News, World  

Anthony Albanese Bakal Ke Jakarta Pekan Depan, Membangun Hubungan Keemasan Kedua Negara

JAKARTA, GESAHKITA COM—Perdana menteri baru ingin mengadopsi model Keating dan menciptakan kembali era keemasan lain untuk hubungan bilateral.

Para pemimpin tidak mendapatkan kesempatan kedua untuk membuat kesan pertama di luar negeri, jadi Anthony Albanese mungkin sekarang memiliki kesempatan untuk sedikit lebih kreatif dalam apa yang direncanakan untuk menjadi kunjungan pertamanya ke Indonesia.

Kunjungan ini telah menjadi ritus peralihan bagi perdana menteri Australia yang akan datang sejak Paul Keating pergi ke Jakarta pada tahun 1992 meletakkan dasar untuk periode emas keterlibatan dengan Indonesia dalam empat tahun sisa kekuasaannya.

Dia juga menetapkan preseden modern untuk perdana menteri masa depan dengan John Howard, Kevin Rudd (untuk penandatanganan perjanjian Kyoto di Bali), Tony Abbott dan Scott Morrison semuanya melakukan perjalanan – tetapi dengan berbagai tingkat keterlibatan bilateral yang sukses di masa depan.

Keating bertemu dengan Presiden Suharto pada tahun 1994 yang merupakan era keemasan bagi hubungan bilateral. Mike Bowers

Kunjungan cepat ke tetangga Asia terdekat Australia sebenarnya memiliki asal-usul awal dengan Harold Holt berkeliling Asia Tenggara, tetapi bukan Indonesia, pada tahun 1966.

Dia diikuti oleh John Gorton pada tahun 1968, yang mengunjungi Jakarta tetapi hanya setelah Vietnam (tempat Australia berada terlibat dalam perang) dan kemudian Singapura.

Gough Whitlam melakukan perjalanan ke Indonesia pada September 1973, sembilan bulan setelah pemilihannya.

Albanese sekarang akan mengunjungi Indonesia awal minggu depan setelah rencananya untuk perjalanan pertama ke Jakarta disusul oleh waktu pertemuan Quad di Tokyo.

Ini akan menjadi upaya untuk mengejar model Keating dan tidak diragukan lagi memperkuat argumen Partai Buruh bahwa pemerintah Morrison tidak memberikan perhatian yang cukup kepada negara tersebut.

Implementasi perjanjian perdagangan bilateral yang baru telah terganggu oleh pandemi dan miskomunikasi atas kesepakatan kapal selam AUKUS.

Bendahara Jim Chalmers pada hari Senin telah memperkuat simbolisme dengan melakukan panggilan internasional pertamanya kepada mitranya dari Indonesia Sri Mulyani Indrawati.

Setelah melakukan perjalanan pertamanya ke Tokyo, Albanese memiliki kesempatan untuk membuat pendekatan yang berbeda.

Dia bisa saja mencoba menyeimbangkan hubungan Australia yang berbeda (dan agak bersaing dalam hal sumber daya) dengan Asia Tenggara dan Pasifik Selatan.

Pemimpin Partai Buruh yang dia katakan paling ingin dia salurkan, Bob Hawke, berusaha melakukan ini pada tahun 1983 ketika dia pergi ke Port Moresby dan kemudian langsung ke Jakarta.

Tetapi Hawke memiliki hubungan pribadi tertentu dengan PNG karena dia pernah bekerja di sana sebagai advokat serikat pekerja dan sekarang sedang berlangsung pemilihan di sana.

Keseimbangan antara bekerja di Quad dan bekerja secara langsung dengan negara-negara di Asia Tenggara dan Pasifik dapat menentukan kebijakan luar negeri Albanese dan Wong.

ASEAN berharap untuk kemiringan regional di bawah Wong kelahiran Malaysia
Albanese telah berusaha untuk menyusun kisah pribadinya di Indonesia dengan menunjukkan bahwa dia melakukan perjalanan ke negara itu lebih dari negara lain mana pun sebagai menteri transportasi di pemerintahan Rudd yang menangani masalah keselamatan dan kemudian pergi ke sana pertama kali sebagai pemimpin oposisi pada 2019.

Kali ini dia harus menyelam lebih dalam ke dalam hubungan Indonesia untuk menyarankan pendekatan baru dengan mencari pertemuan dengan Presiden Joko Widodo di Indonesia timur lebih dekat ke Australia – berpotensi Makassar di mana Australia telah membuka pos diplomatik Indonesia terbarunya.

Pengembangan kawasan timur Indonesia dan perlindungan sumber daya maritim negara merupakan prioritas tinggi bagi Jokowi dan hubungan penting Australia dengan negara yang sebagian besar tidak dimiliki oleh mitra diplomatik Indonesia lainnya.

Sumber AFR

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan