Destinasi Malang Keren Banyak Didatangi Pelancong

  • Bagikan
bromo

SURABAYA GESAHKiTA com–Di Jawa Timur Selain Surabaya, tempat wisata di Malang sering menjadi tujuan para pelancong yang ingin berwisata ke Jawa Timur. Bagaimana orang tidak tertarik datang ke sini, karena tak hanya menampilkan destinasi yang unik, kebudayaannya pun menarik. Kalau penasaran semenarik apa, menyimak artikel ini dapat memberimu jawaban.

Ada beberapa hal yang membuat tempat yang berjuluk Kota Apel ini begitu menawan di mata para wisatawan seperti misal kebudayaan, kebudayaan, dan pilihan destinasi piknik yang ditawarkan.

Di kota ini, kamu bisa mendapati berbagai jenis objek turisme mulai dari destinasi yang Instagramable banget, objek piknik untuk keluarga, destinasi piknik yang murah, dan masih banyak lagi.

Dengan beragamnya pilihan destinasi turisme yang ditawarkan, nggak heran kalau jumlah wisatawan yang berkunjung ke Malang bisa melebihi dari target, yaitu 4,7 juta wisatawan dari target 4,3 juta. Dengan bukti ini, berarti bukan hoax apalagi fitnah dong kalau Kota Malang itu emang keren, dan tempat ini cocok kamu jadikan destinasi incaranmu.

Nah, kalau kamu berminat, kamu harus bikin persiapan dulu kan sebelum menuju ke sana. Dan kalau bingung memulai persiapan dari mana, artikel ini adalah langkah awal yang tepat untuk memulai persiapanmu itu.

Tak hanya akan dibahas tentang keadaan alam atau objek wisata favorit saja, tapi di sini kamu juga akan mendapat informasi penting yang bisa berguna untuk acara liburanmu, seperti sarana transportasi, cuaca, kuliner, dan lainnya.

Makanya, tunggu apalagi? Simak terus artikel di bawah ini, ya!

Kenalan Lebih Dekat dengan Malang

Sebelum memilih tempat wisata di Malang mana yang akan kamu kunjungi, akan lebih baik kalau kamu cari tahu dulu letak dan bagaimana kondisi alam dari tempat yang berjuluk Kota Bunga tersebut.

Letak Geografis

Kota Malang atau biasa disebut sebagai Ngalam merupakan suatu kota yang terletak di Provinsi Jawa Timur. Tepatnya ia terletak di sisi selatan Pulau Jawa dan dikelilingi oleh wilayah Kabupatennya.

Wilayah kota Malang terletak di dataran tinggi dengan ketinggian 440 – 668 meter di atas permukaan laut. Ia juga dikelilingi jajaran pegunungan seperti Gunung Bromo dan Semeru di sebelah timur, Gunung. Arjuna di sebelah utara, Gunung Panderman dan Kawi di sebelah barat, dan Gunung Kelud di sebelah selatan.

semeru

Untuk pembagian wilayah administratifnya sendiri, Ngalam memiliki 5 kecamatan yang berdiri di atas lahan seluas 145.28  km2. Hal tersebut menjadikan kota ini sebagai kota kedua terbesar di Jawa Timur setelah Surabaya.

Berbicara tentang wilayah, mungkin ada sedikit kesalahpahaman di sini. Ketika membicarakan tentang tempat wisata Malang, pikiran orang pasti langsung menyasar ke wilayah Batu. Pertanyaannya, apakah Batu termasuk bagian dari Kota Apel?

Jawabannya tidak. Kota Batu terletak berdekatan dengan Ngalam, sama halnya dengan Kabupaten Malang. Dulu, Kota Batu memang bagian dari wilayah kabupaten. Namun sejak tahun 2001, Batu telah resmi menjadi kota administratif tersendiri.

Bersama dengan Ngalam dan wilayah kabupatennya, kota yang berjarak 15 km dari Kota Apel ini menjadi satu kesatuan dan mereka terkenal sebagai Malang Raya. Makanya banyak keliru dan mengganggap Kota Batu sebagai bagian dari Ngalam.

Walau Kota Batu yang terkenal sebagai pusat pariwisata ternyata bukan dari Malang, bukan berarti kota ini tidak punya objek turisme yang asyik. Untuk mengetahui tempat wisata di Malang apa yang yahud,

Iklim dan Cuaca

Seperti halnya Yogyakarta, Malang juga dipengaruhi angin muson dan beriklim tropis. Hal tersebut membuat daerah ini memiliki 2 musim, yaitu musim penghujan ( yang jatuh Oktober – Maret) dan musim kemarau (April – September).

Jika ingin berkunjung ke tempat wisata di Malang sekitar bulan Januari dan Februari, jangan lupa untuk selalu membawa jas hujan dan payung di tas. Karena pada bulan bulan tersebut curah hujan sedang tinggi tingginya, jadi berasa kayak di Bogor. Suhu akan akan bertambah dingin di bulan Juli, yakni bisa mencapai 21 °C.

Untuk musim panas sendiri, bulan paling kering adalah bulan Oktober dan November dengan suhu rata rata sekitar 24 °C. Walau sudah penggolongan waktu yang jelas soal cuaca, ada baiknya kamu tetap sedia payung, jaket, dan tabir surya di tasmu. Karena, cuaca bisa tiba-tiba berubah secara ekstrim. Contohnya di tahun 2017.

Bulan Agustus 2017 Malang seharusnya sudah memasuki musim kemarau. Alih-alih panas, suhu udara malah turun sampai 18 °C. Bayangkan kalau kamu cuma bawa pakaian yang mini dan terbuka saat akan berkunjung ke tempat wisata Malang, bisa bisa kamu masuk angin.

Budaya Menarik

budaya malang

Saat berkunjung ke tempat wisata di Malang, tak lengkap bila tak mengetahui tentang budaya khas di kota ini. Untuk itu, informasi di bawah ini siap membuka matamu akan warisan budaya Kota Malang. Simak, yuk!

  1. Bahasa Walikan Ngalam

Salah satu ciri menarik dari Malang adalah bahasanya. Selain bahasa Jawa, bahasa yang terkenal di Kota Apel dan sekitarnya adalah boso kiwalan Ngalam alias bahasa terbalik Malang.

Sama seperti namanya, untuk mengetahui arti dari bahasa ini, kamu harus membalik semua hurufnya. Contoh, pecel jadi lecep atau tahu jadi uhat.

Hadirnya bahasa ini bukan asal bikin, ya. Ada sejarahnya. Jadi pas jaman perebutan kemerdekaan dulu (sekitar tahun 1940-an), kelompok Gerilya Rakyat Kota (GRK) membutuhkan sesuatu yang bisa digunakan untuk mengidentifikasi teman, menjamin kerahasiaan dan menjaga efektifitas komunikasi.

Akhirnya diputuskanlah untuk mengucapkan bahasa daerah dengan cara terbalik. Bahasa walikan Ngalam yang sekarang tergolong lebih terstruktur daripada yang digunakan oleh para pejuang dulu.

Karena kalau dulu bahasa tersebut digunakan untuk mengecoh mata mata, jadi strukturnya berubah-ubah. Sedangkan sekarang, bahasa ini digunakan sebagai hasil kebudayaan jadi sifatnya lebih stabil.

  1. Festival Malang Tempo Doeloe
Malang Tempo Doeloe

Tempat wisata Malang bukanlah satu satunya hal menarik di sini. Karena ada yang namanya Festival Tempo Doeloe yang bisa membuatmu terbang kembali ke masa lalu.

Acara yang kadang disebut dengan Festival Malang Kembali itu merupakan event tahunan di Kota Apel yang sudah digelar sejak tahun 2006. Isinya berkutat seputar Indonesia pada masa lalu, mulai dekorasi acara, barang yang dipamerkan, makanan, minuman sampai outfit pengunjungnya.

Menarik bukan? Sayangnya walau diadakan tiap tahun dengan tema berbeda, tidak ada tanggal pasti kapan festival ini diadakan. Hanya bulannya saja yang pasti, yaitu bulan Mei.

Namun jangan kecewa, bila kamu ingin menyaksikan festival ini selagi kamu berkunjung ke tempat wisata di Malang, kamu dapat rajin rajin mengecek situs pariwisata atau situs pemerintah kota setempat untuk mendapatkan info tentang festival tersebut.

  1. Tari Topeng Malangan
Tari Topeng Malangan

Selain terdapat banyak tempat wisata di Malang yang menarik, daya tarik Kota Apel ini terdapat pada salah satu budayanya, yaitu Tari Topeng Malangan. Yang menarik dari tarian ini adalah semua pemainnya mengenakan topeng khusus dan cerita yang dibawakan selalu berkutat tentang tokoh Jawa Panji.

Secara sederhana, tarian ini dibagi dalam 4 sesi. Sesi yang pertama adalah gending giro, yaitu iringan musik tanda pertunjukan akan dimulai. Yang kedua adalah salam dari pemain sekaligus pembacaan sinopsis. Yang ketiga adalah pelaksanaan ritual sesajen oleh tokoh spiritual pertunjukan dan yang terakhir adalah pertunjukan itu sendiri.

Transportasi buat Menuju Malang

malang trips

Agar kunjunganmu ke berbagai tempat wisata Malang bisa berjalan dengan sempurna, kamu pastinya harus mengetahui terlebih dahulu jenis transportasi apa saja yang bisa kamu gunakan untuk sampai ke Kota Apel ini.

Maka dari itu, yuk simak informasi di bawah ini dulu!

  1. Kendaraan Pribadi

Jika kamu ingin seru seruan di Kota Dingin bersama teman-teman atau keluarga, memang akan lebih enak kalau menggunakan kendaraan pribadi. Apalagi jika kamu ingin mengunjungi tempat wisata Malang terbaru atau yang lagi hits.

Kenapa? Karena biasanya objek turisme yang baru dibuka belum banyak dilalui angkutan umum. Jadi menuju ke sana dengan kendaraan pribadi pastinya akan jauh lebih praktis. Pertanyaannya, apakah kota ini mudah diakses?

Sangat mudah, apalagi mengingat Ngalam adalah salah satu dari beberapa kota penting di Jawa Timur yang sekaligus menjadi kota terbesar kedua di provinsi tersebut.

Buat kamu yang berasal dari kota di Jawa Barat, seperti Bandung, kamu bisa mengambil rute jalur pantura yang dimulai dari Tol Cikampek. Lalu lanjutkan perjalanan melewati Brebes – Semarang – Rembang – Tuban – Lamongan – Gresik – Surabaya – Gempol – Malang.

Bila mengikuti jalur tersebut, jarak yang akan kamu tempuh sekitar 817 km atau sekitar 19 jam. Keuntungannya kamu akan melalui jalan dengan kondisi lebar dan ramai, tapi lebih jauh dari jalur lainnya.

Bila ingin lebih cepat kamu bisa ambil jalur selatan melewati Semarang – Ungaran – Salatiga – Sragen – Ngawi – Nganjuk – Pare – Batu – Malang. Waktu yang dibutuhkan sekitar 16 jam dengan total jarak sekitar 800 km.

Baca Juga :  Disbudpar Jatim Mengeluarkan Sop Tempat Wisata

Jalur tersebut lebih pendek dari jalur sebelumnya, sehingga kamu bisa cepat sampai. Namun, kamu perlu berhati hati saat melewati Ngawi karena kamu akan bertemu bus bus AKAP (Antar Kota Antar Provinsi) yang jalannya super kencang. Agar aman, alangkah lebih baik bila menepi saja kalau bertemu daripada ikut kejar-kejaran.

Yang dari Jogja bagaimana? Kamu bisa memulai perjalananmu ke tempat wisata di Malang melalui Solo menuju Sragen lalu mengikuti jalur di atas.

  1. Bus
Menuju Malang

Ingin menyaksikan pemandangan berbagai kota saat kamu menuju tempat wisata di Malang? Bus sepertinya bisa menjadi pilihan yang tepat bagi kamu.

Buat kamu yang berangkat dari Jakarta, harga tiket dibandrol mulai Rp300.000/orang. Memang cukup mahal mengingat jarak yang ditempuh cukup jauh.

Karena faktor jarak juga, yang ditawarkan hanya eksekutif saja dengan fasilitas kursi seat 2 – 2, AC, toilet, dan makan sekali. Tujuannya agar penumpang merasa nyaman selama menempuh perjalanan yang jauh.

Untuk waktu keberangkatan, jam paling awalnya biasanya pukul 14.00 WIB dan yang terakhir adalah pukul 15.00 WIB. Durasi waktu untuk perjalanan menggunakan bus kira kira 17 – 20 jam.

Bila kamu berasal dari kota di Jawa Tengah seperti Semarang, dengan uang minimal Rp150.000 kamu sudah bisa menaiki bus sampai ke Kota Apel. Rata rata bus dari Semarang berangkat pada malam hari atau sekitar pukul 20.00 WIB dan akan sampai sekitar pukul 04.00 WIB.

Walau tiket bus biasanya bisa dibeli langsung pada hari keberangkatan, akan lebih baik bila kamu membelinya minimal h-1. Oya untuk tiket bus, tarif di atas adalah tarif normal. Jadi, untuk musim liburan atau hari raya, maka tarif akan naik sekitar 30 – 80{d16028d1ae91105ee2af888528e4abba9e896c46ed4da329dd7684c3747e71fa}.

Untuk titik keberangkatan, kamu perlu menanyakan pada agen busnya. Karena ada bus yang berangkat dari terminal dan ada juga yang berangkat dari agen bus tersebut.

Untuk titik penurunan, bus dari luar kota bahkan luar provinsi, seperti misalnya Bali dan Mataram, akan menurunkan penumpangnya di Terminal Arjosari. Dari sini, kamu bisa melanjutkan perjalananmu dengan naik angkot,angkutan desa dan MPU (mobil penumpang umum).

Kalau kamu berasal dari kota kota di Jatim seperti Pare, Kediri, Jombang, Bojonegoro, dan yang lainnya, bus yang kamu tumpangi kemungkinan akan mendarat di Terminal Landungsari.

  1. Kereta Api
Kereta Api

Bila naik bus terasa melelahkan, kamu bisa memilih kereta api jika ingin bertamasya ke tempat wisata Malang. Total ada 8 stasiun yang siap menyambutmu untuk berkunjung ke Kota Dingin ini.

Stasiun stasiun tersebut antara lain Stasiun Kotabaru (sering disebut juga dengan Stasiun Malang), Kotalama, Blimbing, Lawang, Singosari, Kepanjen, Ngebruk, dan Sumberpucung. Tak semua kereta api (KA) melewati stasiun stasiun tersebut.

Untuk Stasiun Kotalama, Kotabaru, Kepanjen, dan Lawang, mereka melayani KA eksekutif, campuran (eksekutif – bisnis – ekonomi), ekonomi AC premium, ekonomi AC plus, ekonomi AC, dan lokal ekonomi AC.

Berikutnya untuk Stasiun Sumberpucung, kereta yang bisa singgah hanya KA ekonomi AC dari luar kota seperti Jakarta, Cirebon, Purwokerto dan lainnya.

Lalu untuk Stasiun Singosari, Ngebruk, dan Blimbing, mereka hanya melayani KA lokal ekonomi AC dari kota kota di Jawa Timur saja seperti Blitar, Surabaya dan masih banyak lagi.

  1. Pesawat
Pesawat malang

Buat yang pengen cepet cepet sampai ke tempat wisata di Malang, mending perginya pakai pesawat aja. Bandara Abdul Rachman Saleh yang terletak di Pakis, Kab. Malang ini siap menyambutmu.

Ada yang unik dari bandara yang berjarak 17 km dari pusat kota ini. Apa tuh? Jadi, aslinya ini adalah bandara militer, jadi jangan heran kalau landasan pacunya tak sebesar bandara di kota lainnya, seperti Bali.

Namun jangan khawatir! Untuk bisa mendarat ke sini, kamu tak harus terbang dengan pesawat Hercules kok. Karena sudah ada 5 maskapai komersil yang melayani penerbangan ke bandara ini.

Keunikan lain dari bandara ini adalah transportasi menuju kota. Karena ini adalah bandara militer, maka taksi yang diperkenankan beroperasi hanya milik koperasi TNI AU saja. Namanya Taksi Garuda.

Tapi enaknya adalah, taksi ini tidak ada argonya. Tarifnya menggunakan sistem ongkos per daerah, jadi kemungkinan kamu terjebak taksi “argo kuda” bisa berkurang.

Kalau mau menghemat, kamu bisa naik angkot. Tapi sebelumnya makan makanan sehat dulu, ya. Karena untuk mendapatkan angkot, kamu musti jalan minimal 2 km ke luar bandara. Terus, naiklah angkot berkode LA yang menuju Terminal Arjosari dan kamu bisa meneruskan naik moda transportasi berikutnya.

Transportasi buat Jalan Jalan di Malang

Setelah menjejakan kaki di Kota Apel, kini saatnya kamu teruskan perjalananmu menuju tempat wisata Malang terfavoritmu. Kalau kamu naik kendaraan pribadi, berarti cukup siapkan peta wisata Malang maka kamu siap meluncur.

Tapi kalau kamu pengen merasakan suasana Ngalam yang sebenarnya, berikut ini moda transportasi di Kota Dingin yang patut kamu coba.

  1. Angkot

Di tengah maraknya bisnis transportasi daring, warga Malang masih setia dengan angkot biru mereka yang kadang disebut len. Total ada 25 trayek angkot yang tersedia di kota ini. Untuk membedakan tiap trayeknya, digunakan penanda berupa kode trayek dan garis.

Kode trayek biasanya diambil dari huruf depan titik awal dan akhir. Contoh, trayek AL adalah trayek dari Terminal Arjosari – Terminal Landungsari. ADL adalah trayek Arjosari – Dinoyo – Landungsari dan begitu seterusnya.

Penanda kedua adalah garis yang tertera di samping angkot. Untuk trayek dalam kota, total ada 8 garis yang melayani trayek berbeda, antara lain merah, putih, kuning, ungu, hijau, abu-abu, oranye dan merah putih.

Sedangkan untuk trayek luar kota (dari kota menuju kabupaten), penanda trayeknya sama sama menggunakan huruf depan, namun warna angkotnya bukan biru.

Bagaimana untuk tarif? Tarif minimal yang akan dikenakan untuk angkot dalam dan luar kota adalah Rp4.000/orang. Dan akan bertambah seiring jauhnya jarak yang ditempuh.

  1. Becak

Ada dua tipe becak yang akan kamu temui di sini, yaitu becak manual dan becak bermotor (bentor). Moda transportasi ini tak hanya sering ditemui di berbagai tempat wisata di Malang saja, tapi juga kerap terlihat di stasiun stasiun.

Untuk bentor, tarif Rp15.000/2 km adalah harga yang wajar. Hanya saja, legalitasnya masih diperdebatkan sama halnya seperti ojek daring. Kalau ragu ragu, mending naik becak biasa dengan tarif sekitar Rp5.000/300 meter.

Sangat disarankan untuk menawar terlebih dahulu sebelum naik. Agar tidak dijebak dengan tarif yang mahal.

  1. Mobil Sewa

Kalau kamu bertamasya ke tempat wisata di Malang secara massal, mending sewa mobil aja. Harga yang ditawarkan bervariasi kok, mulai dari Rp400.000 – Rp2.800.000. Itu sudah termasuk supir namun belum termasuk uang makan supir dan bensin.

Sebelum menyewa mobil ke tempat wisata di Malang incaranmu, pastikan kamu telah mencermati isi perjanjian rental. Karena ada beberapa hal yang menjebak seperti durasi dan ke mana mobil itu boleh dibawa.

Untuk durasi, ada dua jenis durasi penyewaan yaitu 12 dan 24 jam. Jika kamu mengira kamu menyewanya 1 hari padahal hanya 12 jam, maka dendamu akan banyak nantinya.

Terus soal tempat tujuan, ada beberapa rental yang melarang mobil mereka dibawa ke medan off road seperti Bromo. Jadi daripada kena sanksi, mending kamu cek lagi klausul peminjaman, ya!

  1. Motor Sewa

Ingin mengeksplorasi rute seru dan menarik ke tempat wisata Malang? Menyewa motor bisa jadi pilihan jitu. Apalagi, rata rata harga sewa motor di Kota Apel sangat terjangkau yaitu Rp70.000/24 jam untuk motor dengan ukuran cc terendah yakni 110 cc.

Dengan menjaminkan e-ktp atau identitas diri lainnya, kamu bisa membawa pulang motor beserta bonus dari rentalannya seperti gratis peminjaman 2 helm dan jas hujan.

Untuk tempat peminjamannya sendiri tersedia di berbagai titik di Kota Apel. Namun, untuk lebih mudahnya, kamu bisa mencari rental motor di dekat stasiun daripada di dekat tempat wisata di Malang.

Kenapa? Karena selain bisa mendapat banyak pilihan, harga yang ditawarkan pun lebih bersaing sehingga akan menghemat anggaranmu.

  1. Macito
Macito

Bagi kamu yang berkunjung ke Malang melalui jalur kereta api, kalian bisa jalan sebentar menuju ke Balai Kota Malang. Di sini terparkir bus pariwisata khas kota ini bernama Macito. Apanya Despacito nih?

Nggak ada hubungannya. Karena Macito adalah kepanjangan dari Malang City Tour. Ini adalah bus bertingkat dua dan berdesain jadul warna hijau, di mana atapnya didesain terbuka agar penumpang puas menikmati pemandangan sekitar.

Bus ini adalah layanan pariwisata gratis dari pemkot untuk memfasilitasi para pelancong yang ingin mengenal Kota Bunga secara singkat. Tak cuma jalan jalan gratis, layanan ini juga dilengkapi dengan pemandu wisata, lho.

Macito berangkat dari Balai Kota setiap hari pukul 09.00 – 12.00 WIB. Namun khusus hari Minggu, jam keberangkatannya mundur menjadi pukul 09.30 WIB karena ada beberapa jalan yang terkena car free day.

Baca Juga :  Suguhan Taman Wisata Punti Kayu Selain Wahana, Kursus Melukis, Panggung Dan Pantomim Seni Budaya Juga Ditampilkan Loh..!

Rute yang dilewati yaitu Balai Kota – Alun Alun Merdeka – Ijen Blvd. – Bundaran Simpang Balapan dan kembali lagi ke Balai Kota. Terkadang bus ini berubah jalur dari Balai Kota Malang menuju Kayu Tangan – Jl. Semeru lalu ke Ijen Blvd.

Nanti di Ijen Boulevard, bus ini akan berhenti sejenak selama 20 menit untuk singgah Museum Brawijaya agar para wisatawan bisa mengambil foto. Walau bus ini berhenti di beberapa shelter, namun pemberhentian itu hanya untuk singgah. Bukan menaikturunkan penumpang. Jadi kalau kamu mencegat bus ini di jalan, mungkin kamu akan kecewa karena tidak digubris.

  1. Taksi

Ada dua jenis taksi yang bisa pilih untuk mengantarmu ke tempat wisata di Malang favoritmu, yaitu taksi konvensional dan taksi online. Untuk taksi konvensional, biasanya mereka suka parkir di pusat keramaian seperti mall atau stasiun.

Ada baiknya kalau kamu langsung memesan transportasi modern ini ke agennya saja via telepon. Tujuannya agar terhindar dari oknum supir palsu. Moda transportasi ini cocok dipilih kalau kamu sudah tahu rutenya, jadi kamu terhindar dari ulah supir nakal yang sengaja berputar putar untuk menambah argo.

 

Tempat Wisata di Malang yang Wajib Kamu Kunjungi

Masalah transportasi sudah beres, berarti sekarang tinggal memilih tempat wisata Malang yang ingin dikunjungi. Kalau kamu masih bingung memilih destinasi, berikut ini beberapa referensi tempat wisata Malang dan sekaligus harga tiket masuknya untuk kamu pertimbangkan.

  1. Selecta
Selecta

Alamat
Jl. Raya Selecta 1 Kota Wisata Batu Malang
Jawa Timur 65336

Hari & Jam operasional
Setiap hari: 06.00 – 18.00 WIB

Harga tiket masuk
Rp35.000/orang (beberapa wahana akan dikenakan biaya tambahan)

Jika ingin melihat kebun dengan bunga yang melimpah, tak usah jauh jauh ke Belanda. Kamu tinggal ke Selecta aja maka kamu sudah bisa memanjakan matamu dengan koleksi bunga berbagai warna.

Selain tumbuh dengan subur, bunga-bunga tersebut disusun sedemikian rupa dengan desain taman bergaya Belanda. Tapi, hati hati ya, tangan kamu enggak boleh nakal dengan memetik bunga bunga tersebut.

Tak cuma bisa menikmati keindahan bunga, kamu beserta adik atau ponakanmu bisa asyik menikmati berbagai macam wahana seperti perahu ayun, sky bike,waterboom, dan masih banyak lagi. Pokoknya datang ke tempat ini bikin bahagia lahir batin, deh.

  1. Jatim Park 1
Jatim Park

Alamat
Jl. Kartika No.2, Sisir, Kec. Batu, Kota Batu
Jawa Timur 65315

Hari & Jam operasional
Setiap hari: 08.30 – 16.30 WIB

Harga tiket masuk
Weekdays (Senin – Kamis): Rp70.000/orang
Weekend (Jumat – Minggu): Rp100.000/orang
*) Untuk tanggal merah, maka harga yang dikenakan sama seperti harga weekend.

Kalau sudah memanjakan mata, sekarang tinggal menantang nyalimu untuk mencoba berbagai wahana seru di Jatim Park 1. Tempat wisata Malang yang mirip dengan Dufan ini memiliki 7 permainan yang seru untuk dicoba.

Apa saja? Mereka adalah sky ride, 360° pendulum, galeri etnik, superman coaster, waterboom, science center, dan volcano coaster. Mungkin wahana wahana seperti itu sudah pernah kamu temui di taman ria lain. Tapi di sini, semua dibuat lebih ekstrim.

Wah berarti tempat wisata Malang ini khusus remaja dan orang dewasa, ya? Tidak. Ini adalah wisata Batu Malang untuk keluarga. Selagi yang muda menantang adrenalin dengan memainkan 7 wahana di atas, anak kecil bisa seru seruan di funtastic swimming pool, ulat coaster, froggy, dan masih banyak lagi.

  1. Gunung Bromo
bromo

Alamat
Podokoyo, Tosari Pasuruan
Jawa Timur

Hari & Jam operasional
Setiap hari: 24 jam

Harga tiket masuk
Domestik (hari kerja): Rp27.500/orang
Domestik (hari libur): Rp32.500/orang
Asing (hari kerja): Rp217.500/orang
Asing (hari libur): Rp317.500/orang

Kalau kamu suka dengan destinasi bertema alam, maka datanglah ke Bromo. Tempat wisata Malang yang sangat terkenal hingga mancanegara ini akan membuat merasa takjub dengan keindahan ciptaan Sang Ilahi.

Ada 8 titik di mana kamu bisa menyaksikan keindahan tersebut. Apa saja? Mereka antara lain Penanjakan 1, Penanjakan 2, padang rumput savana, Bukit Mentingan, Bukit Teletubies, tempat camping B29 Argosari, Air Terjun Madakaripura dan pasir berbisik.

Dari kedelapan titik tersebut, yang paling terkenal adalah penanjakan 1. Ini adalah titik tertinggi Gunung Bromo yang bisa dijangkau para wisatawan dan menjadi titik favorit untuk berburu keindahan matahari terbit.

Selain matahari terbit, tentunya masih banyak keindahan alam lainnya yang bisa kamu saksikan di tempat wisata Malang ini. Makanya, buruan ke sini, yuk!

  1. Alun Alun Malang
Alun Alun Malang

Alamat
Jalan Merdeka Selatan, Kauman, Kiduldalem, Klojen, Kiduldalem, Klojen, Kota Malang
Jawa Timur 65119

Hari & Jam operasional
Setiap hari: 24 jam

Harga tiket masuk
Gratis

Jauh jauh ke Kota Dingin cuma mampir ke alun alunnya doang? Weits, jangan meremehkan tempat wisata Malang gratis ini dulu. Alun alun kota ini tak hanya tanah lapang yang berada di pusat Malang saja.

Di tempat tersebut, kamu dapat menemukan spot foto keren seperti kumpulan payung payung cantik berwarna warni atau stand photobooth yang kekinian. Kalau capek berfoto ria, tinggal istirahat aja di gazebo gratis yang disediakan di ujung alun alun dan menikmati hotspot dengan koneksi super kencang.

Di malam hari, mata kamu akan dimanjakan dengan pertunjukan air mancur laser warna-warni yang indah. Belum lagi deretan penjaja makanan yang bisa kamu temuin di tiap sudut alun alun. Pokoknya asyik banget, deh.

Jadi kalau kamu pengen menikmati tempat wisata Malang yang murah dan asyik dikunjungi malam hari, ke pusat kota aja!

  1. Omah Kayu

Omah Kayu

Alamat
Jl. Gn. Banyak, Gunungsari, Bumiaji, Kota Batu
Jawa Timur 65312

Hari & Jam operasional
Setiap hari: 09.00 – 17.00 WIB (untuk kunjungan)

 

Harga tiket masuk
Kunjungan: Rp5.000/orang (belum termasuk tiket masuk wisata gunung)
Penginapan (hari biasa) : Rp360.000/kabin/malam
Penginapan (hari libur) : Rp450.000/kabin/malam

Selain memajang status lucu, media sosialmu akan lebih keren bila ditambah foto unik, dan tempat wisata di Malang ini adalah spot untuk mendapatkan foto unik tersebut. Omah Kayu adalah destinasi turisme di mana kamu bisa merasakan lingkungan hidup layaknya Tarzan.

Sama seperti namanya, Omah Kayu adalah sebuah rumah seluas 3 meter x 2 meter x 2 meter, beratapkan ijuk yang dibangun di atas pohon. Dari situ, kamu akan bisa melihat keindahan Kota Apel dari ketinggian.

Walau kelihatannya rapuh, tapi bangunan bangunan di Omah Kayu cukup kuat untuk ditinggali kok. Karena mereka terbuat dari kayu berkualitas seperti kayu eukaliptus, pinus, dan kasuarina.

Kalau keburu booking hotel, tak menginap di sini juga tak apa. Tempat ini selalu siap menyambut para pelancong yang ingin bersantai sejenak ditemani semilir angin pegunungan, kok.

Wisata Kuliner Malang yang Harus Kamu Cicipi

Capek berkeliling ke berbagai tempat wisata di Malang? Sepertinya ini saatnya untuk mencicipi makanan khas dari daerah ini. Kalau masih bingung ingin memilih apa, yuk simak informasinya berikut ini.

  1. Bakso Malang
Bakso Malang

Bakso merupakan makanan yang bisa ditemui di manapun. Tapi, bakso di Kota Bunga ini berbeda dari bakso pada umumnya, lho. Ciri khas bakso malang adalah ukuran baksonya yang bervariasi.

Dalam satu porsi, ada beberapa bakso sedang dan satu bakso berukuran sangat besar. Bahkan ada yang ukurannya hampir seperti bola tenis. Di dalam bakso besar tersebut, terdapat isian yang bervariasi seperti urat, daging, telur puyuh dan masih banyak lagi.

Untuk “pengiring” bakso, biasanya akan ditambahkan tahu aci, tetelan (sisa daging yang melekat di tulang), pangsit, dan bakwan. Pokoknya, menu ini mengenyangkan banget, deh.

Yang menyenangkan lagi, untuk semua itu kamu tak perlu bayar mahal. Biasanya menu khas ini dijual sekitar Rp15.000 – Rp18.000/porsi. Bila ingin menambah bakso super, kamu akan dikenai harga berbeda.

  1. Pecel Kawi
Pecel Kawi

Ingin tetap bugar selama perjalanan? Dengan menikmati makanan khas Kota Apel ini, tubuhmu masih bisa mendapat asupan menu sehat dengan cara nikmat. Emang apa sih isinya?

Sama seperti pecel pada umumnya, menu ini masih berupa nasi yang disiram sambal kacang. Pembedanya dengan nasi pecel lain adalah pecel khas Malang ini sambel kacangnya sangat kental dan rasanya pun unik karena kombinasi dari gurih dan pedas khas Jawa Timur.

Tak sendirian, perpaduan tadi akan ditemani oleh sayuran seperti kacang panjang, timun, kangkung, tauge, dan daun kemangi. Biar tambah afdol, biasanya juga akan ditambah dengan peyek kacang, peyek teri, atau krupuk tempe.

Dijamin puas banget deh. Dan kepuasan tersebut cukup dibayar dengan harga terjangkau, yaitu sekitar Rp8.000/porsi. Hmm…. kamu bisa nambah sampai berapa porsi, ya?

  1. Sego Mawut

Kamu pecinta nasi goreng? Kalau iya, saat kamu berkunjung ke tempat wisata di Malang, jangan lupa untuk mencicipi nasi mawut. Asal kamu tahu aja, arti dari nasi mawut adalah nasi acak-acakan. Hah, emang enak dimakan?

Baca Juga :  Indonesian Customs and Laws You Might Want To Understand

Walau namanya agak meragukan, tapi nikmat dari makanan ini sangat menggiurkan. Sego mawut adalah perpaduan antara nasi goreng yang dicampur dengan mie goreng dan tambahan lain seperti ikan, sosis atau daging.

Menu ini cocok banget buat kamu yang porsi makannya banyak atau pecinta makanan yang digoreng. Untuk menikmati sego mawut, kamu cukup mengeluarkan kocek sebesar Rp15.000/porsi saja, gimana terjangkau kan?

  1. Angsle
Angsle

Kalau sudah kekenyangan dengan menu makanan yang “berat”, kamu bisa beralih ke hal yang ringan seperti menikmati angsle. Angsle adalah sejenis minuman yang berasal dari campuran santan, beras ketan, dan gula.

Di dalamnya biasanya juga terdapat bubur mutiara, potongan roti, ketan hijau, kolang kaling, dan sebagainya. Minuman ini djual sekitar Rp5.000 – Rp8.000/porsi. Untuk tambahan, ada yang menarik nih dari angsle.

Bila angsle dihidangkan pada malam hari, biasanya penjual akan menambahkan jahe. Minuman ini cocok dinikmati saat kamu mengunjungi tempat wisata Malang pada malam hari karena minuman ini bisa menghangatkan badanmu.

Namun, bila dihidangkan siang hari, angsle takkan diberi jahe tapi malah akan diberi es. Dulu, minuman ini hanya hadir di Malang saja. Namun sekarang, kita juga bisa menemuinya di berbagai kota di Jawa Timur.

  1. Keripik Buah

Kalau sudah puas menikmati kuliner khas di berbagai tempat wisata Malang, jangan lupakan teman dan kerabat di rumah, ya. Ajak mereka mencicipi kuliner khas Kota Apel dengan menghadiahkan oleh oleh berupa keripik buah.

Selain nikmat, yang bikin keripik buah Malang banyak digemari adalah variasi rasanya yang beragam. Ada keripik apel, pisang, nangka, salak, dan buah buahan lainnya.

Keripik buah juga disajikan dalam berbagai variasi ukuran. Untuk ukuran terkecil, biasanya sekitar 100 gram, akan dihargai sekitar Rp13.000. Harga bisa berbeda tergantung dari lokasi pembelian.

Pilihan Tempat Menginap di Malang

 

Tak asyik rasanya kalau buru buru pulang setelah mengunjungi tempat wisata di Malang. Karena itu, kamu perlu mencari tempat beristirahat yang cocok dengan budgetmu. Kalau belum punya ide mau menginap di mana, yuk simak informasi yang ini dulu!

  1. Low Budget

Punya bujet tamasya pas pasan bukan berarti kamu harus menginap di stasiun. Ada banyak tempat menginap murah yang ditawarkan mulai dari harga Rp60.000 – Rp500.000/malam. Apa saja jenisnya?

  1. Homestay

Biasanya penginapan homestay memiliki ciri sederhana. Namun di Kota Dingin ini, kamu akan mendapati banyak homestay dengan kualitas kamar mirip hotel bintang 2 seperti misal kamar mandi dalam, AC, meja, televisi, wifi gratis, bahkan sarapan.

Namun, semua fasilitas tentu disesuaikan dengan harganya. Bila bertamasya ke tempat wisata Malang sudah menghabiskan banyak uang, kamu bisa memilih homestay yang murah sekitar Rp95.000/malam untuk tiap kamarnya.

Dengan harga segitu, kamu tak perlu berbagi kamar tidur dengan tamu lain. Hanya saja, kalau kepanasan jangan berharap AC , ya!

  1. Hostel
Hostel

Kalau pengen menginap dengan harga terjangkau, hostel bisa menjadi pilihan yang tepat karena harga per kamarnya hanya sekitar Rp75.000/malam. Di Kota Apel, ada dua tipe hostel yang ditawarkan. Yang pertama adalah hostel yang tempat tidurnya berjenis susun.

Untuk hostel ini jenis ini kamu harus rela berbagi, baik itu kamar mandi ataupun kamar tidur. Karena harganya yang terjangkau, fasilitasnya pun minim sekali seperti AC dan wifi gratis.

Bila kamu memutuskan menginap di hostel seperti ini, cari tahu dulu apakah hostel campuran atau tidak Karena ada beberapa hostel yang tak memisahkan ruang tidur untuk tamu lelaki dan perempuan.

Hostel jenis kedua adalah hostel dengan single bed layaknya hotel pada umumnya. Kalau menginap di sini, kamu tak perlu berbagi kamar tidur, hanya kamar mandi saja. Untuk hostel jenis ini, biasanya mereka juga menyediakan tempat parkir.

Tapi, ada fasilitas yang ditambah pasti ada yang dikurangi. Biasanya hostel jenis single bed tersebut menggunakan penyejuk udara sederhana, seperti kipas angin dan bukan AC.

  1. Mid Range

Puas bertamasya ke berbagai tempat wisata di Malang dan ingin menginap di tempat yang agak bagusan sedikit? Kayaknya info tentang penginapan mid range ini cocok banget nih buat kamu.

Dengan harga sewa per kamar sekitar Rp210.000 – Rp800.000/malam, kamu sudah bisa memesan satu kamar dengan beberapa fasilitas. Apa saja ya kira kira jenis penginapan yang tersedia?

  1. Hotel Bintang 2

Keuntungan bertamasya ke tempat wisata di Malang adalah kamu bisa mendapat penginapan bagus dengan harga terjangkau. Salah satunya adalah hotel bintang 2.

Dengan harga kamar Rp210.000/malam, kamu sudah bisa mendapat kamar dengan fasilitas single bed, wifi gratis, AC, televisi, dan brankas. Namun biasanya hotel bintang 2 tak menyertakan fasilitas sarapan dan kebijakan gratis pembatalan.

Menariknya, sudah banyak hotel bintang 2 di Kota Dingin yang fasilitasnya mirip dengan hotel bintang 3 bahkan 4, seperti adanya jasa tur, antar jemput ke stasiun, fasilitas untuk penyandang disabilitas, layanan pijat, dan masih banyak lagi.

  1. Hotel Bintang 3

Kalau ingin memanjakan matamu dengan interior kamar yang apik, pilihlah hotel bintang 3 setelah menjelajah tempat wisata di Malang. Harga kamar yang ditawarkan mulai Rp260.000/malam dan sudah termasuk sarapan.

Selain terjangkau, banyaknya variasi hotel akan semakin memantapkan kamu untuk memilih hotel bintang 3. Tinggal pilih saja mau menginap di boutique hotel, cottage, atau suites.

Kalau ingin menikmati pemandangan alam, silahkan pilih penginapan bertema cottage. Fasilitas yang akan kamu dapat antara lain single bed, pembuat kopi, meja, televisi, kamar mandi dalam dan toiletries.

Jika ingin menginap di kamar yang bagus, mending pilih boutique hotel. Walaupun biasanya kamar standar yang ditawarkan cenderung lebih sempit dari versi cottage, tapi biasanya tempatnya lebih mudah dijangkau.

  1. High End

Tak ingin setengah setengah menjelajah Kota Malang? Sempurnakan liburan impianmu dengan menginap di hotel mewah. Dengan membayar sekitar Rp600.000 – Rp2000.000/malam untuk tiap kamarnya, kamu bisa menginap di hotel sebagai berikut:

 

  1. Hotel Bintang 4

Tarif terendah untuk 1 kamar di hotel bintang 4 saat low season adalah sekitar Rp600.000/malam. Dengan uang segitu, kamu sudah bisa menikmati fasilitas kamar standar berupa 1 double bed, AC pembuat teh/kopi, meja, kamar mandi dalam, bathtub, kulkas, hair dryer, dan masih banyak lagi.

Mungkin fasilitas kamarnya tak jauh berbeda dari hotel bintang 3, hanya luas kamarnya saja yang beda. Namun, dengan memilih hotel bintang 4, fasilitas hotel yang kamu dapat bisa lebih beragam contohnya gym, penitipan bagasi, taman, sauna, spa, dan masih banyak lagi.

  1. Hotel Bintang 5

Ingin menginap di kamar tidur yang luas? Mari merapat ke hotel bintang 5. Dengan membayar sewa kamar sekitar Rp1.700.000/malam, kamu sudah mendapat fasilitas mewah seperti mini bar, meja, air minum kemasan cuma cuma, kulkas, balkon, koran gratis, dan masih banyak lagi.

Kalau mau menikmati suasana yang private, banyak resort yang bisa kamu pilih. Biasanya resort resort mewah banyak dibangun di tempat wisata Malang daerah Batu.

Untuk fasilitas kamar, mungkin tak jauh beda antar resort dan hotel bintang 5. Yang berbeda hanya fasilitas hotelnya. Untuk jenis resort, tersedia kolam renang indoor/outdoor, jacuzzi, kolam renang air panas indoor, dan masih banyak lagi.

Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Lagi di Tempat Wisata Malang

Agar liburanmu di tempat wisata Malang tak dirusak oleh hal hal yang tidak mengenakkan, ada beberapa hal yang bisa kamu perhatikan saat ingin mengunjungi tempat wisata Malang. Apa saja? Simak info berikut ini!

Walaupun Malang terkenal sebagai kota yang dingin, namun jangan lupa untuk selalu menyiapkan payung dan tabir surya di sebelah jaket dan kaos kaki tebalmu. Ini karena cuaca di berbagai tempat wisata Malang sering berubah ubah tak jelas. Jadi akan lebih baik kalau kamu berjaga-jaga untuk segala kondisi.

Jika kamu berencana mengunjungi tempat wisata di Malang dengan mobil pribadi, sebaiknya pelajari dulu jalur yang akan ditempuh. Karena di kota ini banyak sekali jalan searah. Tidak tahu rute hanya akan menghabiskan waktumu untuk berputar putar di jalanan saja.

Warga Malang sangat fanatik dengan kesebelasan sepakbolanya. Untuk menghindari hal hal yang tak diinginkan, sebaiknya kamu tak memakai atribut bola dari kesebelasan manapun dari liga Indonesia.

Akan lebih baik bila kamu menghindari musim liburan saat berkunjung ke tempat wisata Malang khususnya yang berjenis taman ria. Sebabnya adalah waktumu akan banyak dihabiskan untuk mengantre wahana sehingga liburanmu jadi tak maksimal.

Semakin Tertarik untuk Berlibur ke Tempat Wisata di Malang?

Itu tadi beberapa informasi tentang seluk beluk Kota Apel dan beberapa pilihan tempat wisata di Malang yang patut kamu pertimbangkan untuk jadi objek turisme incaranmu. Semoga dengan panduan tersebut, liburanmu jadi semakin mengasyikan.

Tak cuma di info tentang Malang, kamu juga bisa menyimak berbagai info penting seputar travelling seperti cara membuat visa, paspor, dan masih banyak lagi.

banner ranau gran fondo

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan