Sisi Lain Dunia Sastra : Mengakui nilai Dimana seseorang itu berasal adalah bagian penting dari pendidikan

BerandaEduSisi Lain Dunia Sastra : Mengakui nilai Dimana seseorang itu berasal adalah...

Published:

Membantu guru menghubungkan siswa dengan akar pedesaan

JAKARTA, GESAHKITA COM—Mengakui nilai tempat orang tinggal adalah bagian penting dari pendidikan. Ketika mahasiswa pendidikan dari Kentucky’s Morehead State University memasuki ruang kelas virtual dengan dosen tamu Chea Parton untuk mendiskusikan sastra pedesaan, banyak yang merasa malu dengan komunitas pedesaan tempat mereka dibesarkan dan di mana banyak dari mereka akan kembali mengajar setelah lulus.

Pada akhir kuliah tamu Parton, beberapa pendapat itu mulai berubah.

”Meskipun dia hanya berbicara dengan murid-murid saya selama satu jam, dia sudah membuat mereka terpesona,” kata Alison Hruby, Ph.D., seorang profesor pendidikan bahasa Inggris di MSU.

Tulisan ini mencoba menarik perhatian kita bagaimana negara sebesar Amerika penuh perhatian dengan dunia sastra melalui kisah kisah dalam tulisan diajarkan semenjak usia dini yang lebih mengkerucut ke alam alam pedesan.

Kisah-kisah yang dibaca dan didengar oleh para siswa ketika masih anak-anak mengatakan kepada mereka bahwa orang-orang pedesaan terbelakang dan bodoh. Bahwa tanah tempat mereka dibesarkan hanyalah negara layang. Dan untuk meraih kesuksesan, mereka harus meninggalkan kampung halaman dan pindah ke kota-kota besar.

Parton, seorang Ph.D. dirinya, berbicara kepada para siswa tentang proyeknya, Literacy In Place , yang mempromosikan perluasan kurikulum sastra untuk memasukkan karya-karya yang berbicara langsung kepada siswa pedesaan muda di ruang kelas sekolah menengah dan sekolah menengah atas.

Dengan mengajarkan cerita seperti “Where the Red Fern Grows” karya Wilson Rawls, tentang seorang anak laki-laki dan dua anjing pemburunya di pedesaan Oklahoma, atau “Dumplin'” karya Julie Murphy, tentang seorang “gadis gendut” yang memproklamirkan diri menaklukkan kontes kecantikan kota kecilnya di Texas , siswa dapat melihat diri mereka terwakili dalam pekerjaan sekolah mereka.

Pelajaran Parton sepertinya melekat, kata Hruby. Guru sekolah masa depan memandang kampung halaman mereka dengan lebih baik, merefleksikan secara kritis bagaimana sastra dapat mempengaruhi pandangan siswa tentang dari mana mereka berasal dan mulai berpikir tentang bagaimana memasukkan karya Parton ke dalam pelajaran bahasa Inggris mereka di masa depan.

“Para siswa benar-benar berharap mereka telah membaca lebih banyak literatur yang mewakili kota asal mereka secara lebih positif,” kata Hruby.

Literasi Di Tempat adalah gudang online sumber daya sastra pedesaan. Parton, seorang sarjana bahasa dan literasi pedesaan, meluncurkan situs web untuk menyediakan daftar buku, pelajaran, dan kegiatan kepada siswa, guru bahasa Inggris, profesor pendidikan, dan siapa pun yang tertarik untuk menemukan bagaimana tempat (khususnya tempat pedesaan) memengaruhi cara cerita diceritakan.

Parton mengatakan bahwa dia mendasarkan Literasi di Tempat pada tiga prinsip:

Kisah-kisah pedesaan layak untuk diceritakan.

Cerita pedesaan layak dibaca dan layak dipelajari.

Dan budaya pedesaan (meskipun mungkin tidak sempurna) layak untuk dipertahankan.

”Saya menyadari bahwa budaya pedesaan adalah budaya dan itu berbeda,” kata Parton. “Saya mulai berpikir tentang saya sebagai seorang guru dan bagaimana pedesaan saya mempengaruhi cara saya mengajar. Tidak ada yang melakukan pekerjaan itu. Saat itulah saya memulai Literasi di Tempat.”

Parton mengatakan banyak ruang kelas sekolah menengah dan atas menggunakan pedagogi yang mendukung budaya, atau praktik pengajaran, yang mengintegrasikan sejarah dan budaya masyarakat ke dalam pelajaran dan kegiatan. Pendekatan itu mengajarkan keterampilan akademik inti siswa melalui identitas unik mereka sendiri.

Dia menyadari bahwa sementara praktik ini berhasil mengangkat banyak cerita perkotaan dan pinggiran kota, untuk sekolah pedesaan ada banyak narasi pedesaan penting yang belum terungkap. Dan bahwa tidak adanya cerita-cerita ini memungkinkan stereotip pedesaan yang negatif untuk bertahan.

”Dalam program pendidikan guru, ketika kami mengajarkan apa itu pedagogi yang menopang budaya,” kata Parton, “kami mengajar dari perspektif perkotaan karena dari situlah asalnya. Jadi tidak ada yang benar-benar belajar bagaimana mempertahankan budaya pedesaan dalam pengajaran mereka  bahkan guru yang berasal dari pedesaan.”

Parton  yang menukar ladang kedelai di pedesaan Indiana dengan jalan-jalan kota di Austin, Texas  melihat dirinya sebagai contoh utama dari apa yang terjadi ketika kehidupan pedesaan tidak dirayakan atau dipertahankan.

“Tumbuh dewasa, saya mencerna semua hal negatif yang orang katakan tentang orang pedesaan dan saya percaya hal itu,” kata Parton. “Saya percaya mereka tentang diri saya sendiri.”

Dia percaya bahwa kebanyakan orang tidak mengenali nilai atau kompleksitas masyarakat pedesaan dan kehidupan kota kecil. Kuncinya, katanya, bukan hanya orang kota yang melakukan kesalahan ini, tapi juga orang pedesaan. Dan orang-orang membuat penemuan ini tentang diri mereka sendiri dan orang lain melalui literatur, katanya.

”Saya pikir sastra sangat kuat dalam membantu orang memahami identitas mereka sendiri dan memahami identitas yang berbeda dari mereka,” kata Parton. Karena cerita adalah identitas dan identitas adalah cerita.

Stephanie Reid, Ph.D., asisten profesor pendidikan keaksaraan di Phyllis J. Washington College of Education di University of Montana, memasukkan program Parton ke dalam kelas literasi dan sastra dewasa muda musim semi 2022.

Reid dan murid-muridnya menemukan bahwa karya Parton juga menyoroti kompleksitas yang ada dalam identitas pedesaan.

”Siswa saya sangat memperhatikan asumsi dan definisi mereka sendiri mengenai kehidupan dan kehidupan pedesaan dan bagaimana asumsi tersebut dibentuk oleh dari mana mereka berasal dan komunitas tempat mereka menghabiskan waktu,” kata Reid.

Pengaruh program Parton pada siswa mendorong Hruby dan Reid. “Saya sangat senang dia melakukan apa yang dia lakukan,” kata Hruby. “Karena kelihatannya seperti hal kecil, tapi itu benar-benar akan berdampak besar.”

”Pendidik dan siswa pedesaan telah membangun pengetahuan yang luar biasa, dan personel universitas harus berusaha menciptakan ruang bagi orang-orang ini untuk berbagi pengetahuan dan keahlian mereka,” kata Reid. “Mereka yang berasal dari latar belakang non-pedesaan akan mendapat manfaat dari mendengarkan, membaca, dan belajar.”

Untuk Parton, pekerjaan berlanjut. Ia berharap dapat menulis ulang dan mengoreksi makna “pedesaan” di hati dan pikiran anak muda di seluruh tanah air.

“Inilah yang akan terlihat seperti pengajaran yang menopang budaya dalam kapasitas pedesaan,” kata Parton. “Menjadi kritis terhadap tempat-tempat pedesaan dan tidak melihatnya melalui kacamata berwarna mawar, tetapi pada saat yang sama membantu hal-hal yang benar-benar istimewa dan unik dan penting tentang tempat-tempat pedesaan berkembang.”

The Daily Yonder

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra