News, World  

Sebuah Grafiti Pxxis dan Penghinaan Eksplisit Diukir di Batu kuno Zaman Romawi

Grafiti berbentuk pxxis ditemukan buatan zaman Romawi kuno (credited then Vandolan trust)
Grafiti berbentuk pxxis ditemukan buatan zaman Romawi kuno (credited the Vandolan trust)

JAKARTA, GESAHKITA COM— Sebuah Grafiti pxxis (alat kelamin, red) dan penghinaan eksplisit yang diukir di batu kuno “Mengejutkan”di benteng Romawi.

Pemahat batu membuat perasaan mereka terhadap sesama prajurit sangat jelas, Harry Baker di laman berbahasa Inggris Live Science.

Sebuah batu dengan pxnis dan penghinaan eksplisit diukir di dalamnya baru-baru ini digali di reruntuhan benteng Romawi di Inggris.

Para arkeolog di Inggris baru-baru ini “terbelalak” ketika mereka menemukan ukiran berperingkat X di atas batu di benteng Romawi.

Grafiti itu menampilkan pxxis kasar yang disertai dengan frasa yang menurut para ahli diterjemahkan menjadi “pengecut” di sebelah nama seseorang, dan tampaknya telah diukir oleh seorang tentara Romawi untuk menghina seorang kawan.

Batu, yang lebarnya 16 inci (40 cm) dan tinggi 6 inci (15 cm), ditemukan 19 Mei di Vindolanda, reruntuhan benteng Romawi di selatan Tembok Hadrian — struktur benteng yang berfungsi sebagai perbatasan utara Kekaisaran Romawi, dibangun di seluruh Inggris untuk mempertahankan Inggris Romawi melawan Picts tak terkalahkan di Kaledonia (terdiri dari Skotlandia modern dan beberapa Inggris utara).

Para arkeolog berpikir grafiti itu diukir di batu sekitar abad ketiga Masehi

Relawan arkeolog Dylan Herbert, pensiunan ahli biokimia dari Wales, menggali batu itu selama minggu kedua di lokasi penggalian.

Herbert ingin memindahkan batu itu, yang terus membuatnya tersandung saat menggali, selama beberapa hari sebelum dia diberi lampu hijau untuk memindahkannya.

(Perwalian Amal Vindolanda yang bertanggung jawab untuk menggali situs bergantung pada sukarelawan yang tidak dibayar untuk membantu para arkeolog dalam menjelajahi situs yang luas dengan benar.)

“Itu tampak dari belakang seperti yang lainnya, batu yang sangat biasa, tetapi ketika saya membaliknya, saya terkejut melihat beberapa huruf yang jelas,” kata Herbert dalam sebuah pernyataan.

“Hanya setelah kami menghilangkan lumpur, saya menyadari sepenuhnya apa yang telah saya temukan, dan saya benar-benar senang.”

Ciri menonjol dari batu itu adalah grafiti yang melingkar, tetapi peneliti lebih tertarik pada tulisan yang menyertainya.

Para ahli mengakui frasa “SECUNDINUS CACOR” sebagai singkatan dari “Secundinus cacator,” yang diterjemahkan menjadi “Secundinus, si bajingan,” menurut pernyataan itu.

“Pemulihan prasasti, pesan langsung dari masa lalu, selalu merupakan peristiwa besar di situs penggalian Romawi,” kata Andrew Birley, direktur penggalian dan CEO Vindolanda Charitable Trust, dalam pernyataannya.

“Tapi yang satu ini benar-benar membuat kami heran ketika kami menguraikan pesan di atas batu itu.”

Pria dengan ukiran

Ukiran lingga tidak jarang di Kekaisaran Romawi: Ukiran baru adalah lingga ke-13 yang ditemukan di Vindolanda, dan hanya seperempat dari situs yang telah digali sepenuhnya.

Pada Juni 2021, ukiran penunggang kuda telanjang dan anggotanya yang terbuka juga ditemukan di Vindolanda.

Lingga biasanya diukir sebagai simbol keberuntungan atau kesuburan, menurut pernyataan itu.

Namun, grafiti yang baru-baru ini ditemukan jelas dimaksudkan sebagai penghinaan, yang mengejutkan para peneliti. Kedalaman garis yang diukir pada batu menunjukkan bahwa sang seniman menghabiskan banyak waktu mengerjakan batu itu, yang menyoroti betapa mereka membenci Secundinus, menurut pernyataan itu.

(Livesccience)

Alih Bahasa Tim gesahkita

 

Harry Baker, Staf Penulis
Harry adalah staf penulis yang berbasis di Inggris di Live Science. Dia belajar Biologi Kelautan di Universitas Exeter (kampus Penryn) dan setelah lulus memulai situs blognya sendiri “Marine Madness,” yang terus dia jalankan dengan para pecinta laut lainnya. Dia juga tertarik pada evolusi, perubahan iklim, robot, eksplorasi ruang angkasa, konservasi lingkungan, dan apa pun yang telah menjadi fosil.

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan