Ketidaktahuan yang Membahagiakan Bisa Menjadi Pilihan Rasional

BerandaHealthKetidaktahuan yang Membahagiakan Bisa Menjadi Pilihan Rasional

Published:

Ketidaktahuan yang membahagiakan bisa menjadi pilihan yang rasional

JAKARTA, GESAHKITA COM—Bisakah kita belajar cukup banyak tentang otak untuk mensimulasikan realitas alternatif di dalam kepala kita?

Plato, The Matrix , dan hipotesis simulasi semuanya menjawab pertanyaan tentang apa arti kebebasan dalam realitas simulasi semacam itu.

Jika realitas kita disimulasikan, apakah Anda ingin tahu bahwa Anda sebenarnya tidak bebas? Atau apakah Anda malah memilih untuk hidup dalam ketidaktahuan yang membahagiakan?

Dilansir Laman big think kembali membahas artikel yang memuat pembahasan mengenai filsafat yang masih relevan dengan otak manusia secara universal

Dianologikan pada sebuah  mesin pencari dapat mensimulasikan otak manusia adalah pemikiran yang menakutkan dan menakjubkan. Ini berbeda dari Artificial Inteligent (AI) yang mendekati fungsi pikiran manusia, mencapai beberapa kapasitas untuk penambangan data dan pengambilan keputusan.

Kita tahu ada banyak keangkuhan seputar pembuatan mesin hidup, seperti yang kami tulis di sini baru -baru ini . Dalam 10 tahun terakhir, banyak uang telah dicurahkan untuk usaha tersebut.

Pada tahun 2013, Prakarsa Otak mantan Presiden Barack Obama mengalokasikan $100 juta untuk mendanai penelitian yang berupaya menciptakan gambaran otak yang dinamis  gambaran yang akan memberi tahu kita cara kita berpikir, belajar, dan mengingat.

Inisiatif itu tetap sangat aktif, dengan tujuan “pada akhirnya mengungkap hubungan kompleks antara fungsi otak dan perilaku.”

Pada tahun yang sama di Eropa, Proyek Otak Manusia senilai €1 miliar dimulai, dipimpin oleh Henry Markram. Proyek ini awalnya dicap sebagai upaya untuk menciptakan kembali otak manusia dalam semua detail kecilnya, untuk menghasilkan pikiran buatan.

Sekarang merek itu sendiri agak berbeda, sebagai tempat untuk “infrastruktur penelitian mutakhir yang akan memungkinkan peneliti ilmiah dan industri untuk memajukan pengetahuan kita di bidang ilmu saraf, komputasi, dan kedokteran yang berhubungan dengan otak.”

Otak tikus dan manusia
Markram juga mengepalai Proyek Otak Biru (Blue Brain Project) . Ini lebih sederhana dalam ruang lingkup, dengan fokus pada otak tikus. “Tujuan dari Blue Brain Project adalah untuk membangun rekonstruksi digital dan simulasi otak tikus yang terperinci secara biologis,” kata situs web tersebut.

Premisnya di sini adalah bahwa jika otak entah bagaimana menopang pikiran, kemudian dengan mendekonstruksi otak secara rinci dan menyusun kembali informasi di komputer yang kuat, kita harus dapat menciptakan kembali tingkat kesadaran menggunakan kode komputer  kesadaran yang dapat ditingkatkan dari tikus ke manusia.

Otak mengintegrasikan rangsangan eksternal untuk memberi kita pengalaman realitas. Jika kita cukup belajar tentang otak manusia melalui ini dan inisiatif lainnya, dapatkah kita mengganggunya?

Bisakah kita mensimulasikan realitas yang berbeda dengan begitu meyakinkan sehingga tidak dapat dibedakan dari dunia nyata?

Dalam dialognya The Republic , Plato menawarkan Alegori Gua , salah satu meditasi pertama tentang sifat realitas, dan tentang betapa terbatasnya persepsi kita tentang dunia.

Tema tersebut telah ditinjau kembali berkali-kali, misalnya dalam film laris 1999 The Matrix.  Dalam 24 abad memisahkan Plato dari Keanu Reeves, kita menyaksikan munculnya ilmu pengetahuan modern. Dengan itu muncul kemampuan kita yang berkembang untuk menciptakan simulasi yang luar biasa menakjubkan alegori virtual yang meniru atau menyindir dunia kita.

Sebuah pertanyaan yang jelas, yang dibuat terkenal oleh filsuf Universitas Oxford Nick Bostrom pada tahun 2003, adalah apakah kita benar-benar hidup dalam simulasi . Dan jika ya, pertanyaan selanjutnya adalah siapa simulatornya pertanyaan yang kami bahas di sinibaru-baru ini.

Tapi hari ini fokus kami berbeda. Pertanyaan yang tersembunyi dalam argumen-argumen ini adalah tentang hakikat kebebasan. Bisakah kita benar-benar tertipu begitu komprehensif oleh realitas simulasi? Dan jika demikian, apakah itu penting?

Kebebasan, dari Plato hingga The Sims
Dalam Alegorinya , Plato membayangkan sekelompok orang dirantai sejak lahir di sebuah gua. Yang dirantai hanya bisa menghadap ke depan, ke arah dinding.

Dunia mereka adalah dinding itu, dan gambar serta bayangan yang bisa mereka lihat di sana adalah kehidupan mereka. Mereka tidak menyadari bahwa di belakang mereka, simulator telah membuat api besar.

Mereka mengangkat berbagai benda di depan api, dan gambar serta bayangan yang dilihat oleh orang-orang yang dirantai, seluruh realitas mereka, hanyalah proyeksi yang dibuat oleh benda-benda ini. Maksud Plato adalah bahwa kita seperti orang-orang yang dirantai, tidak mengetahui sifat sebenarnya dari realitas.

Plato memberi tahu kita bahwa indra kita menciptakan kembali sebagian kecil dari apa yang ada di luar sana. Hanya di relung pikiran yang murni, melalui kekuatan nalar, kita dapat memahami sifat sejati realitas.

Jadi satu-satunya lingkaran yang sempurna adalah gagasan tentang lingkaran, bukan yang kita gambar.

Kita tahu bahwa Plato benar, setidaknya sebagian. Persepsi sensorik kita memang memberi kita gambaran dunia yang tidak lengkap, bahkan ketika diperkuat oleh alat-alat ilmiah seperti teleskop dan mikroskop. Setiap alat memiliki batas, dan kita hanya bisa melihat sejauh yang kita mau.

Saya membayangkan pembaca sudah tidak asing lagi dengan videogame The Sims . Seperti namanya, ini adalah simulasi realitas, di mana karakternya adalah orang-orang yang melakukan hal-hal yang biasa kita lakukan sehari-hari: pergi ke sekolah, makan, pergi ke dokter, merawat anak-anak dan hewan peliharaan, berkencan, dll. ( Nah, beberapa aktivitas dalam game ini cukup aneh.)

Sekarang bayangkan versi gim yang sangat canggih, di mana karakternya memiliki otonomi dan refleksi diri yang cukup sehingga terasa nyata. Bahkan jika pada akhirnya simulator berada dalam kendali, karakter percaya diri mereka bebas dan otonom, bertanggung jawab atas tindakan mereka.

Karakter simulasi ini adalah versi modern dari karakter yang dirantai. Mereka berada di bawah ilusi mengetahui seperti apa realitas mereka. Lebih penting lagi, mereka memiliki ilusi kebebasan pribadi. Begitu juga dengan karakter di The Matrix .

Ketika simulasi terus berkembang dalam kecanggihan, kita dapat membayangkan bahwa dalam waktu yang tidak terlalu lama, kita harus dapat menciptakan dunia virtual yang secara praktis tidak dapat dibedakan dari dunia nyata, setidaknya karena kita dapat merasakan dan mengukurnya.

(Simulasi harus berkembang secara rinci saat kita menyelidiki lebih dalam sifat benda, dari partikel subatomik hingga batas luar angkasa.) Dengan demikian, kita dapat membayangkan bahwa peradaban cerdas lainnya mungkin melakukan hal yang sama, atau bahwa keturunan kita melakukan hal yang sama. sekarang dan bahwa kita mungkin menjadi simulasi mereka.

Itu klaim Bostrom. Jika ini masalahnya, kita berada di bawah kendali simulator, baik itu post-human atau extraterrestrial.

Tapi inilah masalahnya: Jika kita benar-benar tidak dapat mengatakannya, apakah ada bedanya apakah kita berada dalam simulasi atau tidak?

Apakah kebebasan hanya penting ketika kita sadar bahwa kita tidak memilikinya?

Perhatikan bahwa ini berbeda dengan memiliki ketidaksetaraan sosial di dunia, dengan beberapa yang lebih bebas dari yang lain. Dalam simulasi, kita semua berada di kapal yang sama tidak ada yang lebih bebas dari yang lain.

Plato berargumen jika yang dirantai dibebaskan, kebenaran akan sangat menakutkannya sehingga dia akan segera berlari kembali ke rantainya dan menghadap ke dinding. Dia percaya bahwa hanya dengan pengetahuan kita dapat melepaskan diri dari rantai dan benar-benar naik ke kebebasan  dan kebebasan ini bisa membutakan dan menakutkan.

Jadi, pertanyaannya tetap ada. Jika Anda memiliki pilihan untuk terus menjalani hidup Anda dalam ketidaktahuan yang membahagiakan, menjaga segala sesuatunya sebagaimana adanya atau, sebaliknya, untuk mengetahui “kebenaran” tentang kondisi manusia, bahwa kita semua adalah korban dari tipuan besar, dan kita bukan pemilik kebebasan kita akankah Anda memilih untuk mengetahui kebenaran, atau tetap hidup dalam ketidaktahuan yang membahagiakan?

big think

alih bahasa gesahkita

 

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra