Sifat Kepribadian Diprediksi Menjadi Pemimpin Masa Depan

BerandaEduSifat Kepribadian Diprediksi Menjadi Pemimpin Masa Depan

Published:

JAKARTA, GESAHKITA COM— Pemimpin mengalami perubahan kepribadian dalam persiapan untuk dan selama karir mereka.

Dibandingkan dengan orang lain, calon pemimpin lebih ekstrovert, terbuka, stabil, teliti, percaya, berani mengambil risiko, dan lebih cenderung merasa memegang kendali.

Saat mempersiapkan peran mereka, pemimpin masa depan tampaknya secara bertahap merasa lebih memegang kendali dan menjadi lebih terbuka, ekstravert, dan berani mengambil risiko.

Setelah dipromosikan ke posisi kepemimpinan, calon pemimpin menjadi kurang ekstrovert, berani mengambil risiko, dan teliti, tetapi lebih percaya diri.

Ilustrasi 2 orang ingin menjadi pemimpin dalam kelompok masyarakat
Ilustrasi 2 orang ingin menjadi pemimpin dalam kelompok masyarakat

Seperti diulas Hara Estroff Marano dalam laman neoroscience dinyatakan bahwa sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam Journal of Personality , Asselmann dan rekan menyelidiki bagaimana calon pemimpin dibandingkan dengan non-pemimpin, selain bagaimana mereka berubah sebelum dan selama masa jabatan mereka.

Mereka menemukan , “calon pemimpin lebih ekstrovert, terbuka, stabil secara emosional, teliti, dan bersedia mengambil risiko; merasa memiliki kontrol yang lebih besar; dan mempercayai orang lain lebih dari non-pemimpin.”

Selain itu, “sementara mendekati posisi kepemimpinan , calon pemimpin (terutama laki-laki) secara bertahap menjadi lebih terbuka dan bersedia mengambil risiko dan merasa juga memiliki kendali lebih besar atas hidup mereka.”

Namun, “setelah menjadi seorang pemimpin, mereka menjadi kurang ekstrovert, kurang bersedia mengambil risiko, dan kurang teliti, tetapi memperoleh harga diri .”

Ilustrasi 2 orang ingin menjadi pemimpin dalam kelompok masyarakat
Ilustrasi 2 orang ingin menjadi pemimpin dalam kelompok masyarakat

Studi ini diringkas di bawah ini.

Menyelidiki pengembangan kepemimpinan
Contoh: N = 33.663.

Data tersebut berasal dari Studi Panel Sosio-Ekonomi (SOEP)—sebuah studi panel rumah tangga Jerman yang representatif secara nasional dimulai pada tahun 1984.

Pengukuran

Kepemimpinan: Klasifikasi Standar Internasional Pekerjaan dari 1988 (ISCO-88)
Kepribadian: BFI-S, versi singkat dari Big Five Inventory
Kontrol yang dirasakan: Tujuh item (misalnya, “Saya memiliki sedikit kendali atas hal-hal yang terjadi dalam hidup saya.”)

Harga diri: Item tunggal (“Saya memiliki sikap positif terhadap diri saya sendiri.”)
Bersedia hadapi risiko: Satu pertanyaan (“Bagaimana Anda melihat diri Anda sendiri: Apakah Anda umumnya orang yang sangat bersedia mengambil risiko atau apakah Anda mencoba menghindari pengambilan risiko?”)

Kepercayaan: Tiga item (misalnya, “Secara keseluruhan, seseorang dapat mempercayai orang.”)

Kecenderungan untuk memaafkan : Skala Kecenderungan untuk Mengampuni (misalnya, “Saya cenderung menyimpan dendam.”)

Timbal Balik: Kuesioner Norma Pribadi Timbal Balik (misalnya, “Saya berusaha keras untuk membantu seseorang yang telah baik kepada saya di masa lalu.”)
Hasil

Para peneliti membandingkan 2.683 orang yang ditunjuk untuk posisi kepemimpinan selama penelitian dengan 30.980 yang tidak pernah diangkat.

Dari jumlah tersebut (33.663), hampir 50% adalah perempuan. Dari pemimpin, 36% adalah perempuan, dan non-pemimpin, sekitar 51%.

Temuan utama adalah:

“Sebelum memulai posisi kepemimpinan, para pemimpin lebih ekstrovert, terbuka, stabil secara emosional, teliti, dan bersedia mengambil risiko; merasa memiliki kontrol yang lebih besar; dan mempercayai orang lain lebih dari non-pemimpin.”

Namun, pemimpin yang muncul juga mengalami perubahan kepribadian , menjadi “lebih terbuka, dan bersedia mengambil risiko, dan merasa juga memiliki kontrol lebih saat mendekati posisi kepemimpinan.”

Setelah ditunjuk sebagai pemimpin, “mereka menjadi kurang ekstrovert, kurang bersedia mengambil risiko, dan kurang teliti tetapi memperoleh harga diri.”

Terakhir, membandingkan pemimpin dan non-pemimpin mengungkapkan perbedaan kepribadian utama (khususnya, menjadi lebih terbuka dan ekstravert) yang dapat diamati jauh sebelum mereka dipromosikan ke posisi kepemimpinan.

Pengaruh kepribadian dan lingkungan pada kepemimpinan
Mengapa para pemimpin lebih ekstrovert dan terbuka terhadap pengalaman daripada orang kebanyakan?

Mungkin karena orang-orang yang terbuka dan ekstravert lebih cenderung menikmati mengarahkan orang lain dan berhasil dalam hal itu, yang meningkatkan ambisi mereka untuk posisi manajemen yang lebih tinggi dan meningkatkan peluang mereka untuk dipromosikan.

Selanjutnya, mereka yang memiliki ambisi kepemimpinan dapat memilih jenis lingkungan atau peran dan tanggung jawab (misalnya, memimpin proyek kecil, jaringan) yang mendukung sifat kepemimpinan.

Perubahan perilaku yang dihasilkan dari mengarahkan proyek atau jaringan dapat, seiring waktu, berkontribusi pada kepercayaan diri yang lebih tinggi , ekstraversi, dan pikiran terbuka.

DASAR

Setelah memulai posisi mereka, data menunjukkan, para pemimpin mempertahankan tingkat kontrol dan keterbukaan yang dirasakan tinggi, dan bahkan mengalami peningkatan harga diri.

Namun, ekstraversi, kemauan risiko, dan kesadaran menurun. Mengapa?

Mungkin karena, sebagai akibat dari tuntutan pekerjaan yang lebih besar, para pemimpin memiliki lebih sedikit energi dan waktu untuk bersosialisasi, sehingga mereka menjadi lebih tertutup.

Selain itu, pergeseran fokus dari menetapkan menjadi melindungi peran mereka mengakibatkan berkurangnya kemauan untuk mengambil risiko.

Mengenai kesadaran yang lebih rendah, penulis menambahkan, “pemimpin mungkin sering perlu secara fleksibel beralih di antara proyek yang berbeda, mendelegasikan tugas, memprioritaskan, dan berkompromi.

Dengan meningkatnya pengalaman kepemimpinan, mereka mungkin menjadi lebih santai, mengembangkan toleransi kesalahan yang lebih tinggi.”

Gender dan kepemimpinan

Ada beberapa perbedaan gender dalam temuan. Meskipun wanita umumnya lebih menyenangkan daripada pria, pemimpin wanita yang telah pindah ke posisi kepemimpinan kurang menyenangkan dibandingkan non-pemimpin dari jenis kelamin yang sama . Mengapa?

Mengapa Isyarat Emosional Menjadi Salah dalam Kepribadian Borderline

Bagaimana Usia Mengubah Kepribadian Anda?

Mungkin karena wanita merasa, lebih dari pria, tekanan untuk berperilaku sangat berbeda setelah dipromosikan.

Lagi pula, kita umumnya percaya bahwa para pemimpin harus kompetitif, tegas , dan kadang-kadang bahkan agresif. Tapi ini adalah stereotip maskulin .

Hasil juga menunjukkan bahwa pemimpin laki-laki “merasa memiliki kendali yang lebih besar atas kehidupan mereka daripada non-pemimpin sesama jenis setelah memulai posisi kepemimpinan,” kemungkinan karena laki-laki “dianggap dan dievaluasi lebih positif dalam posisi kepemimpinan.”

Akibatnya, mereka mungkin mengalami kontrol yang dirasakan lebih besar.

Selain itu, hanya calon pemimpin laki-laki yang secara bertahap menjadi lebih ekstrovert sebelum memulai posisi mereka.

Salah satu penjelasannya adalah bahwa stereotip pria dan pemimpin sama-sama diharapkan menjadi sosial dan ramah, yang berarti bahwa di antara calon pemimpin, pria yang menjadi lebih ekstrovert dinilai lebih baik daripada wanita ekstrovert.

Kepemimpinan yang sukses telah dikaitkan dengan berbagai karakteristik. Daftarnya panjang: ambisius, pandai bicara, otentik , peduli, diplomatis , berpendidikan, energik, etis, fleksibel, sehat, inovatif, berwawasan luas, cerdas, terbuka , optimis , populer, bertanggung jawab , percaya diri , terhubung dengan diri sendiri , sosial, amanah , bijaksana ….

Bagaimana para pemimpin memperoleh atribut-atribut ini?

Meskipun calon pemimpin cenderung menunjukkan ciri-ciri kepemimpinan tertentu (khususnya keterbukaan dan ekstroversi ) jauh sebelum dipromosikan, penelitian di atas menunjukkan tidak ada seorang pun yang terlahir sebagai pemimpin.

Faktanya, sebagian besar calon pemimpin mengalami perubahan kepribadian selama persiapan untuk peran baru mereka dan kemudian saat mereka mendapatkan pengalaman setelah penunjukan mereka.

Tentu saja, tidak semua perubahan kepribadian bersifat permanen.

Misalnya, peningkatan ekstraversi dan kemauan mengambil risiko seringkali bersifat sementara, kembali ke tingkat dasar setelah orang tersebut dipromosikan. Peningkatan keterbukaan dan kontrol yang dirasakan, bagaimanapun, lebih tahan lama.

Apa implikasi dari temuan? Pertama, penting untuk memperhatikan ciri-ciri kepribadian tertentu, terutama ekstraversi yang tinggi dan keterbukaan terhadap pengalaman , dalam pemilihan personel.

Selain itu, intervensi perubahan kepribadian dapat membantu mendorong dan mendukung pengembangan sifat-sifat yang terkait dengan kemunculan dan kesuksesan kepemimpinan.

(Ind)

Berita Terbaru

hut kabupaten pasuruan hari jadi ke 1093 kabupaten pasuruan hari kesaktian pancasila peringatan kesaktian pancasila selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra