Riset : 1 dari 3 Muslim Asia Tenggara Lebih Taat Dari pada Orang Tua

BerandaWorldAsiaRiset : 1 dari 3 Muslim Asia Tenggara Lebih Taat Dari pada...

Published:

Keyakinan agama yang bangkit kembali dan konsumerisme gaya Barat mengubah kebiasaan konsumen Muslim di kawasan itu, kata survei.

MALAYSIA, GESAHKITA COM—-Satu dari tiga Muslim di Asia Tenggara menganggap diri mereka lebih religius daripada orang tua mereka seusia mereka, dengan keyakinan mereka menginformasikan keputusan seputar pengeluaran pribadi, mode, perbankan, perjalanan dan pendidikan, sebuah survei menemukan.

Hanya 21 persen dari 250 juta Muslim di kawasan itu yang mengatakan bahwa mereka kurang taat daripada orang tua mereka, sementara 45 persen menganggap diri mereka sebagai orang yang taat, menurut laporan Konsumen Muslim Baru yang dirilis pada hari Rabu.

Hubungan yang kuat dengan Tuhan adalah hal terpenting dalam hidup bagi 91 persen Muslim Asia Tenggara, setara dengan kesehatan dan di depan keluarga, menurut laporan Wunderman Thompson Intelligence dan VMLY&R Malaysia dilansir Al Jazeera dinukil gesahkita.

Masih menurut laporan tersebut, hanya 34 persen yang menganggap kekayaan sangat penting, dengan 28 persen menilai hasrat mereka dan 12 persen menyebut ketenaran sebagai prioritas, menurut laporan berdasarkan wawancara dengan 1.000 konsumen di Indonesia dan Malaysia.

konsumen muslim

Keyakinan agama yang tumbuh dan penyebaran konsumerisme gaya Barat telah mengakibatkan konsumerisme yang dipengaruhi Muslim berkembang di luar makanan untuk memasukkan segala sesuatu mulai dari mode sederhana dan fintech sesuai dengan hukum Islam, hingga aplikasi kencan Muslim dan perjalanan Halal, menurut laporan itu.

“Konsumen Muslim semakin menutupi keyakinan agama mereka pada keputusan pembelian, dan bagaimana mereka melakukannya terus berkembang,” kata Chen May Yee, direktur Asia Pasifik untuk Wunderman Thompson Intelligence.

“Teknologi baru membawa pertanyaan baru  misalnya, apakah metaverse halal?”

Bagi konsumen Muslim, apakah suatu produk halal, atau diperbolehkan, adalah faktor terpenting saat melakukan pembelian, menurut laporan tersebut, dengan 91 persen responden mengatakan itu sangat penting, di atas pertimbangan nilai uang, kualitas dan lingkungan.

Lebih dari 60 persen Muslim menganggap sangat penting apakah produk perbankan atau investasi sesuai dengan hukum Islam, sementara 77 persen menganggap ketersediaan makanan halal sebagai faktor utama dalam memilih tujuan perjalanan, menurut laporan tersebut.

Sementara sebagian besar rumah tangga dipimpin oleh laki-laki, pencari nafkah perempuan merupakan minoritas yang signifikan, dengan 42 persen perempuan mengatakan bahwa mereka memberikan dukungan keuangan paling banyak dibandingkan 70 persen laki-laki yang menggambarkan diri mereka sebagai penyedia utama.

Keyakinan Muslim Asia Tenggara juga memengaruhi antusiasme mereka terhadap teknologi yang sedang berkembang seperti metaverse, bentuk baru dari realitas virtual bersama, dengan 85 persen responden mengatakan mereka ingin melihat ruang virtual yang dibuat untuk Muslim dan 78 persen menyatakan minat pada aksesori keagamaan virtual. . Namun, 59 persen mengatakan mereka tidak percaya metaverse itu sesuai dengan ajaran Islam.

“Asia Tenggara lebih dari sekadar pasar Muslim – ini adalah tempat pengujian tren global terbaru,” kata Safa Arshadullah, seorang penulis dan peneliti di Wunderman Thompson Intelligence.

“Apa yang terjadi di sini menginspirasi umat Islam di seluruh dunia untuk secara konsisten menjalin iman dan berfungsi dengan cara yang inovatif.”

AL JAZEERA

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra