Ranjang Kardus ‘Anti Sex Bebas’ Para Atlet Olimpiade Beredar Di Medsos Dibantah

  • Bagikan
Hope Solo American Woman Goalkeeper Team Spoke to media the Story of Free Sex in Rio
Hope Solo American Woman Goalkeeper Team Spoke to media the Story of Free Sex in Rio

TOKYO, GESAHKITA COM–Virus corona telah memaksa sejumlah langkah jarak sosial di Olimpiade Musim Panas, tetapi tempat tidur dari kardus didaur ulang yang disediakan oleh penyelenggara bukan salah satu nya, begitu ditulis New York Times.

Ranjang ‘Anti-Seks bebas’ di Kampung Olimpiade, Teori Media Sosial Segera Dibantah ditulis Austin Ramzi.

Para Atlit Dunia yang tiba di Olimpiade Tokyo  telah mendapati sesuatu yang tidak lazim tentang tempat tidur di desa atlet, yakni tempat tidur Mereka terbuat dari karton kotak kardus.

Beberapa dari mereka membagikan gambar di media sosial dari bingkai tempat tidur modular, yang dibuat oleh perusahaan Jepang Airweave dan dapat didaur ulang.

Penyelenggara mengatakan ini adalah pertama kalinya tempat tidur di Olimpiade dibuat hampir seluruhnya dari bahan terbarukan.

Rhys McClenaghan, seorang pesenam dari Irlandia, menyebut klaim itu sebagai “berita palsu.” Sebuah video yang dia posting di twitter menunjukan dia melompat di tempat tidurnya untuk menunjukkan bahwa itu bisa menahan aktivitas yang kuat.

Baca Juga :  Politisi Golkar Banyuasin, M Nasir Bagikan Paket Sembako Kembali Ingatkan Patuhi Prokes
tangkapan layar akun twitter 1
tangkapan layar akun twitter

Sementara Akun Twitter resmi Olimpiade memposting ulang video Mr. McClenaghan, menambahkan: “Terima kasih telah menyanggah mitos tersebut.”

Rencana untuk 18.000 tempat tidur dan kasur – 8.000 juga akan digunakan untuk Paralimpiade mulai bulan depan – diumumkan sebelum pandemic dimulai dan pembatasan jarak sosial pertama kali diberlakukan, dan mereka lebih kuat dari yang terlihat.

“Tempat tidur kardus sebenarnya lebih kuat daripada yang terbuat dari kayu atau baja,” kata Airweave dalam sebuah pernyataan, Senin.

Kasur modular dapat disesuaikan agar sesuai dengan atlet dari semua tipe tubuh, dan tempat tidur dapat menopang hingga 440 pon, cukup untuk atlet Olimpiade yang paling mengesankan sekalipun.

Tetapi para pejabat Olimpiade masih lebih suka para atlet tidur sendiri saat berada di Tokyo, dan menjauh satu sama lain di tempat lain juga. Sebuah buku pedoman menguraikan langkah-langkah keamanan menyarankan peserta Olimpiade untuk “menghindari bentuk kontak fisik yang tidak perlu seperti pelukan, tos dan jabat tangan.”

Baca Juga :  Gemas La-Cona Bagikan APD di Puskesmas Kenten

Untuk lebih mencegah pesta pora, penjualan alcohol dilarang. Kondom, yang telah didistribusikan di Olimpiade sejak Olimpiade Seoul pada tahun 1988, akan disediakan untuk mendorong seks yang aman, tetapi hanya sekitar sepertiga dari rekor 450.000 yang dibagikan di Olimpiade Rio pada 2016. Dan pejabat Olimpiade telah menjelaskan bahwa kondom tersebut dimaksudkan untuk digunakan oleh para atlet hanya setelah mereka kembali ke negara asal mereka.

Pembatasan tersebut mencerminkan kekhawatiran yang meluas tentang virus corona saat Olimpiade berlangsung, terutama dengan varian Delta yang sangat menular yang memicu wabah di seluruh Asia. Rezim pengujian yang ketat telah menghasilkan lusinan hasil positif bulan ini karena lebih dari 18.000 orang telah tiba di Tokyo untuk Olimpiade.

Selama akhir pekan, para pejabat mengkonfirmasi tiga kasus pertama di dalam kampung atlet, termasuk satu penyelenggara dan dua pesaing. Beberapa atlet telah menarik diri dari Olimpiade karena ketakutan akan keselamatan, sementara yang lain, seperti bintang tenis remaja Amerika Coco Gauff, telah mengundurkan diri setelah dites positif.(*)

Baca Juga :  Terungkap Narkotika Jumlah Memukau, Dikirim Dari Malaysia, 2 Orang Diamankan Merupakan Warga Banyuasin

Teks : NYT/Henafri

Editor : Arjeli Sy Jr

 

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan