Industri Mobil Listrik Asia Tenggara Seperti Ini Peluang Indonesia

*Netralitas Karbon Alasan Industri Mobil Listrik Asia Tenggara

 

JAKARTA, GESAHKITA COM–Pemerintah di Asia Tenggara sedang menyusun rencana yang sangat serius untuk merebut pangsa pasar kendaraan listrik, Dan memang seharusnya begitu.

Saat dunia bersiap untuk netralitas karbon, industri otomotif memulai transformasi mendasar.

Pada KTT COP26 pada bulan November, berbagai negara dan produsen mobil terkemuka berjanji untuk menghentikan kendaraan bertenaga bahan bakar fosil secara bertahap pada atau sebelum tahun 2040.

Di Asia Tenggara, tujuannya jelas untuk menciptakan peluang bagi industri Electricity Vehicles (EV) (Kendaraan Listrik) untuk melayani pasar ekspor dan domestik.

Thailand secara tradisional memiliki jejak otomotif terkuat di kawasan ini, merakit 2,5 juta unit pada puncaknya pada tahun 2013 dan — setelah pandemi melanda — 1,7 juta pada tahun 2021.

Negara ini mengharapkan 30% dari outputnya menjadi listrik pada akhir tahun. dekade ini, menurut peta jalan yang diterbitkan tahun lalu, seperti dinukil gesahkita com dari laman berbahasa Inggris Bangkok Post.

Indonesia, produsen nikel terbesar di dunia — komponen utama dalam baterai lithium — bertujuan untuk menjadi pusat produksi dan ekspor EV.

Di Vietnam, juara EV nasional VinFast sangat ingin menaklukkan AS dan Eropa.

Pergeseran ke mobilitas listrik akan sangat penting untuk melindungi manufaktur kendaraan di wilayah tersebut.

Namun pembeli Asia Tenggara dan sebagian besar produsen mobil yang ada belum siap untuk beradaptasi, yang membuka peluang bagi pemain lokal untuk masuk.

Berikut adalah tiga pendekatan utama untuk masuk:

Juara regional: Pabrikan peralatan asli (OEM) Jepang memiliki keunggulan yang nyaman di wilayah tersebut. Tetapi raksasa lokal seperti VinFast mulai berkembang, seringkali dengan bantuan Cina atau Eropa.

Produsen global utama telah menetapkan target emisi yang ambisius dan berencana untuk meluncurkan sekitar 400 model kendaraan listrik baterai baru pada tahun 2025.

Oleh karena itu, mereka memiliki insentif besar untuk mendukung negara-negara Asia Tenggara dalam transisi dari mesin pembakaran.

Setidaknya untuk lima tahun ke depan, perusahaan internasional besar ini akan terus mendominasi manufaktur di kawasan itu, sebelum juara domestik mana pun dapat mengambil kendali.

Fokus untuk saat ini harus pada rantai nilai, termasuk purna jual dan mobilitas sebagai layanan. Daerah itu sekarang ditangani oleh banyak usaha kecil dan menengah lokal, yang mengandalkan jaringan yang dapat diakses oleh pemain nasional dengan lebih mudah untuk mendapatkan keunggulan atas pesaing asing.

Di wilayah yang sangat menjanjikan di mana rasio kepemilikan kendaraan masih di bawah 20%, segmen entry-level membutuhkan produk yang terjangkau dan canggih secara digital dengan desain yang menarik. Hal ini menjadi kekuatan utama pemain China seperti SAIC, Geely dan Great Wall Motor, yang menjadi tolak ukur bagaimana merek seperti VinFast dapat memasuki pasar.

Didirikan pada 2017 dengan investasi US$5 miliar oleh konglomerat lokal Vingroup, VinFast mulai memproduksi mobil konvensional dengan teknologi BMW pada 2019.

VinFast memperkenalkan dua model EV pertamanya pada November dan berencana untuk menawarkannya di pasar AS dengan harga yang kompetitif. berkat model penyewaan baterai yang inovatif.

VinFast berencana untuk membuka fasilitas produksi di AS pada 2024 dan Jerman pada 2025.

Di Vietnam, VinFast sedang membangun pabrik sel baterai senilai $174 juta yang awalnya akan memproduksi 100.000 paket baterai dan pada akhirnya mencapai kapasitas satu juta.

Bangun hub komponen EV baru dari awal: Indonesia telah menjadikan manufaktur baterai sebagai inti dari strategi EV-nya mengingat sumber daya bijih nikelnya yang sangat besar.

Ini melarang ekspor logam pada tahun 2020 untuk melindungi industri lokal dan mendorong nilai tambah.

Raksasa baterai China CATL telah berkomitmen untuk investasi $ 5 miliar, sementara LG Chem dari Korea Selatan akan masuk ke dalam aliansi dengan Indonesia Battery Corporation (IBC), sebuah perusahaan induk yang mencakup perusahaan energi, listrik dan pertambangan milik negara.

Foxconn yang berbasis di Taiwan, sementara itu, bertujuan untuk mulai membuat kendaraan listrik dan baterai di Jawa Tengah akhir tahun ini.

Pemerintah Thailand memberikan insentif fiskal dan non-fiskal, menargetkan 400.000 mobil listrik dan 1,76 juta sepeda motor listrik pada tahun 2025.

Tetapi upaya besar diperlukan untuk membangun infrastruktur.

Hyundai Motors, yang mendirikan pabrik baterai di Jawa Barat dengan LG Energy Solution, telah menjanjikan dukungan untuk mengembangkan stasiun pengisian daya serta mendaur ulang baterai bekas.

Daur ulang baterai bisa menjadi pilihan yang layak bagi negara-negara tanpa sumber daya logam langka.

Singapura tahun lalu membuka fasilitas khusus pertama Asean dengan kapasitas untuk mendaur ulang 14 ton baterai lithium-ion.

Di Uni Eropa, legislator telah mengusulkan bahwa mulai tahun 2030, baterai EV harus mengandung tingkat kobalt, timbal, lithium, dan nikel daur ulang yang minimal.

Membangun platform EV baru: Investor asing juga mendorong inovasi di lapangan. Pada bulan September, konglomerat energi Thailand PTT Plc meluncurkan usaha patungan EV dengan Foxconn, untuk mengoperasikan pabrik di Koridor Ekonomi Timur.

Sementara mitra lokal akan menyediakan suku cadang mobil, infrastruktur EV dan jaringan pelanggan, aliansi akan sangat diuntungkan dari platform MIH (Mobility in Harmony) Foxconn.

MIH untuk kendaraan listrik seperti Android untuk ponsel — sebuah platform terbuka yang memungkinkan produsen dan pengembang untuk berbagi keahlian teknologi dan kemungkinan untuk membangun dan menambahkan komponen utama seperti baterai, sistem bantuan pengemudi, keamanan siber atau konektivitas cloud di atas pangkalan struktur.

Ini dapat membantu pendatang baru EV karena mengurangi kerumitan dan biaya. Pada saat yang sama, mempercepat komoditisasi kendaraan.

Pemerintah Thailand berharap proyek seperti ini dapat membantu pemasok lokal melakukan transisi yang lebih mudah ke produksi komponen EV.

PTT selanjutnya mendukung pertumbuhan industri dengan layanan penyewaan mobil EV dan dengan memasang pengisi daya di SPBU-nya.

Secara keseluruhan, Asia Tenggara masih memiliki keunggulan tertentu sebagai pusat manufaktur berbiaya rendah, dan sebagai pasar domestik yang sangat menjanjikan.

Peluang bisnis seperti di atas berlimpah. Masuknya lebih banyak pemain baru dan yang sudah ada ke bisnis yang sangat menarik ini akan menghasilkan transformasi kawasan ini menjadi pusat produksi untuk EV yang terjangkau di seluruh dunia.

Hirotaka Uchida adalah Kepala Sekolah dan Kepala Praktik Otomotif di Asia Tenggara untuk Arthur D Little, perusahaan konsultan manajemen yang berbasis di AS.

SumberĀ  Thailand Post

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan