Abdulrazak Gurnah Novelis Tanzania Penerima Nobel Sastra

JAKARTA, GESAHKITA COM—Abdulrazak Gurnah (lahir 20 Desember 1948) adalah seorang penulis asal Tanzania yang telah berhasil mendapatkan Penghargaan Nobel Sastra pada tahun 2021 dengan hasil karya tulisannya mengenai efek kolonialisme dan nasib para pengungsi di antara pusaran budaya dan benua.

Seorang novelis Tanzania Abdulrazak Gurnah, memenangkan Hadiah Nobel Sastra 2021, yang mengakui tulisannya yang “tanpa kompromi dan penuh kasih” tentang kolonialisme dan pengalaman pengungsi.

Abdulrazak Gurnah adalah penulis kulit hitam pertama yang memenangkan penghargaan tersebut sejak Toni Morrison hampir 30 tahun yang lalu dan penulis kulit hitam Afrika pertama yang memenangkan penghargaan tersebut sejak 1986.

Gurnah membahas karyanya, yang mengeksplorasi perpindahan, migrasi, dan “momen bersejarah yang menciptakan kita, dinukil gesahkita com dari literature hub.

Novel terbarunya berjudul “Afterlives” dan akan diterbitkan di Amerika Serikat pada Agustus 2022.

Di New York untuk Festival Suara Dunia PEN America.

Dia mengungkapkan di sinilah kita. Anda tahu, seperti yang saya katakan, inilah yang terjadi yaitu kolonialisme.

Kami dijajah oleh Inggris; Saya belajar bahasa Inggris. Dan saya menemukan kenyamanan dalam bekerja dalam bahasa itu. Mungkin jika saya dijajah oleh Prancis, itu mungkin tidak akan terjadi. Siapa tahu? Saya sering memikirkan cara Derek Walcott menuliskan ini dalam esainya, “The Muse of History,” ketika dia juga — dia berbicara tentang bahasa Inggris, tentang tradisi sastra Inggris daripada bahasa Inggris.

Tentu saja, kebanyakan orang Karibia tidak punya pilihan apa pun sejauh menyangkut bahasa, misalnya, seseorang seperti saya, seperti saya.

Tetapi dia berkata, “Mereka tidak dapat mengambilnya dari saya lebih dari yang dapat saya berikan kembali.” Jadi, di satu sisi, inilah yang terjadi. Kita tidak bisa berdebat tentang konsekuensi ini.

Berikut wawancara Abdulrazak Gurnah dengan Nermeen Shaikh dalam kegiatan di New York pada Festival Suara Dunia PEN America.

Pertanyaan diajukan kepada nya,  Tuan Gurnah, Anda telah berbicara tentang tumbuh dalam keluarga besar dengan ibu Anda, tentu saja, tetapi juga bibi dan anggota keluarga besar lainnya dan mendengar cerita yang dipertukarkan dan diceritakan oleh para wanita. Bisakah Anda berbicara tentang pengaruh cerita-cerita itu pada tulisan Anda dan, secara umum, terjemahan dari tradisi lisan menjadi tradisi tertulis?

ABDULRAZAK GURNAH : Ya, keduanya tradisi, sebenarnya. Tak jarang cerita-cerita yang kita dengar sewaktu kecil, seolah-olah, adalah cerita yang dituturkan oleh para wanita, karena di situlah biasanya Anda nongkrong. Dan cukup mengejutkan betapa banyak yang disampaikan secara lisan. Jadi, itu bukan hanya semacam cerita kecil tentang binatang atau semacamnya, seperti yang Anda harapkan dengan anak-anak yang diberi tahu ini.

Saya ingat, khususnya, satu kejadian di mana ada puisi Swahili yang sangat terkenal berjudul Al-Inkishafi, yang disusun, saya harus mengatakan, di suatu tempat sekitar sekitar abad ke-17 atau lebih. Dan kami dikirim ini sebagai tugas kelas untuk — bahasanya, tentu saja — seperti halnya bahasa Inggris, bahasanya sangat berubah, sehingga bahasa Swahili abad ke-17 tidak mudah dibaca oleh pembaca bahasa Swahili.

Jadi, seperti yang Anda bayangkan, Anda tahu, seperti yang Anda lakukan Chaucer, maka tugasnya adalah “baca ini dan tulis apa adanya — pindai atau tulis dalam bentuk modern,” sehingga — cara pemahaman apa yang ada di sana. Dan saya ingat melakukan pekerjaan rumah ini. Ibu saya tidak pernah sekolah, jadi dia buta huruf. Dan saya berjuang dengan beberapa baris dan tidak bisa menyelesaikannya. Dan dia berkata, “Bacakan untuk saya.” Jadi saya membacanya. Dan dia membaca – dia, lebih tepatnya, melafalkan dua baris berikutnya. Jadi, dia belum membaca puisi ini, tetapi dia tahu puisi ini.

Menurut nya, kelisanan tidak selalu berarti bahwa orang hanya berbicara, karena di sana dia belajar hal-hal yang juga telah tertulis.

Sumber : lithub

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan