Konspirasi Atau Ketidakmampuan? Mengapa Bahan Bakar Fosil  Harga nya Terbang

  • Bagikan
Richard Bay Coal Terminal
Richard Bay Coal Terminal (Credited Alchetron)

JAKARTA, GESAHKITA COM—Terlepas dari kenyataan bahwa pemerintahan Amerika  saat ini di Washington dan tokoh-tokoh paling kuat di Uni Eropa (UE) berusaha untuk beralih dari bahan bakar fosil, penggunaan minyak, gas alam, dan sementara  pada kenyataannya saat ini  batu bara melonjak.

Komisi Eropa mengklaim bahwa mereka tidak akan berpaling dari prioritas transisi energinya dan akan terus berinvestasi besar-besaran dalam sumber energi yang lebih bersih.

Keberhasilan bahan bakar fosil pada tahun 2021 bukan karena konspirasi yang rumit, melainkan karena perencanaan yang buruk dan fakta yang tidak dapat disangkal bahwa sumber energi alternatif belum cukup efisien atau cukup murah untuk diambil alih.

Begitu ditulis oleh Irina Slav yang merupakan penulis kawakan dengan isu isu Energi di Oil Price Org pada, Senin, (18/10/2021).

Dalam tulisanya yang kali ini ia beri judul  Konspirasi Atau Ketidakmampuan? Mengapa Bahan Bakar Fosil Terbang dan menurut nya Penggunaan batu bara AS berada di jalur untuk melonjak 23 persen tahun ini, untuk pertama kalinya sejak 2013.

Utilitas Eropa beralih dari gas ke batu bara karena harga batu bara yang melonjak. Dan minyak mentah Brent baru saja melewati $84 per barel.

Di pucuk pimpinan di Washington adalah Joe Biden, seorang presiden yang mulai menjabat dengan janji untuk mengurangi ketergantungan energi Amerika pada bahan bakar fosil. Di pucuk pimpinan di UE adalah orang-orang yang sama-sama berdedikasi untuk menghapus minyak, gas, dan batu bara secara bertahap, dan menggantinya dengan alternatif rendah karbon.

Baca Juga :  Esemka Bantah Suku Cadang Cina, Deretan Pemasok Disini

Namun, tampaknya bahan bakar fosil adalah satu-satunya pemenang dari upaya transisi energi mereka.

Di dunia di mana teori konspirasi menjadi semakin populer, seseorang di suatu tempat pasti sudah mulai mencurigai pengaruh Big Oil. Bagaimanapun, beberapa tahun yang lalu, sebuah komite DPR AS menuduh Rusia menghasut protes terhadap pipa Akses Dakota “untuk menekan penelitian dan pengembangan bahan bakar fosil dan menghalangi upaya untuk memperluas penggunaan gas alam,” menurut laporan Fortune.

Pekan lalu, Will Wade dari Bloomberg melaporkan bahwa selama masa jabatan Trump, konsumsi batubara oleh utilitas di AS telah turun 36 persen meskipun semua upaya Trump untuk meningkatkan sektor ini. Sekarang, di bawah bahan bakar fosil yang menentang Biden, penurunan telah berbalik menjadi lonjakan konsumsi 23 persen. Dan itu di Amerika Serikat yang sampai saat ini merupakan produsen gas terbesar di dunia.

Memang benar bahwa ekspor gas alam AS telah tumbuh dengan kecepatan sangat tinggi tahun ini. Namun kapasitas ekspor negara itu masih terbatas, sehingga sebagian besar gas yang diproduksi di dalam negeri masih digunakan di dalam negeri. EIA mengatakan minggu ini bahwa ekspor gas telah meningkat lebih cepat daripada produksi gas, sehingga harga kemungkinan akan tetap tinggi pada musim dingin ini, tetapi, sekali lagi, hanya ada begitu banyak LNG yang dapat Anda ekspor dengan kapasitas yang ada.

Sementara itu, di Eropa, situasi harga gas menjadi sangat buruk sehingga utilitas merasa lebih terjangkau untuk beralih ke batu bara dan membayar emisi yang lebih tinggi daripada tetap menggunakan gas, yang menghasilkan lebih sedikit. Dengan kata lain, pelopor dalam perlombaan transisi energi, UE, berada di jalur yang tepat untuk menghasilkan lebih banyak emisi tahun ini di tengah upaya pengurangan emisinya karena masih menemukan dirinya kecanduan bahan bakar fosil.

Baca Juga :  Hari ke 11 Ramadhan, 1000 Takjil Sudah Dibagikan PD IWO Muba

Ini bukan untuk mengatakan bahwa kamp transisi energi akan menyimpang dari jalurnya, dan ini, di dunia di mana teori konspirasi benar, akan mencurigakan. Komisi Eropa minggu ini merilis apa yang disebutnya kotak peralatan untuk mengatasi “situasi luar biasa” dengan harga energi.

Di antara langkah-langkah yang dipertimbangkan dalam kotak peralatan, Komisi Eropa telah memasukkan bantuan untuk rumah tangga miskin energi, pemotongan pajak, dan bantuan untuk pengguna industri. Namun, fokusnya adalah tetap berpegang pada prioritas transisi atau, seperti yang dikatakan oleh EC, “Transisi jangka panjang dan investasi kami dalam sumber energi yang lebih bersih tidak boleh terganggu.”

“Transisi energi bersih adalah jaminan terbaik terhadap guncangan harga di masa depan, dan perlu dipercepat,” lanjut dokumen tersebut. “Uni Eropa akan terus mengembangkan sistem energi yang efisien dengan pangsa energi terbarukan yang tinggi.”

Semua ini terjadi setelah kecepatan angin yang lebih rendah untuk sebagian besar tahun ini secara dramatis mengurangi bagian sebenarnya dari tenaga angin di beberapa bagian Eropa, berkontribusi pada kekurangan energi di tengah meningkatnya permintaan. Solar tidak bekerja dengan baik di musim gugur dan musim dingin menurut definisi juga, yang meningkatkan ketergantungan pada bahan bakar fosil. Namun, EC mengusulkan percepatan daripada pertimbangan ulang transisi energi dalam bentuk saat ini dan peningkatan ketergantungan pada angin dan matahari.

Baca Juga :  Sebanyak 141 KPM Menerima BLT-DD Tahap l Tahun 2021 Disalurkan Pemdes Suka Raja I

Jika ini adalah sebuah film, itu akan berakhir dengan protagonis yang cerdas mengungkap plot rumit yang dirancang oleh Big Oil untuk meningkatkan keuntungannya dengan terlebih dahulu membangun ketergantungan kita pada sumber energi yang tidak dapat diandalkan dan kemudian dengan licik mengurangi ketersediaan yang dapat diandalkan – bahan bakar fosil – untuk mendorong harga lebih tinggi.

Namun, ini bukan film, dan Big Oil telah dipaksa untuk memikirkan kembali prioritasnya sendiri dengan maksud untuk tetap relevan di dunia rendah karbon. Para supermajor menghabiskan miliaran untuk proyek energi terbarukan, meskipun bagi banyak orang, itu masih terlalu sedikit, sudah terlambat. Namun industri masih akan menuai manfaat dari krisis energi yang telah beralih dari regional ke global dalam waktu kurang dari sebulan.

Orang bisa berargumen bahwa ini adalah versi energi dari bouncing kucing mati dan prospek jangka panjang untuk bahan bakar fosil tetap bearish. Namun, dengan EC dan Washington masih tidak dapat mempengaruhi kecepatan angin dan putaran Bumi mengelilingi Matahari, kemungkinan prospek jangka panjang untuk bahan bakar fosil lebih cerah daripada yang diperkirakan banyak orang. Kecuali, tentu saja, kami berhasil memangkas permintaan energi global dengan porsi yang cukup besar dalam waktu singkat. Tapi itu teori konspirasi lain sepenuhnya.(**)

Penulis : Irina Slav untuk Oilprice com

 

banner ranau gran fondo

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan