Informasi Dangkal Tentang PDP Pada Laman Covid 19 Palembang Terkesan Menakutkan Saja

PALEMBANG, GESAHKITA.com–Tertulis di laman hallo.palembang go id/covid 19t, tentang data grafis sebaran PDP yang berisikan data sebaran Covid-19 di Palembang per Kecamatan, misalnya saja per 6 Mei 2020 tertulis,

Alang-Alang Lebar, Positif 3
Bukit Kecil, Positif 2
Gandus, Positif 0
Ilir Barat Satu, Positif 15
Ilir Barat Dua, Positif 1
Ilir Timur Satu, Positif 4
Ilir Timur Dua, Positif 11
Ilir Timur Tiga, Positif 3
Jakabaring, Positif 2
Kalidoni, Positif 20
Kemuning, Positif 8
Kertapati, Positif 3
Plaju, Positif 10
Sako, Positif 10
Seberang Ulu Satu, Positif 2
Seberang Ulu Dua, Positif 5
Sematang Borang, Positif 4
Sukarami, Positif 11

Data tersebut merupakan resmi yang dikeluarkan Tim Gugus Tugas Covid 19 Kota Palembang.

Masyarakat dapat melihat sejauh mana Covid 19 ini menyebar untuk jumlah angka di tiap kecamatan yang ada di Kota Palembang.

Minim dan dangkal nya data yang di tulis Tim Gugus Tugas Covid 19 di laman itu, mengundang kritik dan tanda tanya di masyarakat kota Palembang.

Salah satunya Anton (38) warga Sukarami Palembang, mengungkapkan bahwa diri nya sebagai warga kota Palembang yang tinggal di Kecamatan Sukarami menjadi bertanya tanya dan was was.

“Ya sejujurnya siapa dan dimana, kelurahan mana, profesi apa dari 11 orang yang ada di Kecamatan Sukarame itu sejujurnya saja kita jadi takut,” ucap nya.

“Web itu atau tim covid 19 Palembang sendirii tidak mengatakan minimal kelurahan atau RT, asal usul dari PDP yang diitulis, kita sebagai warga jadi dibikin hororr dan hayal serta halusinasi,” katanya.

Anton yang enggan mengatakan latar belakang nya ini juga berpendapat, pesan yang ada di laman Covid 19 Palembang itu terkesan ambigu ( bias makna, red) jika ditulis kurang detail.

“Jadi yang muncul di kepala ini antara takut dan waspada,” singkatnya.

Ia menjelaskan jika takut sifatnya abstrak bahkan kita jadi berhalusinasi dan menurut nya takut tak ada logika nya.

“Waspada itu sebaliknya, dia menambahkan. Maka kita menggunakan logika pikiran kita biar bahaya itu tidak menyasar ke kita, maka kita tetap waspada,” ucapnya.

Dengan informasi yang dangkal itu maka lebih terkesan memajang pesan horror pesan halusinasi,” tukasnya.

IDI Menilai Membuka Identitas Tidak Melanggar Hukum

Sementara itu sebelumnya, Pengurus Besar (PB) Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menegaskan jika mengungkap identitas orang terinfeksi virus novel corona (Covid-19) tidak bertentangan dengan hukum. “Sebab, saat ini telah terjadi pandemi Covid-19 secara global,” dikutip dari Republika co id.

Ketua Umum PB IDI Daeng M Faqih mengaku pihaknya sudah mempelajari dan mempertimbangkan kasus ini.

“Untuk kemaslahatan dan kepentingan umum maka kami nyatakan membuka rahasia kedokteran dalam kondisi sekarang diperbolehkan dan tidak bertentangan dengan hukum positif peraturan perundang-undangan.

Ini untuk kepentingan umum yang kondisinya sudah terjadi pandemi yang mengancam kesehatan masyarakat,” ujarnya saat konferensi pers sikap IDI dan organisasi profesi kesehatan menyikapi perkembangan hasil rapat dan arahan Ketua BNPB Selaku Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Infeksi COVID-19, di kantor IDI, di Jakarta, Senin (16/3).

Dengan dibukanya identitas pasien kapada publik, ia menjelaskan pemerintah melalui satuan tugas penanganan Covid-19 bisa lebih efektif melakukan contact tracing kepada siapapun yang diduga akan terjangkit Covid-19.

Ia menegaskan, mengungkap data pasien itu termasuk nama hingga dimana tempat tinggalnya jadi hal sangat penting dan mempermudah ketika melakukan contact tracing.

“Sehingga kalau mempermudah contact tracing maka diharapkan segera mengatasi penyakit ini,” ujarnya.

Di tempat yang sama Dewan Pakar PB IDI M Nasser menambahkan, memang ada kebijakan pemerintah yang mengatakan rahasia pasien yang perlu dirahasiakan dan tidak bisa dibuka.

“Tetapi itu dalam kondisi umum. Kemudian ketika Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi terinfeksi virus itu kemudian ada indikasi pemerintah berubah, maka organisasi profesi kesehatan segera menyampaikan pandangan,” ujar pria yang juga Ketua Asosiasi Dosen Hukum Kesehatan Indonesia itu.

Ia menambahkan, meski kerahasiaan data pasien diatur dalam empat undang-undang (UU) Lex Specialis yaitu pertama, pasal 48 UU Praktik Kedokteran, kedua Pasal 57 UU Kesehatan, ketiga diatur pasal 38 UU RS, dan terakhir diatur di pasal 73 UU 36 tetapi peraturan menteri kesehatan (permenkes) nomor 36 tahun 2012 yang menyatakan rahasia medis bisa dibuka atas nama kepentingan umum.

IDI Menilai Dengan Membuka Identitas Akan Mempermudah Memutus Rantai Covid 19

Karena itu IDI meminta pemerintah membuka identitas pasien untuk kepentingan umum.

“Justru pembukaan data pasien (orang terknfeksi Covid-19) berupa nama dan alamat maka orang kemudian tahu kalau sudah komunikasi (dengan orang positif Covid-19) maka akan sangat mudah diketahui orang yang menjalin kontak dengan pasien dan ke rumah sakit.

Jadi tidak memudahkan upaya penularan,” ujarnya. Apalagi, dia menambahkan, infeksi Covid-19 bukanlah sebuah keadaan yang memalukan sehingga tidak akan mendapatkan stigma dan diskriminasi dari masyarakat.

IDI Palembang Membenarkan Pernyataan IDI Pusat

Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Kota Palembang, Dr Zulkhair Ali membenarkan pernyataan IDI pusat yang dikutip dari laman Republika co id pada Senin (16/3/2020) saat dikonfirmasi pernyataan IDI Pusat terkait data identitas boleh saja jika mau dibuka.

Akan tetapi Zulkhair kurang sepakat jika identitas itu nanti digunakan untuk memperolok Pasien.Jumat, (07/05)

“Pernyataan diatas memang benar tapi untuk kebutuhan tracing (mencari jejak, red) dan untuk menelusuri kontak pasien dengan orang lain, tapi bukan untuk konsumsi publik dan mempermalukan pasien dan keluarga dan tidak pantas kalau diperbincangkan di media sosial, apalagi bila diembel-embeli hal yang macam masam menakut nakuti dan lain,” tulis nya kepada media ini melalui pesan Whatsapps. (*)

Pewarta :Ali Goik

Editor : Arjeli Syamsuddin Jaridun


Info Covid-19 Propinsi Sumatera Selatan


TOTAL POSITIF

736

ORANG

Positif

TOTAL SEMBUH

102

ORANG

Positif

TOTAL MENINGGAL

25

ORANG

Positif

Sumber Data: Kementerian Kesehatan & JHU melalui API Kawal Corona Baca disini untuk pasang di Wordpress

Leave a Reply

Please Login to comment