4 Skill Dibutuhkan Pasca Pandemi Covid -19 Salah Satunya Kemampuan Literasi

  • Bagikan
Elvira Yusnita Pose Bersama Pegiat Literasi
Elvira Yusnita Pose Bersama Pegiat Literasi

PALEMBANG, GESAHKITA COM–Untuk meraih harapan dunia yang lebih baik, melampaui optimisme retoris, kita harus mengubah cara kita mengambil keputusan’. Untuk menangani dampak Covid -19 dan mengatasi masalah terbesar dunia, kita perlu mengubah cara kita membuat keputusan dan menjadi lebih berpengetahuan lagi  melihat dan menatap apa saja yang bakal terbentang menata masa depan.

Analisis secara sistemik dampak COVID-19 telah dilakukan di Italia baru baru ini dan menyoroti empat keterampilan yang diperlukan untuk menghadapi dunia kita yang komplek diantaranya, Keaksaraan masa depan (Future Literasi), antisipasi, pemikiran sistem dan pandangan ke depan yang lebih  strategis adalah termasuk keterampilan adalah hal yang semakin penting.

Pandemi pertama dan terutama adalah tragedi kemanusiaan, tetapi juga mengguncang pilar yang menjadi dasar masyarakat kita. Kejutan terhadap planet ini telah membangun harapan akan perubahan besar yang akan membawa kita ke dunia yang berbeda dan semoga akan lebih baik.

Pertanyaanya seperti apakah persiapan yang harus kita lakukan dalam menghadapi segala kemungkinan sehingga kita tidak menjadi kelabakan atau gagap, maka yang tak kalah penting dalam hal ini hal mendasar saja misalnya dalam bentuk pertanyaan yang pointer penting yaitu:

  • Bagaimana kita harus bersiap-siap untuk perubahan ini?
  • Dimana kita harus campur tangan dan dengan prioritas apa?
  • Apa peluang yang harus kita ambil dan risiko yang harus dimitigasi?
  • Apa yang perlu ditingkatkan dan apa yang perlu diubah?
  • Apa yang orang muda pikirkan?

Orang-orang di atas perlu mengingat bagaimana setiap orang dapat mengatasi masalah pribadi.

COVID-19 memaksa satu miliar anak putus sekolah,  inilah cara kita dapat menyelamatkan pendidikan mereka membaca selama COVID-19 dapat memicu kecemasan, tetapi itu juga membantu kita membangun ketahanan.

Sebagai contoh kita sama sama menyaksikan bahkan merasakan bagaimana semua orang sejauh ini bisa survive meski sedikit terseok berhadapan dengan digitalisasi sekolah jarak jauh.

Sebab itu, agar harapan dunia yang lebih baik bergerak melampaui optimisme retoris, kita harus mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Kita harus mengubah cara kita membuat keputusan dan menjadi lebih berpengetahuan tentang masa depan.

Baca Juga :  Keterbatasan Kosa Kata Mungkin Masalah Literasi Kita Juga

Pendekatan konvensional tidak lagi memadai; dibutuhkan keterampilan baru.

Dalam sebuah artikel menjelaskan bagaimana kiat sukses menghadapi masa depan yang serba cepat berubah pasca pandemic sekelompok alumni penyandang ilmu social yang mengantongi gelar Magister of Art Universitas Trento yang mengambil semi penelitian mereka beri judul Strategic Foresight Pasca Pandemi Coviod 19.

Mereka pun memutuskan untuk menggunakan keahlian mereka dengan kekuatan kecerdasan kolektif untuk membangun analisis sistemik dari dampak COVID-19 di Italia.

“ Itu adalah latihan tim yang menantang yang dilakukan dari jarak jauh karena kami semua dikurung di rumah, “ungkap nya. Menurut salah satu dari mereka hasil analisis ini memungkinkan mereka untuk menggambarkan garis besar fenomena ini dan menjelaskan keterampilan baru mana yang diperlukan untuk menghadapi kompleksitas ini dan bagaimana mempraktekkan nya.

Mereka pun menyimpulkan bahwa beberapa keterampilan yang harus dimiliki untuk menatap masa depan tersebut antara lain:

Keterampilan Pertama Adalah Apa itu Literasi Masa Depan

Secara umum, literasi secara sederhana adalah kemampuan membaca dan menulis, meskipun mungkin dimaksudkan dengan makna yang lebih luas dan lebih berwawasan. Peningkatan signifikan literasi di banyak negara dalam dua abad terakhir bersama dengan dorongan revolusi industri telah memungkinkan lompatan maju yang dramatis bagi peradaban.

Sekarang, bagaimanapun, kita hidup di era baru di mana dunia berubah lebih cepat dari sebelumnya dan setiap perubahan mungkin memiliki konsekuensi global yang besar karena kita semakin terhubung satu sama lain.

Mungkin sudah saatnya masyarakat kita mengambil langkah maju untuk mengatasi tantangan baru ini, menjadi masyarakat yang lebih “melek masa depan”. Ini adalah keterampilan yang memungkinkan orang untuk membayangkan dan memahami masa depan dengan lebih baik.

Ini penting karena gambaran masa depanlah yang mendorong harapan, kekecewaan, dan kemauan kita untuk berinvestasi atau berubah.

UNESCO sedang membangun literasi masa depan secara global dengan aktor lokal di lebih dari 20 negara yang menyelenggarakan Lab Masa Depan di sekolah dan komunitas. Tujuannya adalah untuk menunjukkan bahwa membayangkan masa depan adalah sesuatu yang dapat diakses oleh semua orang dan bahwa kapasitas untuk membayangkan ini dapat ditingkatkan.

Baca Juga :  4 skills Required Making the world better After COVID 19

Pada bulan Desember 2019 di Paris, UNESCO mengadakan Forum Desain Literasi Berjangka Global pertama dengan 28 laboratorium dan orang-orang berbeda dari seluruh dunia. Di Brasil, gerakan #freethefuture yang baru-baru ini diluncurkan juga mendorong literasi masa depan.

Pertanyaannya disini bukanlah untuk memikirkan masa depan sebagai tambahan; itu harus terintegrasi, seperti membaca dan menulis, dengan apa yang kita lakukan dan apa yang kita pikirkan.

Keterampilan Kedua Berpikir Sistematis

Hampir semua tantangan yang dihadirkan oleh dampak COVID-19 berkaitan dengan “sistem”. Pada dasarnya sebuah sistem terdiri dari tiga hal: ruang lingkup atau fungsi, bagian dan hubungan. Dalam suatu sistem, efek intervensi mungkin tampak jauh dalam ruang dan waktu.

Berpikir sistem adalah pola pikir untuk berpikir, berkomunikasi, dan belajar tentang sistem untuk membuat pola lengkap lebih jelas, meningkatkan dan berbagi pemahaman masalah dan melihat bagaimana menghadapinya secara efektif.

Bukan hanya itu saja dalam hal ini juga sangat diperlukan bahwa kita juga harus mengeksplorasi dampaknya di berbagai bidang: sosial, teknologi, ekonomi, lingkungan, dan politik. Ini adalah kaca pembesar yang memungkinkan kami menemukan tema strategis yang perlu dihadapi.

Keterampilan Ketiga adalah bagaimana kita bisa membuat gerakan antisipasi

Untuk menjelaskan konsep ini, kita harus merenungkan beberapa hal: di masa sekarang, ada sinyal masa depan; dan sinyal-sinyal ini adalah sesuatu yang belum terbukti tetapi berpotensi menjadi bukti empiris jika keadaan memungkinkan. Oleh karena itu, hari ini ada masa depan yang sedang berlangsung meskipun tidak terlihat jelas bagi kebanyakan dari kita.

Keterampilan antisipasi mengharuskan kita untuk belajar bagaimana mengenali kemungkinan masa depan ini dan menggunakan kesadaran yang bertambah ini untuk membentuk keputusan dan tindakan kita di masa sekarang.

Ini dalam praktiknya berarti memodifikasi kebiasaan dan perilaku kita agar lebih siap menghadapi dunia yang terus berubah.

Baca Juga :  Mau Kuliah Bingung, Disini Nasehat Nya

Keterampilan Keempat adalah berupa  pandangan jauh ke depan yang strategis

Perubahan yang mengganggu di depan kita akan membutuhkan pilihan dan keputusan dan ini akan mempengaruhi bagaimana dunia masa depan akan berkembang.

Tapi bagaimana kita mengatur kemudi kita untuk bertahan hidup dan kemudian, semoga, memanfaatkan peluang di lautan perubahan yang sulit ini? Ini adalah tantangan besar yang membutuhkan sikap pemikiran strategis baru bagi pemerintah, bisnis, organisasi, dan masyarakat untuk lebih memahami perubahan dan masa depan, karena kita semua akan hidup dan bekerja di dunia masa depan yang berbeda dari hari ini secara signifikan.

Pandangan ke depan strategis dan lebih umum “Studi Masa Depan” adalah disiplin ilmu yang telah diperluas ke eksplorasi masa depan alternatif dan diperdalam untuk menyelidiki pandangan dunia yang mendasari masa depan yang mungkin, masuk akal, kemungkinan dan disukai.

Misalnya secara singkat Keterampilan apa yang akan dibutuhkan pada tahun 2022?

Beranjak dari asumsi bahwa masa depan akan menjadi kesinambungan masa kini menuju pemahaman yang lebih baik tentang perubahan dan keragaman masa depan akan memungkinkan kita untuk mengembangkan strategi bukti masa depan yang mengantisipasi konsekuensi dari masa depan alternatif.

Pada akhirnya, yang kita butuhkan adalah lompatan budaya dari pendekatan reaktif ke pendekatan antisipatif. Tetapi kami percaya bahwa ini hanya akan mungkin jika kita berhasil menanamkan kompetensi yang disebutkan di atas ke dalam rangkaian keterampilan para pemimpin, pembuat kebijakan, guru, dan setiap individu.

Hari ini, kita dapat mengambil peluang besar untuk terobosan yang dapat membawa kita ke dunia yang lebih baik, dunia yang lebih inklusif dengan sistem ekonomi yang berkelanjutan, peningkatan kedewasaan masyarakat kita, dan pemilih yang lebih sadar. Dunia di mana negara-negara bekerja sama untuk membuat orang lebih aman, lebih bahagia, dan lebih sehat, serta memperlakukan mereka secara setara.(*)

Compiled by : Elvira Yusnita, SPd MM, Pustakawan Dinas Perpustakaan Provinsi  Sumatera Selatan

Editor : Arjeli Sy Jr

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan