News, World  

Pertemuan Puncak Quad : Invasi Rusia Ke Ukraina, Sikap Modi Masih Dipertanyakan Biden

TOKYO, GESAHKITA COM– Presiden Joe Biden mengatakan kepada sesama pemimpin Indo-Pasifik yang berkumpul untuk pertemuan puncak empat negara Selasa bahwa mereka menavigasi “jam gelap dalam sejarah kita bersama” karena perang brutal Rusia di Ukraina dan dia mendesak kelompok itu untuk membuat keputusan. upaya yang lebih besar untuk menghentikan agresi Vladimir Putin.

“Ini lebih dari sekadar masalah Eropa. Ini adalah masalah global,” kata Biden saat pertemuan puncak “Quad” dengan Jepang, Australia dan India sedang berlangsung.

Sementara presiden Biden tidak secara langsung menyebut negara mana pun, pesannya tampaknya ditujukan, setidaknya sebagian, pada Perdana Menteri India Narendra Modi, yang masih memiliki perbedaan mengenai bagaimana menanggapi invasi Rusia .

Tidak seperti negara Quad lainnya dan hampir setiap sekutu AS lainnya, India tidak menjatuhkan sanksi atau bahkan mengutuk Rusia, pemasok perangkat keras militer terbesarnya.

Dengan Modi duduk di dekatnya, Biden menyatakan bahwa dunia memiliki tanggung jawab bersama untuk melakukan sesuatu untuk membantu perlawanan Ukraina melawan agresi Rusia.

IKLAN

“Kami sedang menavigasi saat-saat kelam dalam sejarah bersama kami,” katanya dinukil gesahkita com dari AP.

 

“Perang brutal dan tak beralasan Rusia melawan Ukraina telah memicu bencana kemanusiaan dan warga sipil tak berdosa telah tewas di jalan-jalan dan jutaan pengungsi terlantar serta di pengasingan.”

PERANG RUSIA-UKRAINA

Rusia memiliki masa depan di tangan mereka
Setelah 3 bulan, Rusia masih terjebak dalam perang Ukraina
200 mayat ditemukan di Mariupol saat perang berkecamuk di timur Ukraina
Jajak pendapat AP-NORC: Ekonomi tumbuh sebagai prioritas tanggapan Rusia
“Dunia harus menghadapinya dan kami menghadapinya,” tambahnya.

Kemudian, dalam komentarnya kepada wartawan setelah pertemuan empat mata dengan Modi, Biden mengatakan mereka membahas invasi Rusia ke Ukraina “dan dampaknya terhadap seluruh tatanan dunia global.” Biden menambahkan bahwa AS dan India akan terus berkonsultasi “tentang cara mengurangi efek negatif ini.”

Namun dalam refleksi hubungan India dengan Moskow, pernyataan bersama pasca-KTT para pemimpin Quad tidak menyebutkan Rusia.

Dalam komentarnya, Modi tidak menyebutkan perang di Ukraina, melainkan menandai beberapa program perdagangan dan investasi yang dia diskusikan dengan presiden.

Gedung Putih secara berlebihan memuji beberapa negara Pasifik, termasuk Jepang, Singapura dan Korea Selatan, karena melangkah untuk memukul Rusia dengan sanksi keras dan larangan ekspor sambil menawarkan bantuan kemanusiaan dan militer ke Kyiv.

Untuk beberapa kekuatan Asia yang lebih besar, invasi telah dilihat sebagai momen penting bagi dunia untuk menunjukkan dengan tanggapan yang kuat kepada Rusia bahwa China seharusnya tidak mencoba merebut wilayah yang diperebutkan melalui aksi militer.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, yang memperhatikan agresi Rusia di Ukraina, mengatakan kepada para pemimpin lainnya: “Kami tidak dapat membiarkan hal yang sama terjadi di kawasan Indo-Pasifik.”

Gedung Putih kecewa dengan relatif diamnya India, negara demokrasi terbesar di dunia.

Biden telah meminta Modi untuk tidak mempercepat pembelian minyak Rusia karena AS dan sekutu lainnya berupaya menekan pendapatan energi Moskow.

Perdana menteri India tidak membuat komitmen publik untuk keluar dari minyak Rusia, dan Biden secara terbuka menyebut India sebagai “agak goyah” dalam tanggapannya terhadap invasi.

Menghadapi tekanan Barat, India mengutuk kematian warga sipil di Ukraina dan menyerukan penghentian segera permusuhan.

Namun hal itu juga memperparah dampak dari perang yang telah menyebabkan kekurangan pangan global dengan melarang ekspor gandum pada saat kelaparan menjadi risiko yang meningkat di beberapa bagian dunia. Perdana menteri India tidak membahas perang Rusia melawan Ukraina dalam pidato publiknya di KTT.

Biden telah mengajukan kasusnya ke Modi selama berminggu-minggu.

Keduanya berbicara tentang invasi Rusia selama pertemuan para pemimpin Quad virtual pada bulan Maret, dan bulan lalu mereka melakukan percakapan video singkat ketika Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin bertemu dengan rekan-rekan India mereka di Washington.

“Jadi itu tidak akan menjadi pembicaraan baru,” kata penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan menjelang KTT. “Ini akan menjadi kelanjutan dari percakapan yang sudah mereka lakukan tentang bagaimana kita melihat gambaran di Ukraina dan dampak invasi brutal Rusia ke Ukraina pada serangkaian kekhawatiran yang lebih luas di dunia.”

Sementara Biden dan Modi mungkin menghindari konfrontasi publik tentang bagaimana menanggapi agresi Rusia, masalah ini tetap menjadi masalah utama karena AS dan sekutunya berusaha untuk memperketat tekanan pada Putin, kata Michael Green, wakil presiden senior untuk Asia di Center for Studi Strategis dan Internasional di Washington.

“Tampaknya cukup jelas bahwa pemerintahan Biden tidak mencari masalah dengan India dan bahwa sebagian besar percakapan sulit ini akan dilakukan secara pribadi,” kata Green, yang merupakan ajudan senior Dewan Keamanan Nasional selama pemerintahan George W. Bush.

KTT itu terjadi pada hari terakhir kunjungan lima hari Biden ke Jepang dan Korea Selatan, perjalanan pertama Biden ke Asia sebagai presiden.

Ini juga menandai momen pertama Perdana Menteri Australia baru Anthony Albanese di panggung global. Perdana menteri baru terbang ke Tokyo pada hari Senin tepat setelah dilantik.

Partai Buruh kiri-tengah mengalahkan Perdana Menteri Scott Morrison selama akhir pekan, mengakhiri pemerintahan sembilan tahun pemimpin konservatif itu

 

“Saya tidak tahu bagaimana Anda melakukannya,” Biden, yang tampak sedikit lelah karena perjalanannya sendiri, mengatakan kepada Albanese. Presiden AS bercanda bahwa tidak apa-apa jika perdana menteri yang baru kebetulan tertidur selama pertemuan.

Biden akan bertemu secara terpisah dengan Albanes Selasa malam. Kemitraan empat arah menjadi semakin relevan karena Biden telah bergerak untuk menyesuaikan kebijakan luar negeri AS untuk menempatkan fokus yang lebih besar di kawasan itu dan untuk melawan kebangkitan China sebagai kekuatan ekonomi dan keamanan.

Dia mengadakan pembicaraan bilateral dengan tuan rumah Kishida pada hari Senin.

 

Albanese mengatakan kepada sesama pemimpin Quad bahwa dia berdedikasi pada misi kelompok untuk mempertahankan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

“Kami telah mengalami pergantian pemerintahan di Australia, tetapi komitmen Australia terhadap Quad tidak berubah dan tidak akan berubah,” kata Albanese.

Membayangkan pembicaraan para pemimpin Quad adalah pernyataan blak-blakan Biden pada hari Senin bahwa AS akan campur tangan secara militer jika China ingin menyerang Taiwan, mengatakan beban untuk melindungi Taiwan “bahkan lebih kuat” setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Gedung Putih menegaskan bahwa komentar Biden yang luar biasa kuat tentang Taiwan tidak berarti perubahan dalam kebijakan AS terhadap pulau yang memiliki pemerintahan sendiri yang diklaim China sebagai miliknya.

Ditanya oleh para wartawan di KTT pada hari Selasa apakah komentarnya tentang Taiwan sehari sebelumnya dimaksudkan untuk menandai perubahan kebijakan, Biden hanya menjawab, “Tidak.”

Beberapa inisiatif sederhana diumumkan oleh para pemimpin Quad, termasuk upaya baru untuk menyediakan vaksin COVID-19 pediatrik ke negara-negara yang paling membutuhkan dan program untuk membantu negara-negara meningkatkan keamanan dan kesadaran lingkungan di perairan teritorial mereka.

Quad tahun lalu berjanji untuk menyumbangkan 1,2 miliar dosis vaksin secara global. Sejauh ini, kelompok tersebut telah menyediakan sekitar 257 juta dosis, menurut administrasi Biden.(AP)

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan