Siapa Saja Sahabat Rusia Di Asia Tenggara

BerandaWorldAsiaSiapa Saja Sahabat Rusia Di Asia Tenggara

Published:

JAKARTA, GESAHKITA COM—Guncangan geopolitik yang merupakan invasi Rusia ke Ukraina jelas telah memperkuat aliansi di kedua belah pihak. Persahabatan Rusia dan China, setidaknya di atas kertas, ‘tidak terbatas’. Konsensus di antara sebagian besar negara Asia Timur dan Tenggara lainnya adalah bahwa tindakan Moskow adalah ilegal dan bertentangan dengan hukum internasional.

Di bidang ekonomi, kekuatan regional utama Jepang dan Korea Selatan termasuk di antara mitra dagang terbesar Rusia pada tahun 2021, masing-masing menjual $8 miliar sebagian besar produk bernilai tambah tinggi seperti mobil, mesin, dan elektronik, yang sulit diganti di dalam negeri.

Sanksi telah menyebabkan ekspor ini runtuh. Di mana Korea Selatan menjual $935mn dalam perdagangan ke Rusia pada Februari 2022, bulan terakhir sebelum invasi, pada bulan Juni ini telah turun menjadi $337mn. Impor dari Rusia, terutama minyak dan batu bara, turun dari $1,7 miliar pada Februari menjadi $800 juta pada Juni.

Angka-angka ini mengerdilkan $73bn yang diekspor sekutu China ke Rusia pada tahun 2021, tetapi di sini pertumbuhan juga melambat, terutama di mesin dan elektronik, karena produsen China waspada terhadap sanksi Barat.

Negara-negara besar lainnya yang tidak langsung berada di orbit Barat, seperti Indonesia, Filipina, Vietnam, Malaysia, dan Thailand, tetap berdagang dengan Rusia. Tetapi mereka telah melihat dampak pada ekonomi mereka, terutama di sektor pariwisata, dalam akses ke bahan baku, inflasi harga input dan masalah pembayaran setelah dikeluarkannya Rusia dari SWIFT.

Secara politik, mereka berusaha keras untuk tidak memihak.

Presiden Joko Widodo dari Indonesia, yang akan memimpin KTT G20 di Bali pada November dan merupakan importir gandum Ukraina terbesar kedua, mengunjungi Kyiv dan Moskow pada Juni.

Singkat mengakhiri perang atau menekan musuh untuk melanjutkan pengiriman pertanian, ia mencoba untuk menyelamatkan pertemuan Bali. Beberapa anggota G20 mengancam akan memboikotnya jika presiden Rusia bergabung. Putin telah mengkonfirmasi kehadirannya. Karena Widodo mengundang Zelenskiy juga, KTT bisa berakhir dengan rawa.

Pagar-duduk oleh negara-negara ASEAN akan sangat diuji minggu ini, ketika mereka memutuskan untuk memberikan status Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama Ukraina di Asia Tenggara (TAC). Ini secara de facto simbolis, tetapi akan mengirimkan pesan dukungan yang kuat ke Kyiv.

Secara militer, Moskow telah meningkatkan aktivitasnya di Asia, bahkan sebelum dimulainya invasi. Armada Pasifik Rusia mengadakan latihan angkatan laut bersama dengan China pada Oktober 2021 di Laut Jepang, mengelilingi pulau-pulau Jepang.

Pada Mei 2022, ketika Presiden AS Biden mengunjungi wilayah tersebut, Rusia dan China mengirim jet tempur dan pesawat pengebom ke Laut Jepang, Laut China Timur, dan Laut Filipina.

Baik angkatan udara Jepang dan Korea Selatan mengerahkan jet tempur untuk memperingatkan para penyusup dan melakukan pengawasan.

Tujuannya jelas tampaknya untuk mengintimidasi, dan bisa dibilang untuk menunjukkan bahwa Rusia masih dapat memproyeksikan kekuatan di Asia meskipun sebagian besar sumber dayanya tertahan di Ukraina. Jepang memiliki sengketa teritorial sendiri dengan Rusia atas empat pulau di Kepulauan Kuril di Timur Jauh yang diinvasi pada tahun 1945 oleh Uni Soviet dan saat ini dikelola oleh Rusia.

Pada bulan Maret, Rusia menarik diri dari negosiasi tentang solusi dan membekukan proyek ekonomi di pulau-pulau tersebut. Ciri khasnya adalah melakukan latihan militer di pulau-pulau pada bulan yang sama.

Hasil dari pertikaian pedang Rusia-Cina ini, bukannya menakuti lawan-lawannya, malah memperkuat tekad mereka. Baik Jepang maupun Korea, bukan anggota NATO, bergabung dalam pertemuan Aliansi bulan Juli di Madrid untuk meningkatkan hubungan mengingat situasi internasional yang ‘tidak dapat diprediksi’. PM Jepang Kashida menyatakan: ‘Saya merasakan krisis yang kuat bahwa Ukraina bisa menjadi Asia Timur besok.’

Di Jepang, perilaku agresif Rusia dan China telah menjadi katalisator untuk meninjau kembali strategi pertahanan dan rencana pengeluarannya. ‘MoD Jepang dan partai yang berkuasa LDP menggunakan invasi Rusia untuk menyatakan bahwa dunia telah berubah’, kata Ryosuke Hanada dari Departemen Studi Keamanan dan Kriminologi di Universitas Macquarie.

Kementerian Pertahanan melihat situasi global sebagai ‘tantangan terbesar sejak Perang Dunia II’. LDP mengatakan pada awal tahun bahwa mereka menjaga 2% dari PDB NATO sebagai pedoman, meskipun kemudian mengurangi jumlah itu. Dalam konteks doktrin pertahanan pasifisnya, revisi tersebut akan menjadi perubahan haluan yang lengkap.

‘Motivasi mendasar dari Kementerian Pertahanan adalah menutup kesenjangan militer dengan RRC,’ tambah Hanada.

Bagi Korea Selatan, perang Rusia di Ukraina berdampak berbeda. Industri pertahanannya yang besar mengambil kesempatan untuk menjual senjata ke negara-negara NATO. Eksportir senjata dengan pertumbuhan tercepat di dunia melihat permintaan sangat kuat di Eropa Timur.

Pada akhir Juli, Polandia menandatangani kesepakatan kerangka kerja dengan Korea Selatan untuk sistem senjata. Kesepakatan itu, senilai $15 miliar menurut media Korea, adalah kontrak ekspor senjata terbesar yang pernah ada. Ekspor senjata Korea Selatan mencapai rekor tertinggi $7 miliar pada tahun 2021.

Korea Selatan adalah satu-satunya negara yang dapat mengirimkan dengan cepat, kata Menteri Pertahanan Polandia Mariusz Blaszczak. Kesepakatan itu, yang mencakup jet tempur, howitzer, tank lapis baja, dan transfer teknologi, akan mengubah tentara Polandia. Ini telah menyerahkan sistem lamanya ke Ukraina.

Rusia masih memiliki sekutu yang tersisa seperti Vietnam, Laos dan Myanmar, tetapi ada tanda-tanda bahwa terutama Vietnam, dengan perdagangan bilateral sebesar $7 miliar pada tahun 2021, menjadi mitra yang lebih suam-suam kuku. Tidak banyak keuntungan bagi Rusia di Asia Tenggara.(irf)

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra