Sadar Tidak…! 3 Hal Bisa Menunda Anda Untuk Bahagia

BerandaEduSadar Tidak…! 3 Hal Bisa Menunda Anda Untuk Bahagia

Published:

JAKARTA, GESAHKITA COM—Anda ingin bahagia ? Ya semua orang juga begitu Kok. Tapi apa yang menunda Anda untuk tidak bahagia? Maka dari itu coba lah luangkan waktu sebentar untuk memindai (cooling Down) pikiran dan emosi Anda.

Pertanyaan nya adalah apakah Anda menyimpan kekhawatiran, ketakutan, dendam, rasa bersalah, atau iri hati? Yang pasti  sentimen ini secara aktif juga saat ini sedang bekerja melawan tingkat kebahagiaan Anda .

Berikut adalah beberapa cara sederhana untuk menyesuaikan pemikiran Anda untuk mencapai tingkat kepuasan dan kedamaian yang lebih tinggi, terlepas dari apa yang terjadi dalam hidup Anda.

  1. Berdamailah dengan kesalahan yang kamu perbuat

Anda tidak akan pernah mengalami kebahagiaan yang nyata dan berkelanjutan jika Anda tidak dapat memaafkan diri sendiri. “Anda melakukan yang terbaik yang Anda bisa, mengingat keadaan Anda, jumlah dukungan yang Anda miliki dan tingkat pemahaman dan wawasan Anda saat itu,” tulis Dannie De Novo, penulis buku Get in a Good Mood and Stay There . “Saya jika menajadi Anda belajar dari kejadian dan kejadian demi kejadian itu akan dijadikan  pelajaran dalam prosesnya, maka Anda layak mendapatkan pengampunan Anda sendiri, bahkan jika tidak ada orang lain yang akan memberikan pengampunan kepada Anda.”

  1. Pilih cerita yang positif

Kesejahteraan dan kesehatan psikologis Anda juga tergantung pada bagaimana Anda bereaksi terhadap orang-orang dalam hidup Anda yang telah memperlakukan Anda dengan buruk. Dalam Game Changers: Apa yang Dilakukan Pemimpin, Inovator, dan Mavericks untuk Menang di Kehidupan, Dave Asprey menyarankan untuk menggunakan rasa syukur sebagai alat untuk membingkai ulang situasi yang memicu Anda.

Bayangkan seseorang memotong Anda dalam lalu lintas, Anda merasa marah dan pikiran bahwa “Dia pikir dia lebih baik dari saya.” Bagaimana jika cerita itu tidak benar sama sekali, dan orang itu malah bergegas ke rumah sakit untuk melihat ibunya yang sekarat untuk terakhir kalinya? Jika cerita itu benar adanya, Anda mungkin akan merasa bersyukur karena membiarkan orang itu mendahului Anda.

“Perasaan syukur bahkan untuk hal kecil yang membuka pintu pengampunan,” tulisnya. “Pada intinya, memaafkan memungkinkan Anda berhenti membawa dendam orang lain. Anda memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dibawa.”

  1. Akui banyak hal yang mungkin Anda anggap remeh

Dalam Success Through a Positive Mental Attitude , Napoleon Hill dan W. Clement Stone mengutip kisah seorang wanita yang anak tunggalnya, seorang putri berusia 14 tahun, meninggal. Awalnya, wanita dan suaminya disibukkan dengan mengapa , menjual rumah mereka dan berusaha untuk melarikan diri dari rasa sakit mereka melalui perjalanan yang luas.

Dia menjelaskan: Butuh waktu berbulan-bulan bagi pikiran saya untuk mulai menerima kenyataan bahwa semua kegembiraan anak-anak dan kesehatan serta keamanan yang baik adalah berkat pinjaman Yang Mahakuasa bagi kita masing-masing.

Rahmat tak terbatas yang kita anggap remeh oleh orang-orang terbatas ini, masing-masing harus dihargai karena maknanya yang sebenarnya dan nilainya yang besar dan tak tergantikan.

Bagaimana saya bisa mendapatkan hak untuk menyimpan berkat saya yang lain? Bagaimana saya bisa menunjukkan penghargaan dan terima kasih saya kepada Surga karena mengizinkan saya mendapatkan cinta suami saya, untuk hidup di negara kita yang besar ini, untuk teman-teman saya dan panca indera saya yang tidak terganggu, untuk semua hal baik yang mengelilingi saya?

Apa yang dapat Anda syukuri terlepas dari kerugian dan frustrasi Anda sendiri? Apakah Anda memiliki kesehatan Anda? Apakah ada orang lain di planet ini yang mencintaimu? Apakah Anda memiliki cukup makanan dan atap di atas kepala Anda? Tingkatkan rasa syukur Anda dan kebahagiaan Anda akan mengikuti.

Berita Terbaru

hut kabupaten pasuruan hari jadi ke 1093 kabupaten pasuruan hari kesaktian pancasila peringatan kesaktian pancasila selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra