selamat idul fitri selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
News  

Para ilmuwan telah menemukan fungsi berkedip yang sebelumnya tidak diketahui

Para ilmuwan telah menemukan fungsi berkedip yang sebelumnya tidak diketahui

JAKARTA, GESAHKITA COM—-Setiap beberapa detik, kita mengedipkan mata – sebuah tindakan sederhana dan tidak disengaja.

Meskipun secara umum dipahami bahwa berkedip membuat mata kita tetap terlumasi, sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti dari University of Rochester mengungkap peran yang lebih rumit: berkedip juga membantu otak kita memproses informasi visual dengan lebih efektif.

Diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences , penelitian ini menyoroti bagaimana penutupan mata yang singkat berkontribusi terhadap persepsi visual.

Manusia menghabiskan sekitar 3 hingga 8 persen waktu bangunnya dengan mata tertutup akibat berkedip. Mengingat kedipan singkat mengaburkan penglihatan kita, orang mungkin bertanya-tanya mengapa hal ini terjadi begitu sering.

Penjelasan tradisional menyoroti perannya dalam menjaga kelembapan mata dan mencegah kekeringan.

Namun, frekuensi kedipan menunjukkan bahwa mungkin ada fungsi tambahan selain pelumasan.

Peneliti Bin Yang, Janis Intoy, dan Michele Rucci berupaya mengeksplorasi fungsi-fungsi potensial ini, khususnya bagaimana berkedip dapat memengaruhi pemrosesan visual di otak.

Penelitian mereka melibatkan dua belas peserta, yang terdiri dari perempuan dan laki-laki dengan usia rata-rata 22 tahun, semuanya memiliki penglihatan normal.

Peserta diberi kompensasi atas waktu mereka dan tidak mengetahui tujuan spesifik penelitian untuk memastikan hasil yang tidak memihak. Para peneliti melakukan penelitian di lingkungan laboratorium yang terkendali, menggunakan teknologi pelacakan mata yang canggih untuk memantau pergerakan mata partisipan dengan tepat.

Peserta ditugaskan untuk melihat rangsangan visual yang terdiri dari pola kisi-kisi, yaitu garis-garis bergantian yang bervariasi dalam frekuensi spasial. Frekuensi spasial mengacu pada tingkat detail pola, dengan frekuensi yang lebih tinggi menunjukkan detail yang lebih halus.

Rangsangan ini ditampilkan pada monitor resolusi tinggi, dan peserta harus mengidentifikasi apakah kisi-kisi tersebut dimiringkan searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam.

Desain eksperimental mencakup dua kondisi utama untuk mengisolasi efek berkedip pada pemrosesan visual. Pada kondisi “Stimulus-Blink”, peserta diberi isyarat untuk berkedip saat stimulus visual diberikan.

Sebaliknya, pada kondisi “Tanpa Stimulus-Berkedip”, mereka diberi isyarat untuk berkedip sebelum stimulus muncul. Para peneliti mengontrol waktu dan kondisi kedipan untuk memastikan bahwa efek apa pun yang diamati dapat dikaitkan dengan tindakan kedipan itu sendiri, bukan variabel lain.

Pergerakan mata dilacak menggunakan pelacak mata Dual Purkinje Image, yang menyediakan data resolusi tinggi mengenai posisi dan pergerakan mata peserta.

Teknologi ini memungkinkan para peneliti untuk memastikan bahwa para peserta mengikuti instruksi dan bahwa kedipan serta gerakan mata mereka dicatat secara akurat. Setiap sesi eksperimen terdiri dari beberapa uji coba, dan data dikumpulkan serta dianalisis untuk membandingkan kinerja antara kedua kondisi.

Para peneliti menemukan bahwa ketika partisipan berkedip selama presentasi stimulus visual, kinerja mereka dalam mengidentifikasi orientasi kisi meningkat secara signifikan dibandingkan ketika mereka berkedip sebelum stimulus muncul.

Peningkatan ini terlihat jelas dalam keakuratan respons dan kepekaan mereka terhadap detail visual, yang diukur dengan indeks sensitivitas diskriminasi standar.

Para peneliti berhipotesis bahwa peningkatan ini disebabkan oleh perubahan pencahayaan yang disebabkan oleh kedipan.

Luminance mengacu pada kecerahan stimulus visual. Saat kita berkedip, penutupan mata sementara menyebabkan perubahan pencahayaan secara tiba-tiba. Perubahan ini dapat membantu mengatur ulang informasi visual yang masuk ke mata, sehingga membantu otak dalam memproses masukan visual dengan lebih efektif.

“Dengan memodulasi masukan visual ke retina, kedipan secara efektif memformat ulang informasi visual, menghasilkan sinyal pencahayaan yang berbeda secara drastis dari sinyal yang biasanya dialami saat kita melihat suatu titik dalam pemandangan,” jelas Rucci, seorang profesor di Departemen Ilmu Otak dan Kognitif. .

Untuk menguji hipotesis ini lebih lanjut, para peneliti melakukan eksperimen kontrol di mana mereka mensimulasikan efek kedipan dengan meredupkan stimulus visual sebentar. Performa peserta meningkat serupa dengan saat mereka berkedip secara alami. Hal ini mendukung gagasan bahwa perubahan pencahayaan itu sendiri, bukan tindakan fisik berkedip, bertanggung jawab atas peningkatan pemrosesan visual.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa berkedip saat melakukan tugas visual meningkatkan kemampuan otak untuk memproses informasi visual dengan memberikan perubahan pencahayaan yang bermanfaat. Temuan ini menunjukkan bahwa berkedip memainkan peran penting dalam persepsi visual lebih dari sekadar menjaga kelembapan mata.

Hasilnya juga menyiratkan bahwa sistem visual kita telah berevolusi untuk menggunakan interupsi singkat dalam penglihatan untuk meningkatkan ketajaman dan pemrosesan visual kita secara keseluruhan.

“Kita diberi tahu  bahwa pengamatan manusia mendapat manfaat dari transien kedip seperti yang diperkirakan dari informasi yang disampaikan oleh transien ini,” kata Bin Yang, seorang mahasiswa pascasarjana di laboratorium Rucci dan penulis pertama makalah tersebut.

“Oleh karena itu, bertentangan dengan asumsi umum, kedipan mata meningkatkan bukannya mengganggu proses visual, sehingga memberikan kompensasi yang cukup atas hilangnya paparan stimulus.”