selamat idul fitri selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
Edu  

Anda tidak cukup cepat untuk memukul lalat. Inilah alasannya.

Anda tidak cukup cepat untuk memukul lalat. Inilah alasannya.

Lalat sama sekali tidak pintar, tetapi mereka mengalami waktu hampir seperti matriks.

JAKARTA, GESAHKITA COM—Kecerdasan yang kurang dimiliki lalat, mereka imbangi dengan ketangkasan.  Alasan lalat hampir selalu mengungguli pukulan manusia sangat berkaitan dengan kecepatan serangga melihat dunia.  Pengukuran ini disebut “frekuensi fusi kedipan”.

Lalat, tidak diragukan lagi, sangat bodoh. Mereka mempunyai otak yang lemah. Mereka berdengung menjadi lampu pembunuh serangga yang mematikan, satu demi satu.

Anda akan berpikir bahwa mereka akan mudah untuk memukul jatuh satu lalat, tetapi tidak, lalat tersebut hampir selalu mengatasi manuver serangan Anda dan melarikan diri, hidup untuk melihat lalat lainnya dalam 28 hari.

Hal seperti Ini seperti Anda bergerak dalam gerakan lambat.

Sebenarnya, dari sudut pandang lalat, Anda sebenarnya bergerak dalam gerakan lambat, karena setiap spesies mengalami waktu secara berbeda. Alasannya? Perbedaan dalam pandangan.

Semua hewan, termasuk manusia, melihat dunia dalam film yang pada dasarnya mulus. Apa yang sebenarnya terjadi adalah otak mengambil gambar individual yang dikirim dari mata dengan kecepatan tetap per detik dalam sekejap dan menyatukannya.

Laju terjadinya hal ini disebut “frekuensi fusi kedipan”, yang diukur dengan menentukan seberapa cepat lampu perlu dinyalakan dan dimatikan sebelum terlihat oleh hewan sebagai aliran yang terus menerus.

Para ilmuwan mengukur hal ini pada serangga dengan menghubungkan elektroda kaca kecil ke fotoreseptor matanya dan memancarkan cahaya dengan kecepatan yang semakin cepat, sementara komputer membuat grafik sinyal yang dikirim dari fotoreseptor.

Ternyata angka ini berbeda untuk setiap hewan. Aturan umumnya adalah: semakin kecil spesiesnya, semakin cepat penglihatannya.

Manusia melihat sekitar 60 kilatan cahaya per detik sementara lalat melihat sekitar 250 kilatan cahaya, empat kali lebih cepat dibandingkan manusia.

Faktanya, sebagian besar hewan terbang, termasuk vertebrata, memiliki penglihatan yang lebih cepat dibandingkan manusia – mungkin karena mereka harus bereaksi cepat dan menghindari rintangan.

Lalat yang dapat melihat dengan cepat sangatlah cepat, bahkan jika dibandingkan dengan lalat sejenisnya.

Seekor “lalat pembunuh”, spesies predator yang ditemukan di Eropa, mampu meluncur dari posisi istirahat ke udara, berputar beberapa kali mengelilingi lalat lain di tengah penerbangan, menangkapnya, dan menjatuhkan tubuhnya yang bergerak-gerak ke tanah dalam waktu kurang dari satu jam. dari satu detik.

Mengapa pembunuhnya terbang jauh lebih cepat? Sel pendeteksi cahaya di matanya mengandung lebih banyak mitokondria, yang pada dasarnya merupakan “ baterai ” sel, dibandingkan lalat lain, dan hal ini memperkuat penglihatannya yang sangat canggih.

Bagi serangga ini, waktu bergerak sangat lambat – sekitar enam kali lebih lambat dibandingkan manusia.

Hal ini menimbulkan pertanyaan: Jika lalat tertentu melihat lebih cepat dibandingkan lalat lainnya, apakah ada orang yang mengalami waktu secara berbeda dibandingkan orang lain? Apakah itu ada hubungannya dengan mengapa waktu terasa semakin cepat seiring bertambahnya usia?

Sangat mungkin, menurut  Andrew Jackson , seorang profesor di Trinity College Dublin di Republik Irlandia yang telah  meneliti  tingkat fusi kedipan di antara berbagai spesies.

“Sangat menggoda untuk berpikir bahwa waktu berjalan lebih lambat pada anak-anak dibandingkan pada orang dewasa, dan ada beberapa bukti bahwa hal itu mungkin terjadi,” katanya kepada The Guardian .

“sebagian orang telah menunjukkan pada manusia bahwa frekuensi fusi kedipan berkaitan dengan persepsi subjektif seseorang terhadap waktu, dan itu berubah seiring bertambahnya usia. Hal Ini tentu lebih cepat dari pada anak-anak.”