News, World  

Pertemuan Presiden AS – ASEAN Wacana mendanai infrastruktur, keamanan dan kesehatan

Suasana Saat Presiden Joe Biden Bertemu Para Pemimpin ASEAN
Suasana Saat Presiden Joe Biden Bertemu Para Pemimpin ASEAN

WASHINGTON, GESAHKITA COM–Presiden AS Joe Biden membuka pertemuan puncak para pemimpin Asia Tenggara dengan janji untuk menghabiskan $150 juta untuk infrastruktur, keamanan dan upaya anti-pandemi, dimana Washington berusaha untuk melawan pengaruh China yang meningkat di kawasan itu.

Biden pada hari Kamis memulai pertemuan puncak dua hari dengan 10 negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Washington dengan makan malam di Gedung Putih menjelang pembicaraan di Departemen Luar Negeri pada hari Jumat.

Pose Joe Biden Dengan Para Pemimpin ASEAN
Pose Joe Biden Dengan Para Pemimpin ASEAN

Sementara invasi Rusia ke Ukraina ada dalam agenda, pemerintahan Biden berharap untuk menunjukkan bahwa Washington tetap fokus pada Asia-Pasifik karena Beijing menjadi pemain yang semakin kuat di kawasan ini.

China pada bulan November menjanjikan bantuan pembangunan senilai $1,5 miliar kepada negara-negara ASEAN – Brunei, Indonesia, Kamboja, Singapura, Thailand, Laos, Vietnam, Malaysia, dan Filipina – selama tiga tahun untuk memerangi COVID dan mendukung pemulihan ekonomi.

“Pemerintahan Biden terlambat dalam menunjukkan komitmennya terhadap Asia Tenggara dan relatif mengabaikan kawasan itu hingga paruh kedua tahun lalu,” Amalina Anuar, analis senior di S. Rajaratnam School of International Studies (RSIS) ) di Singapura.

“Para pemimpin ASEAN kemungkinan akan menyambut putaran bantuan dan hubungan pembangunan yang dijanjikan ini. Ini sebagian karena ini merupakan tanda keterlibatan berkelanjutan dan keinginan Washington untuk lebih hadir di kawasan, dan sebagian karena anggota ASEAN cenderung memprioritaskan kerja sama ekonomi.”

Komitmen keuangan Washington mencakup investasi $40 juta untuk mengurangi jejak karbon dari pasokan listrik kawasan, $60 juta dalam keamanan maritim, dan $15 juta dalam pendanaan kesehatan untuk mengatasi COVID-19 dan pandemi di masa depan, kata seorang pejabat. Pendanaan lainnya akan ditujukan untuk membantu negara-negara mengembangkan ekonomi digital dan kerangka hukum untuk kecerdasan buatan.

Penjaga Pantai AS juga akan mengerahkan sebuah kapal ke kawasan itu untuk membantu armada lokal melawan apa yang digambarkan Washington dan negara-negara di kawasan itu sebagai penangkapan ikan ilegal China.

Biden sedang mengerjakan lebih banyak inisiatif, termasuk investasi infrastruktur “Bangun Kembali Dunia yang Lebih Baik” dan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF), meskipun belum ada yang diselesaikan.

Nick Bisley, seorang profesor hubungan internasional di La Trobe University di Melbourne, mengatakan para pemimpin ASEAN, meskipun “sopan dan berterima kasih kepada publik”, kemungkinan akan dikecewakan oleh skala komitmen tersebut.

“Ada cara untuk memerangi pengaruh RRC, tetapi itu membutuhkan visi strategis jangka panjang serta kolaborasi dengan pihak lain yang tampaknya tidak siap dilakukan Washington,” kata Bisley kepada Al Jazeera, merujuk pada nama resmi China, Republik Rakyat China.

“Salah satu masalah utama yang dihadapi AS dan memang negara lain adalah bahwa ASEAN tidak memiliki serangkaian prioritas tunggal.

Keragaman kepentingan di antara anggota ASEAN berarti bahwa mereka masing-masing sering kali memiliki tujuan yang sangat berbeda untuk maju dan kepentingan untuk melindungi dan menemukan titik temu sangat sulit.

Di atas segalanya, satu-satunya minat bersama yang mereka miliki adalah agar persaingan Tiongkok-Amerika dikurangi, tetapi itu tidak mungkin dalam waktu dekat.”

Gesekan dengan Cina

KTT tersebut menandai pertama kalinya para pemimpin ASEAN berkumpul sebagai sebuah kelompok di Gedung Putih dan pertemuan pertama mereka yang diselenggarakan oleh seorang presiden AS sejak 2016.
Delapan pemimpin ASEAN diperkirakan akan ambil bagian dalam pembicaraan tersebut.

Pemimpin Myanmar dikeluarkan karena kudeta tahun lalu dan Filipina berada dalam transisi setelah pemilihan, meskipun Biden berbicara dengan presiden terpilih negara itu, Ferdinand Marcos Jr, pada hari Rabu.

Negara itu diwakili oleh sekretaris urusan luar negerinya di Gedung Putih.

Para pemimpin ASEAN juga mengunjungi Capitol Hill pada hari Kamis untuk makan siang dengan para pemimpin kongres.
Negara-negara Asia Tenggara berbagi banyak kekhawatiran dengan Washington tentang China.

Klaim China atas lebih dari 90 persen Laut China Selatan, salah satu jalur pelayaran terpenting di dunia, telah memicu ketegangan dengan banyak tetangga regionalnya, terutama Vietnam dan Filipina.

Namun, negara-negara di kawasan itu juga frustrasi dengan tingkat keterlibatan ekonomi Washington sejak mantan Presiden Donald Trump keluar dari pakta perdagangan Kemitraan Trans-Pasifik pada 2017.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob pada hari Kamis mengatakan AS harus mengadopsi “agenda perdagangan dan investasi yang lebih aktif dengan ASEAN, yang akan menguntungkan AS secara ekonomi dan strategis”.

IPEF akan diluncurkan dalam perjalanan Biden ke Jepang dan Korea Selatan minggu depan, meskipun inisiatif tersebut saat ini tidak menawarkan akses pasar yang diperluas yang dicari negara-negara Asia, karena kekhawatiran presiden AS tentang pekerjaan di Amerika.

“Washington berada dalam posisi yang sangat sulit, karena apa yang dicari negara-negara anggota ASEAN adalah akses pasar,” Michael Montesano, peneliti senior tamu di ISEAS–Yusof Ishak Institute di Singapura.

“Menawarkan akses seperti itu adalah instrumen penting dari diplomasi ekonomi, yang lebih efektif daripada yang lain di masa ini. Dan itu adalah instrumen yang tidak mungkin digunakan oleh politik domestik di AS, setidaknya dalam bentuk perjanjian perdagangan yang berarti.”

Analis mengatakan negara-negara ASEAN tetap berhati-hati untuk bersekutu dengan Washington melawan Beijing karena ketergantungan mereka pada perdagangan dan investasi China dan insentif ekonomi AS yang relatif terbatas.

“Saya akan mengatakan bahwa janji bantuan apa pun lebih baik daripada tidak menawarkan bantuan, tetapi $150 juta yang tersebar di berbagai tujuan untuk wilayah yang mencakup 10 negara adalah jumlah uang yang relatif kecil,” Deborah Elms, presiden Asosiasi Perdagangan Bisnis Asia.

“ASEAN cenderung melihat masalah ekonomi sebagai prioritas utama. Keterlibatan AS di kawasan ini harus fokus pada perdagangan dan investasi.”

Anuar, analis RSIS, mengatakan keberhasilan penjangkauan Washington akan tergantung pada metrik mana yang dipertimbangkan.

“Washington memiliki peluang bagus untuk menawarkan alternatif bagi BRI China di bidang-bidang tertentu, serta memperkuat hubungannya dengan ASEAN dan anggotanya,” katanya, mengacu pada Inisiatif Sabuk dan Jalan, penggerak infrastruktur lintas-benua khas Beijing.

“Tetapi jika kita berbicara tentang membujuk anggota ASEAN untuk bersekutu dengan AS, diragukan bahwa anggota ASEAN akan menjauh dari netralitas. ASEAN dan Cina berada di lingkungan yang sama dan saling bergantung dalam banyak hal, tidak terkecuali secara ekonomi. ASEAN tidak ingin mengecualikan China dari arsitektur regional karena ini.”

Sumber: Al Jazeera

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan