News, World  

Mantan perdana menteri Malaysia :Kelompok perdagangan dipimpin AS Untuk mengisolasi China

JAKARTA, GESAHKITA COM— Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengkritik pengelompokan ekonomi baru yang dipimpin AS pada hari Jumat, dengan mengatakan itu dimaksudkan untuk mengisolasi China, dan tidak akan menguntungkan pertumbuhan ekonomi regional tanpa Beijing.

Presiden AS Joe Biden meluncurkan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik 13 negara selama kunjungan ke Jepang awal pekan ini.

Dia mengatakan itu akan membantu Amerika Serikat bekerja lebih erat dengan negara-negara Asia di berbagai bidang termasuk rantai pasokan, perdagangan digital, energi bersih, dan antikorupsi.

“AS akan selalu ingin menggunakan pengelompokan seperti ini untuk mengisolasi China,” kata Mahathir pada konferensi internasional di Tokyo.

“Banyak negara mengakui bahwa ini bukan pengelompokan ekonomi tetapi ini benar-benar pengelompokan politik.”

Penandatangan nya adalah Australia, Brunei, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Korea Selatan, Thailand, Amerika Serikat, dan Vietnam. Bersama-sama mereka mewakili 40% dari PDB dunia.

“Ini tidak baik untuk perkembangan ekonomi mereka sendiri,” kata Mahathir tentang negara-negara dalam kelompok itu.

“China adalah mitra dagang besar bagi Malaysia, kami tidak ingin melihat ketegangan, konflik apa pun dengan China dan kami berharap AS akan menyadari bahwa China ada di sana, tidak akan hilang, dan kami harus hidup dengan China. , yang sekarang lebih kaya dari kebanyakan negara di dunia,” katanya di “The Future of Asia,” sebuah konferensi yang diselenggarakan oleh Nikkei Inc.

Kemudian Jumat, Perdana Menteri Malaysia saat ini Ismail Sabri Yaakob, yang juga berada di Tokyo, bertemu dengan mitranya dari Jepang, Fumio Kishida.

Mereka menyambut baik peluncuran kerangka ekonomi dan menegaskan kerja sama mereka di berbagai bidang seperti transformasi digital, keamanan siber, teknologi baru, dan ketahanan rantai pasokan, kata Kementerian Luar Negeri Jepang.

Kishida mencari dukungan Malaysia dalam mencapai Indo-Pasifik yang “bebas dan terbuka”, sebuah visi yang dipromosikan oleh Jepang dan Amerika Serikat sebagai perlawanan terhadap kebangkitan militer dan ekonomi China di kawasan itu, kata kementerian itu.

Mahathir saat ini sudah berusia 96, yang menjabat sebagai perdana menteri keempat dan tujuh Malaysia, dipandang selama bertahun-tahun sebagai juru bicara de facto untuk negara-negara kurang berkembang dan sering mengkritik Barat. Dia tetap menjadi tokoh berpengaruh di Malaysia.

Dia memimpin koalisi oposisi menuju kemenangan pemilu bersejarah pada 2018 yang menggulingkan pemerintah yang tercemar korupsi dalam transfer kekuasaan damai pertama sejak kemerdekaan Malaysia pada 1957.

Mahathir menjadi pemimpin tertua di dunia pada usia 92 tahun tetapi pemerintahannya hanya berlangsung selama 22 bulan karena pemerintahannya runtuh karena pertikaian.

Mahathir membentuk partai etnis Melayu baru pada tahun 2020 untuk menentang kepemimpinan baru.

 

 

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan