Ilmuwan Bilang 85 Persen Populasi Global Menderita Akibat Climate Change

  • Bagikan
Foto Edited Strike For Climate Change & Bad Effect Of Chimney Produce Carbon
Foto Edited Strike For Climate Change & Bad Effect Of Chimney Produce Carbon

JAKARTA, GESAHKITA COM—Setidaknya 85 persen dari populasi global telah mengalami penderitaan oleh  peristiwa cuaca yang diperburuk oleh perubahan iklim, menurut penelitian yang diterbitkan Senin di jurnal Nature Climate Change.

Setelah menggunakan pembelajaran mesin untuk menganalisis dan memetakan lebih dari 100.000 studi tentang peristiwa yang dapat dikaitkan dengan pemanasan global, para peneliti memasangkan analisis dengan kumpulan data yang mapan tentang perubahan suhu dan curah hujan yang disebabkan oleh penggunaan bahan bakar fosil dan sumber emisi karbon lainnya.

Temuan gabungan ini – yang berfokus pada peristiwa seperti gagal panen, banjir, dan gelombang panas – memungkinkan para ilmuwan untuk membuat hubungan yang kuat antara peningkatan ekstrem dan aktivitas manusia. Mereka menyimpulkan bahwa pemanasan global telah mempengaruhi 80 persen luas daratan dunia.

“Kami memiliki basis bukti besar sekarang yang mendokumentasikan bagaimana perubahan iklim mempengaruhi masyarakat dan ekosistem kami,” kata penulis utama Max Callaghan, seorang peneliti di Mercator Research Institute on Global Commons and Climate Change di Jerman.

Studi ini memberikan angka sulit untuk mendukung pengalaman hidup orang-orang dari New York City hingga Sudan Selatan. “Perubahan iklim,” kata Callaghan, “terlihat dan terlihat hampir di semua tempat di dunia.”

Manusia telah mendorong iklim ke wilayah ‘belum pernah terjadi sebelumnya’, laporan penting PBB menemukan

Temuan itu muncul di tengah dorongan besar untuk membuat negara-negara berkomitmen pada tujuan iklim yang lebih ambisius menjelang KTT PBB di Glasgow, Skotlandia, bulan depan. Penelitian menunjukkan bahwa janji yang ada akan menempatkan planet ini di jalur untuk memanas sekitar 2,7 derajat Celcius (4,9 derajat Fahrenheit) pada akhir abad ini — tingkat pemanasan yang akan menyebabkan kekurangan makanan dan air yang drastis, bencana cuaca yang mematikan, dan bencana besar. keruntuhan ekosistem.

Beberapa penghasil emisi terbesar dunia, termasuk China dan India, belum secara resmi berkomitmen pada target pengurangan emisi 2030 yang baru. Aktivis khawatir bahwa krisis energi yang muncul , yang telah menaikkan harga dan memicu pemadaman, dapat membahayakan upaya untuk membuat negara berkembang menghapus bahan bakar yang berpolusi secara bertahap.

Di Amerika Serikat, bencana iklim telah menyebabkan setidaknya 388 kematian dan lebih dari $100 miliar kerusakan tahun ini, menurut analisis dari The Washington Post dan National Oceanic and Atmospheric Administration .

Namun terlepas dari janji untuk mengurangi separuh emisi pada akhir dekade ini, Demokrat kongres berjuang untuk meloloskan sepasang tagihan yang akan menyediakan ratusan miliar dolar untuk energi terbarukan, kendaraan listrik dan program yang akan membantu masyarakat beradaptasi dengan perubahan iklim.

Baca Juga :  HUT Bhakti Adhyaksa ke-60, Kejari Banyuasin Bagikan Sembako

Kontras antara cakupan bencana iklim dan skala ambisi global menjadi perhatian utama ratusan pengunjuk rasa yang turun ke Washington minggu ini untuk menuntut diakhirinya penggunaan bahan bakar fosil.

“Bagaimana Anda bisa mengatakan bahwa kita berada dalam keadaan darurat iklim ini dan berkeliling dan mengatakan bahwa kita berada di titik merah ini … dan pada saat yang sama memberikan tanah untuk infrastruktur minyak dan gas tambahan?” kata Joye Braun, pengorganisiran komunitas dengan Jaringan Lingkungan Adat dan anggota Suku Sioux Sungai Cheyenne yang berunjuk rasa di Washington minggu ini diberitakan Washington Post.

Para aktivis, banyak dari mereka dari komunitas Pribumi yang telah dirugikan oleh pemanasan global, mempertaruhkan penangkapan karena mereka tetap berada di trotoar di luar Gedung Putih setelah polisi memerintahkan mereka untuk membersihkan daerah itu.

Penelitian baru di Nature menambah semakin banyak bukti bahwa perubahan iklim telah mengganggu kehidupan manusia dalam skala global. Para ilmuwan semakin mampu menghubungkan peristiwa seperti gelombang panas dan angin topan dengan tindakan manusia. Pada bulan Agustus, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB mencurahkan seluruh bab tentang konsekuensi cuaca ekstrem dari dunia yang memanas.

Kesimpulan studi bahwa 85 persen umat manusia mengalami dampak iklim mungkin terdengar tinggi. Tapi itu “mungkin terlalu rendah,” kata Friederike Otto, dosen senior di Grantham Institute for Climate Change and the Environment di Imperial College London, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Studi ini mengamati perubahan suhu dan curah hujan rata-rata, daripada dampak paling ekstrem, yang menurut Otto ada lebih banyak bukti tentang peran perubahan iklim.

“Kemungkinan hampir semua orang di dunia sekarang mengalami perubahan cuaca ekstrem sebagai akibat dari emisi gas rumah kaca manusia,” katanya.

Korban manusia dari peristiwa-peristiwa ini menjadi mustahil untuk diabaikan. Musim panas ini, ratusan orang di Pacific Northwest meninggal setelah panas yang belum pernah terjadi sebelumnya membakar wilayah yang biasanya beriklim sedang. Lebih dari 1 juta orang di Madagaskar berisiko kelaparan karena kekeringan bersejarah berubah menjadi kelaparan yang disebabkan oleh iklim. Bencana banjir menyebabkan warga New York tenggelam di rumah mereka sendiri, sementara banjir bandang telah menggenangi kamp-kamp pengungsi di Sudan Selatan.

Dalam sebuah surat yang dirilis Senin, sekitar 450 organisasi yang mewakili 45 juta petugas kesehatan meminta perhatian pada bagaimana kenaikan suhu telah meningkatkan risiko banyak masalah kesehatan, termasuk masalah pernapasan, penyakit mental, dan penyakit yang dibawa serangga. Salah satu makalah yang dianalisis untuk studi Nature, misalnya, menemukan bahwa kematian akibat penyakit jantung meningkat di daerah yang mengalami kondisi yang lebih panas.

Baca Juga :  Pidato Biden Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi Menyoal Lingkungan "G 20"

“Krisis iklim adalah satu-satunya ancaman kesehatan terbesar yang dihadapi umat manusia,” kata surat organisasi kesehatan itu.

Kurangnya data cuaca di Afrika menggagalkan penelitian iklim yang kritis

Namun di banyak tempat yang paling menderita akibat perubahan iklim, Callaghan dan rekan-rekannya menemukan kurangnya penelitian tentang apa arti perubahan suhu dan curah hujan bagi kehidupan sehari-hari masyarakat. Para peneliti mengidentifikasi kurang dari 10.000 studi yang melihat efek perubahan iklim di Afrika, dan sekitar setengahnya berfokus pada Amerika Selatan. Sebaliknya, sekitar 30.000 makalah yang diterbitkan meneliti dampak iklim di Amerika Utara.

Di negara-negara miskin, kata para peneliti, kira-kira seperempat orang tinggal di daerah di mana hanya ada sedikit studi dampak, meskipun ada bukti kuat bahwa mereka mengalami perubahan suhu dan pola curah hujan. Di negara-negara kaya, angka itu hanya 3 persen.

“Tapi itu menunjukkan bahwa kita tidak cukup belajar,” kata Callaghan, “bukan berarti tidak ada yang terjadi.”

Otto mengaitkan perbedaan ini, yang dikenal sebagai “kesenjangan atribusi”, dengan kurangnya kapasitas dan pendanaan untuk penelitian di negara-negara miskin, serta kecenderungan peneliti untuk mencerminkan prioritas negara-negara kaya.

Di Sudan Selatan, misalnya, upaya memahami banjir terhambat oleh konflik dan sulitnya mengumpulkan data cuaca di negara termuda di dunia itu.

Liz Stephens, seorang profesor di bidang risiko iklim dan ketahanan di University of Reading, menulis dalam email bahwa Sistem Kesadaran Banjir Global dari Layanan Manajemen Darurat Copernicus “sangat buruk” dalam memperkirakan banjir di lembah sungai Nil Putih dan Nil Biru. . Tanpa data yang baik, para ilmuwan tidak dapat dengan mudah mengatakan tempat-tempat mana yang kemungkinan akan dibanjiri atau memperingatkan ketika bencana akan melanda. Para pejabat mungkin lengah oleh peristiwa cuaca. Orang yang rentan kurang bisa keluar dari bahaya.

Para pejabat Sudan Selatan mengatakan setengah juta orang – sekitar 4 persen dari populasi negara itu – telah mengungsi akibat banjir.

Tetapi “kesenjangan atribusi” membuat analisis berbasis pembelajaran mesin seperti Callaghan menjadi lebih berharga, kata Otto. Program-program ini dapat membantu mengidentifikasi dampak iklim bahkan di tempat-tempat di mana tidak ada cukup ilmuwan yang mempelajarinya.

“Tampaknya cara yang sangat berguna … untuk memahami lebih baik apa yang menyebabkan perubahan iklim bagi kita hari ini dengan cara global yang lebih dari bawah ke atas,” kata Otto.

Baca Juga :  Chairperson, Provincial The National Awakening Party, South Sumatra Agrees On Deploying 1000 Agriculture Agents To Increase Food Production

Di ibu kota negara ini, pembuat kebijakan masih memperdebatkan biaya untuk beralih dari bahan bakar fosil.

Sementara anggota kedua belah pihak mendukung tagihan infrastruktur hampir $1 triliun yang telah disetujui Senat dan akan menyediakan $7,5 miliar untuk membangun jaringan nasional stasiun pengisian kendaraan listrik dan beberapa langkah lain untuk mengurangi emisi karbon, Gedung Putih sedang berjuang untuk mengumpulkan dukungan yang cukup untuk tagihan $3,5 triliun yang akan memberikan insentif untuk utilitas yang mendapatkan bagian peningkatan daya mereka dari matahari, angin, dan sumber bebas karbon lainnya dan menghukum mereka yang tidak bergerak cukup cepat.

Orang kuno dengan rencana iklim modern

Menurut analisis baru – baru ini oleh Rhodium Group, sebuah perusahaan riset independen, tagihan pengeluaran yang lebih besar akan mengekang emisi gas rumah kaca AS sebanyak satu gigaton – tetapi mungkin akan membuat negara itu hanya setengah jalan menuju tujuan 2030-nya.

Sebuah studi September di Nature menemukan bahwa 60 persen minyak bumi dan gas metana fosil dan 90 persen batu bara harus tetap berada di dalam tanah agar dunia memiliki kesempatan untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) – ambang batas yang para ilmuwan katakan akan menyelamatkan umat manusia dari dampak iklim yang paling merusak.

Semakin banyak kelompok yang meminta Presiden Biden untuk membatasi produksi bahan bakar fosil secara langsung.

Pada hari Rabu, koalisi lebih dari 380 kelompok mengajukan petisi hukum yang menuntut agar Korps Insinyur Angkatan Darat AS berhenti mengeluarkan izin untuk proyek infrastruktur bahan bakar fosil baru. Dua hari kemudian, ratusan ilmuwan mengajukan surat terbuka yang meminta Biden melakukan hal yang sama.

“Realitas situasi kita sekarang sangat mengerikan sehingga hanya penghapusan cepat ekstraksi dan pembakaran bahan bakar fosil yang dapat menangkis konsekuensi terburuk dari krisis iklim,” tulis mereka.

Menanggapi protes Senin, bagaimanapun, juru bicara American Petroleum Institute Megan Bloomgren mengatakan membatasi pilihan energi negara itu akan membahayakan ekonomi dan keamanan nasional. “Energi Amerika diproduksi di bawah beberapa standar lingkungan tertinggi di dunia,” katanya.

Berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca tanpa mengurangi ekstraksi bahan bakar fosil, kata para aktivis, seperti orang yang berjanji untuk menurunkan berat badan sambil terus mengkonsumsi kentang goreng dan donat.

“Ini satu-satunya cara agar janji itu masuk akal,” kata Dharini Parthasarathy, pejabat komunikasi senior untuk kebijakan di Jaringan Aksi Iklim. “Kalau tidak, itu hanya janji.”

Sumber : Washington Post, Kontributor Ellie Silverman, Rachel Chason dan Maxine Joselow

 

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan