News, World  

Ketidakhadiran Biden pada Kesepakatan Perdagangan Beresiko Mengisolasi Persahabatan di Asia

Ketidakhadiran Biden pada Kesepakatan Perdagangan Beresiko Mengisolasi Persahabatan di Asia

US President Joe Biden (Credit Instagram)
US President Joe Biden (Credit Instagram)

JAKARTA, GESAHKITA COM—KTT AS-Asean di Washington untuk menyoroti keretakan pada kesepakatan perdagangan

Kerangka kerja Indo-Pasifik terlihat kurang detail, dan ambisi

Negara-negara Asia Tenggara semakin kecewa dengan AS atas kurangnya kemajuan dalam masalah perdagangan, merusak upaya Presiden Joe Biden untuk memperkuat hubungan dengan para pemimpin kawasan itu pada pertemuan puncak minggu ini di Washington.

Seperti dikutip gesahkita com dari laman berbahasa Inggris Bloomberg, Pemerintah telah berulang kali menyoroti pentingnya kepemimpinan AS di Asia dan membangun hubungan untuk melawan China. Tetapi ketika menyangkut substansi, khususnya kesepakatan perdagangan bebas, AS tidak banyak yang bisa ditunjukkan.

Inisiatif utama AS sekarang, yang dikenal sebagai Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik , seharusnya menangani rantai pasokan regional, infrastruktur, dan area lainnya.

Tetapi rinciannya kabur dan pemerintah telah menekankan itu tidak akan memasukkan tarif yang lebih rendah atau akses yang lebih baik ke pasar AS.

Sebaliknya, prioritas utama AS di Asia telah memperkuat hubungan pertahanan sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk melawan China.

Memang, ada sedikit keinginan dari negara-negara Asia Tenggara untuk meningkatkan ketegangan antara kedua negara.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong telah menyerukan gencatan senjata antara AS dan China dan lebih fokus pada perdagangan, sementara Presiden Filipina yang baru terpilih Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. berpendapat bahwa negaranya tidak akan bersekutu dengan negara adidaya dan sebaliknya akan memiliki negara sendiri kebijakan luar negeri.

“Anda cenderung mendekati kawasan dengan satu fokus, yaitu keamanan,” Tommy Koh, duta besar Singapura dan mantan utusan untuk AS, mengatakan kepada American Club di Singapura akhir bulan lalu. “Tetapi orang Asia hidup dari perdagangan.”

Biden “tidak ingin menurunkan Asia Tenggara atau Asia ke dalam perang dingin baru” tetapi dia akan berbicara dengan para pemimpin tentang keinginan AS untuk bersaing secara damai dan efektif dengan China,
koordinator Gedung Putih Indo-Pasifik Kurt Campbell mengatakan Rabu pagi di Washington .

Namun, “tantangan abadi bagi AS bukanlah apakah kita dapat bersaing, tetapi apakah kita dapat menerapkan keterlibatan berkelanjutan di Asia Tenggara. Kami perlu mengirim sinyal bahwa AS akan menjadi mitra tetap.”

Bagi banyak negara Asia — termasuk delapan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara yang diwakili di Washington pada hari Kamis dan Jumat — hasil terbaiknya adalah kembalinya AS ke Kemitraan Trans-Pasifik, kesepakatan luas yang disepakati oleh pemerintahan Obama dan kemudian ditinggalkan oleh mantan Presiden Donald Trump.

Tetapi kesepakatan semacam itu bukan permulaan di Washington, di mana pemerintahan Biden tidak memiliki dukungan kongres untuk perjanjian yang dianggap melemahkan tenaga kerja dan perusahaan AS, serta prioritas Demokrat seperti perubahan iklim.

Gedung Putih telah berjanji untuk mengejar kebijakan perdagangan yang “berpusat pada pekerja”, dan dukungan dari AFL-CIO, federasi buruh AS terbesar dan penentang bersejarah kesepakatan perdagangan bebas, penting untuk mendapatkan suara untuk Demokrat di pertengahan -pemilu pada bulan November.

Sikap itu menyisakan sedikit ruang untuk hubungan ekonomi baru yang substantif antara AS dan negara-negara Asia, meninggalkan IPEF sebagai kendaraan utama.

“Sebagian besar senang melihat IPEF sebagai tanda keterlibatan kembali AS dengan pembuatan aturan ekonomi, tetapi juga gugup tentang peran implisitnya dalam persaingan strategis dengan China,” tulis analis di Center for Strategic and International Studies yang berbasis di Washington. dalam laporan 5 Mei .

“Pemerintahan Biden harus menghindari bermain-main dengan narasi China dan tetap fokus pada agenda positifnya untuk kawasan, menekankan manfaat yang akan diberikan IPEF kepada pihak-pihak yang terlibat daripada bagaimana kaitannya dengan strategi AS terhadap China.”

Beberapa di Kongres telah mengkritik IPEF sebagai kurang substansi, dengan senator dari kedua belah pihak mengecam agenda perdagangan Biden pada sidang Maret dan menyerang Perwakilan Dagang AS Katherine Tai atas kurangnya ambisi untuk merundingkan perjanjian baru.

Kepala Kamar Dagang AS, kelompok lobi bisnis terbesar Amerika, juga mengeluarkan kritik pedas terhadap kebijakan perdagangan Biden minggu ini, dengan mengatakan bahwa pemerintah “dikonsumsi oleh kehati-hatian dan tinjauan internal.”

Pada sidang di bulan Maret, Tai membela IPEF, dengan alasan bahwa itu akan mencakup elemen-elemen inovatif yang akan dihargai seiring waktu.

“Hal-hal baru membutuhkan beberapa waktu untuk sosialisasi dan agar orang-orang menghargai ke mana makna ekonomi akan datang,” katanya.

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre pada hari Rabu mendorong kembali karakterisasi bahwa AS belum berbuat banyak di kawasan itu sejak TPP, “yang tidak pernah berlaku sejak awal,” dan mengatakan bahwa ia memiliki hubungan perdagangan dan investasi yang kuat di Asia-Pasifik.

“Anda dapat melihat kami memperdalam kerja sama jangka panjang kami dengan berinvestasi di negara kami dan mendorong kemakmuran inklusif di kawasan kritis ini,” katanya kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa pemerintah akan “terus membangun” inisiatif baru senilai $102 juta yang diumumkan akhir tahun lalu. untuk memperluas keterlibatannya dengan negara-negara Asean.

Lobi Bisnis AS Mengecam Biden karena Kehati-hatian dalam Kebijakan Perdagangan
Dengan pemilihan paruh waktu AS yang semakin dekat, perdagangan global adalah masalah politik yang kalah bagi pemerintahan Biden yang dikonsumsi dengan inflasi yang melonjak dan pemulihan pasar tenaga kerja yang tidak merata.

Anggota partainya sendiri seperti Senator Elizabeth Warren telah memperingatkan bahwa IPEF harus menyertakan komitmen tenaga kerja dan iklim yang kuat dan dapat ditegakkan.

KTT minggu ini mengikuti permintaan dari mitra dagang utama AS di seluruh Asia-Pasifik untuk berbuat lebih banyak untuk mengembangkan kawasan melalui perdagangan, bantuan dan investasi infrastruktur yang sangat dibutuhkan.

Biden kemungkinan akan mengumumkan peluncuran pembicaraan untuk perjanjian IPEF ketika dia mengunjungi Asia bulan ini, Duta Besar Jepang untuk AS Koji Tomita mengatakan awal pekan ini, dengan sekutu AS Jepang, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru di antara negara-negara yang akan bergabung . Surat kabar Sankei Jepang melaporkan.

Tidak semua orang di kawasan ini tidak senang dengan keterlibatan dari perusahaan AS, dengan Menteri Perdagangan Malaysia Azmin Ali mengatakan kepada media lokal bahwa ia mengharapkan untuk membawa pulang 14,6 miliar ringgit ($3,3 miliar) dari misinya ke AS. Itu merupakan tambahan dari investasi baru senilai $7,1 miliar dari Intel Corp. yang diumumkan pada bulan Desember.

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan