News, World  

Agar Putin dan Oligarkinya Tetap Bertahan, Dibutuhkan Sistem

Presiden Vladimir Putin dan mantan Presiden Boris N. Yeltsin, kanan, pada pelantikan presiden Putin pada Mei 2000.Kredit...Associated Press
Presiden Vladimir Putin dan mantan Presiden Boris N. Yeltsin, kanan, pada pelantikan presiden Putin pada Mei 2000 (Credited Associated Press)

JAKARTA, GESAHKITA COM–Dari upaya demokratisasi yang terhenti, tumbuh ekosistem korup yang terbukti sangat sulit dilawan oleh elit Rusia.

Begitu Amanda Taubo mengawali tulisannya dinukil gesahkita com dari berita berbahasa Inggris, New York Times, 11 May 2022

Superyacht Scheherazade senilai $700 juta, di pelabuhan Marina di Carrara di Tuscany bulan ini.Kredit...Federico Scoppa/Agence France-Presse — Getty Images
Superyacht Scheherazade senilai $700 juta, di pelabuhan Marina di Carrara di Tuscany bulan ini. Credited Getty Images

Dia pun melanjutkan tulisan nya ini dengan membuka peristiwa penangkapan tunggal di pelabuhan Tuscan yang menurutnya jarang menjadi berita internasional.

Namun keputusan polisi Italia untuk menangkap Scheherezade Jumat lalu di Marina de Carrara berbeda .

Untuk satu hal, Scheherezade bukanlah manusia, tetapi sebuah kapal pesiar mewah setinggi 459 kaki.

Dan untuk alasan lain, para pejabat Amerika mengatakan bahwa pemilik sebenarnya, melalui perantara yang kabur, kemungkinan besar adalah Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia .

Penyitaan polisi atas kapal pesiar mewah besar-besaran di pelabuhan-pelabuhan Eropa telah menjadi simbol paling nyata dari upaya Barat untuk menindak Putin dan lingkaran dalamnya sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina.

Tetapi mereka juga merupakan bukti nyata dari korupsi kelas penguasa Rusia.

Dijelaskannya juga Scheherezade memiliki perlengkapan kamar mandi berlapis emas, landasan pendaratan helikopter, dan lantai dansa yang diubah menjadi kolam renang – yang terakhir memunculkan pertanyaan tak terduga apakah Putin adalah penggemar film klasik “It’s a Wonderful Life.” Semuanya, tentu saja, akan jauh di luar cakupan gaji pemerintah.

Jadi kapal mewah itu adalah pengingat konkret yang berguna tentang apa yang telah dikatakan para ahli Rusia selama bertahun-tahun: bahwa tidak mungkin memahami rezim Putin tanpa memahami korupsi yang secara bergantian menciptakan, mengobarkan, membentuk, membatasinya. Dan itu mungkin, suatu hari, terbukti menjadi kehancurannya.

Memetakan detail korupsi itu akan menjadi pekerjaan seumur hidup. Tetapi dua wawasan sederhana dapat membantu Anda memahami gambaran besarnya.

Yang pertama berlaku untuk korupsi sistemik di mana pun itu terjadi: Ini bukan masalah imoralitas individu, tetapi jebakan tindakan kolektif.

Dan yang kedua benar tentang Rusia: Ia terjebak dalam perangkap itu sebagai akibat dari transisinya yang cacat, dan pada akhirnya tidak lengkap, menuju demokrasi pada 1990-an.

Masalah aksi kolektif
Kita cenderung menganggap korupsi sebagai kegagalan moralitas, ketika orang yang serakah memutuskan untuk mengambil keuntungan dengan mengarahkan sumber daya publik menuju keuntungan pribadi.

Tapi sementara itu tidak sepenuhnya benar, itu melewatkan hal yang paling penting: yaitu, bahwa korupsi adalah aktivitas kelompok.

Anda membutuhkan pembayar suap dan penerima suap, pengalih sumber daya dan pengecer sumber daya, mencari orang lain dan menuntut bagian dari penerima.

Ketika perilaku jaringan korup semacam itu menyebar luas, itu menciptakan sistem penghargaan dan hukuman paralelnya sendiri.

“Yang berbeda dengan korupsi sistemik adalah perilaku yang diharapkan,” kata Anna Persson, ilmuwan politik di Universitas Gothenburg, Swedia, yang mempelajari korupsi.

“Harapan ini membuat sangat sulit bagi semua individu, sebenarnya, untuk melawan korupsi, karena sangat mahal dalam semua cara yang berbeda untuk melawan sistem semacam itu.”

Mereka yang menolak untuk berpartisipasi dalam ekonomi paralel dari bantuan dan suap akan dilewatkan untuk promosi, terputus dari tunjangan, dan dibekukan dari kekuasaan. Sementara itu, mereka yang ahli dalam korupsi naik pangkat, mendapatkan lebih banyak otoritas, lebih banyak sumber daya untuk dibagikan kepada kroni, dan lebih banyak kemampuan untuk menghukum siapa pun yang mengancam mereka.

Hasilnya adalah sebuah sistem di mana kekuasaan dan kekayaan diperoleh oleh mereka yang bersedia memainkan permainan korupsi, dan mereka yang tidak tertinggal.

Korupsi “berfungsi sebagai pajak regresif, seperti kebalikannya Robin Hood,” kata Persson kepada saya. “Semua sumber daya dipindahkan ke bagian atas sistem, dengan biaya besar dari sebagian besar penduduk.”

Bukti paling nyata dari dinamika korupsi di Rusia adalah di properti mewah dan megacht milik pejabat senior dan rekan dekat mereka. Tetapi kerugiannya semakin dalam, menjangkau kehidupan orang-orang biasa dan merampas tidak hanya layanan pemerintah dan barang-barang yang dialihkan ke kantong pribadi, tetapi seringkali juga hak-hak dasar mereka.

Berikut adalah perkembangan terbaru dalam perang di Ukraina.

Perang Putin menggerakkan Finlandia yang tidak berpihak lebih dekat ke aliansi yang dibencinya.

Para pemimpin Finlandia mendesak melamar untuk menjadi anggota NATO ‘tanpa penundaan.’

Ivan Golunov , salah satu jurnalis investigasi paling terkenal di Rusia, menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk melaporkan dengan gigih tentang korupsi di pemerintah kota Moskow, mengungkap bukti kesepakatan kroni, uang yang hilang, dan layanan publik yang gagal. Pada 2019, ia ditangkap atas tuduhan obat-obatan palsu, dipukuli dan dipenjara.

Setelah protes yang belum pernah terjadi sebelumnya di media Rusia dan luar negeri, dia dibebaskan dan dakwaan dibatalkan.

Tapi pesannya jelas: Mereka yang mencoba mendobrak budaya korupsi berisiko kehilangan keselamatan, kebebasan, atau bahkan nyawanya.

Beberapa bagian demokrasi, tetapi tidak cukup

Tetapi mengapa korupsi di Rusia menjadi seburuk itu? Jawabannya, dan mungkin berlawanan dengan intuisi, adalah dalam demokratisasi.

Atau lebih tepatnya, tidak cukup, kata Kelly McMann, seorang ilmuwan politik di Case Western Reserve University yang mempelajari korupsi dan merupakan salah satu manajer V-Dem , sebuah studi jangka panjang tentang sifat dan kekuatan demokrasi di seluruh dunia.

Ada korupsi di Uni Soviet. Tetapi setelah pembubarannya pada tahun 1991, pertumbuhan eksplosif yang tiba-tiba dari kebebasan berekspresi dan kebebasan berserikat di Rusia dan negara-negara bekas Soviet lainnya dan satelitnya membawa peluang baru, tidak hanya untuk perkembangan politik dan ekonomi, tetapi juga untuk kejahatan dan korupsi.

Di tanah. Serangan balasan Ukraina di dekat Kharkiv tampaknya berkontribusi pada pengurangan tajam penembakan Rusia di kota timur. Tapi pasukan Moskow membuat kemajuan di sepanjang bagian lain dari garis depan.

bantuan Amerika. DPR memberikan suara 368 berbanding 57 mendukung paket bantuan $39,8 miliar untuk Ukraina, yang akan membawa total komitmen keuangan AS menjadi sekitar $53 miliar selama dua bulan.

Senat masih perlu memberikan suara pada proposal tersebut.

embargo minyak Rusia. Para duta besar Uni Eropa kembali gagal mencapai kesepakatan untuk melarang minyak Rusia, karena Hongaria telah menolak penerapan embargo.

Negara tersebut mencegah blok tersebut untuk menghadirkan front persatuan melawan Moskow.

“Kebebasan berekspresi dan berserikat tidak hanya harus digunakan untuk hal-hal yang baik, tetapi juga dapat digunakan untuk kegiatan ilegal,” kata McMann.

“Ketika orang dapat lebih mudah berkumpul dan berbicara, itu memungkinkan mereka untuk benar-benar merencanakan kegiatan korupsi.”

Itu tidak akan terlalu buruk jika demokratisasi juga membawa pengawasan pada kekuasaan eksekutif, peradilan yang independen untuk menyelidiki dan mengadili kejahatan.

“Agar kapitalisme memiliki pasar yang berfungsi, Anda juga perlu membangun institusi. Anda membutuhkan bank yang dapat memberikan kredit, Anda membutuhkan sistem hukum yang kuat yang akan melindungi properti.” kata McMan.

Estonia mengikuti jalan itu. Setelah Uni Soviet jatuh, parlemen baru Estonia yang dipilih secara demokratis memperkuat peradilan dan memperkenalkan kontrol baru pada kekuasaan eksekutif. Di sana, korupsi turun.

Tetapi di Rusia, pemerintah mengindahkan desakan para penasihat Barat untuk mengeluarkan negara dari ekonomi sebanyak mungkin untuk membiarkan pasar bebas berkembang. Institusi dan kendala jatuh di pinggir jalan. Dalam kekosongan itu, struktur paralel korupsi berkembang, membuat politisi jujur ​​tersingkir dari pemerintah dan bisnis jujur ​​keluar dari pasar.

Pada akhir 1990-an, korupsi pejabat telah berkembang di setiap tingkat pemerintahan. Pada tahun 1999, ketika kepresidenan Presiden Boris Yeltsin mulai melemah, para elit menekannya untuk meninggalkan kantor dengan syarat mereka.

Jika Yeltsin akan memilih pengganti mereka, mereka akan memastikan bahwa dia dan keluarganya tidak menghadapi tuntutan atas penyalahgunaan dana pemerintah.

Dia setuju. Pada Agustus 1999, Yeltsin menghadirkan penerus itu: seorang mantan agen KGB muda dari St. Petersburg bernama Vladimir Putin.

Selama beberapa dekade, Ukraina dan Rusia terikat oleh pengalaman bersama mereka dalam Perang Dunia II. Namun di Kramatorsk di Ukraina timur, invasi Rusia telah merusak hubungan itu .

Bisnis induk pengganti yang berkembang pesat di Ukraina telah menjadi kekacauan logistik dan etika — dan neraka bagi para wanita di pusatnya .

Rusia dan Perang

Bagi pengamat Barat, invasi Rusia ke Ukraina telah terungkap sebagai serangkaian serangan brutal dan kesalahan strategis.

Di televisi Rusia, peristiwa-peristiwa itu diputar sebagai perkembangan positif , dalam campur aduk pendapat dan kepalsuan.

Maria V. Alyokhina, anggota band punk dan grup seni pertunjukan Pussy Riot, menghabiskan waktu bertahun-tahun di Rusia untuk melawan sistem tersebut.

Tetapi ketika tindakan keras terhadap pembangkang Rusia meluas selama perang, dia memutuskan untuk melarikan diri dari negara itu. Inilah cara dia menggambarkan pelariannya yang mengerikan.

Seputar dunia

Bulgaria, negara yang lama dianggap Moskow sebagai teman yang paling bersemangat dan dapat diandalkan di Eropa, telah bergabung dengan sesama anggota Uni Eropa dalam menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap Rusia, menawarkan untuk memperbaiki peralatan yang rusak untuk Ukraina dan mengusir diplomat Rusia.

Sumber : NewYork Times

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan