3 Hal Akan Membuat Anda Ahli Membentuk  dan Menjaga Kebiasaan Hebat

Ilustrasi Foto Good Habit (Credited Sutterstock)
Ilustrasi Foto Good Habit (Credited Sutterstock)

Jangan bergantung pada kemauan keras untuk mencapai tujuan Anda. Alih-alih, berusahalah untuk menciptakan kebiasaan hebat dengan tiga perubahan pola pikir ini.

JAKARTA, GESAHKITA COM–Perubahan adalah konstan terbesar dalam semua kehidupan kita sekarang. Krisis kesehatan selama bertahun-tahun dan inflasi yang tak terkendali mengubah cara jutaan orang hidup setiap hari.

Orang-orang pindah ke padang rumput yang lebih hijau di seluruh AS, entah itu untuk mencari cuaca yang lebih baik atau membayar pajak lebih sedikit. Banyak yang mendapati diri mereka duduk untuk menetapkan tujuan atau resolusi baru.

Namun berapa banyak tujuan masa lalu Anda yang telah Anda capai ? Jika Anda seperti banyak orang, Anda mungkin merasa sulit untuk mencapai tujuan tersebut dan kemudian mempertahankannya. Itu sering kali karena banyak dari kita mencoba untuk menyerah melalui kemauan keras semata .

Ternyata, ada cara yang lebih sederhana dan lebih mudah. Kunci untuk perubahan pribadi dan profesional adalah kemampuan untuk menetapkan kebiasaan baru yang produktif.

Kekuatan kebiasaan yang terbentuk dengan baik berarti Anda tidak perlu terlalu banyak merencanakan pilihan Anda. Kebiasaan baru dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda tanpa bergulat dengan diri sendiri untuk setiap langkah kecil di sepanjang jalan.

Saat Anda terus membangun kehidupan yang Anda inginkan melalui kebiasaan yang lebih sehat dan lebih baik, ingatlah tiga hal ini.

1. Membangun kebiasaan baru tidak menghilangkan kebiasaan lama
Penelitian saat ini menunjukkan bahwa proses menciptakan kebiasaan baru tidak serta merta menghilangkan pola pikir dan keyakinan sebelumnya yang mendukung pilihan Anda sebelumnya. Terus merasakan dorongan untuk berperilaku dengan cara lama yaitu, cara yang Anda coba ubah — sangat normal.

Rahasianya bukanlah untuk memaksakan diri dan terus membuat pilihan baru yang lebih baik untuk jangka waktu tertentu. Sebaliknya, pendekatan yang lebih baik adalah secara sadar mengubah pemikiran dan sistem kepercayaan Anda sehingga Anda lebih menghargai perilaku dan minat baru daripada Anda menghargai kebiasaan lama . Menciptakan makna dan nilai dalam kebiasaan baru yang diinginkan akan membawa Anda lebih jauh dari sekadar kemauan keras.

Untuk setiap kebiasaan baru yang ingin Anda bentuk, jelaskan jawaban Anda atas pertanyaan berikut:

Apa yang Anda dapatkan dari melakukan hal-hal dengan cara lama? Misalnya, baru-baru ini saya bersumpah untuk lebih banyak berolahraga. Saya menyadari bahwa tidak berolahraga berarti saya sering memiliki lebih banyak waktu untuk kegiatan menyenangkan yang lebih saya nikmati.

Rasa sakit apa yang Anda hindari dengan kebiasaan lama itu? Menggunakan contoh yang sama, tidak berolahraga menyelamatkan saya dari ketidaknyamanan fisik.
Menurut Anda apa yang akan Anda peroleh dari kebiasaan baru itu? Kebiasaan olahraga baru setiap hari dapat memberi Anda lebih banyak energi dan citra diri yang lebih baik.

Bagaimana membentuk kebiasaan baru itu akan membantu Anda menghindari pengalaman negatif atau menyakitkan? Berolahraga secara teratur membantu Anda menghindari cedera dan penyakit yang tidak disengaja.

Muncul dengan alasan kuat dan meyakinkan mengapa Anda ingin menciptakan kebiasaan baru dan berhenti melakukan hal-hal dengan cara lama adalah kunci untuk berhasil mencapai tujuan Anda.

2. Merasa nyaman Pada Posisi tidak nyaman

Tidak ada peluru perak untuk membentuk kebiasaan baru. Kebenaran yang tidak menyenangkan adalah bahwa sulit untuk berubah. Sebagian besar dari kita merasa sulit untuk keluar dari jalan kita sendiri dan menciptakan perubahan positif.

Orang sering bingung antara sikap dan tindakan. Akan lebih mudah jika mengadopsi sikap yang benar secara otomatis diterjemahkan ke dalam perubahan yang permanen dan berarti. Yang benar adalah bahwa tindakan seringkali harus mendahului sikap.

Seperti yang sering dikatakan Kobe Bryant, waktu paling penting untuk pergi ke gym adalah hari-hari ketika Anda benar-benar tidak ingin pergi sama sekali.

Seperti yang dikatakan Charles Duhigg dalam bukunya, The Power of Habit , kebiasaan apa pun yang ingin Anda buat atau hentikan berisi tiga bagian spesifik:

Sebuah isyarat : Ini adalah pemicu yang mendorong perilaku kebiasaan Anda untuk memulai
Rutinitas : Ini mengacu pada perilaku kebiasaan itu sendiri
Hadiah : Ini adalah cara Anda melatih otak Anda untuk mengingat seluruh urutan di masa depan
Mengubah proses tiga bagian ini seringkali secara inheren berarti tidak nyaman — setidaknya pada awalnya.

Tapi menjadi tidak nyaman adalah keadaan sementara yang akhirnya berubah menjadi nyaman dengan cara baru dalam melakukan sesuatu. Terimalah ini sebelum Anda mulai mengambil langkah untuk membentuk kebiasaan baru itu dan Anda akan cenderung bertahan cukup lama untuk mendapatkan hasilnya.

3. Kasihanilah dirimu sendiri
Satu kesalahan umum yang dilakukan orang adalah menghabiskan energi mental dan emosional yang berharga yang terfokus pada sikap mencela diri sendiri untuk “kegagalan” yang dianggap berhasil dalam membentuk kebiasaan baru.

Anda mungkin merasa seolah-olah Anda telah membuat kesalahan di sepanjang jalan, atau bahwa Anda belum melakukan cukup banyak untuk mencapai tujuan Anda.

Memiliki kritik internal bukanlah hal yang buruk. Kemampuan untuk menilai dan mengoptimalkan upaya Anda secara objektif dapat membantu Anda menciptakan kebiasaan baru tersebut dengan lebih mudah dan cepat.

Namun, tidak ada manusia yang sempurna, dan jalan menuju sukses dalam menciptakan dan mengoptimalkan upaya tersebut terkadang sulit. Jangan menyalahkan diri sendiri saat melakukan kesalahan atau gagal mencapai tujuan. Dengan segala cara, pegang standar tinggi, tetapi bersikap baiklah pada diri sendiri di sepanjang jalan.

Faktanya, jika Anda memaksakan diri hingga batas Anda, terkadang Anda harus gagal. Jika tidak, Anda tidak cukup menantang diri sendiri. Meluaskan belas kasih kepada diri sendiri selama masa-masa itu akan membuat pertumbuhan Anda jauh lebih berkelanjutan.

Tukar resolusi itu dengan kebiasaan
Jadi, karena banyak dari kita melalui periode perubahan yang intens, jangan membuat daftar panjang tujuan yang mungkin tidak dapat Anda capai. Sebaliknya, mengapa tidak fokus untuk menciptakan kebiasaan yang lebih sehat dan lebih produktif ? Fokus pada satu atau dua kebiasaan sekaligus, dan beri diri Anda cukup waktu untuk memprogram ulang perilaku otomatis Anda.(hen)

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan