Gelombang Panas Menghancurkan Asia Selatan

Gelombang Panas Menghancurkan Asia Selatan

JAKARTA, GESAHKITA COM—India dan Pakistan baru-baru ini mengalami gelombang panas yang begitu dahsyat sehingga burung-burung berjatuhan dari langit. Jika kita tidak dapat mematahkan spiral kematian kapitalisme yang berbahan bakar fosil, lebih banyak lagi pemandangan apokaliptik yang akan segera kita alami.

Begitu tulis Chris Saltmarsh dalam opini nya Dinukil gesahkita com dari laman  berbahasa Inggris,  Jacobin com yang merupakan salah satu pendiri Partai Buruh untuk Green New Deal.

Hidup melalui krisis iklim, laporan berita tentang burung-burung yang kelelahan jatuh dari langit di tengah gelombang panas ekstrem India memprovokasi jenis citra apokaliptik dan dystopian yang diharapkan banyak dari kita.

Saat sumber air mengering, burung menjadi dehidrasi dan mulai berjatuhan setiap hari.

Ini terjadi beberapa minggu setelah pengingat terbaru bahwa perubahan iklim bukanlah ancaman yang jauh. Itu sudah ada di sini dan menyebabkan kematian dan penderitaan tidak hanya bagi hewan tetapi juga populasi manusia di wilayah yang luas di planet ini. Sekitar 1,5 miliar orang tinggal di wilayah tersebut termasuk India, Pakistan, dan Sri Lanka di mana suhu mencapai rekor tertinggi.

April lalu adalah yang terpanas di India dalam 122 tahun dan Pakistan dalam 61 tahun. Jacobabad mencapai hampir 50 derajat Celcius dengan suhu malam hari sering berada di atas 30 derajat Celcius.

Hasilnya adalah puluhan orang tewas , dengan pasti lebih banyak lagi yang akan datang dan angka resmi tentu saja terlalu rendah.

Selain kematian yang tragis, panas yang ekstrem mendatangkan malapetaka pada kehidupan dan mata pencaharian .

Pertanian menyumbang 40 persen dan 60 persen tenaga kerja Pakistan dan India masing-masing. Ini berarti bahwa guncangan iklim memiliki efek yang tidak proporsional pada pekerja yang bekerja di luar dan sangat bergantung pada iklim mereka.

Seperti dilaporkan The Guardian bahwa hasil panen gandum telah turun hingga setengahnya di daerah yang terkena dampak paling parah.

Kondisi kerja berkurang seiring dengan pengembalian sementara harga pangan didorong lebih tinggi dan lebih tinggi.

 

Lingkaran setan

Ini bukan lagi hal baru. Ini adalah gejala intensifikasi perubahan iklim bahwa gelombang panas telah menewaskan sedikitnya enam puluh lima ratus orang di India sejak 2010.

Anak benua itu akan terus menjadi salah satu yang paling terpukul. Dalam konteks inilah pemerintah India berjanji untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2070 pada pertemuan puncak COP26 baru-baru ini di Glasgow.

Hampir lima puluh tahun kedengarannya seperti waktu yang lama untuk menanggung dampak emisi yang berkelanjutan untuk negara yang saat ini mengalami dampak perubahan iklim yang begitu keras, dan memang demikian, tetapi target tersebut mencerminkan kegagalan kelas politik global untuk mengatasi krisis.

Sedikitnya target net-zero Inggris pada tahun 2050 telah berkontribusi untuk menetapkan kecepatan siput secara global.

Mengingat hal ini, rincian janji India, termasuk rencana untuk mencapai 50 persen energi terbarukan pada tahun 2030 , tampak lebih mengesankan. Namun, setiap ambisi untuk dekarbonisasi dalam jangka menengah dirusak oleh keharusan jangka pendek untuk meningkatkan penggunaan energi bahan bakar fosil.

Permintaan listrik telah melonjak karena semakin banyak orang perlu menggunakan kipas angin dan AC untuk waktu yang lebih lama.

Saat ini, sekitar tiga perempat energi India berasal dari minyak, gas, dan batu bara. Ia telah berusaha untuk mengatasi kekurangan dengan membatalkan perjalanan kereta penumpang dan pos untuk mengangkut lebih banyak batu bara.

Mereka juga telah mengambil keuntungan dari potongan harga gas alam cair (LNG) dari Rusia ketika negara yang bertikai berjuang untuk mengekspor ke negara lain.

India menemukan dirinya dalam posisi yang salah di mana, di tengah panas ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim berbahan bakar fosil, respons rasional adalah segera mendapatkan lebih banyak bahan bakar fosil, sehingga memperburuk krisis dan menciptakan kondisi untuk peristiwa yang lebih buruk dalam waktu dekat. .

Lingkaran setan terus berlanjut.

Ketimpangan Iklim
Ini menggarisbawahi ketidaksetaraan global di jantung ketidakadilan iklim. Sementara kelas kapitalis Global Utara mengorganisir dunia demi kepentingan mereka untuk memaksakan dan mengambil untung dari sistem ekonomi yang sangat mencemari, itu adalah dunia mayoritas yang terjebak dalam upaya untuk menavigasi perbatasan krisis iklim saat ini.

Gelombang panas India juga menyoroti ketidaksetaraan iklim ekstrem yang dialami antar kelas di dalam negara. Yang paling miskin adalah yang paling terkena dampak terburuk karena pekerja pertanian bergaji rendah kehilangan, dan mereka yang memiliki sumber daya paling sedikit tidak mampu membeli listrik atau bahan untuk mendinginkan.

Distribusi AC yang tidak merata adalah contoh lain dari adaptasi iklim bagi orang kaya (itu sendiri memperburuk krisis) dan penderitaan bagi orang miskin.

Hal ini diperparah oleh kekurangan energi yang mengakibatkan pemadaman listrik yang berlangsung hingga delapan jam sehari di India dan hingga dua belas jam di Pakistan.

Ini berarti waktu yang lama tanpa jeda dari panas di saat-saat terburuk, dan terputus dari akses ke kebutuhan, termasuk air .

Keadilan Iklim Global

Gelombang panas yang ekstrem dan mematikan ini adalah contoh terbaru dari dampak perubahan iklim yang menekankan urgensi transformasi ekonomi.

Dekarbonisasi yang cepat dan global hanya akan menjadi lebih mendesak, tetapi juga kebutuhan akan transisi terencana yang memperbaiki ketidakadilan dan ketidaksetaraan global, daripada membudayakannya.

Dorongan di balik dekarbonisasi yang cepat — baik di tingkat lokal, nasional, atau internasional — harus melindungi mereka yang berada di ujung tajam pemanasan global.

Demikian juga upaya menuju adaptasi global yang adil terhadap dampak perubahan iklim yang sudah terkunci. Sayangnya, kita telah melihat cukup banyak emisi secara historis untuk memastikan bahwa kita akan hidup melalui dampaknya di tahun-tahun mendatang, bahkan jika kita adalah untuk segera mengakhiri ekstraksi bahan bakar fosil. Ada seruan agar AC yang berkelanjutan dijamin sebagai hak universal bagi semua orang yang berisiko dari panas yang mematikan.

Hal yang sama harus terjadi pada akses ke makanan, pendapatan yang layak huni, perumahan, perawatan kesehatan, dan kebutuhan dasar lainnya. Adaptasi untuk banyak orang, bukan keuntungan segelintir orang.

Untuk memungkinkan transisi energi yang adil dan adaptasi global, kita harus menciptakan kondisi ekonomi politik global di mana pengadaan lebih banyak bahan bakar fosil tidak lagi menjadi respons utama negara-negara seperti India.

Itu tidak berarti moralisasi oleh elit Barat, tetapi reorganisasi institusi internasional yang melemahkan modal dan memberdayakan kembali tenaga kerja global. Ini membutuhkan investasi terkoordinasi dalam infrastruktur dan teknologi baru dan sistem nilai baru yang didukung oleh perjanjian nonproliferasi bahan bakar fosil.

Hanya melalui transformasi global ini kita dapat mematahkan spiral kematian kapitalisme yang dipicu oleh fosil.

 

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

Tinggalkan Balasan