Yokohama Stadiom Saksikan Kembali Brazil Rebut Emas Olimpiade 2020 Habisi Spanyol 2-1 Perpanjangan Waktu

  • Bagikan
Celebrasi Timnas Brasil Raih Emas Olimpiade Tokyo 2020
Celebrasi Timnas Brasil Raih Emas Olimpiade Tokyo 2020

TOKYO, GESAHKITA COM–Butuh waktu 64 tahun bagi Brasil untuk memenangkan medali emas Olimpiade pertamanya dalam sepak bola. Lima tahun kemudian, ia memiliki yang kedua hingga Yokohama Stadiom Jadi Saksi Unggulnya Tim Brasil boyong Medali emas Sepak Bola Putra Olimpiade 2020.

Bermain di stadion yang sama di Yokohama di mana tim nasionalnya memenangkan final Piala Dunia 2002 lalu, Brasil mengulangi sebagai juara Olimpiade pada hari Sabtu dengan mengalahkan Spanyol, 2-1, di perpanjangan waktu.

Malcom, penyerang berusia 24 tahun yang bermain untuk klub Rusia Zenit St. Petersburg, mencetak gol kemenangan sebagai pemain pengganti, mencetak umpan panjang pada menit ke-108.

Turnamen putra Olimpiade adalah kejuaraan U-23, sebuah akomodasi dengan FIFA, badan pengatur olahraga global, untuk mempertahankan keunggulan Piala Dunia sebagai ajang bergengsi olahraga. Tapi itu tetap menjadi barometer penting dari kemampuan suatu negara untuk menghasilkan talenta muda.

Baca Juga :  Brasil dan Spanyol Melaju Ke Semi Final Sepak Bola Pria Olimpiade Jepang

Matheus Cunha memberi Brasil keunggulan di injury time babak pertama. Setelah mengontrol bola di antara dua pemain bertahan Spanyol di area penalti, entah kenapa dia mendapati dirinya sendirian hanya beberapa yard di depan kiper Unai Simón dan melepaskan tembakan mendatar.

Celebrasi Timnas Brasil Raih Emas Olimpiade Tokyo 2020
Celebrasi Timnas Brasil Raih Emas Olimpiade Tokyo 2020 (Credited Daily SAbah)

Spanyol menjawab pada menit ke-61 dari penyelesaian tajam di tiang belakang oleh Mikel Oyarzabal, salah satu dari segelintir pemain muda yang dipanggil ke skuad Olimpiade hanya beberapa minggu setelah membantu tim senior Spanyol mencapai semifinal Kejuaraan Eropa.

Gol Oyarzabal yang dicetak tidak mampun digandakan sampai menit perpanjangan waktu, hingg saat di mana Malcom dan Brasil menyudahi tugas nya memenangkan pertandingan.

Medali itu adalah yang ketujuh bagi Brasil di turnamen Olimpiade, dan datang lima tahun setelah tim yang dipimpin oleh Neymar memenangkan emas pertama negara itu di kandang sendiri di Rio de Janeiro.

Kemenangannya juga datang di tanah ramah bagi Tim Brazil: Brasil telah mengalahkan Jerman di Stadion Internasional Yokohama 19 tahun sebelumnya, di final Piala Dunia 2002. Ronaldo mencetak dua gol hari itu untuk Brasil.

Baca Juga :  Telah 6 Orang Termasuk 2 Peraih Medali Diusir Dari Desa Atlit Olimpiade Tokyo

Empat tahun kemudian, Brasil memperkenalkan Dani Alves, seorang bek muda yang kemudian menjadi salah satu pemain paling berprestasi dalam sejarah sepak bola. Karir gemilang Alves termasuk kejuaraan liga di Spanyol, Italia dan Prancis dan tiga gelar Liga Champions bersama Barcelona.

Pada hari Sabtu, dia menambahkan suatu kehormatan yang telah dia lewatkan: medali emas Olimpiade.(*)

Source : New York Times

Editor : Arjeli Sy Jr

banner ranau gran fondo

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan