Bangladesh meminta bantuan China untuk memulangkan pengungsi Rohingya

BerandaWorldAsiaBangladesh meminta bantuan China untuk memulangkan pengungsi Rohingya

Published:

Bangladesh meminta bantuan China untuk memulangkan pengungsi Rohingya

DHAKA, GESAHKITA COM—Bangladesh pada Minggu mencari kerja sama dari China untuk memulangkan pengungsi Rohingya ke Myanmar selama kunjungan menteri luar negeri Wang Yi, yang menjanjikan hubungan perdagangan, investasi, dan dukungan yang lebih baik untuk pembangunan infrastruktur di negara Asia Selatan itu.

Diberitakan AP, China telah menggunakan pengaruhnya di Myanmar untuk menengahi perjanjian November 2017 untuk memulangkan sekitar 700.000 pengungsi Muslim Rohingya yang melarikan diri dari penganiayaan di Myanmar pada Agustus tahun itu.

Meskipun ada upaya untuk mengirim mereka kembali, para pengungsi menolak, takut akan bahaya di Myanmar, yang diperburuk oleh pengambilalihan militer tahun lalu.

Wang tiba di Dhaka pada Sabtu malam dan bertemu dengan Perdana Menteri Sheikh Hasina dan menteri luar negeri AK Abdul Momen. Mereka membahas isu-isu bilateral dan global sebelum keberangkatannya pada Minggu pagi, kata Shahriar Alam, menteri muda Bangladesh untuk urusan luar negeri.

Bangladesh memiliki hubungan yang kuat dengan Cina, yang merupakan mitra dagang utama sebagian besar untuk bahan baku. Tetapi mempertahankan hubungan dekat dengan Beijing merupakan tantangan bagi Bangladesh, yang juga menyeimbangkan hubungan diplomatik dan perdagangan dengan India dan AS, saingan utama China.

Lebih dari 500 perusahaan China aktif di Bangladesh. China terlibat dalam semua proyek infrastruktur utama negara itu seperti pelabuhan laut, terowongan sungai dan jalan raya, dan membantu membangun jembatan terbesarnya di atas Sungai Padma dengan biaya US$3,6 miliar.

Di tengah ketegangan baru-baru ini antara China dan Taiwan, Bangladesh mengeluarkan pernyataan yang menegaskan kembali dukungannya terhadap kebijakan “Satu China”. Setelah memenangkan pemilihan pada tahun 2008, pemerintahan Hasina menutup kantor perwakilan bisnis Taiwan di Dhaka sebagai tanggapan atas permintaan dari China, dan sejak itu China telah meningkatkan keterlibatannya di Bangladesh.

Industri garmen Bangladesh, yang mendatangkan lebih dari 80% mata uang asing dari ekspor, sangat bergantung pada China untuk bahan baku.

Pada hari Minggu, Wang mengatakan kepada Hasina selama panggilan kehormatan bahwa negaranya menganggap Bangladesh sebagai “mitra pembangunan strategis” dan akan terus mendukungnya, kata Ihsanul Karim, sekretaris pers kepresidenan.

Kantor United News of Bangladesh melaporkan bahwa Wang juga berjanji untuk berdiri di samping Bangladesh “dalam semua masalah di forum internasional.”

Kantor berita yang dikelola negara Bangladesh Sangbad Sangstha melaporkan bahwa Hasina meningkatkan ketegangan global yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina dan sanksi Barat terhadap Moskow, dengan mengatakan “orang-orang [di seluruh dunia] sedang mengalami masa-masa sulit … Asia Selatan, Asia Tenggara, dan China dapat bekerja bersama-sama untuk kemajuan ekonomi.”

Alam mengatakan bahwa Wang setuju untuk memperluas manfaat perdagangan dengan meningkatkan akses bebas bea hingga 98% dari 97% produk dan layanan Bangladesh saat ini ke pasar China.

“Ini kabar baik bagi Bangladesh karena kami memiliki ekonomi yang berkembang berdasarkan ekspor,” kata Alam. “Sekarang mereka telah menawarkan 1% lagi mulai 1 September,” katanya, seraya menambahkan bahwa keuntungan pajak baru kemungkinan akan mencakup garmen serta tenun dan produk lain yang sebelumnya menghadapi beberapa hambatan.

Dia mengatakan Bangladesh akan segera mendapatkan daftar dari China tentang produk dan layanan yang akan mendapatkan akses bebas bea.

Alam mengatakan bahwa Wang menjelaskan kepada menteri luar negeri Bangladesh bahwa “beberapa negara salah paham dan salah menafsirkan” China. Dia tidak menguraikan.

Tetapi Momen mengatakan kepada wartawan secara terpisah bahwa menteri China menyebutkan bahwa sebagian orang Taiwan sedang diprovokasi melawan kedaulatan China.

Menteri junior mengatakan China berjanji untuk bekerja terus menerus untuk menyelesaikan krisis Rohingya dan mengutip Wang yang mengatakan bahwa tantangan internal di Myanmar tidak hanya meresahkan Bangladesh tetapi juga negara-negara lain.

“Menteri luar negeri kami dengan tegas menegaskan bahwa kerja sama Tiongkok diperlukan. China telah berkembang dalam menyelesaikan masalah Rohingya dan kami membutuhkan situasi untuk segera diakhiri,” kata Alam.

Pada hari Minggu, Bangladesh dan China menandatangani atau memperbarui empat perjanjian dan nota kesepahaman tentang manajemen bencana, infrastruktur dan pertukaran budaya.

Analis Munshi Faiz Ahmad, yang menjabat sebagai duta besar Bangladesh di Beijing, mengatakan bahwa kunjungan Wang sangat signifikan bagi kedua negara.

“Untuk menyelesaikan krisis Rohingya, Bangladesh membutuhkan dukungan dari China. Kunjungan ini akan membantu memperkuat hubungan bilateral,” kata Ahmad kepada The Associated Press.

“Bagi kami, Tiongkok sangat penting. Kita juga perlu menjaga hubungan baik dengan India dan AS karena mereka juga merupakan mitra pembangunan yang sangat penting bagi Bangladesh. Tidak ada yang perlu ditakutkan karena hubungan dekat Bangladesh dengan China,” katanya.

AP

Berita Terbaru

hari kesaktian pancasila peringatan kesaktian pancasila selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra