Wabah Corona Ladang Ibadah Bagi Dodi Pengusaha Konveksi Palembang

  • Bagikan

Perbuatan Mulia Pengusaha Konveksi Produksi Ribuan Masker Gratis

Palembang, gesahkita.com-Kita pastinya akan berdecak kagum dimana wabah Corona sedang menghantui seluruh masyarakat, yang dimana imbauan Tim percepatan Gugus Tugas selalu mengingatkan betapa penting nya mememakai masker selain cuci tangan , jaga jarak, jaga kesehatan dan sebagai nya. Dari situ dimana kebutuhan masker menjadi barang yang paling dicari saat ini.

Seiring dengan itu juga di Kota Pempek ini ternyata diam diam seorang pengusaha konveksi memproduksi ribuan masker kain dan membagikannya secara gratis kepada masyarakat yang membutuhkan agar terlindungi dari penyebaran COVID-19.

Dinukil dari Antara, Pemilik Konveksi Zalikha, Dodi Rakhes di Palembang, pada Jumat, (27/03) mengatakan dia telah satu pekan terakhir memproduksi 2.000 lembar lebih masker kain dan membaginya ke rumah-rumah serta masjid-masjid.

“Kami mulai memproduksi setelah melihat sulitnya orang mencari masker, sehingga kami coba bantu dengan apa yang kami bisa,” ujar Dodi sapaan akrabnya.

Baca Juga :  Berpartisipasi Hut Bhayangkara ke-75, SMSI Banyuasin Berikan Tumpeng Ucapan Selamat

Meski dibagikan gratis, namun masker kain yang dibuat bersama sembilan karyawannya menggunakan bahan-bahan pilihan alias tidak memakai kain sisa. ” bahkan masker dijahit dengan empat lapis bahan serta dapat dicuci berulangkali” katanya.

Dia menuturkan, dalam satu hari konveksinya mampu memproduksi 800 lembar masker kain bermacam warna yang dijahit dengan 12 mesin, sebelumnya ia mengaku belum pernah memproduksi masker kain sehingga masker dibuat berdasarkan pengalaman menjahit.

“Kami melihat kerapatan serap dalam membuat masker, semakin rapat serapnya maka partikel-partikel kecil akan sulit masuk, bisa dibandingkan dengan masker-masker yang beredar di pasar tapi tipis karena hanya satu lapis,” jelas Dodi saat ditanya akan kwalitas masker yang ia suguhkan ke pelanggannya.

Masker yang produksinya dibagikan ke semua kalangan dengan batasan hanya satu lembar untuk tiap orang dan tidak boleh titipan, hal itu agar masker kain tidak diperjual belikan oleh tangan kedua mengingat saat ini permintaan masker sangat tinggi.

Baca Juga :  Salaman Cium Tangan Tunda Dulu Ya..!

Setiap hari Ia bahkan menolak permintaan pihak-pihak yang meminta dibuatkan masker namun akan dijual kembali.

“Jika ada pihak yang ingin menyumbangkan masker untuk orang-orang, maka silakan bayar bahan saja, untuk upah menjahit kami gratiskan asal niatnya benar,” tegas Dodi yang berpendapat bahwa kerja adalah ibadah ketika orang terbantukan dari hasil karya kita,” ucap dia.

Dengan masker kain yang dapat digunakan berulang-ulang, ia berharap masyarakat tidak lagi kesulitan mencari masker di toko ataupun pasar yang saat ini mencapai Rp10.000 perlembarnya.

Aksi kemanusiaan Dodi itu mendapat dukungan dari tetangga dan kerabatnya dalam bentuk moril maupun materil, ia mengaku pernah diberi donasi dukungan berupa ‘gorengan’ hingga uang senilai Rp100.000 saat membagikan masker.

“COVID-19 ini adalah ujian untuk semuanya, jadi perlu dukungan semua pihak, urusan rezeki itu sudah diatur Tuhan,” kata Dodi.

Ia mengandalkan media sosial Facebook dalam menyebarluaskan aksi berbagi masker gratis tersebut, hasilnya cukup efektif dengan orang-orang yang datang ke konveksinya setiap hari untuk mendapatkan masker kain.

Baca Juga :  Jaringan Pendamping Kebijakan Pembangunan DPD Kota Palembang Terbentuk

Selama memproduksi masker, ia menyebut produksi baju maupun jaket konveksinya harus ditunda beberapa waktu, ia sendiri berencana terus memproduksi masker kain hingga kondisi wabah COVID-19 mereda.

“Alhamdulillah kawan-kawan sesama konveksi juga ada yang mulai bergerak membuat dan membagikan masker gratis,” pungkas Dosi.(antara/goik)

banner ranau gran fondo

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan