Keadilan puitis: Akhirnya waktu WB Yeats di London dirayakan

BerandaNewsKeadilan puitis: Akhirnya waktu WB Yeats di London dirayakan

Published:

Keadilan puitis: Akhirnya waktu WB Yeats di London dirayakan

JAKARTA, GESAHKITA COM—Kampanye bertahun-tahun akan membuahkan hasil minggu ini dengan pembukaan patung di Bedford Park kepada penulis hebat WB Yeats.

Apa yang mungkin mengejutkan adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan. William Butler Yeats , bagaimanapun, bukan hanya seorang bintang sastra yang hebat di Irlandia. Dia juga dapat mengklaim sebagai satu-satunya penyair penuh waktu pemenang hadiah Nobel yang dibesarkan di Inggris.

Sekarang, setelah kampanye yang dilakukan oleh penggemar karya Yeats, termasuk Sir Bob Geldof dan aktor Ciarán Hinds, Jeremy Irons , Sinéad Cusack, dan Ruth Negga, patung publik baru yang mereka yakini sudah terlambat akhirnya akan merayakan kehidupan penyair di London.

Patung, yang akan diresmikan pada hari Selasa oleh mantan Uskup Agung Canterbury, Rowan Williams, adalah karya pematung Inggris Conrad Shawcross, dan kedatangannya di alun-alun London yang rimbun akan menandai akhir dari proses pengenalan yang lambat di daerah di mana Yeats tumbuh dan hidup sampai usia 50-an.

Daerah kantong Bedford Park di London barat juga merupakan tempat di mana ia menciptakan beberapa puisi paling populer yang pernah ditulis dalam bahasa Inggris, di antaranya The Lake Isle of Innisfree. Dalam jajak pendapat Inggris tentang karya-karya liris favorit, Yeats-lah yang secara teratur mencetak paling banyak hits.

Seperti yang dikatakan Geldof: “Bedford Park adalah tempat penyair nasional memahami apa artinya menjadi miskin, asing, diasingkan, menjadi terobsesi dengan seorang wanita yang akan menghantui hidupnya dan memunculkan puisi terbesar abad ke-20.

Dikelilingi oleh keluarganya yang luar biasa dan tetangganya yang revolusioner secara radikal, Bedford Park membawa penyair muda yang cantik itu ke dalam pusaran puisi yang akan melahirkan sebuah bangsa.”

Penyelenggara proyek mengklaim patung itu akan menjadi pintu gerbang yang pas ke taman, yang merupakan pinggiran taman pertama di dunia, dengan arsitektur yang dilestarikan dengan hati-hati dari gerakan Seni dan Kerajinan.

English Heritage awalnya menyarankan sebuah plakat biru harus dipasang di rumah di Blenheim Road, Chiswick, London barat di mana Yeats muda bertemu dengan sosok radikal Maud Gonne yang inspiratif, dan ikut mendirikan Irish Literary Society.

Orang tua Yeats telah membawa keluarga itu ke Victoria Inggris untuk menetap di desa dekat Sungai Thames yang sedang dibangun “untuk kebahagiaan komunal” oleh Jonathan Carr kelahiran Dublin.

Segera taman itu, yang memiliki penginapan, toko, gereja, sekolah seni, dan klub sosialnya sendiri, telah menarik kerumunan eklektik bohemian dan menjadi magnet bagi aktivisme kreatif.

Sekarang, salah mengutip kalimat dari penyair terkenal Paskah, 1916, “keindahan berkilauan akan lahir” ketika Williams mengungkapkan menara logam berkedip Shawcross. Karya seni itu sebagian didanai oleh penghargaan £ 25.000 dari Royal Academy, serta oleh sumbangan publik, dan dukungan dari London Borough of Hounslow dan kedutaan Irlandia.

Bagi Cahal Dallat, seorang penyair kontemporer lokal dan pendiri proyek tersebut, patung baru itu akan menjadi “sebuah karya yang mempesona yang mencerminkan kejeniusan Yeats” serta peringatan yang tepat untuk “kerinduan yang diasingkan” yang diungkapkan penyair itu.

Di sekitar dasar karya seni ada kata-kata dari puisi Yeats, Dia Berharap untuk Kain Surga, tertulis di batu. Tapi kalimat yang mengilhami Shawcross bukanlah frasa yang paling terkenal, “menginjak dengan lembut karena Anda menginjak mimpi saya”, tetapi bait sebelumnya yang pertama kali membuatnya terkesan ketika dia mendengar Hinds membacakan ayat tersebut pada peluncuran proyek pada tahun 2018.

“Seandainya aku kain sulaman surga,

Ditempa dengan cahaya emas dan perak,

Kain biru dan kain redup dan gelap

Malam dan terang dan setengah terang…”

Beberapa orang telah membandingkan karya seni setinggi 4,5 meter itu dengan gugurnya dedaunan musim gugur. Lainnya ke sekawanan burung putih yang muncul dalam karya Yeats, atau pelarian malaikat dari puisi periode Taman Bedford Yeats dan sampul volumenya tahun 1895, Poems .

Tetapi interpretasi harus bebas, karena ayah Yeats, seniman John Butler Yeats, pernah menulis kepadanya dalam sebuah surat tertanggal antara 1911 dan 1916: “Yang bisa dijelaskan bukanlah puisi.”

Sejarah William Butler Yeats 

Pada 13 Juni 1865 , penyair Irlandia William Butler Yeats lahir. Yeats adalah kekuatan pendorong di belakang Kebangkitan Sastra Irlandia dan telah menjadi salah satu tokoh terkemuka sastra abad ke-20 . Pada tahun 1923 ia dianugerahi Hadiah Nobel Sastra .

“Kata-kata selalu dikonvensionalkan ke beberapa makna sekunder. Adalah salah satu karya puisi untuk menahan para bolos dan mengembalikan mereka ke akal sehat mereka.”
– William Butler Yeats, Surat untuk Ellen O’Leary (3 Februari 1889)

William Butler Yeats – Awal Tahun
William Butler Yeats lahir di Sandymount , County Dublin, Irlandia dari pasangan John Butler Yeats , seorang pengacara dan pelukis potret terkenal. Yeats dididik di London dan Dublin , tetapi ia menghabiskan musim panasnya di barat Irlandia di rumah musim panas keluarga di Connaught .

Yeats muda adalah bagian dari fin de siècle di London ; pada saat yang sama ia aktif dalam masyarakat yang mencoba kebangkitan sastra Irlandia . Dia menghabiskan masa kecilnya di County Sligo dan di London. Dia kembali ke Dublin pada usia lima belas tahun untuk melanjutkan pendidikan dan belajar melukis, tetapi dengan cepat menemukan bahwa dia lebih menyukai puisi. Terlahir dalam kelas pemilik tanah Anglo-Irlandia , Yeats terlibat dengan Kebangkitan Celtic , sebuah gerakan melawan pengaruh budaya pemerintahan Inggris di Irlandia selama periode Victoria , yang berusaha untuk mempromosikan semangat warisan asli Irlandia .

Pulau Patung dan Klub Hantu
Pada usia muda ia membaca Dante Alighieri , William Shakespeare , John Donne dan karya-karya William Blake dan Percy Bysshe Shelley , yang direkomendasikan oleh ayahnya dan inspirasi untuk kreativitasnya sendiri.

Seorang patriot yang setia, Yeats menemukan suaranya untuk berbicara menentang kebijakan Nasionalis yang keras saat itu. 1885 adalah tahun penting dalam kehidupan dewasa awal Yeats , menandai publikasi pertama , ” The Isle of Statues “, sebuah karya fantasi yang membawa Edmund Spenser untuk model puitisnya di Universitas DublinReview, dan awal dari minatnya yang penting dalam okultisme.

Dia banyak membaca tentang subjek sepanjang hidupnya, menjadi anggota organisasi penelitian paranormal ” The Ghost Club ” dan terutama dipengaruhi oleh tulisan-tulisan Emanuel Swedenborg .  Juga pada tahun 1885 , Yeats bertemu John O’Leary , seorang terkenal Patriot Irlandia yang telah kembali ke Irlandia setelah dua puluh tahun dipenjara dan diasingkan karena kegiatan nasionalistik revolusioner. O’Leary sangat antusias dengan buku, musik, dan balada Irlandia, dan dia mendorong para penulis muda untuk mengadopsi mata pelajaran Irlandia. Ya, yang lebih menyukai pengaturan dan tema yang lebih romantis, segera menerima saran O’Leary , menghasilkan banyak puisi berdasarkan legenda Irlandia , cerita rakyat Irlandia , dan balada serta lagu Irlandia.

Pengembaraan Orisin
“Kita dapat membuat pikiran kita begitu seperti air yang tenang sehingga makhluk-makhluk berkumpul di sekitar kita sehingga mereka dapat melihat, mungkin gambar mereka sendiri, dan hidup sejenak dengan lebih jernih, bahkan mungkin dengan kehidupan yang lebih ganas karena ketenangan kita.”
– William Butler Yeats, “Bumi, Api dan Air” dari The Celtic Twilight (1893)

Pada tahun 1889 , Yeats menerbitkan The Wanderings of Orisin , berdasarkan lirik dari Siklus Fenian dari mitologi Irlandia dan menampilkan pengaruh dari Sir Samuel Ferguson dan penyair Pra-Raphael .

The Wanderings of Orisin adalah karyanya yang pertama dan mungkin yang paling luas, karena ia tidak pernah mencoba yang lain. Puisi itu sebagian besar didasarkan pada perjuangan hidup, sebuah tema yang sering muncul dalam karya-karyanya di masa depan. Selama periode ini, ia juga menulis Poems ( 1895 ), The Secret Rose ( 1897 ) dan The Wind Among the Reeds ( 1899 ). Pada tahun 1885 , Yeats menjadi salah satu pendiri Dublin Hermetic Order dan sebagai hasilnya, diangkat menjadi ketuanya. Saat itu, ia juga terlibat dalam Theosophical Society dan dengan Hermetisisme .

Teater Sastra Irlandia
Pada tahun 1894 Yeats terlibat dengan Teater Sastra Irlandia , kemudian menjadi penulis naskah utamanya, dengan banyak dramanya ditampilkan di sana dan di Teater Abbey , juga dikenal sebagai Teater Nasional Irlandia yang dibuka pada tahun 1904 . Yeats terus menerbitkan sepanjang hidupnya, dan melalui Cuala Press yang ia dirikan bersama saudara perempuannya pada tahun 1904 , juga bertanggung jawab atas penerbitan banyak penulis lain seperti Ezra Pound .

Pada tahun 1889 , Yeats bertemu Maud Gonne , seorang penyair, feminis dan nasionalis yang kuat.Yeats menjadi semakin bergairah tentang dia yang menjadi inspirasi dan sumber cinta tak berbalas. Dia melamarnya setidaknya tiga kali; pada tahun 1899 , 1900 dan 1901 dan ditolak setiap kali yang mungkin akibat dari kurangnya antusiasme untuk berkontribusi dalam gerakan revolusioner.

Pada tahun 1917 , Yeats menikah dengan seorang teman George Hyde Lees yang dia temui pada tahun 1911 pada usia 51 tahun. Dia berbagi minat Yeats dalam mata pelajaran mistik dan esoteris dan membantunya dengan penulisan otomatis. Meskipun perbedaan usia yang sangat besar, pernikahan itu terbukti bahagia dan pasangan itu memiliki dua anak.

Hadiah Nobel dalam Sastra
“Mawar Merah, Mawar yang bangga, Mawar yang sedih sepanjang hari-hariku!
Dekati saya, sementara saya menyanyikan cara-cara kuno:”
– William Butler Yeats, The Rose (1893)

Yeats terpilih sebagai senator Irlandia pada 1922 , sebuah jabatan yang diisinya hingga pensiun pada 1928 . Ia menerima Hadiah Nobel Sastra pada tahun 1923 . Penerimaannya atas peran dan tanggung jawabnya telah diramalkan (diprediksi) dalam puisinya Tanggung Jawab ( 1914 ).

Pecahnya perang saudara di Irlandia pada tahun 1922 telah meningkatkan keyakinannya bahwa seniman harus memimpin jalan melalui seni , bukan melalui politik . Pada bulan Desember 1923 , Yeats dianugerahi Hadiah Nobel Sastra, dan bertekad untuk memanfaatkan kesempatan itu sebaik-baiknya.

Yeats menggunakan kesempatan kuliah penerimaannya di Akademi Kerajaan Swedia untuk menampilkan dirinya sebagai pembawa standar nasionalisme Irlandia dan kemerdekaan budaya Irlandia. Yeats meninggal di Roquebrune , Prancis , pada 28 Januari 1939 , di mana ia pensiun di sana karena sakit.

Dia memiliki baris salah satu puisinya yang terukir di batu nisannya di Irlandia : “ Berikan pandangan yang dingin / Pada kehidupan, pada kematian. / Penunggang kuda, lewat!

The Guardian

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra