Hati Tampaknya Memainkan Peran Penting Dalam Mengatur Perilaku Makan Pada Tikus

BerandaEduHati Tampaknya Memainkan Peran Penting Dalam Mengatur Perilaku Makan Pada Tikus

Published:

JAKARTA, GESAHKITA COM—Sebuah studi Yale baru telah menemukan bahwa hati memainkan peran utama dalam mengatur perilaku makan pada tikus, sebuah penemuan yang dapat memiliki implikasi bagi orang-orang dengan gangguan makan dan penyakit metabolisme.

Studi yang dilakukan bekerja sama dengan rekan-rekan di Jerman, juga menambah bukti yang berkembang yang menunjukkan bagian otak yang paling maju, korteks serebral, dipengaruhi oleh bagian tubuh lainnya, bukan hanya sebaliknya. .

“Salah satu kesimpulan dari penelitian ini adalah bahwa cara klasik untuk mencoba memahami fungsi otak dengan hanya melihat otak itu sendiri tidak memberi Anda gambaran lengkap,” kata Tamas Horvath, Profesor Kedokteran Komparatif Jean dan David W. Wallace di Yale. School of Medicine dan penulis senior studi tersebut diterbitkan 27 Juni di Nature Metabolism .

Dalam serangkaian eksperimen, tim peneliti menemukan sirkuit yang digunakan otak dan hati untuk berkomunikasi—dan mengontrol—satu sama lain. Dua peserta kunci dari percakapan ini adalah sekelompok sel yang dikenal sebagai neuron agouti-related protein (AgRP), yang ditemukan di wilayah hipotalamus otak, dan sejenis lipid yang disekresikan oleh hati yang disebut lysophosphatidyl choline (LPC).

Neuron AgRP, yang berkomunikasi dengan korteks serebral, lapisan luar otak yang terkait dengan perilaku dan kemampuan kompleks, sangat penting untuk meningkatkan perasaan lapar. Tetapi mereka juga berkomunikasi dengan bagian tubuh lainnya, seperti hati dan pankreas; ketika manusia lapar, neuron ini memainkan peran penting dalam melepaskan lipid dari simpanan lemak dalam tubuh.

Setelah LPC disekresikan oleh hati, enzim dalam darah dengan cepat mengubahnya menjadi asam lisofosfatidat, atau LPA. Peneliti lain telah menunjukkan bahwa LPA dapat mengubah aktivitas saraf di otak.

Dalam studi ini, para peneliti mengamati bahwa setelah puasa, tikus memiliki tingkat LPA yang lebih tinggi baik dalam darah dan cairan serebrospinal, cairan khusus yang ditemukan di dalam sistem saraf pusat. Peningkatan kadar LPA ini menyebabkan peningkatan aktivitas saraf di korteks, yang memicu nafsu makan pasca-puasa yang meningkat. Dan semua efek ini bergantung pada fungsi neuron AgRP.

Temuan ini menunjukkan sirkuit di mana neuron AgRP mengatur pelepasan hati dan lipid dan di mana lipid tersebut berputar kembali ke otak di mana mereka mempengaruhi korteks dan fungsinya.

Horvath mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah sirkuit serupa ada pada manusia, tetapi dia dan rekan-rekannya menemukan beberapa bukti bahwa itu mungkin terjadi.

Ini menunjukkan model anatomi manusia
Dalam serangkaian eksperimen, tim peneliti menemukan sirkuit yang digunakan otak dan hati untuk berkomunikasi—dan mengontrol—satu sama lain. Gambar ada di domain publik
Tikus yang mengalami mutasi yang mengarah ke aktivitas saraf yang lebih besar yang diinduksi LPA makan lebih banyak dan lebih berat daripada tikus biasa. Manusia dengan mutasi genetik yang sama cenderung memiliki indeks massa tubuh yang lebih tinggi dan prevalensi diabetes tipe 2 yang lebih besar daripada orang tanpa mutasi.

“Kami masih perlu lebih teliti mengeksplorasi apakah mekanisme ini relevan untuk manusia, tetapi jika memang demikian, kami dapat mulai menyelidiki apakah kami dapat mengeksploitasi mekanisme untuk mengobati gangguan makan dan kondisi lainnya,” kata Horvath.

“Tapi ini menunjukkan hati bisa menjadi pendorong utama perilaku. Dan itu menambah argumen bahwa tinggal di otak untuk memahami otak saja tidak cukup.”

Penulis Yale lainnya dalam penelitian ini adalah Bernardo Stutz, Zhong-Wu Liu, dan Matija Sestan-Pesa.

Sumber: Yale

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra