Karhutla Indonesia Diduga WWF Adanya kaitan Penguasaan Lahan

  • Bagikan
Ilustrasi demo jakarta tanpa asap

 

Jakarta, gesahkita.com–Lembaga nirlaba lingkungan, World Wildlife Fund (WWF) Indonesia menyebut kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di sejumlah wilayah di Indonesia akibat kesengajaan manusia, salah satunya yaitu terkait dengan penguasaan lahan. Cukong disebut ada di balik pembakaran oleh masyarakat.

Ilustrasi demo jakarta tanpa asap

Direktur Policy & Advocacy WWF-Indonesia Aditya Bayunanda mengatakan hal tersebut saat diskusi bertajuk ‘Kebakaran Hutan dan Lahan: Misi Penyelamatan Hutan yang Tersisa’, di Graha Simatupang, Jakarta Selatan, Kamis, (19/9).

Dia pun membandingkan karhutla di Indonesia dengan yang terjadi di California (Amerika Serikat), Australia, dan Brazil. Aditya menyebut karhutla tersebut sama-sama akibat ulah manusia. Bedanya, karhutla di Indonesia terkait dengan penguasaan lahan.

“Ini yang membedakan kita dengan negara lain, tapi di Brazil mirip karena kebakaran di sana mereka mau bikin peternakan sapi,” ujarnya.

Aditya pun menjelaskan penyebab kebakaran di lahan gambut dan lahan dengan kandungan mineral pun terjadi karena sama-sama untuk pembukaan lahan. Perbedaannya, pemadaman untuk lahan gambut lebih sulit dilakukan.

Baca Juga :  Jaksa Geledah Dinkes Prabumulih Terkait BOK 2017

Dia menilai salah satu usaha untuk pencegahan kebakaran adalah menghentikan penyebabnya yaitu kesengajaan manusia membakar lahan.

“Selain dia (lahan gambut) di permukaan [terbakar], yang susah [dipadamkan] di [bagian] yang bawah dan [yang] kelihatan sudah padam bisa muncul lagi [apinya]. Itu mengapa sangat penting kalau bicara gambut sebaiknya dilindungi saja,” tuturnya.

Dari data yang diperolehnya, kata Aditya, dalam 16 hari terakhir terdapat 905 hotspot di Londerang, Jambi.

Proses pembukaan lahan, lanjut Aditya, kerapkali dilakukan dengan membakar lahan dan biasa dilakukan oleh masyarakat ketika musim kemarau.

“Itu kan memang begitu, kalau mereka mulai buka lahan dengan membakar itu menunggu kemarau atau musim yang kering. Polanya memang begitu,,” kata dia.

Aditya pun menduga pembakaran lahan untuk penguasaan lahan tak lepas dari campur tangan mafia lahan. Mereka membiayai orang lain untuk mendapatkan lahan tersebut.

“Tapi saya lihat polanya sekarang cukong itu yang biayai oknum-oknum di masyarakat untuk melakukan pembukaan-pembukaan itu. Karena kalau mau kita buka kebun sawit modalnya lumayan Rp40-60 juta untuk nanam dan lain-lain,” tuturnya.

Baca Juga :  Launching 'Lancang Kuning Nusantara' Wakapolda Sumsel Ajak Jadi Relawan Karhutla

“Jadi sulit untuk kita bisa pahami bahwa itu semata-mata masyarakat. Bisa buka 50-60 ha, itu pasti ada yang ikut membiayai, memodali,” dia menambahkan.

Sebelumnya, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) telah menyegel 42 lahan perusahaan dan satu lahan milik individu yang diduga terlibat karhutla. Sepuluh perusahaan lainnya kemudian menyusul disegel beberapa hari kemudian.

Kepolisian sendiri sudah menetapkan 218 individu dan lima korporasi sebagai tersangka kasus karhutla.
(asj/others)

banner ranau gran fondo

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan