[tds_menu_login inline="yes" guest_tdicon="td-icon-profile" logout_tdicon="td-icon-log-out" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiIyMCIsIm1hcmdpbi1ib3R0b20iOiIwIiwibWFyZ2luLWxlZnQiOiI2IiwiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2N30=" toggle_hide="eyJwaG9uZSI6InllcyJ9" ia_space="eyJwaG9uZSI6IjAifQ==" icon_size="eyJhbGwiOjI0LCJwaG9uZSI6IjIwIn0=" avatar_size="eyJwaG9uZSI6IjIwIn0=" show_menu="yes" menu_offset_top="eyJwaG9uZSI6IjE4In0=" menu_offset_horiz="eyJhbGwiOjgsInBob25lIjoiLTMifQ==" menu_width="eyJwaG9uZSI6IjE4MCJ9" menu_horiz_align="eyJhbGwiOiJjb250ZW50LWhvcml6LWxlZnQiLCJwaG9uZSI6ImNvbnRlbnQtaG9yaXotcmlnaHQifQ==" menu_uh_padd="eyJwaG9uZSI6IjEwcHggMTVweCA4cHgifQ==" menu_gh_padd="eyJwaG9uZSI6IjEwcHggMTVweCA4cHgifQ==" menu_ul_padd="eyJwaG9uZSI6IjhweCAxNXB4In0=" menu_ul_space="eyJwaG9uZSI6IjYifQ==" menu_ulo_padd="eyJwaG9uZSI6IjhweCAxNXB4IDEwcHgifQ==" menu_gc_padd="eyJwaG9uZSI6IjhweCAxNXB4IDEwcHgifQ==" menu_bg="var(--news-hub-black)" menu_shadow_shadow_size="eyJwaG9uZSI6IjAifQ==" menu_arrow_color="rgba(0,0,0,0)" menu_uh_color="var(--news-hub-light-grey)" menu_uh_border_color="var(--news-hub-dark-grey)" menu_ul_link_color="var(--news-hub-white)" menu_ul_link_color_h="var(--news-hub-accent-hover)" menu_ul_sep_color="var(--news-hub-dark-grey)" menu_uf_txt_color="var(--news-hub-white)" menu_uf_txt_color_h="var(--news-hub-accent-hover)" menu_uf_border_color="var(--news-hub-dark-grey)" f_uh_font_size="eyJwaG9uZSI6IjEyIn0=" f_uh_font_line_height="eyJwaG9uZSI6IjEuMyJ9" f_uh_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_links_font_size="eyJwaG9uZSI6IjEyIn0=" f_links_font_line_height="eyJwaG9uZSI6IjEuMyJ9" f_links_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_uf_font_size="eyJwaG9uZSI6IjEyIn0=" f_uf_font_line_height="eyJwaG9uZSI6IjEuMyJ9" f_uf_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_gh_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_gh_font_size="eyJwaG9uZSI6IjEyIn0=" f_gh_font_line_height="eyJwaG9uZSI6IjEuMyJ9" f_btn1_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_btn1_font_weight="eyJwaG9uZSI6IjcwMCJ9" f_btn1_font_transform="eyJwaG9uZSI6InVwcGVyY2FzZSJ9" f_btn2_font_weight="eyJwaG9uZSI6IjcwMCJ9" f_btn2_font_transform="eyJwaG9uZSI6InVwcGVyY2FzZSJ9" f_btn2_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9"]

Puisi panjang tepat untuk zaman kita yang kacau dan retak

BerandaSastraPuisi panjang tepat untuk zaman kita yang kacau dan retak

Published:

Puisi panjang tepat untuk zaman kita yang kacau dan retak
JAKARTA, GESAHKITA COM—Pada tahun 1848, Edgar Allan Poe memproklamirkan bahwa pembaca tidak akan lagi membuang-buang waktu untuk puisi panjang: ‘hari anomali artistik ini telah berakhir. Jika, pada suatu saat, ada puisi yang sangat panjang yang populer dalam kenyataan, yang saya ragukan, paling tidak jelas bahwa tidak ada puisi yang sangat panjang yang akan populer lagi.’

Tidak sulit untuk melihat mengapa puisi panjang bukanlah bentuk sastra yang paling modis saat ini. Puisi menuntut perhatian yang terus-menerus yang sudah sulit dicapai; puisi panjang, yang memenuhi seluruh buku dengan ratusan atau bahkan ribuan baris, menggabungkan konsentrasi yang intens ini dengan durasi yang sulit. Jika membaca soneta itu kerja keras, mengapa repot-repot membaca epik?

Begitu ungkap Tess Somervell di laman Psyche yang mana diketahui bahwa Psyche adalah majalah digital dari Aeon yang menerangi kondisi manusia melalui psikologi, filsafat, dan seni.

Namun begitu menutut nya setidaknya pada satu hal, Poe salah. Puisi panjang benar-benar populer, dengan pembaca yang luas dan beragam, pada berbagai waktu dalam sejarah sastra.

Apakah ini semacam bacaan yang harus kita coba pulihkan? Ada tanda-tanda bahwa puisi panjang itu mungkin akan kembali lagi. Penyair kontemporer sedang bereksperimen dengan media yang tampaknya kuno dan berat ini.

Sebaliknya, puisi panjang sebenarnya bisa menjadi bentuk yang sempurna untuk saat ini: mereka dapat mewakili skala yang tidak dapat diatur, kebingungan yang luas dan berantakan, ambivalensi epik, abad ke-21.

Banyak karya sastra tertua di dunia yang bertahan adalah puisi panjang, atau penggalan puisi panjang, seperti Epik Gilgamesh (Mesopotamia, c 2000 SM), Iliad dan Odyssey ( Yunani, c 750-725 SM), dan puisi terpanjang yang pernah ditulis, Mahabharata (India, c 400 SM), yang kira-kira 10 kali lebih panjang dari gabungan epos Yunani.

Puisi panjang ini mungkin ditransmisikan secara lisan selama berabad-abad sebelum ditulis dan dikaitkan dengan penyair individu (Sin-leqi-unninni,Homer, dan Vyasa, masing-masing). Karya-karya panjang ini disusun dalam sajak daripada prosa – yaitu, mereka menggunakan fitur puitis tertentu seperti pengulangan, paralelisme, dan ritme metrik, yang membedakannya dari karya prosa dari periode yang sama  sebagian karena fitur ini akan membantu generasi penyair- penyanyi untuk mengingat puisi itu.

Belakangan, puisi Inggris Kuno Beowulf ( c 650-1000 M) mungkin berkembang dengan cara serupa.

Di akhir abad pertengahan dan Eropa Renaisans, salah satu genre puisi panjang yang paling populer adalah romansa kesatria. Sementara puisi epik secara tradisional berfokus pada pencapaian titik akhir tertentu (kesimpulan dari perang atau perjalanan, atau fondasi peradaban), romansa lebih terhanyut dalam strukturnya. Puisi seperti Orlando Furioso karya Ludovico Ariosto (1516-32) dan The Faerie Queene (1590-96) karya Edmund Spenser mengikuti kesatria legendaris dari istana Charlemagne atau Raja Arthur saat mereka mengembara, tanpa banyak arah, untuk mencari pencarian dan petualangan fantastik.

Menulis puisi panjang, baik epik maupun roman, membawa prestise yang luar biasa di awal periode modern. Contoh paling terkenal dan paling terkenal dalam bahasa Inggris adalah Paradise Lost karya John Milton(1667), sebuah epik yang menceritakan kembali Kejatuhan Manusia melalui pencobaan Setan terhadap Adam dan Hawa di Taman Eden.

Sangat mudah untuk menduga bahwa puisi panjang ini berhasil karena novel – narasi fiksi panjang dalam bentuk prosa – belum menjadi bentuk yang dipraktikkan secara luas. Tapi ‘hari anomali artistik ini’, seperti yang dikatakan Poe, masa kejayaan puisi panjang dalam bahasa Inggris, terjadi pada abad ke-18, periode yang sama dengan apa yang disebut ‘kebangkitan novel’.

Mungkin karena bersaing dengan narasi prosa, puisi panjang abad ke-18 cenderung tidak bercerita sama sekali. Sebaliknya, penyair menulis risalah filosofis atau bahkan manual ‘bagaimana caranya’ dalam sajak. The Fleece (1757) oleh John Dyer, misalnya, mengajarkan pembacanya, lebih dari 2.700 baris, cara beternak domba. (‘Bersikap lembut, saat kamu menanggalkan/pakaian berbulu halus dari sisi lembut mereka,’ dan seterusnya.)

Novel lebih besar dari jumlah bagian-bagiannya; bagian puisi panjang lebih besar dari keseluruhannya

Salah satu buku terlaris (dari genre apa pun, bukan hanya puisi) sepanjang abad ke-18 adalah The Seasons karya James Thomson (1730), sebuah puisi luas tanpa plot, tetapi ribuan baris deskripsi alam yang indah. Meskipun sekarang ini jarang dibaca di luar ruang kelas universitas, The Seasons masuk ke edisi baru hampir setiap tahun, hingga tahun 1880.

Catatan Thomson tentang kelimpahan melankolis musim gugur, ‘nafas kebun buah yang besar dengan buah yang bengkok’ dan ‘memudar, banyak- colour’d woods’, yang secara langsung menginspirasi puisi Romantis pada musim tersebut oleh William Wordsworth, John Clare, dan John Keats.

Keats berkomentar pada tahun 1817 bahwa puisi panjang itu adalah ‘ujian penemuan [penyair]’, dan penemuan dalam pandangan Keats adalah ‘Bintang Kutub puisi’. Dia juga berpikir bahwa puisi panjang bergizi bagi pembaca dan juga penulis:

Tidakkah para Pecinta Puisi ingin memiliki wilayah kecil untuk dijelajahi, di mana mereka dapat memilih dan memilih, dan di mana gambar-gambarnya begitu banyak sehingga banyak yang dilupakan dan ditemukan baru dalam Bacaan kedua: yang mungkin menjadi makanan untuk Seminggu jalan-jalan di musim panas?

Bagi Keats, puisi yang panjang bukanlah siksaan yang menyakitkan. Ini adalah ruang untuk mengembara seperti ksatria romansa. Ini adalah ruang di mana Anda dapat kembali dalam ingatan Anda atau membaca ulang.

Kami cenderung berharap bahwa novel, bahkan yang paling avant-garde secara struktural, harus dibaca dari awal hingga akhir, secara berurutan. Bahkan jika Anda kembali membaca ulang dan fokus pada bagian tertentu, Anda tetap mengingat struktur yang lebih besar. Puisi panjang, di sisi lain, selalu dipecah menjadi unit-unit kecil yang dapat diekstraksi dan dibuat antologi.

Novel lebih besar dari jumlah bagian-bagiannya; bagian puisi panjang lebih besar dari keseluruhannya. Menurut Keats, Anda dapat menyelami puisi panjang dan ‘memilih dan memilih’ bagian yang paling Anda sukai. Ada semacam kebebasan, otonomi, dalam cara membaca ini.

Ada beberapa alasan perbedaan cara kita membaca novel dan puisi panjang. Pembagian syair menjadi baris-baris mengajak kita untuk melihat puisi-puisi panjang dilihat dari satuan penyusunnya. Ada juga anggapan umum bahwa puisi menawarkan intensitas lokal yang lebih besar daripada prosa.

Kita cenderung berasumsi, benar atau salah, bahwa satu bait dari sebuah puisi panjang akan lebih bermanfaat (dan lebih melelahkan) daripada satu paragraf dari sebuah novel.

Bentuk-bentuk epik dan romansa lama dapat diadaptasi untuk mengartikulasikan ketegangan antara koherensi dan kekacauan dalam kehidupan kontemporer

Alasan lain mengapa pembaca seperti Keats bersedia untuk ‘memilih dan memilih’ bagian dari sebuah puisi panjang adalah karena kita tidak mengharapkan puisi panjang menceritakan kisah sejelas novel. Tentu saja, novel bisa bermain dengan narasi: mereka bisa mengulang, ngelantur, mengacak garis waktu, dan melakukan semua hal struktural aneh yang sudah dilakukan puisi panjang selama ribuan tahun.

Tapi kami masih berharap sebuah novel memiliki kemiripan dengan plot cerita yang terpadu – jika tidak ada, itu mungkin diberi label ‘puisi prosa’ sebagai gantinya. Beberapa puisi panjang memiliki plot, yang lain dengan senang hati mengabaikannya.

Di Eropa dan Amerika Utara abad ke-19, novel tersebut mengambil alih puisi panjang sebagai bentuk sastra panjang yang paling populer dan sangat dihormati (karenanya penghinaan Poe). Banyak puisi panjang yang diterbitkan, seperti Aurora Leigh karya Elizabeth Barrett Browning (1856) dan The Ring and the Book (1868-9) karya Robert Browning , sering disebut novel sajak karena sangat mirip dengan konvensi novel.

Namun pada awal abad ke-20, para penulis modernis menemukan potensi dalam kualitas puisi panjang yang dikagumi Keats 100 tahun sebelumnya: statusnya secara keseluruhan yang bagaimanapun selalu berada di ambang fragmentasi, berisiko terpecah menjadi elemen atau gambar individual.

Epik modernis seperti The Bridge karya Hart Crane (1930), The Cantos (1915-62) oleh Ezra Pound, dan Helen karya H D di Mesir(1961) menekankan sifat retak dari bentuknya, sehingga tidak selalu jelas apakah itu puisi panjang atau rangkaian puisi pendek.

‘Seri demi seri, tak terbatas,’ tulis Crane, menggambarkan ombak di laut tetapi juga visinya untuk puisinya, ‘lingkup/Keseluruhan rondure yang berputar ini …’ Penyair modernis menemukan bahwa bentuk lama epik dan romansa dapat diadaptasi untuk mengartikulasikan ketegangan antara kesatuan dan keragaman, koherensi dan kekacauan, kontinuitas dan perpecahan, yang mereka rasakan dalam kehidupan kontemporer. Maka, tidak mengherankan jika minat pada puisi panjang itu diperbarui pada tahun-tahun setelah Perang Dunia Pertama, seperti yang dikemukakan Oliver Tearle pada 2019.

Pada abad ke-21, penyair telah kembali ke puisi panjang untuk menulis tentang kekejaman sejarah. Darkling (2001) karya Anna Rabinowitz membahas Holocaust melalui serangkaian potongan singkat yang disatukan menjadi satu kesatuan melalui penggunaan akrostik: huruf pertama dari baris kanan kiri dalam puisi itu mengeja puisi Thomas Hardy ‘The Darkling Thrush’ (1900).

Bentuk puisi panjang digunakan untuk mengungkapkan perasaan bahwa pengalaman dan ingatan hanya dapat dipecah-pecah, tetapi harapan itu muncul dari tindakan mengumpulkan potongan-potongan itu.

M NourbeSe Philip’s Zong! (2008), juga, adalah sebuah buku yang pada awalnya tampak sebagai rangkaian puisi pendek, yang dipecah menjadi pecahan kata dan huruf, tetapi sebenarnya adalah satu puisi panjang, dalam hal ini tentang pembunuhan massal sekitar 130 orang Afrika di kapal budak Zong pada November 1781.

Days and Works (2017) oleh Rachel Blau DuPlessis menata ulang puisi panjang Yunani kuno Works and Days oleh Hesiod untuk memikirkan berbagai krisis kehidupan modern, termasuk krisis iklim, kemiskinan, dan perang. Puisi panjang klasik juga telah disusun kembali untuk pembaca baru melalui terjemahan. Cantos Pound yang pertama adalah terjemahan dari bagian Homer’s Odyssey .

Dan Odyssey sendiri diterjemahkanoleh Emily Wilson pada tahun 2018 yang mendapat sambutan luar biasa. Salah satu puisi panjang tertua di dunia, dengan tema perang, kekerasan, maskulinitas, dan misogini, tidak pernah menginginkan relevansi.

Puisi panjang bisa mendekati tema yang begitu luas karena tidak mengklaim mencakup semuanya, atau mencoba memadatkan materinya menjadi plot yang rapi. Sebaliknya itu menyarankan interkoneksi dan kemiripan, dan mengundang pembaca untuk melakukan karya kreatif kita sendiri dalam menyatukan bagian-bagiannya.

John Berryman mengatakan dalam The Dream Songs (1969) – puisi panjang yang terdiri dari ‘lagu-lagu’ yang lebih kecil – bahwa ‘Satu-satunya orang yang bahagia di dunia/adalah mereka yang tidak harus menulis puisi panjang:/kotoran, administrasi, kerja keras: …’ Kita mungkin berasumsi bahwa kerja membosankan yang sama dibutuhkan dari pembaca, bukan hanya penulis, dari sebuah puisi panjang. Duduk ke Paradise Lost , The Cantos atau Zong!tidak benar-benar sebanding dengan jalan-jalan musim panas yang malas seperti yang disarankan Keats. Tapi ada sesuatu di antara kerja keras dan waktu luang yang ditawarkan puisi panjang kepada pembacanya, juga penyairnya.

Mungkin Poe benar dan hari-hari puisi panjang menemukan audiens yang benar-benar massal telah berakhir; tetapi, bagi mereka yang meluangkan waktu, puisi-puisi panjang memberi pembaca ruang untuk mengembara mencari makna, pencarian pribadi untuk menemukan koherensi dalam gejolak sejarah.

 

hari pahlawan hari pahlawan hari pahlawan bantuan hukum grand fondo, danau ranau grand fondo, danau ranau sumpah pemuda, dinas pu sumpah pemuda, bappeda sumpah pemuda, bpkad hut kabupaten pasuruan hari jadi ke 1093 kabupaten pasuruan hari kesaktian pancasila peringatan kesaktian pancasila

Jendela Sastra