Health  

4 Manfaat Besar Berpelukan Fisik, Cek Ini Penjelasan nya 

Dua sahabat saling berpelukan (Credited 123 rf)
Dua sahabat saling berpelukan (Credited 123 rf)

4 Manfaat Besar Berpelukan Fisik

  • Memeluk mengurangi peradangan dan tekanan darah.
  • Memeluk juga dapat membantu melawan flu biasa.
  • Pelukan mendorong pelepasan oksitosin dan meningkatkan perasaan terikat dengan orang lain.

JAKARTA, GESAHKITA COM— Bagi mereka yang cukup beruntung memiliki orang yang dicintai di dekatnya, dan berpelukan dapat memiliki manfaat kesehatan yang besar.

Sayangnya, orang-orang yang kehilangan kontak fisik selama isolasi sosial dan penguncian selama pandemi COVID-19 telah merasakan efek kesehatan yang merugikan yang dapat ditimbulkan oleh kurangnya sentuhan fisik.

Panggilan zoom dan konferensi video adalah strategi yang berguna untuk merasa dekat dengan orang lain ketika interaksi tatap muka tidak memungkinkan, tetapi tidak ada yang sebanding dengan bersama orang yang dicintai secara langsung.

Orang yang kesepian secara fisik akan membayar lebih untuk pelukan dari seorang pemeluk profesional.

Tidak hanya itu, pasangan jarak jauh mana pun akan memberi tahu Anda bahwa perpisahan fisik dari orang yang dicintai dapat menyakitkan secara emosional dan fisiologis.

Para peneliti memahami kebutuhan ini dan seiring kemajuan teknologi, begitu pula kemungkinan menerima pelukan dari sumber buatan .

Hubungan manusia, dan lebih khusus lagi sentuhan manusia, sangat penting dalam perkembangan bayi dan orang dewasa yang sehat.

Sementara setiap orang mungkin memiliki tingkat yang berbeda tentang seberapa banyak sentuhan kasih sayang yang ingin mereka terima atau berikan, setiap orang membutuhkan sentuhan manusia sampai tingkat tertentu.

Orang-orang sangat mendambakan pelukan sehingga kita telah melihat gelombang orang yang memegang tanda ” pelukan gratis ” di jalan dalam dekade terakhir.

Pelukan digambarkan sebagai pelukan singkat di mana dua orang saling merangkul selama sekitar satu hingga lima detik.

Tidak seperti berpelukan, yang biasanya disediakan untuk pasangan intim kita dan dapat bertahan lama, pelukan membutuhkan waktu yang sangat sedikit untuk dilakukan tetapi dapat memiliki manfaat fisik yang besar.

Segera setelah berpelukan, kita sering merasakan aliran emosi positif dan mungkin sedikit lebih rileks. Secara fisiologis, banyak hal yang terjadi di tubuh kita setelah berpelukan.

Memeluk memiliki manfaat kesehatan yang mengesankan, terutama karena itu terjadi dalam waktu yang singkat.

Berikut adalah empat alasan mengapa berpelukan terasa begitu menyenangkan:

Memeluk dapat mengurangi peradangan . Peradangan dalam tubuh kita adalah respons fisiologis terhadap penyakit. Skor peradangan yang lebih tinggi menunjukkan tubuh Anda berusaha melawan infeksi.

Dengan demikian, skor peradangan yang rendah melalui kasih sayang fisik menunjukkan tubuh yang lebih sehat.

Dalam sebuah penelitian, peradangan diukur dengan menggunakan sampel air liur dari 20 orang dewasa yang juga diminta untuk mencatat jumlah pelukan yang mereka terima selama 14 hari.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pelukan berbanding terbalik dengan peradangan. Sederhananya, lebih banyak pelukan sama dengan lebih sedikit peradangan.

Pelukan menurunkan tekanan darah . Dalam sebuah penelitian terhadap 59 wanita pramenopause (usia berkisar antara 20 hingga 29 tahun), jumlah pelukan yang diterima dari pasangan memprediksi skor tekanan darah yang lebih rendah.

Tekanan darah adalah salah satu cara untuk menilai kesehatan kardiovaskular, oleh karena itu, berpelukan baik untuk jantung Anda.

Memeluk membantu mengurangi keparahan flu biasa . Dalam sebuah penelitian terhadap 404 orang dewasa, jumlah pelukan selama 14 hari ditemukan untuk mengurangi efek konflik interpersonal pada tingkat keparahan infeksi flu biasa; pelukan berfungsi sebagai penyangga stres di mana tingkat keparahan infeksi berkurang ketika pelukan sering dilakukan.

Memeluk meningkatkan produksi oksitosin . Oksitosin , atau hormon “cinta” , dilepaskan dari kelenjar pituitari kita.

Ini adalah hormon penting karena dapat berfungsi sebagai penyangga stres tetapi juga membuat kita merasa terikat dan terhubung dengan orang lain.

Dalam sebuah penelitian terhadap 34 pasangan menikah, peningkatan pelukan di antara pasangan selama studi empat minggu terkait dengan peningkatan skor oksitosin.
artikel berlanjut setelah iklan

Para peneliti telah lama tertarik pada manfaat pelukan. Karena pelukan dapat dengan mudah dimanipulasi atau dilacak, beberapa penelitian eksperimental telah mengeksplorasi manfaat pelukan.

Hanya melalui karya eksperimental kita dapat menaruh kepercayaan pada hubungan sebab akibat antara perilaku sentuhan interpersonal dan hasil fisiologis.

Saat kita mempelajari lebih lanjut tentang keuntungan berpelukan, kita mungkin dapat memahami bagaimana intervensi pelukan dapat dimainkan di dunia nyata.

Jika Anda lajang, Anda mungkin khawatir tidak memiliki siapa pun untuk dipeluk.

Namun, pelukan dibagi di antara berbagai jenis hubungan. Anda mungkin memeluk seseorang sebagai salam, misalnya, yang mungkin biasa tergantung pada budaya Anda.

Anda mungkin memeluk rekan kerja dekat sebagai ucapan selamat atas promosi mereka di tempat kerja.

Anda mungkin memeluk kerabat di bandara sebelum mengucapkan selamat jalan. Atau Anda mungkin hanya memeluk seseorang karena Anda ingin merasa dekat dengannya.

Jika Anda mendambakan sentuhan fisik, Anda mungkin mempertimbangkan untuk meminta teman-teman Anda untuk memeluk halo dan selamat tinggal.

Apa yang awalnya terasa canggung akan segera menjadi kebiasaan, dan setiap orang dapat memetik manfaat dari pelukan singkat.

Referensi

Cohen, S., Janicki-Deverts, D., Turner, RB, & Doyle, WJ (2015).

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan