News, World  

Dibawah Pemerintahan Narendra Modi Ketegangan Agama Meningkat

NEW DELHI, GESAHKITA COM—  Narendra Modi bangkit dari kursinya dan berjalan cepat menuju podium untuk menyampaikan pidato malam hari kepada bangsa. Diharapkan pidato tersebut akan mencakup pesan langka kerukunan antaragama di negara di mana ketegangan agama meningkat di bawah pemerintahannya.

Perdana menteri India berbicara dari Benteng Merah era Mughal yang bersejarah di New Delhi, dan acara tersebut menandai peringatan 400 tahun kelahiran Guru Tegh Bahadur, guru Sikh kesembilan yang dikenang karena memperjuangkan kebebasan beragama untuk semua.

Kesempatan dan tempat, dalam banyak hal, sudah sesuai.

Sebaliknya, Modi memilih acara April untuk memutar kembali waktu dan mengingatkan orang-orang tentang penguasa Muslim paling dibenci di India yang telah meninggal selama lebih dari 300 tahun.

“Aurangzeb memenggal banyak kepala, tapi dia tidak bisa menggoyahkan keyakinan kami,” kata Modi dalam pidatonya.

Doanya kepada kaisar Mughal abad ke-17 bukanlah kesalahan belaka.

Aurangzeb Alamgir tetap terkubur jauh di dalam catatan sejarah kompleks India. Penguasa modern negara itu sekarang membangkitkan nya sebagai penindas brutal terhadap umat Hindu dan seruan untuk nasionalis Hindu yang percaya bahwa India harus diselamatkan dari noda yang disebut penjajah Muslim.

POLITIK
Demokrat, Republik berjuang untuk kebuntuan redistricting
Masalah keamanan membuat pengungsi Afghanistan terjebak di kamp Balkan
Biden mengimbau undang-undang senjata yang lebih keras: ‘Berapa banyak lagi pembantaian?’
Rahasia mematikan: Perang elektronik membentuk perang Rusia-Ukraina
Ketika ketegangan antara umat Hindu dan Muslim meningkat, cemoohan terhadap Aurangzeb meningkat, dan politisi dari kanan India telah memanggilnya tidak seperti sebelumnya.

Itu sering datang dengan peringatan peringatan: Muslim India harus melepaskan diri dari dia sebagai pembalasan atas dugaan kejahatannya.

“Untuk nasionalis Hindu hari ini, Aurangzeb adalah peluit anjing untuk membenci semua Muslim India,” kata Audrey Truschke, sejarawan dan penulis buku “Aurangzeb: The Man and the Myth.”

Membenci dan meremehkan penguasa Muslim, khususnya Mughal, adalah ciri khas nasionalis Hindu India, yang selama beberapa dekade telah berusaha untuk menciptakan kembali India sekuler resmi menjadi negara Hindu.

Mereka berpendapat bahwa penguasa Muslim seperti Aurangzeb menghancurkan budaya Hindu, memaksa pindah agama, menodai kuil dan mengenakan pajak yang keras pada non-Muslim, meskipun beberapa sejarawan mengatakan cerita seperti itu dilebih-lebihkan.

Pemikiran populer di kalangan nasionalis menelusuri asal usul ketegangan Hindu-Muslim kembali ke abad pertengahan, ketika tujuh dinasti Muslim berturut-turut menjadikan India rumah mereka, sampai masing-masing tersingkir ketika waktu berlalu.

Keyakinan ini telah membawa mereka pada upaya untuk menebus masa lalu Hindu India, untuk memperbaiki kesalahan yang dirasakan selama berabad-abad. Dan Aurangzeb adalah pusat sentimen ini.

Aurangzeb adalah kaisar Mughal terakhir yang berkuasa yang naik takhta pada pertengahan abad ke-17 setelah memenjarakan ayahnya dan membunuh kakak laki-lakinya. Tidak seperti Mughal lainnya, yang memerintah atas kerajaan besar di Asia Selatan selama lebih dari 300 tahun dan menikmati warisan yang relatif tidak terbantahkan, Aurangzeb, hampir tidak diragukan lagi, adalah salah satu orang yang paling dibenci dalam sejarah India.

Richard Eaton, seorang profesor di University of Arizona, yang secara luas dianggap sebagai otoritas India pra-modern, mengatakan bahwa meskipun Aurangzeb menghancurkan kuil, catatan yang tersedia menunjukkan jumlahnya sedikit lebih dari selusin dan bukan ribuan, seperti yang telah dipercaya secara luas. Ini dilakukan untuk alasan politik, bukan agama, kata Eaton, seraya menambahkan bahwa kaisar Muslim juga memberikan keselamatan dan keamanan kepada orang-orang dari semua agama.

“Singkatnya, dia adalah orang pada zamannya sendiri, bukan zaman kita,” kata Eaton, menambahkan bahwa kaisar Mughal telah direduksi menjadi “penjahat buku komik.”

Tetapi bagi para pencela Aurangzeb, dia mewujudkan kejahatan dan tidak lain adalah fanatik agama.

Sejarawan sayap kanan Makkhan Lal, yang buku-bukunya tentang sejarah India telah dibaca oleh jutaan siswa sekolah menengah, mengatakan menganggap motif politik saja untuk tindakan Aurangzeb sama dengan “pengkhianatan masa lalu India yang gemilang.”

Ini adalah klaim yang dibuat oleh banyak sejarawan yang mendukung Partai Bharatiya Janata pimpinan Modi, juga dikenal sebagai BJP, atau induk ideologisnya, Rashtriya Swayamsevak Sangh, sebuah gerakan Hindu radikal yang secara luas dituduh memicu kebencian agama dengan pandangan anti-Muslim yang agresif. .

Mereka mengatakan bahwa sejarah India telah dikapur secara sistematis oleh para distorsionis sayap kiri, terutama untuk memisahkan orang India—kebanyakan Hindu—dari masa lalu peradaban mereka.

“Aurangzeb meruntuhkan kuil dan itu hanya menunjukkan kebenciannya terhadap Hindu dan Hindu,” kata Lal.

Perdebatan telah meluas dari akademisi ke posting media sosial yang marah dan acara TV yang berisik, di mana Muslim modern India sering dihina dan disebut “keturunan Aurangzeb.”

Bulan lalu, ketika seorang anggota parlemen Muslim mengunjungi makam Aurangzeb untuk berdoa, seorang pemimpin senior dari partai Modi mempertanyakan asal usulnya.

“Mengapa Anda mengunjungi makam Aurangzeb yang menghancurkan negara ini,” Hemanta Biswa Sarma, pejabat tinggi negara bagian Assam timur laut, bergemuruh selama wawancara televisi. Mengacu pada anggota parlemen, dia berkata: “Jika Aurangzeb adalah ayahmu, maka saya tidak akan keberatan.”

Penghinaan telah menyebabkan lebih banyak kecemasan di antara minoritas Muslim yang signifikan di negara itu yang dalam beberapa tahun terakhir telah menerima kekerasan dari nasionalis Hindu , didorong oleh seorang perdana menteri yang sebagian besar tetap bungkam pada serangan semacam itu sejak ia pertama kali terpilih pada tahun 2014.

Partai Modi membantah menggunakan nama kaisar Mughal untuk merendahkan Muslim. Ia juga mengatakan itu hanya mencoba untuk keluar kebenaran.

“Sejarah India telah dimanipulasi dan diputarbalikkan untuk menenangkan minoritas. Kami membongkar ekosistem kebohongan itu,” kata Gopal Krishna Agarwal, juru bicara BJP.

Ketidaksukaan terhadap Aurangzeb jauh melampaui kaum nasionalis Hindu. Banyak orang Sikh mengingatnya sebagai orang yang memerintahkan eksekusi guru kesembilan mereka pada tahun 1675. Keyakinan yang umum dipegang adalah bahwa pemimpin agama itu dieksekusi karena tidak masuk Islam.

Beberapa berpendapat bahwa penyebutan nama Aurangzeb oleh Modi pada ulang tahun kelahiran guru Sikh pada bulan April hanya memiliki satu tujuan: untuk lebih memperluas sentimen anti-Muslim.

“Dengan demikian, hak Hindu memajukan salah satu tujuan utama mereka, yaitu memfitnah populasi minoritas Muslim India untuk mencoba membenarkan penindasan dan kekerasan mayoritas terhadap mereka,” kata Truschke, sejarawan.

Meskipun merujuk Aurangzeb secara rutin, nasionalis Hindu secara bersamaan mencoba untuk menghapusnya dari ruang publik.

Pada tahun 2015, Jalan Aurangzeb yang terkenal di New Delhi diganti namanya setelah protes dari para pemimpin partai Modi. Sejak itu, beberapa pemerintah negara bagian India telah menulis ulang buku pelajaran sekolah untuk mengurangi penekanannya. Bulan lalu, walikota kota Agra utara menggambarkan Aurangzeb sebagai “teroris”, yang jejaknya harus dihapus dari semua tempat umum. Seorang politisi menyerukan agar makamnya diratakan, mendorong pihak berwenang untuk menutupnya untuk umum.

Seorang pejabat senior administrasi, yang tidak ingin disebutkan namanya karena kebijakan pemerintah, membandingkan upaya untuk menghapus nama Aurangzeb dengan penghapusan simbol dan patung Konfederasi – yang dianggap sebagai peninggalan rasis – di Amerika Serikat.

“Apa yang salah jika orang ingin berbicara tentang masa lalu dan kesalahan sejarah yang benar? Faktanya, mengapa harus ada tempat yang dinamai dengan nama seorang fanatik yang meninggalkan warisan pahit?” tanya pejabat itu.

Sentimen ini, yang cepat bergema di seluruh India, telah menyentuh saraf mentah.

Sebuah masjid abad ke-17 di Varanasi, kota paling suci umat Hindu, telah muncul sebagai titik nyala terbaru antara umat Hindu dan Muslim. Sebuah kasus pengadilan akan memutuskan apakah situs itu akan diberikan kepada umat Hindu , yang mengklaim itu dibangun di atas sebuah kuil yang dihancurkan atas perintah Aurangzeb.

Selama beberapa dekade, nasionalis Hindu telah mengklaim beberapa masjid terkenal, dengan alasan mereka dibangun di atas reruntuhan kuil-kuil terkemuka. Banyak kasus seperti itu yang tertunda di pengadilan.

Kritikus mengatakan hal itu dapat menyebabkan pertempuran hukum yang panjang, seperti yang terjadi di Masjid Babri, yang dihancurkan oleh massa Hindu dengan sekop, linggis dan tangan kosong pada tahun 1992. Pembongkaran tersebut memicu kekerasan besar-besaran di seluruh India dan menewaskan lebih dari 2.000 orang, sebagian besar. Muslim, mati. Pada 2019, Mahkamah Agung India memberikan situs masjid kepada umat Hindu.

Kekhawatiran seperti itu juga dirasakan oleh sejarawan seperti Truschke.

Dia mengatakan “pengusiran setan” dari Aurangzeb dan raja-raja Muslim India adalah dalam “itikad buruk” dan mempromosikan “revisionisme sejarah,” yang sering didukung oleh ancaman dan kekerasan.

“Nasionalis Hindu tidak memikirkan Aurangzeb historis yang sebenarnya,” kata Truschke. “Sebaliknya, mereka menciptakan penjahat yang ingin mereka benci.”(AP/goik)

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan