Ribuan Orang Terdampar Di Perbatasan Polandia – Belarusia

  • Bagikan
Peta Perbatasan Belarusia Polandia
Peta Perbatasan Belarusia Polandia

JAKARTA, GESAHKITA COM—Dengan ribuan orang terdampar di perbatasan antara Polandia dan Belarusia, Rusia mengirimkan sinyal yang bertentangan. Kremlin mengatakan tidak akan membiarkan Belarus mengganggu aliran gas alam ke Eropa. Pada saat yang sama, Moskow mengerahkan kekuatan militernya untuk menunjukkan dukungan kepada sekutunya.

Dengan ribuan migran terdampar di perbatasan Polandia-Belarusia dan tekanan internasional meningkat untuk mengakhiri kebuntuan yang bergejolak di ambang pintu Uni Eropa, beberapa maskapai mengambil langkah pada hari Jumat untuk membatasi orang-orang dari Timur Tengah terbang ke Belarus.

Tujuannya adalah untuk mencegah para migran masuk ke perbatasan Polandia, sebuah negara Uni Eropa, di mana mereka terdampar dalam kondisi beku dalam apa yang dikatakan kelompok-kelompok bantuan sebagai krisis kemanusiaan yang semakin dalam.

Para pejabat Eropa Barat menuduh pemimpin otokratis Belarusia, Aleksandr G. Lukashenko , mengatur perjalanan para migran ke negaranya dan kemudian ke perbatasan. Para pejabat mengatakan dia pada dasarnya menggunakan para migran sebagai senjata untuk membalas Uni Eropa karena menjatuhkan sanksi setelah dia mengklaim kemenangan dalam pemilihan 2020 yang disengketakan.

Pada saat yang sama, Rusia, sekutu penting bagi Lukashenko, mengirimkan sinyal yang beragam mengenai sikapnya terhadap tindakan Belarusia. Kremlin meremehkan ancaman Lukashenko untuk memutus aliran gas alam melalui negaranya ke Eropa Barat, dengan mengatakan Rusia akan memenuhi komitmennya untuk menyediakan gas ke UE

“Rusia dulu, sedang dan akan tetap menjadi negara yang memenuhi semua kewajibannya dalam memasok pelanggan Eropa dengan gas,” Dmitri S. Peskov, juru bicara Presiden Vladimir V. Putin, mengatakan pada hari Jumat. “Keandalan Rusia sebagai pemasok dan mitra pada kontrak saat ini dan masa depan tidak diragukan lagi.”

Tapi itu juga melenturkan kekuatan militernya dalam menunjukkan solidaritas yang berkelanjutan dengan negara yang telah didukungnya sejak krisis migran meningkat minggu ini. Pada hari Jumat, sebuah subdivisi pasukan terjun payung Rusia terbang ke Belarus dari Rusia dengan pesawat angkut militer dan mendarat di wilayah Grodno, dekat perbatasan Polandia, untuk latihan dengan pasukan Belarusia, kata Kementerian Pertahanan Rusia.

Baca Juga :  Cabuli Anak Dibawah Umur AAB Bakal Dikurung 15 Tahun Penjara

Kementerian mengatakan “pemeriksaan kesiapan tempur kejutan” dilakukan setelah dua hari patroli wilayah perbatasan Polandia oleh pembom Rusia yang memiliki kemampuan nuklir.

Salah satu aspek yang lebih mencolok dari krisis ini adalah cara para migran menuju perbatasan — terbang ke Belarus, seringkali dengan bantuan agen perjalanan, dan kemudian pindah ke perbatasan dalam kelompok besar di bawah pengawasan aparat keamanan Belarusia. .

Tetapi di bawah tekanan dari UE, Turkish Airlines mengumumkan bahwa mereka menangguhkan penjualan tiket sekali jalan ke Minsk, salah satu dari beberapa maskapai pada hari Jumat yang membatasi perjalanan ke negara itu. .

Maskapai penerbangan Belarusia, Belavia – yang mengoperasikan penerbangan bersama dengan Turkish Airlines dari Istanbul – juga mengumumkan bahwa warga Irak, Suriah, dan Yaman tidak akan lagi diizinkan naik penerbangan ke Belarus.

Akses jurnalis di sepanjang perbatasan telah dibatasi oleh semua negara yang terlibat, sehingga sulit untuk menilai secara independen skala penderitaan kemanusiaan. Sebagian besar dari mereka yang terdampar berada di sisi perbatasan Belarusia, dan sementara pejabat Barat mengatakan mereka berjumlah “ribuan”, sulit untuk mengetahui secara pasti berapa banyak yang terdampar di perbatasan atau di Minsk menunggu untuk melakukan perjalanan ke sana. .

Pemerintah Irak mengumumkan minggu ini bahwa mereka akan mengatur penerbangan repatriasi untuk membawa kembali warga Irak yang ingin kembali. Dikatakan bahwa Kedutaan Besar Irak di Moskow sedang menangani prosedur, termasuk mengeluarkan dokumen perjalanan kepada mereka yang telah merobek paspor dengan tujuan mencari suaka. Beberapa ratus migran diyakini telah mendaftar untuk penerbangan tetapi sebagian besar tetap di perbatasan.

Kebijakan lama Irak melarang deportasi paksa oleh negara-negara lain dari warga negara Irak.

Baca Juga :  Tinjau Latma TNI AD - US Army, Jendral Andika : Prajurit Kedua Negara Merasakan Keramahan Dan Persahabatan

Dengan puluhan ribu tentara dari Belarus, Polandia, Lithuania, Latvia, dan Estonia dikirim ke perbatasan, tidak ada indikasi bahwa nasib para migran yang terperangkap di perbatasan akan berkurang dalam waktu dekat.

Konfrontasi atas para migran yang berusaha mencapai Uni Eropa memiliki daftar pemain yang panjang dan terus bertambah: Belarus, Polandia, Lithuania, Latvia, Rusia, Jerman, Uni Eropa, PBB, Irak, Suriah, dan Turki.

Belarus telah memberikan visa kepada ribuan orang, banyak dari mereka dari Irak dan Suriah, untuk terbang ke ibukotanya, Minsk, dan kemudian mengantar mereka ke perbatasannya dengan Polandia, Lithuania dan Latvia, negara-negara Uni Eropa yang menolak untuk menerima mereka. Visa di tangan, para migran telah menaiki penerbangan di Istanbul, Moskow dan di tempat lain untuk mencapai Belarus.

Pada hari Jumat beberapa dari rute tersebut ditutup setelah Uni Eropa menekan beberapa maskapai yang terlibat. Penerbangan Sipil Turki dan maskapai Belarusia, Belavia, keduanya mengumumkan Jumat pagi bahwa warga Irak, Suriah, dan Yaman tidak lagi diizinkan naik penerbangan ke Belarus.

“Karena masalah penyeberangan perbatasan ilegal antara Uni Eropa dan Belarus, telah diputuskan bahwa warga Irak, Suriah, dan Yaman yang ingin melakukan perjalanan ke Belarus dari bandara Turki tidak akan diizinkan untuk membeli tiket dan naik hingga pemberitahuan lebih lanjut. , ” Pernyataan Turki, yang dirilis di Twitter , mengatakan.

Belavia, yang mengoperasikan penerbangan bersama dengan Turkish Airlines dari Istanbul, memperingatkan dalam sebuah pesan di situs webnya bahwa penumpang dari Irak, Suriah, dan Yaman tidak akan diizinkan naik penerbangan ke Belarus dari Turki dan menawarkan pengembalian uang penuh kepada mereka.

Awal pekan ini, Ursula von der Leyen, presiden Komisi Eropa, mengatakan Uni Eropa akan “mengeksplorasi bagaimana memberikan sanksi, termasuk melalui daftar hitam, maskapai penerbangan negara ketiga yang aktif dalam perdagangan manusia.”

Tidak jelas bagaimana UE akan mendefinisikan “perdagangan manusia”, atau bagaimana sebuah maskapai penerbangan seharusnya membedakan antara turis dan migran. Warga Irak, yang merupakan sebagian besar penumpang yang bepergian dari Istanbul, telah melakukan perjalanan dengan visa ke Belarus.

Baca Juga :  President Vladimir V. Putin of Russia Congratulated Joseph R. Biden Jr. Won the American Presidential Election

Dan tidak semua rute telah terputus. Agen perjalanan yang bekerja dengan orang-orang yang ingin pergi ke Belarus mengatakan bahwa mereka sedang bekerja untuk mencari alternatif. Pada Jumat malam, masih ada penerbangan ke Minsk dari Dubai dengan FlyDubai.

Pemerintah Turki, yang telah dikritik di masa lalu karena mendorong pengungsi ke Eropa untuk memajukan agenda politiknya sendiri, tetapi juga berjuang untuk menampung hampir empat juta pengungsi, pada kesempatan ini memihak Eropa dan sesama anggota NATO.

Tetapi Ankara juga menentang setiap ancaman sanksi Eropa. Pada hari Kamis, Kementerian Luar Negeri merilis pernyataan keras sebagai tanggapan atas spekulasi bahwa maskapai Turki dapat dihukum.

“Kami menolak upaya untuk menggambarkan Turki sebagai bagian dari masalah yang bukan pihak mereka. Selain itu, kami merasa disengaja bahwa Turkish Airlines, salah satu perusahaan kami yang dihormati secara global, menjadi sasaran, meskipun berbagi informasi tentang masalah ini secara transparan, ”kata kementerian itu.

Pernyataan itu memperjelas di mana letak simpati pemerintah Turki, merujuk pada orang-orang yang “menyeberang secara ilegal ke sekutu kami Polandia, Lithuania, dan Latvia.”

Banyak migran yang naik penerbangan dari Turki telah menyatakan tidak tertarik untuk tinggal di Belarus, negara yang bermasalah secara ekonomi, represif yang berada di bawah sanksi Barat, dan secara terbuka mengatakan kepada wartawan bahwa mereka ingin mencapai Uni Eropa, di mana mereka berharap untuk menemukan suaka dan bekerja. .

Akibatnya, banyak dari mereka berkemah di perbatasan dalam kondisi yang tidak aman — krisis kemanusiaan yang dituduhkan Barat oleh pemimpin Belarusia, Aleksandr G. Lukashenko, sengaja diciptakan untuk menekan Uni Eropa agar mencabut sanksi.(NT/red)

 

 

banner ranau gran fondo

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan