News, World  

Presiden Jerman mengunjungi Singapura Saat Kekurangan Pangan

JAKARTA, GESAHKITA COM—- Singapura merasakan konsekuensi dari pandemi dan perang Ukraina. Presiden Frank-Walter Steinmeier ada di sana untuk mempromosikan perdagangan bebas dan hukum internasional.

Ayam segar saat ini kekurangan pasokan di Singapura. Daging favorit orang-orang di negara pulau yang kaya itu telah dijatah secara ketat.

“Kami harus mengambil setengah dari menu ayam,” kata Tanja Jesemann, direktur pelaksana Brauhaus Paulaner, yang telah menyajikan makanan tradisional Jerman di salah satu jalan raya utama Singapura selama 25 tahun dinukil gesahkita Dari DW bermarkas di Jerman.

Pemasok utama, tetangga Malaysia, telah memberlakukan larangan ekspor.

Semua harga makanan akan melalui atap di Singapura. “Semakin sulit bagi kami untuk mendapatkan pasokan sama sekali,” kata Jesemann.

Hop dan malt, yang dikirim dengan kapal dari Jerman, juga semakin sulit didapat. Pandemi dan perang Rusia membuat segalanya menjadi lebih rumit.

“Kami harus merencanakan ke depan sekarang lebih banyak untuk semua pengiriman makanan karena kami tidak tahu kapan kami akan mendapatkan sesuatu lagi lain kali dan berapa banyak.”

 

Bundes präsident Steinmeier di Singapur

Presiden Steinmeier bertemu dengan mitranya dari Singapura Halimah Yacob
Steinmeier mengunjungi Singapura, mitra dagang Jerman yang bergantung pada perdagangan bebas dan perbatasan terbuka lebih dari hampir semua negara lain di dunia.

“Sejauh menyangkut situasi dunia secara keseluruhan, di Singapura, tentu saja, salah satu yang lebih jauh dari perang Rusia di Ukraina. Tetapi Anda merasakan konsekuensinya di sini juga,” kata Steinmeier.

Globalisasi telah terhenti: Negara-negara menutup diri, memberlakukan larangan ekspor ayam seperti Malaysia, mengalihkan perhatian mereka ke produksi dalam negeri. Rantai pasokan sedang terganggu di seluruh dunia.

Singapura adalah salah satu dari hanya tiga negara di Asia yang segera bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia.

“Saya pikir Singapura membuat keputusan yang sangat jelas untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina karena itu adalah pelanggaran yang jelas dan mengerikan terhadap hukum internasional,” kata Lynn Kuok, pakar keamanan Asia-Pasifik di Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) .

Urutan berbasis aturan
Perang Rusia di Ukraina adalah pengingat bagi Singapura tentang betapa rentannya negara-negara kecil ketika hukum yang terkuat berlaku dan ketika perdagangan internasional terganggu.

“Sebagai penerima manfaat utama dari perdagangan internasional terbuka dan negara kecil yang bergantung pada keamanan global untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan ekonominya, Singapura sangat menekankan pada pelestarian tatanan berbasis aturan dan hukum internasional,” kata Hunter S. Marston, peneliti tentang Asia Tenggara di Australian National University.

Inilah yang ditekankan presiden Jerman dalam perjalanannya ke Asia, yang akan membawanya ke Indonesia dan juga Singapura: “Kami membutuhkan kerja sama antara negara-negara yang, seperti banyak negara di Asia Tenggara, memiliki kepentingan untuk memastikan bahwa kami memiliki aturan. berdasarkan tatanan internasional, bahwa kami memiliki yurisdiksi di negara yang dapat diandalkan, bahwa kami memiliki kondisi investasi yang aman,” kata Steinmeier.

“Singapura adalah negara paling terglobalisasi di dunia,” kata Kishore Mahbubani, mantan duta besar Singapura untuk PBB, kepada DW. “Total perdagangan kami sekitar 3,2 kali ukuran PDB kami. Oleh karena itu, Singapura akan tetap berkomitmen untuk mendukung globalisasi bersama dengan mayoritas negara Asia.”

Singapur-Malaysia – Huhn-Wirtschaft
Ayam sudah menjadi komoditas langka di Singapura

Makanan buatan sendiri
Tapi pertumbuhan ekonomi melambat. Diperkirakan hanya tumbuh 3,5% tahun ini, turun dari 7,6% tahun lalu.

Singapura juga ingin mengurangi ketergantungannya sendiri: Pada 2030, pulau kecil itu ingin memproduksi 30% makanannya secara lokal. Saat ini, negara tersebut masih harus mengimpor 90% pangannya. Kelangkaan daging ayam segar saat ini membuat 5,4 juta penduduk sangat menyadari betapa rentannya mereka.

Namun, negara yang sangat kecil memiliki sedikit lahan untuk budidaya pertanian. Itulah mengapa investasi dilakukan dalam “pertanian vertikal”. Tanaman ditanam dan dipanen di gedung-gedung dan udang dibesarkan di kota dengan kecerdasan buatan.

Presiden Steinmeier berencana mengunjungi tambak udang berkelanjutan di tengah Singapura, di mana komputer memantau suhu, kualitas air, dan parameter lainnya dan memutuskan, misalnya, berapa banyak pakan yang dibutuhkan udang.

Di Brauhaus Paulaner, Tanja Jesemann telah menaikkan harga menu sebesar 15% hingga 25%, tergantung pada hidangannya.

“Eforia akhirnya bisa bertemu dan jalan-jalan lagi setelah pandemi masih melanda masyarakat.” Meski demikian, Jesemann juga merasakan kepedulian yang besar di antara para pelanggannya, terutama di kalangan anak muda.

“Mereka tumbuh di dunia yang terhubung secara global dan sekarang melihat betapa rapuhnya sistem ekonomi dunia.” Sebuah pepatah lama muncul di benaknya: “Kepakan sayap kupu-kupu dapat memicu badai di sisi lain dunia.”(DW)

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan