Mengapa berubah pikiran adalah fitur evolusi, bukan Rong Rongan dari dalam

BerandaHealthMengapa berubah pikiran adalah fitur evolusi, bukan Rong Rongan dari dalam

Published:

Jika argumentasi tidak menghasilkan apa-apa, itu akan segera dibuang ke tempat sampah evolusioner.

JAKARTA, GESAHKITA COM–Penalaran sendiri adalah alat yang jauh lebih lemah daripada kontribusi penalaran Anda ke grup. Ini membantu menjelaskan mengapa begitu banyak hal terbaik yang dihasilkan manusia adalah hasil dari kolaborasi, dari sains hingga seni.

Jika orang tidak dapat mengubah pikiran mereka, evolusi akan menyingkirkan argumentasi sejak lama.

Seperti ditulis David McRaney dari laman Big think , the Surprising Science of Belief, Opinion, and Persuasion.

Bahwa Penelitian menunjukkan orang sangat pandai memilah-milah alasan orang lain. Kami hanya buruk dalam memilih sendiri dengan cara yang sama, kata nya.

Dalam sebuah studi tahun 2014 yang Mercier bantu desainnya, tim ilmuwan kognitif Swiss yang dipimpin oleh Emmanuel Trouche meneliti perilaku orang-orang untuk mengevaluasi pembenaran mereka sendiri secara lebih serius dengan membuatnya seolah-olah itu berasal dari pikiran orang lain.

Untuk melakukan ini, subjek membaca serangkaian pertanyaan, mencapai serangkaian kesimpulan, dan kemudian menulis argumen yang mempertahankan kesimpulan tersebut.

Misalnya, subjek membaca tentang toko kelontong yang menjual berbagai jenis buah dan sayuran. Beberapa apelnya tidak organik. Para ilmuwan kemudian bertanya, apa yang bisa Anda katakan dengan pasti tentang apakah toko ini menjual buah-buahan organik?

Kesimpulan yang benar adalah Anda hanya dapat mengatakan dengan pasti bahwa toko tersebut menjual beberapa buah yang tidak organik. Namun, dalam penelitian tersebut, banyak orang menyimpulkan bahwa tidak ada buah yang organik, dan kemudian mengatakan bahwa tidak ada yang konklusif yang bisa Anda katakan dengan satu atau lain cara.

Setelah subjek mencapai kesimpulan mereka, para ilmuwan kemudian meminta mereka untuk menuliskan pembenaran mereka. Jika suatu saat mereka menemukan alasan mereka sendiri kurang, mereka dapat mencapai kesimpulan yang berbeda, tetapi sebagian besar orang tidak melakukan itu.

Benar atau salah, kebanyakan orang terjebak dengan kesimpulan asli mereka dan menemukan alasan yang mereka rasa dapat dibenarkan. Pada tahap eksperimen selanjutnya, subjek mendapat kesempatan untuk melihat semua pertanyaan untuk kedua kalinya beserta alasan subjek yang tidak setuju.

Jika sepertinya yang lain memiliki argumen yang lebih kuat, mereka dapat mengubah jawaban mereka. Apa yang tidak diungkapkan oleh para peneliti adalah bahwa mereka sebenarnya telah menyembunyikan beberapa jawaban dalam jawaban itu.

Untuk salah satu pertanyaan, pembenaran yang diduga dari orang lain sebenarnya adalah milik subjek. Seperti yang diprediksi Mercier dan Sperber, ketika subjek menganggap pembenaran itu bukan milik mereka, 69 persen orang menolak argumen buruk mereka sendiri dan kemudian beralih ke jawaban yang benar. Ketika argumen buruk mereka disajikan kembali kepada mereka sebagai argumen orang lain, kekurangannya tiba-tiba menjadi jelas.

“Orang-orang telah berpikir tentang penalaran dengan cara yang salah,” kata Mercier kepada saya. “Mereka telah memikirkannya sebagai alat untuk kognisi individu. Dan jika itu adalah fungsi dari penalaran, itu akan mengerikan. Itu akan menjadi mekanisme yang paling sedikit diadaptasi yang pernah menunjukkan wajahnya. Itu akan melakukan kebalikan dari apa yang Anda ingin lakukan.

” Saat bernalar sendirian, itu hanya mencari alasan mengapa Anda benar, “dan tidak terlalu peduli apakah alasannya baik atau tidak. Ini sangat dangkal. Itu sangat dangkal.”

Tanpa ada yang memberi tahu Anda bahwa ada sudut pandang lain yang perlu dipertimbangkan, tidak ada yang menyodok teori Anda, mengungkapkan kelemahan dalam penalaran Anda, menghasilkan argumen tandingan, mengungkapkan potensi bahaya, atau mengancam sanksi karena melanggar norma, Anda akan berputar. dalam roda hamster epistemik. Singkatnya, ketika Anda berdebat dengan diri sendiri, Anda menang.

Mercier dan Sperber menyebut semua ini “model interaksionis,” yang menyatakan bahwa fungsi penalaran adalah untuk memperdebatkan kasus Anda dalam pengaturan kelompok.

Dalam model ini, penalaran adalah perilaku bawaan yang tumbuh lebih kompleks saat kita dewasa, seperti merangkak sebelum berjalan tegak.

Kita  adalah hewan sosial pertama dan penalaran individu kedua, sebuah sistem yang dibangun di atas sistem lain, secara biologis melalui evolusi, dan penalaran individu adalah mekanisme psikologis yang berkembang di bawah tekanan selektif untuk memfasilitasi komunikasi antara rekan-rekan di lingkungan di mana informasi yang salah tidak dapat dihindari. Dalam lingkungan seperti itu, bias konfirmasi ternyata sangat berguna. Bahkan, bias itu sendiri menjadi sangat berguna.

Sebagai bagian dari kelompok yang dapat berkomunikasi, setiap perspektif memiliki nilai, meskipun salah; jadi sebaiknya Anda menghasilkan argumen yang tidak bertentangan dengan sudut pandang Anda. Dan karena upaya paling baik disimpan untuk evaluasi kelompok, Anda menjadi bebas untuk membuat penilaian cepat dan keputusan cepat berdasarkan pembenaran yang cukup baik.

Jika orang lain menghasilkan kontraargumen, Anda kemudian dapat memperbaiki pemikiran Anda dan memperbarui prior Anda.

“Jika Anda menganggapnya sebagai sesuatu yang melayani tujuan individu, itu terlihat seperti mekanisme yang sangat cacat. Jika Anda menganggapnya sebagai sesuatu yang dibangun untuk argumentasi, semuanya masuk akal,” kata Mercier. “Itu menjadi sesuatu yang sangat disesuaikan dengan tugas dengan cara yang menurut saya cukup menginspirasi, dan agak indah dengan cara tertentu.”

Penalaran bias mendukung si pemberi alasan, dan itu penting, karena setiap orang perlu menyumbangkan perspektif yang sangat bias ke kolam. Dan itu malas, karena kami berharap untuk menurunkan upaya kognitif ke proses kelompok. Setiap orang bisa menjadi pelit kognitif dan menghemat kalori mereka untuk meninju beruang, karena ketika tiba saatnya untuk tidak setuju, kelompok akan lebih pintar daripada satu orang berkat pembagian kerja kognitif.

Inilah sebabnya mengapa begitu banyak hal terbaik yang kami hasilkan berasal dari kolaborasi, orang-orang yang bekerja sama untuk memecahkan masalah atau menciptakan sebuah karya seni. Matematika, logika, sains, seni—orang yang melihat jalan yang benar dari waktu ke waktu dapat membimbing orang lain dan sebaliknya. Dengan tujuan bersama, dalam suasana saling percaya, berdebat akhirnya mengarah pada kebenaran. Pada dasarnya, semua budaya adalah 12 Angry Men dalam skala.

Dalam studi di mana orang mengerjakan teka-teki dari Tes Refleksi Kognitif, alat untuk mengukur kecenderungan orang untuk lebih menyukai penalaran intuitif daripada pemrosesan aktif, orang hampir selalu mendapatkan jawaban yang salah saat bernalar sendirian. Namun, dalam kelompok, mereka cenderung menyelesaikan jawaban yang benar dalam hitungan detik.

Berikut adalah beberapa contoh soal dari ujian:

Jika dibutuhkan 5 mesin 5 menit untuk membuat 5 widget, berapa lama waktu yang dibutuhkan 100 mesin untuk membuat 100 widget?

Di sebuah danau, ada sepetak bunga lili. Setiap hari, ukuran tambalan berlipat ganda. Jika diperlukan 48 hari agar petak menutupi seluruh danau, berapa lama petak menutupi setengah danau?

Dalam masalah widget, jawabannya adalah lima menit. Setiap mesin membuat satu widget setiap lima menit, jadi seratus mesin yang bekerja bersama akan membuat seratus widget dalam lima menit. Dalam masalah lily pad, jawabannya adalah empat puluh tujuh. Bantalan berlipat ganda dari menutupi setengah menjadi menutupi seluruh kolam sehari sebelum hari terakhir.

Dengan penalaran saja, 83 persen orang yang telah mengikuti tes ini di bawah kondisi laboratorium menjawab setidaknya satu dari jenis pertanyaan ini dengan salah, dan sepertiga menjawab semuanya salah.

Tetapi dalam kelompok yang terdiri dari tiga orang atau lebih, tidak ada yang salah. Setidaknya satu anggota selalu melihat jawaban yang benar, dan debat yang dihasilkan mengarahkan mereka yang salah untuk berubah pikiran—alasan yang malas, ketidaksetujuan, evaluasi, argumentasi, kebenaran.

“Jika orang tidak bisa mengubah pikiran mereka, tidak ada gunanya mengajukan argumen,” kata Mercier, menambahkan bahwa jika penyakit merajalela di seluruh umat manusia yang menyebabkan semua orang terlahir tuli, maka bahasa lisan akan segera memudar. otak manusia, karena tidak akan ada yang mendengarnya—seperti udang laut dalam yang tidak lagi memiliki mata karena tidak ada cahaya yang mencapai mereka selama ribuan tahun.

Jika orang-orang hanya bertukar argumen tanpa henti tanpa ada pihak yang mendapatkan dasar apa pun, tidak ada yang mengakui bahwa mereka salah atau menerima proposisi orang lain, maka argumentasi sudah lama dibuang ke tempat sampah evolusioner.

 

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra