World  

Opini : Asia Tenggara Semakin Terjepit oleh Pelukan Amerika

Presiden Joe Biden saat di Bali
Presiden Joe Biden saat di Bali

JAKARTA, GESAHKITA COM—-Memaksa negara untuk memilih antara Washington dan Beijing adalah kesalahan strategis. Upaya untuk menempatkan Amerika Serikat sebagai mitra pilihan telah menjadi fitur reguler kebijakan luar negeri Washington di Indo-Pasifik di berbagai pemerintahan.

Begitu kata Blake Herzinger dalam tulisannya pada media online berbasis di china dialih bahasa oelh gesahkita. Lanjutnya,  Umumnya digunakan dalam bisnis dan perusahaan pemerintah tetapi tidak didefinisikan secara resmi, “partner of choice” menggambarkan hubungan ekonomi atau keamanan jangka panjang dengan implikasi eksklusivitas, dan, dalam kasus pemerintah AS, ini sering kali melibatkan upaya aktif untuk mengurangi persaingan untuk kemitraan tersebut, mendorong keluar negara bagian lain untuk mencari pasangan.

Pasangan atau secara aktif menuntut permusuhan terhadap mereka dari pasangan. Tetapi fiksasi Washington pada gaya kemitraan eksklusif yang implisit ini kontraproduktif dan mewakili pendekatan yang cacat terhadap kawasan tersebut. Tidak ada tempat yang lebih benar daripada di Asia Tenggara.

Washington memiliki jauh lebih banyak mitra daripada sekutu perjanjian resmi di Indo-Pasifik, dan bahkan beberapa sekutunya memiliki hubungan pertahanan kompleks yang melibatkan dua pesaing geopolitik terbesar Washington, Rusia dan China, dalam berbagai tingkatan. Di Asia Tenggara, Singapura, yang bisa dibilang mitra terdekat Washington di kawasan itu, bukanlah sekutu resmi Amerika Serikat, sementara dua sekutu perjanjiannya, Thailand dan Filipina , telah menghabiskan beberapa tahun terakhir menjaga jarak dengan Washington sementara mereka saling menggoda . dengan Beijing.

Sementara Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik Presiden AS Joe Bidenadalah sinyal ketertarikan yang disambut baik, sayangnya detailnya sangat tipis untuk administrasi yang mendekati titik tengahnya. Washington sebagian besar membayangkan status sebagai mitra pilihan, dan jika berharap untuk tetap menjadi pilihan yang menarik untuk segala jenis kemitraan, ia harus memimpin di bidang yang paling penting bagi mitranya daripada hanya mengandalkan hubungan keamanannya.

Banyak orang di Washington berasumsi bahwa negara-negara Indo-Pasifik dan lembaga multilateral memiliki pandangan yang sama tentang China sebagai negara yang bermusuhan, atau bahwa mereka melihat Amerika Serikat sebagai kekuatan yang ramah di wilayah mereka. Dan memang benar bahwa popularitas China, menurut jajak pendapat dari organisasi seperti Pew Research Center , telah merosot di wilayah tersebut. Kedekatan Beijing dapat membuatnya menjadi perhatian yang tajam.

Tetapi adalah suatu kesalahan untuk berasumsi bahwa Asia Tenggara melihat Amerika Serikat pada dasarnya berbudi luhur dan Cina pada dasarnya buruk. Itu asumsi yang berbahaya di wilayah di mana setidaknya tiga negara  Vietnam, Kamboja, dan Laos — masih bergulat (dengan beberapa dukungan AS , harus dicatat) dengan persenjataan yang belum meledak yang tersisa dari perang yang sangat merusak, dan yang lainnya lagi, seperti Indonesia, dapat menunjuk pada badan-badan intelijen AS yang mendestabilisasi pemerintahan mereka dalam kenangan hidup.

Sebagian besar negara di Asia Tenggara memandang Amerika Serikat dan China dengan sedikit gentar, tetapi pengalaman mereka dengan Beijing tidak setajam yang mungkin disiratkan oleh Washington, dan interaksi mereka dengan Washington juga tidak begitu ramah.

Asia Tenggara adalah wilayah yang ditentukan oleh pragmatismenya. Hal ini tercermin dalam lembaga marquee-nya, Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), yang bekerja berdasarkan konsensus dan berkembang dengan kecepatan anggotanya yang paling lamban dan enggan untuk menyelesaikan masalah dan mencegah konflik. Dan, dengan setidaknya satu pengecualian , telah berhasil dalam tujuan ini. Negara-negara anggota ASEAN melihat hasil yang menghancurkan dari persaingan kekuatan besar di halaman belakang kolektif mereka selama Perang Dingin, dan mereka tidak mungkin mendaftar untuk yang lain.

Narasi seputar gagasan bahwa mitra Asia Tenggara mungkin terpaksa memilih antara Amerika Serikat dan China terus berputar , tetapi pada kenyataannya, mereka akan memilih pihak mereka sendiri. Untuk memohon pengamatan klise dari mantan Perdana Menteri Singapura Lee Kuan Yew, “Ketika gajah bertarung, rumput menderita, tetapi ketika mereka bercinta, rumput juga menderita.” Asia Tenggara, dan sebagian besar Indo-Pasifik yang lebih luas, tertarik untuk memaksimalkan kerja sama dengan kedua gajah tersebut—Amerika Serikat dan China—tanpa terlalu dekat dengan salah satunya sehingga membuat yang lain marah.

Tetapi pada saat yang sama, tidak ada negara yang ingin begitu bergantung pada keduanya sehingga jika terjadi détente AS-China yang tidak mungkin terjadi, mereka menemukan diri mereka rentan terhadap paksaan oleh setengah dari G-2 yang pernah dibayangkan . Mengadu gajah satu sama lain sama pentingnya dengan menjaga agar mereka tidak berkelahi. Tidak ada yang ingin tergencet di bawah pelukan penuh gairah dari Beijing dan Washington, betapapun tidak masuk akalnya penyatuan kedua binatang berkulit tebal itu.

Arena persaingan sesungguhnya adalah ekonomi, bukan pertahanan dan keamanan. Hubungan pertahanan itu penting, dan Amerika Serikat memiliki hubungan pertahanan yang dalam dan signifikan yang patut terus mendapat perhatian. Tetapi bahkan di ruang itu Amerika Serikat akan tetap menjadi apasangan pilihan, dan mungkin tidak seperti mitra lainnya. Terus berkhotbah ke Asia Tenggara tentang ekonomi predator Beijing adalah paternalistik dan perkiraan yang buruk tentang kemampuan kawasan itu sendiri untuk menentukan kepentingannya.

Mitra tidak buta terhadap praktik keuangan China. Mereka juga sangat menyadari tanggapan AS terhadap krisis keuangan Asia 1997 dan, baru-baru ini, peran AS dalam krisis keuangan global 2008. Tidak ada negara di Asia Tenggara yang tertarik dengan prospek eksklusivitas penuh dengan Amerika Serikat atau China di sektor mana pun. Mencoba mengubah hal itu hanya akan menghasilkan sedikit lebih banyak daripada membuat frustrasi para mitra Washington.

Harapan terbesar Washington dalam memajukan tujuan kebijakannya di Asia Tenggara, dan di Indo-Pasifik yang lebih luas, terletak pada kemampuannya untuk terlibat sebagai mitra ekonomi yang andal dan mitra keamanan yang stabil. Mengharapkan atau membujuk negara-negara Asia Tenggara untuk bergabung dengan inisiatif anti-China secara eksplisit, menolak perjanjian perdagangan bebas, atau tetap berada di luar percepatan pengaturan ekonomi seperti Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik tidak akan menghasilkan hasil kebijakan yang diinginkan Washington.

 

Tinggalkan Balasan