Health  

Stoicisme: Apakah Terapi atau Filsafat?

JAKARTA, GESAHKITA COM— Salah satu perkembangan yang lebih luar biasa dalam filsafat populer selama 20 tahun terakhir adalah kelahiran kembali ajaran ketabahan Stoicisme.

Stoicisme adalah filsafat Yunani dan Romawi kuno yang didirikan sekitar 300 SM oleh pedagang Zeno dari Citium, di tempat yang sekarang disebut Siprus.

Meskipun, filsuf profesional kontemporer kadang-kadang membahas Stoicisme sebagai bentuk etika kebajikan, sebagian besar menganggapnya sebagai gerakan filosofis kecil dalam sejarah filsafat dengan pengaruh terbatas.

Namun ia telah menarik perhatian dunia filosofis non-profesional dengan banyak situs web dan komunitas online yang didedikasikan untuk praktiknya. Beberapa memperkirakan keanggotaan dalam komunitas ini sekitar 100.000 peserta.

Stoicisme juga memainkan peran penting dalam pengembangan terapi kognitif/perilaku dalam psikologi.

Teka-tekinya adalah mengapa Stoicisme sekarang memiliki momennya karena itu benar-benar aneh.

Yang pasti, etika Stoic memberikan beberapa nasihat bagus. Satu prinsip utama adalah bahwa kita menempatkan terlalu banyak nilai pada hal-hal eksternal seperti kekayaan, popularitas, atau prestise dengan mengorbankan kebajikan moral.

Di zaman ini pemujaan selebriti, suka merendahkan di media sosial, dan sangat terburu-buru untuk mendapatkan uang, tidak ada yang banyak membantu untuk mempromosikan kebahagiaan, kita pasti bisa lebih fokus pada apa yang benar-benar penting dalam hidup.

Tapi nasihat semacam ini tidak unik untuk Stoicisme. Sulit membayangkan teori etika arus utama mana pun yang tidak mengutuk ketertarikan kita pada bling, karirisme, dan keserakahan.

Namun demikian, alasan Stoic tentang masalah etika ini berbeda dan penting karena sangat membentuk nasihat praktis yang membuatnya begitu populer.

Menurut doktrin Stoic, alasan mengapa hal-hal eksternal harus didevaluasi adalah karena kita memiliki sedikit kendali atas keadaan yang memungkinkannya.

Kita tidak bisa mengendalikan ekonomi atau bagaimana orang lain memandang kita. Sebagian besar dari kita memiliki pengaruh yang sangat kecil terhadap peristiwa-peristiwa dunia yang sangat memengaruhi kehidupan kita.

Bahkan masalah pribadi seperti kesehatan kita pada akhirnya tidak tergantung pada kita; alam akan mengambil jalannya.

Ketika kita berfokus pada hal-hal yang tidak dapat kita kendalikan, kita secara alami bereaksi terhadap kegagalan dengan perasaan frustrasi, marah, dan takut. Emosi negatif ini menghancurkan kepribadian dan hubungan serta merusak kebahagiaan.

Khawatir tentang hal-hal yang tidak dapat kita kendalikan menguras energi dan perhatian yang menyabotase kemampuan kita untuk bertindak secara efektif. Jadi, kita harus menghindari reaksi berlebihan terhadap kejadian yang tidak diinginkan.

Mereka disebabkan oleh kesalahan dalam penilaian—dengan asumsi kita memegang kendali padahal sebenarnya tidak.

Sekali lagi, ini adalah alasan yang masuk akal dan nasihat yang baik, tetapi Aristoteles, Kantian, dan bahkan beberapa utilitarian akan setuju.

Namun, resep Stoic untuk kehidupan yang baik bukan hanya untuk menyeimbangkan kembali hidup kita dengan membuat barang-barang eksternal kurang penting bagi mereka.

Barang-barang eksternal tidak hanya kurang penting. Mereka sama sekali tidak dianggap sebagai barang asli, menurut kebijaksanaan Stoic.

Kita harus, menurut Stoa, sama sekali tidak peduli dengan mereka dan tidak bereaksi secara emosional ketika nasib buruk menimpa kita atau orang lain. Dan dengan demikian kita harus menghindari emosi positif juga.

Kegembiraan, kegembiraan, antisipasi yang besar, perasaan simpati, bahkan perasaan cinta jika objek cinta berada di luar kendali kita sama-sama tidak dapat dipertahankan.

Ini adalah sumber klaim Stoic yang terkenal bahwa semua emosi itu buruk dan tanpa pembenaran rasional. Dalam semua kasus emosi yang kuat, kita memberi nilai pada sesuatu yang sebenarnya tidak memiliki nilai.

Satu-satunya hal yang harus diperhatikan, bagi orang Stoa, adalah kebajikan moral. Kita harus mengamati alam dan menemukan apa yang manusia dirancang untuk menjadi dan melakukan dan bertindak sesuai.

Ketika kita mengamati alam, kita menemukan bahwa kita harus mencoba untuk mendapatkan cukup makanan dan tetap sehat, membentuk hubungan yang sesuai dengan spesies kita, merawat anak-anak kita serta orang lain yang bergantung pada kita, dan memperlakukan semua manusia dengan rasa hormat yang rasional. makhluk layak.

Ini adalah tugas berat yang harus kita coba lakukan dalam tindakan kita tanpa gagal. Tetapi apakah kita berhasil atau tidak dalam mewujudkan hasil yang diinginkan adalah masalah ketidakpedulian.

Kami tidak mengendalikan hasil, hanya niat, dan karena kami harus acuh tak acuh terhadap hasil, orang baik yang bertindak untuk alasan yang benar tidak dapat dirugikan.

Jadi, kita harus melindungi anak-anak kita dari bahaya dan melakukannya dengan penuh keberanian. Kita harus memelihara mereka dengan energi dan komitmen sebanyak yang kita bisa kumpulkan.

Tetapi jika kita gagal, jika anak-anak kita harus mati terlepas dari upaya kita, kita tidak boleh bersedih hati atau marah pada diri kita sendiri atau dunia atas hasil ini. Kita harus menerima hasil ini dengan tenang. Ketika saya mengatakan Stoicisme itu aneh, inilah yang ada dalam pikiran saya.

Pandangan bahwa semua emosi itu irasional dan bahwa, sebagai makhluk rasional, kita harus sama sekali tidak peduli dengan hasil tindakan kita dan tindakan orang lain adalah kontra-intuitif, untuk sedikitnya, dan tampaknya bertentangan dengan pemikiran manusia yang masuk akal. alam atau kesejahteraan.

Jadi, Stoicisme menanggung beban berat; jika kita ingin menganggapnya serius, itu harus memberikan alasan yang sangat kuat untuk mengadopsi pandangan ekstrem seperti itu.

Sayangnya, alasan mereka kurang meyakinkan. Kaum Stoa mengajarkan bahwa realitas terdiri dari pikiran-dunia (secara beragam disebut sebagai Tuhan atau Alam) yang secara langsung mengendalikan setiap peristiwa melalui prinsip-prinsip nalar universal (logos) untuk mempertahankan dunia yang tertata dan indah secara maksimal.

Dengan demikian, semua realitas terbentuk melalui peristiwa yang tertata sempurna, terintegrasi, dan efisien dalam menopang organisme dunia dari waktu ke waktu.

Setiap peristiwa yang terjadi di alam semesta dirancang oleh pikiran dunia ini untuk menghasilkan keadaan terbaik. Manusia juga makhluk rasional, dan adalah tugas kita untuk membantu pikiran dunia sebaik mungkin.

Jadi, kita harus berniat dalam tindakan kita untuk selalu melakukan apa yang diwajibkan oleh kewajiban dan apa yang diungkapkan alam tentang niat pikiran-dunia. Tetapi hanya pikiran-dunia yang tahu apakah hasil yang kita inginkan benar-benar melayani kebaikan yang lebih besar.

Jadi, ketika kita gagal mencapai apa yang kita inginkan, itu karena pikiran duniawi memutuskan bahwa tindakan kita tidak sesuai dengan keadaan terbaik secara keseluruhan.

Hanya rencana rasional pikiran-dunia dan niat kita untuk berkontribusi di dalamnya yang dianggap baik. Konsekuensi dari semua peristiwa, bagi kita masing-masing sebagai individu, adalah sepele dibandingkan dan kita tidak boleh memedulikannya. Kematian seorang anak adalah kehilangan tanpa konsekuensi karena itu adalah bagian dari rencana yang baik secara menyeluruh dari pikiran dunia.

Konsekuensi dari semua peristiwa, bagi kita masing-masing sebagai individu, adalah sepele dibandingkan dan kita tidak boleh memedulikannya. Kematian seorang anak adalah kehilangan tanpa konsekuensi karena itu adalah bagian dari rencana yang baik secara menyeluruh dari pikiran dunia.

Konsekuensi dari semua peristiwa, bagi kita masing-masing sebagai individu, adalah sepele dibandingkan dan kita tidak boleh memedulikannya. Kematian seorang anak adalah kehilangan tanpa konsekuensi karena itu adalah bagian dari rencana yang baik secara menyeluruh dari pikiran dunia.

Betapapun ini mungkin persuasif bagi orang Yunani dan Romawi kuno, tidak ada alasan filosofis yang kuat untuk mendukung gagasan Stoic tentang Tuhan yang memelihara atau alam semesta yang diatur secara teleologis yang selalu bertujuan untuk keadaan terbaik. Etika Stoic bersandar pada omong kosong metafisik.

Agar adil, sebagian besar pembela Stoicisme modern berpendapat bahwa klaim metafisik kuno ini dapat dibuang tanpa merusak resep etis mereka.

Namun, tanpa gagasan tentang Tuhan/pikiran-dunia itu, apa yang membedakan etika Stoa akan runtuh.

Tanpa gagasan tentang sifat takdir yang memastikan bahkan tragedi pribadi terburuk adalah “untuk yang terbaik,” kita tidak punya alasan untuk acuh tak acuh terhadap apa yang terjadi.

Tanpa gagasan bahwa akal manusia mengambil bagian dari akal ilahi yang membuat kita berkewajiban untuk memajukan rencana Tuhan, gagasan bahwa kebajikan seseorang adalah yang terpenting, dan bahwa orang baik tidak dapat dilukai, tidak memiliki dukungan.

Jadi, Stoicisme modern dibiarkan mempertahankan diri dengan menunjukkan manfaat psikologis dari refleksi mendalam pada sikap seseorang tentang nilai-nilai dan pengawasan ketat terhadap respons emosional yang berlebihan terhadap kondisi di luar kendali kita.

Tidak diragukan lagi manfaat psikologis ini nyata. Tetapi secara filosofis tidak banyak Stoicisme modern yang tidak dapat dengan nyaman masuk ke dalam berbagai kerangka kerja etis kontemporer yang menekankan kualitas karakter sebagai lokus refleksi moral.

Apa yang membedakan Stoicisme tidak dapat dipertahankan; apa yang dibagikannya dengan teori etika lainnya lebih baik didukung di tempat lain.

Sebagai seperangkat praktik yang membantu refleksi dan fokus berlebihan hanya pada apa yang dapat kita kendalikan, Stoicisme tidak diragukan lagi memajukan penyebab ketenangan dan dapat mendukung psikoterapi yang efektif.

Tetapi secara filosofis, sulit untuk melihat apa yang merekomendasikannya.

Dalam perdebatan saat ini tentang filsafat sebagai cara hidup, yang disumbangkan Stoicisme modern, penting untuk mengetahui apakah perdebatan itu tentang filsafat atau tentang terapi yang diilhami secara filosofis.

Sumber 3quarksdaily

Alih bahasa gesahkita

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan