News, World  

Turki Siap Memberikan Kemenangan Besar kepada Putin, Mengapa?

Erdogan
Preside Turki, Recep Tayyip Erdoğan

JAKARTA, GESAHKITA COM—Jika Turki menentang masuknya Finlandia dan Swedia ke NATO, seperti yang ditunjukkan Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada hari Jumat, negaranya akan memberikan kemenangan besar kepada Presiden Rusia Vladimir Putin .

Pada hari Kamis, Finlandia menyatakan niatnya untuk segera mengajukan keanggotaan NATO, dan Swedia diperkirakan akan segera memutuskan apakah akan melakukan hal yang sama. Erdogan mengatakan kepada wartawan di Istanbul pada hari Jumat bahwa dia telah mengikuti perkembangan itu tetapi menambahkan bahwa “kami tidak memiliki pandangan positif” tentang mereka, menurut Reuters.

Turki adalah salah satu dari 30 negara anggota NATO, dan setiap anggota harus mendukung penerimaan anggota baru agar permohonan disetujui. Oposisi Erdoğan terhadap Finlandia dan Swedia memasuki aliansi militer karena itu akan menggagalkan setiap upaya oleh kedua negara Nordik untuk bergabung. Itu akan menjadi kemenangan besar bagi presiden Rusia, yang sangat menentang ekspansi NATO dan minggu ini berjanji untuk mengambil “langkah pembalasan” setelah kepemimpinan Finlandia mengumumkan rencana untuk menerapkannya.

Erdogan juga mengatakan kepada wartawan bahwa dia yakin mengakui Yunani ke NATO adalah sebuah kesalahan dan bahwa Turki tidak ingin “mengulangi kesalahan serupa,” menurut Reuters.

“Selain itu, negara-negara Skandinavia adalah wisma bagi organisasi teroris,” katanya. “Mereka bahkan anggota parlemen di beberapa negara. Tidak mungkin kami mendukung.”

Pernyataan Erdogan menunjukkan bahwa keberatannya terhadap keanggotaan NATO untuk Finlandia dan Swedia berasal dari keyakinan yang diungkapkan Turki bahwa negara-negara Nordik menampung kelompok ekstremis Kurdi serta pendukung Fethullah Gülen. Gülen adalah seorang pengkhotbah yang berbasis di AS yang para pendukungnya, Turki duga, berusaha untuk melakukan kudeta pada tahun 2016. Gülen dan para pendukungnya telah membantah tuduhan itu.

Tapi alasan Putin untuk menolak NATO mendapatkan anggota baru berbeda. Rusia sangat prihatin dengan ekspansi aliansi ke arah timur, terutama di dekat perbatasannya, menurut Dewan Hubungan Luar Negeri, sebuah wadah pemikir AS.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan pada hari Jumat mengindikasikan dia akan menentang keanggotaan NATO untuk Finlandia dan Swedia.

Putin telah mencatat kekhawatiran bahwa Ukraina dapat bergabung dengan NATO sebagai salah satu pembenarannya atas invasi Rusia ke tetangganya pada akhir Februari. Tapi perang tampaknya telah menjadi bumerang di Rusia dengan menginspirasi Finlandia dan mungkin Swedia untuk mencari keanggotaan NATO karena khawatir tentang agresi Rusia.

“Keanggotaan NATO akan memperkuat keamanan Finlandia. Sebagai anggota NATO, Finlandia akan memperkuat seluruh aliansi pertahanan,” kata Presiden Finlandia Sauli Niinistö dan Perdana Menteri Sanna Marin dalam pernyataan bersama Kamis.

 

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan