News, World  

Solusi Energi Asia Tenggara 2022 Harus Dibangun Kemitraan

foto image Trucking batu bara
foto image Trucking batu bara

JAKARTA, GESAHKITA COM–Prospek energi untuk Asia Tenggara telah dipengaruhi oleh pandemi Covid-19, komitmen kebijakan energi dan iklim baru dan, yang terbaru, harga tinggi dan bergejolak yang diperparah oleh Federasi Rusia (selanjutnya, “Rusia” ) invasi ke Ukraina.

Selain itu Covid-19 menyebabkan guncangan ekonomi besar bagi negara-negara di Asia Tenggara dan pemulihan ekonomi sekarang berisiko diperlambat oleh harga energi yang lebih tinggi.

Sebuah lembaga Riset Energi Internasional dalam laporan nya yakni Southeast Asia Energy Outlook 2022 menjelaskan akan pentingnya membangun kemitraan dengan Asia Tenggara.

Badan Energi Internasional (IEA) telah menerbitkan studi ini secara teratur sejak 2013.

“IEA bekerja dengan pemerintah dan industri untuk membentuk masa depan energi yang aman dan berkelanjutan untuk semua”

Dalam laporan ini juga diungkapkan akan prospek energi untuk Asia Tenggara yang mana harus diakui telah dipengaruhi oleh pandemi Covid-19.

Selain itu termasuk juga komitmen kebijakan energi dan iklim baru dan, yang terbaru, harga tinggi dan bergejolak yang diperparah oleh Federasi Rusia (selanjutnya, “Rusia” ) invasi ke Ukraina.

Covid-19 menyebabkan guncangan ekonomi besar bagi negara-negara di Asia Tenggara dan pemulihan ekonomi sekarang berisiko diperlambat oleh harga energi yang lebih tinggi.

Menjelang Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) pada November 2021, beberapa pemerintah di Asia Tenggara mengumumkan target ambisius untuk mencapai netralitas dan membatasi ketergantungan pada pembangkit listrik tenaga batu bara.

Dengan latar belakang ketidakpastian dan ambisi baru ini, laporan IEA ini mengeksplorasi kemungkinan lintasan untuk sektor energi Asia Tenggara, yang terutama dibedakan oleh kebijakan yang diambil oleh pemerintah di seluruh kawasan.

Hal ini bergantung pada skenario yang dimuat dalam World Energy Outlook edisi terbaru , yaitu:

Stated Policies Scenario (STEPS), yang mencerminkan pengaturan kebijakan negara saat ini berdasarkan penilaian sektor per sektor dari kebijakan spesifik yang ada atau telah diumumkan.

Kemudian juga, Skenario Pembangunan Berkelanjutan (SDS), yang memenuhi tujuan Perjanjian Paris untuk membatasi suhu hingga “jauh di bawah 2°C”, di samping tujuan pada akses energi dan polusi udara.

Skenario ini konsisten dengan aspirasi iklim yang diumumkan Asia Tenggara saat ini.

Net Zero Emissions by 2050 Scenario (NZE Scenario), yang menetapkan jalur bagi sektor energi untuk mencapai emisi nol CO2 bersih pada tahun 2050.

Ini juga mencapai akses universal ke energi modern pada tahun 2030 dan mengurangi polusi udara terkait energi secara signifikan.

Skenario NZE memberikan tolok ukur global yang dapat digunakan untuk menilai perubahan di tingkat regional. Skenario NZE akan membatasi kenaikan suhu rata-rata global hingga 1,5°C (dengan kemungkinan 50%).

Setelah diskusi pengaturan adegan di bab pertama, bab kedua menjelaskan proyeksi skenario di semua bahan bakar dan teknologi.

Bab ketiga menganalisis empat bidang utama secara mendalam: investasi untuk transisi energi bersih, dekarbonisasi sektor listrik yang berfokus pada fleksibilitas sistem, bahan bakar rendah karbon, serta pasokan dan permintaan mineral penting.

Lebih jelas lagi baca disinibaca disini

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan