Angka Bunuh Diri Meningkat, Beijing Instruksikan Pendidikan Mental Masuk Dalam Kurikulum Sekolah

  • Bagikan
Salah Satu Pemandangan Kelas Di China Tampak Posisi Tangan Anak anak Diatas Meja Sebelum Kelas Dimulai
Salah Satu Pemandangan Kelas Di China Tampak Posisi Tangan Anak anak Diatas Meja Sebelum Kelas Dimulai

JAKARTA, GESAHKITA COM—Otoritas pendidikan Beijing telah menginstruksikan sekolah dasar dan sekolah menengah pertama kota untuk memasukkan pendidikan kesehatan mental dalam kurikulum mereka dan memastikan setiap sekolah memiliki setidaknya satu konselor khusus untuk memenuhi kebutuhan psikologis siswa.

Dilansir dari Sixtone, Komisi Pendidikan Kota Beijing saat acara memperingati Hari Kesehatan Mental Sedunia, Minggu lalu, mengatakan guru harus memberikan dukungan kepada siswa yang berjuang dengan kesulitan akademik, mereka yang berasal dari rumah tangga orang tua tunggal, dan anak-anak pekerja migran untuk mencegah kemungkinan krisis kesehatan mental.

Guru juga diminta untuk memantau siswa penyandang cacat dan masalah kesehatan yang parah untuk memastikan kesejahteraan fisik dan mental mereka.

Di Cina, diperkirakan 24,6% remaja di negara itu hidup dengan beberapa bentuk depresi, menurut laporan terbaru tentang kesehatan mental yang diterbitkan oleh Institute of Psychology di bawah Chinese Academy of Sciences. Sebanyak 7,41 juta anak berusia antara 4 dan 16 tahun dikatakan menderita kondisi mental atau perilaku, menurut laporan media yang mengutip survei, sementara laporan terpisah yang diterbitkan pada 2019 memperkirakan hampir 100.000 anak di bawah umur meninggal karena bunuh diri setiap tahun.

Baca Juga :  Diduga Fitnah Tiga Tokoh Sumsel, MY Dipolisikan

“Setengah dari semua kondisi kesehatan mental dimulai pada usia 14 tahun, tetapi sebagian besar kasus tidak terdeteksi dan tidak diobati,” menurut Organisasi Kesehatan Dunia, yang juga mengatakan bunuh diri adalah penyebab kematian keempat di kalangan remaja berusia 15 dan 19 tahun di seluruh dunia.

Keputusan untuk memperkenalkan pendidikan kesehatan mental ke semua sekolah negeri dan swasta di Beijing datang tiga bulan setelah Kementerian Pendidikan China mengarahkan semua institusi akademik untuk “memperkuat pekerjaan manajemen kesehatan mental siswa.” Arahan baru juga menetapkan bahwa siswa akan menjalani penilaian kesehatan mental dari kelas empat hingga 12, yang akan disimpan dalam database yang dibagikan di antara sekolah-sekolah.

Tahun lalu, otoritas kesehatan tertinggi negara itu juga memperkenalkan ” penilaian depresi ” sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan wajib untuk siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi. Namun, beberapa berpendapat bahwa pemutaran semacam itu dapat memilih siswa, meningkatkan masalah privasi dan kemungkinan diskriminasi.

Baca Juga :  Bupati dan DPRD Banyuasin Panen Raya Padi IP 200,  Disebut  Semua Persoalan Pertanian Pemerintah Selalu Hadir      

Seorang ibu, bermarga Wang, dari Distrik Haidian Beijing mengatakan kepada Sixth Tone bahwa sekolah dasar putrinya telah memasukkan pendidikan kesehatan mental dalam kurikulum mereka. Namun, dia menambahkan bahwa dia tidak yakin tentang aspek kesehatan mental yang termasuk dalam kursus.

“Putri saya memiliki kelas kesehatan mental setiap Kamis,” katanya. “Tapi dia mengatakan kepada saya bahwa guru hanya berbicara tentang lima organ indera dan anatomi manusia. Jadi, saya agak bingung.”(ind/henafri)

 

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan