4 Teori Mengapa Orang Jatuh Cinta

BerandaLifestylekesehatan4 Teori Mengapa Orang Jatuh Cinta

Published:

JAKARTA, GESAHKITA COM–Ketertarikan tergantung pada seberapa memuaskan dan nyaman kencan itu. Teori penghargaan berpendapat bahwa ketertarikan berasal dari kencan yang memuaskan kebutuhan dasar orang untuk peningkatan diri, koneksi, atau pengembangan diri.

Teori evolusi berpendapat bahwa wanita tertarik pada pasangan yang ambisius dan rajin, sementara pria tertarik pada pasangan yang cantik dan suci.  Teori keterikatan berpendapat bahwa orang-orang dengan gaya keterikatan yang sama tertarik satu sama lain.

Menurut Brian Collisson Ph.D.di laman Psyco Post yang menyebutkan bahwa Teori instrumentalitas berpendapat bahwa ketertarikan tergantung pada tujuan apa pun yang paling ingin dicapai orang melalui kencan. Ketika Anda sedang mencari cinta, mungkin akan membuat frustasi untuk membaca apa yang mungkin tampak sebagai temuan penelitian yang terlalu spesifik yang mungkin atau mungkin tidak berlaku untuk kehidupan cinta Anda sendiri (atau kekurangannya).

Saya akui bahwa penelitian adalah kunci ilmu hubungan, tetapi membaca banyak temuan tentang bagaimana menemukan cinta bisa jadi sulit dipahami oleh siapa pun, apalagi diterapkan pada kencan di dunia nyata.

Untungnya, seperti yang pernah dikatakan psikolog Kurt Lewin, “Tidak ada yang sepraktis teori yang bagus.” Ketika datang untuk menemukan cinta dan berkencan dengannya, psikolog Eli Finkel dan Paul Eastwick telah mengidentifikasi empat teori, sebagaimana diuraikan dalam Buku Pegangan Kepribadian dan Psikologi Sosial A PA , untuk menjelaskan mengapa orang menjadi tertarik secara romantis satu sama lain.

1. Teori Hadiah
Ketertarikan terjadi ketika pasangan memenuhi kebutuhan dasar.

Ingat Mick Jagger menyanyikan lagu “I Can’t Get No Satisfaction”? Dia mencoba, dan dia mencoba, dan dia mencoba, dan dia mencoba… tapi dia tidak bisa mendapatkan kepuasan apapun.

Dalam hal ini, orang lajang cenderung sangat mirip dengan Mick Jagger. Mereka sering mencari pasangan romantis yang dapat membantu mereka memenuhi kebutuhan dasar mereka, seperti kebutuhan untuk merasa baik tentang diri mereka sendiri (peningkatan diri), milik (hubungan sosial), dan tumbuh menjadi versi baru atau lebih baik dari diri mereka sendiri. (ekspansi diri).

Finkel dan Eastwick menyarankan bahwa berkencan dengan seseorang yang membantu memenuhi kebutuhan dasar mungkin merupakan interaksi yang sangat bermanfaat, atau menyenangkan.

Bayangkan berkencan dengan seseorang yang menghargai pekerjaan Anda, berbagi nilai-nilai yang sama, menghadiri sekolah atau gereja yang sama, dan menempatkan Anda untuk belajar atau mencoba hal-hal baru, misalnya. Tanggal ini terdengar ideal karena masing-masing pasangan memuaskan kebutuhan satu sama lain untuk peningkatan diri, kepemilikan, dan pengembangan diri.

Pasangan yang hanya menjangkau orang lain ketika mereka kesepian mungkin berkencan untuk koneksi sosial, yang tentunya merupakan kebutuhan penting. Tetapi jika berkencan membuat kebutuhan lain tidak terpenuhi, maka interaksi tidak akan bermanfaat dan ketertarikan tidak akan berkembang.

2. Teori Evolusi
Pria dan wanita tertarik pada sifat yang berbeda.

Meskipun pria dan wanita memiliki banyak preferensi yang sama dalam pasangan kencan seperti seseorang yang mandi secara teratur — mereka cenderung berbeda dalam preferensi mereka untuk sifat-sifat tertentu pada khususnya.

Menurut teori evolusi, ini karena pria dan wanita secara historis menghadapi tekanan yang berbeda terkait dengan kelangsungan hidup dan mewariskan gen mereka ke generasi mendatang. Perempuan, misalnya, secara tradisional menghadapi tantangan terkait dengan investasi dalam melahirkan dan membesarkan anak.

Oleh karena itu, wanita cenderung secara khusus tertarik pada pasangan yang kuat dengan akses ke sumber daya yang memungkinkan pasangan mereka untuk mendukung dan membela keluarga mereka. Faktanya, banyak studi lintas budaya menunjukkan bahwa wanita sering kali secara khusus tertarik pada pasangan yang tampak ambisius, rajin, stabil secara finansial, dan sedikit lebih tua dari diri mereka sendiri.

Laki-laki, di sisi lain, secara tradisional menghadapi tantangan seperti mencari pasangan untuk memiliki anak dan mendukung anak-anak yang menjadi ayah mereka. Sementara wanita yakin setiap anak yang mereka lahirkan secara genetik terkait dengan diri mereka sendiri, pria mungkin tidak selalu begitu yakin. Untuk menghindari cuckoldry, atau ayah yang salah membesarkan anak yang tidak memiliki hubungan genetik, pria cenderung secara khusus tertarik pada wanita yang cantik secara fisik, suci, setia, dan sedikit lebih muda dari dirinya.

Oleh karena itu, mungkin perlu bagi para lajang untuk berterus terang dengan tujuan hubungan mereka , seperti apakah mereka ingin akhirnya memulai sebuah keluarga, dan menghindari menyesatkan calon pasangan, seperti tidak berbohong tentang aspirasi karir atau memposting selfie yang terlalu disaring.

3. Teori Lampiran
Gaya lampiran serupa menarik.

Dalam beberapa tahun pertama kehidupan, anak-anak menjawab pertanyaan yang sangat penting: Seperti apa rasanya cinta? Menurut beberapa pendukung apa yang dikenal sebagai teori lampiran, bagaimana orang cenderung berpikir, merasa, dan bertindak dalam hubungan romantis berasal dari bagaimana orang tua mereka, atau pengasuh utama , memperlakukan mereka sebagai bayi. (Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa korelasi antara keterikatan masa kanak -kanak dan perilaku orang dewasa jauh dari sempurna.)

Jika orang tua responsif terhadap kebutuhan anak-anak mereka, anak-anak cenderung menginternalisasi keyakinan bahwa kebutuhan mereka berharga dan orang lain dapat dipercaya untuk membantu memenuhi kebutuhan mereka.

Anak-anak dengan orang tua yang kurang responsif mungkin percaya bahwa mereka tidak cukup baik—sehingga merasa terikat dengan cemas—atau percaya bahwa orang lain tidak dapat dipercaya, yang membuat mereka merasa terikat secara menghindar.

Kemudian anak-anak tumbuh dan mulai berkencan. Menurut teori attachment, gaya keterikatan mereka akan mewarnai hubungan romantis yang mereka miliki di masa dewasa. Orang dewasa yang terikat dengan kecemasan, misalnya, cenderung lengket, takut ditolak, tidak memiliki batasan, dan melompat dari satu hubungan ke hubungan lain mencari kedekatan dan perlindungan.

Orang yang memiliki keterikatan yang menghindar cenderung sangat mandiri, jauh secara emosional, lebih memilih untuk tidak bergantung pada orang lain, dan lebih rentan terhadap one-night stand.

Yang penting, orang cenderung tertarik pada pasangan romantis dengan gaya keterikatan yang sama seperti diri mereka sendiri. Untuk orang yang terikat dengan cemas, berkencan dengan seseorang yang menelepon beberapa kali sehari atau mudah cemburu dapat membuat mereka merasa dicintai dan dihargai.

Tetapi orang yang terikat dengan penghindaran mungkin paling tertarik pada seseorang yang jarang check-in dan memberi banyak ruang bagi setiap orang untuk menjalani kehidupan yang hampir sepenuhnya mandiri.

Kebanyakan orang dengan keterikatan yang aman, yang cenderung rendah dalam kecemasan dan penghindaran, mungkin merasa dicintai oleh pasangan yang memeriksa secara teratur tetapi mempercayai pasangannya ketika mereka tidak ada. Karena gaya keterikatan yang serupa tertarik satu sama lain, mungkin bermanfaat untuk mengetahui gaya keterikatan Anda sendiri dan waspada terhadap calon pasangan yang merasakan hal yang sama tentang cinta seperti Anda.

4. Teori Instrumentalitas
Ketertarikan tergantung pada tujuan apa pun yang paling penting.

Karena teori penghargaan, evolusi, dan keterikatan semuanya berguna tetapi cakupannya agak terbatas, Finkel dan Eastwick mengusulkan teori instrumentalitas . Mereka berpendapat bahwa orang termotivasi untuk mencapai banyak tujuan yang berbeda dalam hidup, seperti merasa baik tentang diri mereka sendiri, memulai sebuah keluarga, dan merasa aman dan terjamin.

Apapun tujuan yang paling penting pada waktu tertentu, pasangan kencan yang paling berperan untuk mencapai tujuan itu mungkin akan menjadi yang paling menarik. Studi masa depan diperlukan untuk menguji teori instrumentalitas — tetapi mungkin, siapa yang dianggap menarik dapat berubah tergantung pada tujuan apa pun yang ingin dicapai oleh seorang dater.

Psyco Post

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra