Kita perlu Menghentikan Kecanduan Kerja Diatas Kesuksesan Kita

BerandaHealthKita perlu Menghentikan Kecanduan Kerja Diatas Kesuksesan Kita

Published:

JAKARTA, GESAHKITA COM—Kesuksesan dapat diukur dengan berbagai cara. Ketika itu bergantung sepenuhnya pada karier kita, kita menjadi korban kecanduan yang menghancurkan.

kita  tahu di dalam hati kita bahwa objektifikasi orang lain adalah salah dan tidak bermoral. Namun kita sering mengobjektifikasi diri kita sendiri dalam upaya untuk menjadi sesuatu yang “istimewa”.

Workaholism adalah salah satu kecanduan paling menjijikkan. Ini mengganggu hubungan penderitanya dan aktivitas di luarnya.

Kita perlu melepaskan diri dari tirani workaholism dan self-objectification sehingga kita dapat membuat lompatan menuju kesuksesan baru.

Dikatakan  Arthur C. Brooks yang telah meringkas dari FROM STRENGTH TO STRENGTH: Finding Success, Happiness, and Deep Purpose in the Second Half of Life oleh Arthur C. Brooks, diterbitkan pada 15 Februari 2022 oleh Portfolio, sebuah jejak dari Penguin Publishing Group.

Lebih lanjut dikemukakannya dengan mengatakan, “Mungkin percakapan paling menyentuh yang saya lakukan saat menulis buku ini adalah dengan seorang wanita seusia saya. Dia sangat sukses di Wall Street—dia kaya raya dan sangat dihormati.”

Akhir-akhir ini, bagaimanapun, dia mulai kehilangan langkah di sana-sini. Keputusannya sebagai manajer tidak semulus dulu, instingnya kurang bisa diandalkan.

Illustration Workhoholik credits Pinterest
Illustration Workhoholik credits Pinterest

Di mana dulu dia memimpin ruangan, sekarang dia melihat rekan-rekan yang lebih muda meragukannya. Dalam kepanikan tentang prospek penurunan, dia membaca artikel yang saya tulis dan menghubungi saya, Tulisnya.

“Saya mengajukan banyak pertanyaan tentang hidupnya. Dia tidak terlalu bahagia dan tidak bahagia selama bertahun-tahun—mungkin pernah. Pernikahannya tidak memuaskan, dia minum terlalu banyak, dan hubungannya dengan anak-anak usia kuliahnya baik-baik saja. . . tapi jauh. Dia memiliki sedikit teman sejati. Dia bekerja sangat lama dan merasa lelah secara fisik sepanjang waktu. Pekerjaannya adalah segalanya baginya—dia “hidup untuk bekerja”—dan sekarang dia takut bahkan hal itu mulai tergelincir,”sambung Arthur C. Brooks.

Dia secara terbuka mengakui hal-hal ini, jadi Anda akan berpikir bahwa solusi untuk ketidakbahagiaannya akan jelas. Dan memang, saya bertanya kepadanya mengapa dia tidak memulihkan sumber ketidakbahagiaannya—untuk meluangkan waktu untuk menyadarkan kembali pernikahannya dan menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anaknya; mendapatkan bantuan dengan dia minum; tidur lebih banyak; mendapatkan bentuk yang lebih baik.

Saya tahu bahwa upaya kerja kerasnya telah membuatnya sukses sejak awal, tetapi ketika Anda mengetahui sesuatu memiliki konsekuensi sekunder yang membuat Anda sengsara, Anda menemukan cara untuk memperbaikinya, bukan? Anda mungkin menyukai roti, tetapi jika Anda menjadi tidak toleran terhadap gluten, Anda berhenti memakannya karena itu membuat Anda sakit.

Dia memikirkan pertanyaan saya selama beberapa menit. Akhirnya, dia menatapku dan berkata, tanpa basa-basi, “Mungkin aku lebih suka menjadi istimewa daripada bahagia.”

Melihat wajah saya yang tercengang, dia menjelaskan, ”Siapa pun dapat melakukan hal-hal yang diperlukan untuk bahagia—berlibur, menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga . . . tetapi tidak semua orang dapat mencapai hal-hal besar.”

Saya awalnya mengejek ini tetapi kemudian memikirkannya dalam privasi pikiran saya sendiri. Dan saya menyadari bahwa saya juga telah membuat pilihan ini pada titik-titik dalam hidup saya. Bahkan mungkin sebagian besar waktu, jika saya jujur ​​dengan diri saya sendiri.

Pemodal telah menghabiskan bertahun-tahun menciptakan versi dirinya yang akan dikagumi orang lain—termasuk beberapa yang sudah meninggal, seperti orang tuanya. Lebih penting lagi, dirinya yang terkurasi adalah orang yang akan dia kagumi—seorang eksekutif yang sangat sukses dan pekerja keras. Dan dia berhasil!

Tapi tidak ada yang permanen, dan sekarang dia merasa seperti setiap jam kerja memberinya kurang dari yang terakhir, dan bukan hanya kebahagiaan yang berkurang—kekuatan dan prestise juga berkurang.

Masalahnya adalah bahwa “yang spesial” yang dia ciptakan kurang dari orang yang utuh. Dia telah menukar dirinya dengan simbol dirinya sendiri, Anda bisa mengatakannya.

Kita terlalu sering melakukan ini pada orang lain: mengecilkan mereka menjadi satu atau dua karakteristik yang patut ditiru seperti kecantikan fisik, uang, atau kekuasaan. Ini disebut “objektifikasi.”

Selebriti sering berbicara tentang betapa mengerikannya menjadi objek dengan cara ini. Pernikahan berdasarkan objektifikasi—menikah demi uang, misalnya—pasti gagal total.

Kami tahu di dalam hati kami bahwa objektifikasi orang lain adalah salah dan tidak bermoral. Tetapi mudah untuk melupakan bahwa kita juga dapat melakukannya untuk diri kita sendiri.

Teman pemodal saya telah mengobjektifikasi dirinya untuk menjadi istimewa, dengan definisi diri yang berkisar pada pekerjaan, pencapaian, penghargaan duniawi, dan kebanggaan.

Meskipun objek itu perlahan terkikis, dia terlalu terikat pada kesuksesan duniawinya untuk membuat perubahan yang sekarang bisa membawa kebahagiaannya.

Dia kecanduan—untuk bekerja dan, di balik itu, untuk sukses. Seperti semua kecanduan, ini membuatnya tidak manusiawi. Dia melihat dirinya bukan sebagai orang yang utuh tetapi lebih seperti mesin berperforma tinggi—atau mungkin yang dulunya berperforma tinggi tetapi sekarang menunjukkan keausan.

“Mungkin aku lebih suka menjadi istimewa daripada bahagia.”

Kata-kata si pemodal samar-samar mengingatkan saya pada sesuatu, tetapi saya tidak bisa meletakkan jari saya di atasnya selama beberapa hari. Tapi kemudian saya ingat: percakapan bertahun-tahun yang lalu dengan seorang teman yang telah lama berjuang melawan alkoholisme dan kecanduan narkoba.

Dia mengatakan kepada saya bahwa dia sangat tidak bahagia sepanjang kecanduannya dan sangat menyadari fakta itu. Saya mengajukan pertanyaan sederhana kepadanya:

“Jika Anda sengsara, mengapa Anda terus melakukannya?” Seperti pemodal di atas, dia berhenti sejenak sebelum menjawab. “Saya lebih peduli tentang menjadi tinggi daripada menjadi bahagia,” katanya kepada saya.

Saat itulah saya tersadar: orang yang memilih menjadi istimewa daripada bahagia adalah pecandu. Mungkin itu terdengar aneh bagi Anda. Bayangkan seseorang yang sangat kecanduan minuman keras.

Mungkin orang yang Anda bayangkan sedang down dan out, mengobati diri sendiri melawan trauma dunia yang keras. Anda mungkin tidak membayangkan seseorang yang sukses dan pekerja keras. Mereka cenderung tidak menjadi mangsa kecanduan, bukan?

Mengapa kura-kura hidup begitu lama? Itu cangkangnya
Salah. Menurut Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), kemungkinan minum meningkat dengan tingkat pendidikan dan status sosial ekonomi. Beberapa orang percaya—dan saya setuju, berdasarkan pekerjaan saya—bahwa orang-orang dalam pekerjaan bertekanan tinggi cenderung mengobati diri sendiri dengan alkohol, termasuk minum pada tingkat yang berbahaya, yang dapat mematikan sensasi kecemasan seperti saklar—untuk sementara.

Tapi alkohol bukan satu-satunya kecanduan yang rentan, atau bahkan yang terburuk. Salah satu kecanduan paling menjijikkan dan paling mematikan yang pernah saya lihat adalah kecanduan kerja.

Istilah ini diciptakan oleh psikolog Wayne Oates pada 1960-an setelah putranya sendiri meminta janji di kantor Oates untuk menemuinya, begitu langkanya waktu ayahnya. Oates mendefinisikan workaholism pada tahun 1971 sebagai “paksaan atau kebutuhan yang tidak terkendali untuk bekerja tanpa henti.”

Para pemimpin yang bekerja berjam-jam sering mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak punya pilihan jika mereka ingin melakukan pekerjaan mereka dengan baik. Tapi saya tidak membelinya. Ketika saya menggali sedikit—dalam hidup saya dan kehidupan orang lain—saya biasanya menemukan bahwa pecandu kerja terjebak dalam lingkaran setan:

Mereka menjadi sukses dengan bekerja lebih banyak daripada yang lain—dan dengan demikian lebih dari “diperlukan”—tetapi percaya bahwa mereka harus tetap kecepatan itu untuk mempertahankan produktivitas astronomi mereka. Imbalan dari produktivitas itu memberi jalan pada rasa takut tertinggal sebagai dorongan untuk terus berlari. Tak lama kemudian, pekerjaan itu menghilangkan hubungan dan kegiatan di luar. Dengan sedikit hal lain, hanya pekerjaan yang tersisa untuk pecandu kerja, memperkuat siklus.

Workaholism memberi makan rasa takut dan kesepian; ketakutan dan kesepian memberi makan gila kerja.

Mungkin Anda bisa mengaitkannya dengan ini. Saya bisa. Kita perlu menyelesaikan masalah ini—objektifikasi diri, gila kerja, dan, yang terpenting, kecanduan kesuksesan—yang mengikat kita pada penurunan profesional yang tak terhindarkan. Tapi yang lebih penting, kita harus melepaskan diri dari tirani ini agar kita bisa melompat ke kesuksesan baru.

Big Tnink

 

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra