Opini  

Opini : Tolong Jangan Sebut “Tatmadaw” Militer Myanmar

JAKARTA, GESAHKITA COM— Saya bukan ahli militer, hanya seseorang yang membenci militer negara saya. Jadi tidak mengherankan bahwa saya berjuang untuk menemukan nama yang tepat untuk digunakan untuk militer Myanmar saat ini.

Begitu ditulis oleh Desmond dalam opini nya Dinukil gesahkita com dari laman The Irrawaddy yang bermarkas di Myanmar yang saat ini ia  mempelajari ilmu hubungan internasional dengan fokus pada proses perdamaian dan isu-isu transisi.

Dia pun melanjutkan tulisannya ini dengan mengatakan, “Pekerjaan saya, yang meliputi menulis laporan, analisis berkala, dan menyiapkan brief untuk para donor dan audiens internasional, mengharuskan saya mempelajari ratusan istilah militer.

Atasan saya, seorang penutur asli bahasa Inggris, telah banyak membantu saya, tetapi kami masih memiliki ketidaksepakatan besar mengenai istilah apa yang digunakan untuk pasukan pemimpin kudeta Jenderal Senior Min Aung Hlaing.”

Bagi saya, ada dua istilah yang sangat mengganggu yang digunakan untuk menggambarkan militer. Yang pertama adalah ‘ Tatmadaw ‘, yang dalam bahasa Burma berarti ‘Angkatan Bersenjata Kerajaan’ dan merupakan nama yang digunakan untuk tentara Burma di era pra-kolonial ketika Burma diperintah oleh sebuah monarki.

‘Kerajaan’ dipahami sebagai sesuatu yang mulia dalam budaya Burma. Menggunakan frase ‘militer Myanmar, juga dikenal sebagai Tatmadaw ‘ menjadi norma bagi banyak analis dan yang disebut ahli Burma.

Tetapi penggunaan ‘ Tatmadaw ‘ yang tidak bermoral oleh banyak analis eksternal menyakiti hati kita. Kata itu terlalu bagus untuk tentara Min Aung Hlaing, yang hanyalah sekelompok orang bersenjata yang membunuh rakyatnya sendiri. Tidak ada yang ‘kerajaan’ dari tindakan Militer Myanmar saat ini.

Istilah meresahkan kedua adalah penggunaan Myanmar atau Burma sebelum kata ‘militer’. Bagi yang akrab dengan Myanmar, Myanmar atau Burma sama-sama merujuk pada Bamar, kelompok etnis terbesar di negara itu.

Namun, pada periode pasca 1988, rezim militer sengaja mempropagandakan kata ‘Myanmar’ sebagai istilah menyeluruh yang mewakili semua kelompok etnis.

Itu adalah upaya yang dibuat-buat. Etnis minoritas, beberapa di antaranya memiliki tentara sendiri, tidak pernah menerimanya.

Tentara etnis, yang telah berperang melawan rezim militer selama beberapa dekade, menggunakan istilah ‘tentara Burma’, yang berarti angkatan bersenjata yang berperang untuk orang-orang Burma, atau Bamar.

Namun, saya tidak pernah merasa bahwa militer mewakili rakyat atau negara Burma.

Militer adalah kelompok yang mementingkan diri sendiri dan hanya mesin propagandanya yang menampilkan militer sebagai representasi negara.

Pada saat yang sama, ia menguasai negara selama enam dekade dan tidak dapat disangkal bahwa militer sebagian besar diawaki oleh orang-orang Bamar, sehingga mendorong ideologi Buddhis Burma.

Sebagai orang Burma, saya selalu merasa malu ketika teman-teman etnis saya menyebut ‘tentara Burma’, karena saya merasa mereka mengatakan bahwa tentara saya melakukan semua kekejaman di wilayah etnis.

Tapi saya tidak berdaya untuk mengubah nama itu. Banyak rekan Burma saya juga secara naif menerima nama itu. Tetapi sejak kudeta tahun lalu, banyak orang Burma telah diberi kesempatan yang tidak diinginkan untuk melihat wajah militer yang sebenarnya dan jahat, dengan beberapa dari mereka sekarang melawan balik militer.

Sekarang, kami orang Burma tidak menggunakan istilah ‘ Tatmadaw ‘ dan hanya mengacu pada angkatan bersenjata sebagai ‘ Sit-tat ‘ , atau militer, tanpa mengacu pada kemuliaan.

Beberapa orang juga menyebut militer sebagai ‘ Sit-kwe ‘, atau tentara anjing, mengacu pada militer sebagai anjing yang hanya mematuhi tuannya.

Ini menghina, tapi saya merasa itu adalah istilah yang paling tepat untuk mereka. Banyak orang Burma mengatakan bahwa kita memiliki militer kita sendiri sekarang, Pasukan Pertahanan Rakyat yang dipimpin oleh Pemerintah Persatuan Nasional.

Kami menemukan militer alternatif untuk menggantikan yang lama.

Tapi membaca laporan berita untuk khalayak internasional, yang mungkin memiliki sedikit pengetahuan tentang latar belakang militer brutal Min Aung Hlaing, beberapa masih menggunakan ‘ Tatmadaw ‘.

Perlu dicatat bahwa menggunakan istilah pilihan militer membantu propaganda rezim militer dengan menerima mereka secara bodoh sebagai aktor yang dimuliakan dan mewakili Myanmar. Jauh lebih baik menggunakan ‘ Sit-tat ‘, jika Anda ingin menjadi reporter yang netral.

Alih-alih istilah ‘Militer Myanmar’, istilah yang paling cocok adalah ‘militer pembunuh’, yang menggambarkan sifat asli pasukan Min Aung Hlaing.

Penting juga bagi wartawan untuk menambahkan penjelasan yang menjelaskan bagaimana militer melancarkan kudeta dan menggulingkan pemerintah terpilih, serta bagaimana militer melakukan kejahatan perang terhadap penduduk.

Saya dengan rendah hati meminta pembaca internasional untuk berusaha memahami situasi saat ini. Dan langkah pertama untuk melakukannya adalah menggunakan istilah yang benar untuk militer.

Sumber :The Irrawaddy

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan