7 Hal Mematikan Dalam Menulis

BerandaSastraOpini7 Hal Mematikan Dalam Menulis

Published:

“Anda tidak bisa membiarkan kekhawatiran Bakal Memenangkan Tujuan Anda.”

JAKARTA, GESAHKITA COM—-Jika Anda bertahan dalam raket menulis cukup lama, Anda akan melihat setiap jenis keberhasilan dan kegagalan menulis dapat dibayangkan dan sekaligus beberapa tidak dapat Anda bayangkan.

Saya menghabiskan empat puluh tahun mengajar kursus menulis dan sastra di mana menulis adalah komponen utama. Baik selama dan setelah waktu itu, saya telah menulis kurang lebih dengan mantap, kadang-kadang dengan panik, sesekali dengan gembira.

Begitu kata Thomas C. Foster mengawali tulisan nya sebagai tips bagi kita semua. Seperti diketahui Thomas C. Foster merupakan penulis How to Read Literature Like a Professor , Reading the Silver Screen , dan How to Read Poetry Like a Professor.

Selain itu Thomas C. Foster juga merupakan profesor emeritus bahasa Inggris di University of Michigan, Flint, di mana ia mengajar kelas fiksi kontemporer, drama, dan puisi, serta menulis kreatif dan menulis lepas. Dia juga penulis beberapa buku tentang sastra dan puisi Inggris dan Irlandia abad ke-20.

“Sepanjang waktu itu, saya telah melihat dan mencapai—segala macam kegagalan. Untuk beberapa alasan, siswa terkadang datang ke kantor saya untuk meminta maaf atas usaha mereka yang buruk (menurut perkiraan mereka), seolah-olah mereka telah mengecewakan saya secara pribadi,” dinukil gesahkita com dari laman Lit Hub yang berbahasa Inggris itu.

Menurutnya, seringkali ternyata tulisan itu sama sekali bukan kegagalan, tetapi tidak membuat siswa itu menjadi pemenang. Karena tidak memiliki cara untuk membebaskan diri mereka sendiri, mereka meminta saya untuk melakukannya untuk mereka. Setelah menawarkan bantuan apa yang saya bisa, saya menurut.

Dalam satu kasus yang mengerikan, seorang siswa dewasa yang brilian, meskipun terlalu muda untuk nasib ini, menutup pintu saya (sesuatu yang tidak pernah saya lakukan sendiri) dan mengatakan kepada saya bahwa mencoba membaca dan menulis untuk kursus saya telah mengungkapkan perubahan di otaknya, demensia dini, belum ditentukan. Kami menangis bersama.

Biasanya, pembicaraan seperti itu jauh lebih biasa, dengan siswa mencari bantuan setelah mengikat diri dalam simpul. Bantuan adalah satu hal yang saya punya banyak, baik sendiri maupun dalam mengirim mereka ke pusat penulisan kami yang sangat baik di mana rekan-rekan mereka memiliki pengetahuan dan keterampilan di bawah rubrik yang tidak terlalu mengancam daripada “profesor.”

Tapi ada satu hal tentang kunjungan itu: mereka jarang melibatkan masalah teknis pembuatan prosa di atas kertas. Simpul mereka lebih eksistensial daripada prosedural. Sebagian besar, mereka menganggap diri mereka terpojok dan tidak bisa berbalik dan berjalan keluar.

Ketika kami membahas masalah spesifik yang mereka hadapi, mereka menemukan satu atau dua batu sandungan yang sama yang saya dengar diakui berulang kali. Meskipun tidak pernah yakin dengan jumlahnya, saya mulai menganggapnya sebagai Tujuh Dosa Mematikan dalam penulisan. Anda mungkin menemukan mereka sangat akrab. Tapi berhati-hatilah mereka bisa saja adalah Dirty Dozen.

Khawatir atau Keraguan diri, Terlalu percaya diri,  Kekeruhan atau tidak detail,  Ketidakjelasan,  Struktur yang buruk dan Ketidakjujuran”

Perhatikan bahwa tidak ada tempat dalam daftar ini yang menyebutkan titik koma. Atau kesepakatan subjek-verba. Atau potongan kalimat. Semua hal itu bisa diperbaiki. Apa yang membunuh menulis lebih mendasar daripada kesalahan tingkat permukaan itu, bahkan jika itu cenderung menjadi hal pertama yang diperhatikan orang. Tapi mereka hanya ada setelah tulisan itu ada.

Tujuh hal Mematikan mencegah penulisan terjadi sejak awal. Atau, seperti rasa percaya diri yang berlebihan dan ketidakjujuran, mereka menciptakan sesuatu yang busuk di dalam hatinya, dan tidak ada keanggunan di permukaan yang dapat memperbaiki dekadensi semacam itu.

 Tidak setiap upaya pertama pada struktur berhasil.

Keraguan diri adalah pendamping yang tidak pernah pergi, yang mencoba menyusup ke dalam setiap momen proses penulisan. Anggap saja sebagai serangan rayap yang mencoba mengunyah rumah kata-kata Anda.

Akan tetapi, ini jugadan inilah mengapa begitu berbahaya terkait dengan kehati-hatian yang diperlukan oleh para penulis: Apakah ini kata yang tepat? Apakah saya menyampaikan apa yang saya maksudkan? Apakah ada pengaturan paragraf yang lebih baik di sini? Dan seterusnya. Seperti halnya segala sesuatu yang dibawa ke ekstrem, kehati-hatian bisa menjadi melumpuhkan. Pikiran adalah instrumen yang halus dan merespons dengan buruk segala jenis ekses.

Terlalu percaya dirisering mengikuti keraguan diri sebagai penulis mulai merasa lebih mengendalikan proses, lebih yakin tentang kemampuan mereka. Hasilnya bisa berupa ayunan pendulum ke kepastian yang berlebihan dan tidak beralasan. Kemudian, ketika keraguan mulai meresap, mereka runtuh.

Entah itu atau terlalu percaya diri mereka membuat penulis mencoba terlalu banyak, di ruang yang terlalu kecil dengan terlalu sedikit alat. Kegagalan saya yang paling terkenal: ketidakmampuan untuk menulis buku tentang puisi Irlandia kontemporer yang saya tahu bisa saya tulis. Bencana itu menyebabkan judul saya yang dimulai, “Cara Membaca” dan berakhir, “Seperti Profesor.” Saya berasumsi bahwa saya memiliki struktur ide yang, pada akhirnya, tidak pernah terwujud. Solusi untuk keraguan diri dan terlalu percaya diri, dua sisi dari kuartal palsu yang sama, adalah inventaris keterampilan dan kecerdasan penulis yang tidak memihak.

Kekeruhanhasil dari kurangnya pemikiran yang jernih, yang dapat mengambil seribu bentuk: logika yang buruk, penjelasan yang tidak jelas, motif yang ambigu, kegagalan untuk menyusun materi menjadi bentuk.

Seperti banyak dosa lain di sini, tidak ada perbaikan permukaan yang dapat memperbaiki masalah struktural. Tindakan korektifnya adalah pertanyaan sederhana dan tidak menyenangkan: Apakah saya memahami apa yang saya katakan dengan cukup baik untuk menyampaikannya kepada pembaca saya? Terlalu sering, jawabannya negatif. Bagian rumit dari keruh adalah bahwa, jika pemikiran kita kacau, kita mungkin tidak melihat cukup jelas untuk memperbaikinya.

Namun, sering kali, membongkar tulisan kembali ke tingkat gagasan yang telanjang—yaitu, tanpa hiasan retorika yang dapat mengaburkan kelemahan—akan mengungkapkan di mana letak kesalahan penulis. Anda juga dapat mengatasi kekeruhan dengan strategi murni formal. Misalnya, menulis ulang makalah atau apa pun itu sebagai rangkaian pendek, sederhana, kalimat deklaratif, dikurangi transisi. Dinyatakan dengan blak-blakan, tidak ada tempat bagi lumpur untuk bersembunyi.

Anda akan menemukannya dan dapat mengatasinya. Kemudian Anda dapat menyusunnya menjadi sesuatu yang terdengar seolah-olah ditulis oleh orang dewasa dan bukan siswa kelas empat. Namun, pertama, kembali ke kelas empat, yang sebenarnya tidak terlalu buruk.

Ketidakjelasan dapat mengambil beberapa bentuk, tetapi sering kali berasal dari preferensi yang bersifat umum daripada yang spesifik, yang mengakibatkan kurangnya detail. Istilah itu mungkin menyarankan penggunaan bukti yang tidak memadai, dan itu adalah salah satu manifestasi, tetapi mungkin ada yang lain.

Kita mungkin gagal mengeja logika kita selangkah demi selangkah, seperti yang kita inginkan di kelas geometri untuk melompat dari langkah satu pembuktian ke langkah dua belas karena semuanya tampak jelas bagi kita.

Mungkin itu bukan kamu, tapi itu pasti aku. Atau ketidakjelasan dapat bermanifestasi sebagai kekurangan kata-kata konten. Solusinya biasanya menggali ke dalam teks, ke dalam daging-dan-kentang subjek, ke dalam spesifik masalah, mendorong lebih dekat ketika dorongan pertama kami adalah untuk bekerja dari kejauhan.

Struktur yang buruk membuat banyak proyek menulis sejak awal. Penulis belum menemukan mekanisme untuk mengurutkan ide-ide tersebut. Masalah ini lebih sering muncul dalam tulisan analitis atau argumentatif daripada dalam narasi. Struktur yang tidak ada atau salah melemahkan aspirasi penulis untuk karya tersebut.

Saya sekali atau dua kali membaca untuk “lomba menulis” di sekolah-sekolah setempat. Saya menempatkan istilah itu dalam tanda kutip karena, sementara pemenang benar-benar diumumkan, beberapa guru memaksa siswa mereka untuk masuk, yang meniadakan gagasan tentang kontes.

Selain itu, setiap peserta mendapat penghargaan (di mana menulis terlibat, saya pikir patch partisipasi, sumber iritasi bagi orang-orang dari usia tertentu, sempurna). Jika mereka menulis, jika mereka mengekspresikan diri, dan terutama jika mereka senang melakukannya, bagus untuk mereka, kataku. Suatu tahun yang tak terlupakan, saya membaca entri oleh siswa kelas tiga, di antaranya, sayangnya, pemikiran struktural bukanlah kebajikan umum. Ini tidak memperlambat mereka sedikit pun, tetapi itu sangat menghambat pembaca mereka yang buruk.

Tidak apa-apa, meskipun, dan bukan salah siswa yang, pada usia itu, dalam banyak kasus belum mencapai tahap perkembangan di mana mereka pasti dapat mengurutkan dan menyusun gagasan atau pengalaman. Beberapa telah, dan semua akan cepat atau lambat, tetapi tidak saat itu juga.

Anda tidak berada di kelas tiga, telah lama melewati tahap perkembangan yang saya butuhkan untuk dicapai oleh penulis kelas tiga saya. Meski begitu, tidak setiap upaya pertama pada struktur berhasil.

Terkadang, Anda hanya perlu melewati dan mulai menulis meskipun Anda tidak percaya diri.

Saran terbaik yang saya miliki adalah mengabstraksikan setiap poin kunci dalam sebuah karya, menjaga daftarnya tetap teratur semacam garis besar setelah fakta. Dalam bentuk itu, setiap goyangan organisasi harus menjadi lebih jelas dan karena itu dapat diperbaiki.

Muncul dengan struktur yang buruk di tempat pertama bukanlah dosa; bertahan dengan itu setelah terbukti berat atau tidak jelas atau hanya tidak cocok. Semua tulisan bagus di dunia tidak bisa menjadikan kelemahan struktural menjadi kekuatan. Itu seperti menambahkan banyak detail mewah ke rumah dengan fondasi yang runtuh: pada akhirnya, semuanya akan jatuh di sekitar telinga Anda.

Ketidakjujuransecara tertulis adalah satu-satunya dosa yang tak terampuni. Jika kami bermaksud menipu pembaca kami, tulisan itu tidak memiliki legitimasi. Jika kita menyembunyikan kebenaran dari diri kita sendiri untuk mengambil jalan pintas, kita membiarkan kebodohan kita sendiri menyesatkan orang lain. Either way, tidak ada obat yang tersedia kecuali untuk memulai lagi dengan niat yang lebih baik. Penulis hidup dalam kebersamaan dasar dengan pembaca, dan perilaku tidak jujur ​​merusak kepercayaan mereka.

Sayangnya, kita dibanjiri dengan komunikasi yang tidak jujur ​​akhir-akhir ini, yang oleh beberapa komentator disebut sebagai “zaman informasi yang salah.” Lebih buruk dari itu, sebenarnya “zaman disinformasi”, artinya penyebaran informasi yang salah itu disengaja dan bertujuan untuk merugikan. Baik lembaga pemerintahan maupun masyarakat sipil kita tidak dapat bertahan lama di bawah serangan terhadap kebenaran seperti itu. Setiap bagian dari sebuah editorial atau laporan dapat ditulis dengan sempurna, tetapi jika hal itu rusak di pusatnya, itu bisa menjadi tidak baik. Semakin banyak alasan bagi kita yang memiliki niat baik dan niat moral untuk berpegang teguh pada kejujuran seketat mungkin.

Anda akan melihat bahwa elaborasi ini hanya enam, bukan tujuh, item. Jika Anda benar-benar memperhatikan, Anda akan melihat bahwa dosa yang dilewati adalah Kekhawatiran , yang pertama dalam daftar. Apa yang memberi? Kekhawatiran dalam arti di luar proses penulisan, terlalu sering menghentikannya sebelum dapat dimulai.

Kami khawatir tentang sejumlah potensi negatif ketika kami menulis. Apakah guru saya akan menyukainya? Nilai seperti apa yang akan didapatnya? Apakah saya akan mendapatkan suka di media sosial? Bisakah saya benar-benar melakukan ini? Apakah saya memiliki hak untuk melakukan ini? Apakah saya benar-benar memikirkan ini? Apakah saya perlu memberinya lebih banyak waktu? Mengapa saya merasa tidak cukup?

Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh Gail Godwin’s Watcher at the Gate, suara keraguan dan kekhawatiran serta kecemasan yang berusaha menghalangi para penulis untuk menulis.

Itu sebabnya kekhawatiran menempati urutan pertama dalam daftar: jika menang, yang lainnya bisa diperdebatkan.Anda tidak bisa membiarkan kekhawatiran menang. Tidak ada formula yang mudah untuk mencapai itu. Terkadang, Anda hanya perlu melewati dan mulai menulis meskipun Anda tidak percaya diri. Singkirkan kekhawatiran dengan prasangka ekstrem. Atau buldoser. Saya menemukan bahwa mengumpat membantu, tetapi itu mungkin hanya saya. Baru mulai. Dorong satu kata ke layar atau kertas, lalu kata lain dan kata lainnya.

Seringkali menjadi lebih mudah ketika kata-kata menumpuk. Jika tidak, teruslah melangkah maju. Cara terbaik untuk mengalahkan rasa khawatir dalam jangka panjang adalah dengan menyelesaikan sebuah proyek dan kemudian yang lain dan yang lainnya. Untuk melakukan itu, Anda harus memulai, betapapun beratnya tugas itu. Anda tahu Anda bisa. Anda telah melakukannya sebelumnya. Dan Anda akan melakukannya lagi.

 Lit Hub Interpreted gesahkita 

 

 

 

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra