[tds_menu_login inline="yes" guest_tdicon="td-icon-profile" logout_tdicon="td-icon-log-out" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiIyMCIsIm1hcmdpbi1ib3R0b20iOiIwIiwibWFyZ2luLWxlZnQiOiI2IiwiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2N30=" toggle_hide="eyJwaG9uZSI6InllcyJ9" ia_space="eyJwaG9uZSI6IjAifQ==" icon_size="eyJhbGwiOjI0LCJwaG9uZSI6IjIwIn0=" avatar_size="eyJwaG9uZSI6IjIwIn0=" show_menu="yes" menu_offset_top="eyJwaG9uZSI6IjE4In0=" menu_offset_horiz="eyJhbGwiOjgsInBob25lIjoiLTMifQ==" menu_width="eyJwaG9uZSI6IjE4MCJ9" menu_horiz_align="eyJhbGwiOiJjb250ZW50LWhvcml6LWxlZnQiLCJwaG9uZSI6ImNvbnRlbnQtaG9yaXotcmlnaHQifQ==" menu_uh_padd="eyJwaG9uZSI6IjEwcHggMTVweCA4cHgifQ==" menu_gh_padd="eyJwaG9uZSI6IjEwcHggMTVweCA4cHgifQ==" menu_ul_padd="eyJwaG9uZSI6IjhweCAxNXB4In0=" menu_ul_space="eyJwaG9uZSI6IjYifQ==" menu_ulo_padd="eyJwaG9uZSI6IjhweCAxNXB4IDEwcHgifQ==" menu_gc_padd="eyJwaG9uZSI6IjhweCAxNXB4IDEwcHgifQ==" menu_bg="var(--news-hub-black)" menu_shadow_shadow_size="eyJwaG9uZSI6IjAifQ==" menu_arrow_color="rgba(0,0,0,0)" menu_uh_color="var(--news-hub-light-grey)" menu_uh_border_color="var(--news-hub-dark-grey)" menu_ul_link_color="var(--news-hub-white)" menu_ul_link_color_h="var(--news-hub-accent-hover)" menu_ul_sep_color="var(--news-hub-dark-grey)" menu_uf_txt_color="var(--news-hub-white)" menu_uf_txt_color_h="var(--news-hub-accent-hover)" menu_uf_border_color="var(--news-hub-dark-grey)" f_uh_font_size="eyJwaG9uZSI6IjEyIn0=" f_uh_font_line_height="eyJwaG9uZSI6IjEuMyJ9" f_uh_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_links_font_size="eyJwaG9uZSI6IjEyIn0=" f_links_font_line_height="eyJwaG9uZSI6IjEuMyJ9" f_links_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_uf_font_size="eyJwaG9uZSI6IjEyIn0=" f_uf_font_line_height="eyJwaG9uZSI6IjEuMyJ9" f_uf_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_gh_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_gh_font_size="eyJwaG9uZSI6IjEyIn0=" f_gh_font_line_height="eyJwaG9uZSI6IjEuMyJ9" f_btn1_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9" f_btn1_font_weight="eyJwaG9uZSI6IjcwMCJ9" f_btn1_font_transform="eyJwaG9uZSI6InVwcGVyY2FzZSJ9" f_btn2_font_weight="eyJwaG9uZSI6IjcwMCJ9" f_btn2_font_transform="eyJwaG9uZSI6InVwcGVyY2FzZSJ9" f_btn2_font_family="eyJwaG9uZSI6IjUyMyJ9"]

Pendukung Teori konspirasi Cenderung Lebih Religius, Mungkin karena Tumpang Tindih Ideologis

BerandaEduPendukung Teori konspirasi Cenderung Lebih Religius, Mungkin karena Tumpang Tindih Ideologis

Published:

Mereka Pendukung teori konspirasi cenderung lebih religius, mungkin karena tumpang tindih ideologis

JAKARTA, GESAHKITA COM—Sebuah studi besar yang diterbitkan dalam jurnal Political Psychology menunjukkan bahwa hubungan antara keyakinan konspirasi dan religiusitas berakar pada kesamaan kognitif antara kedua keyakinan tersebut.

Temuan keseluruhan menunjukkan bahwa orang dengan kepercayaan konspirasi yang lebih tinggi juga cenderung lebih religius, dan ini kemungkinan didorong oleh pandangan dunia ideologis dan politik yang tumpang tindih.

Para ahli telah mencatat kesamaan antara agama dan fitur teori konspirasi, tetapi sifat tumpang tindih ini tidak pasti.

Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa dua keyakinan memenuhi kebutuhan psikologis yang sama, seperti moralitas, kepemilikan, dan rasa kontrol.

Yang lain menyarankan bahwa kepercayaan berbagi gaya kognitif, dengan menyinggung kekuatan tak terlihat yang bermain dan menawarkan “anomali sebagai titik awal yang jelas.”

“Beberapa kesamaan telah dicatat antara religiusitas dan keyakinan teori konspirasi: Keduanya menunjukkan bahwa ada lebih banyak hal di dunia daripada yang terlihat, keduanya berjanji untuk memenuhi kebutuhan yang sama seperti untuk memahami dunia, dan keduanya cenderung berbicara dengan orientasi politik yang serupa.

Tetapi tidak jelas apa arti paralel ini secara empiris untuk hubungan mereka.

Mereka bisa berfungsi sebagai pengganti atau sebagai pelengkap satu sama lain,” jelas penulis studi Marius Frenken , asisten peneliti doktoral di Johannes Gutenberg-University Mainz.

Frenken dan rekan-rekannya termotivasi untuk mempertimbangkan teori mana yang paling akurat, dengan mengeksplorasi korelasi antara kepercayaan pada konspirasi dan religiusitas.

Jika kedua ideologi memenuhi kebutuhan yang sama, korelasi negatif harus ditemukan, karena orang diharapkan untuk mendukung satu atau yang lain.

Tetapi jika religiusitas dan kepercayaan konspirasi memiliki fitur kognitif yang sama, korelasi positif harus ditemukan, karena orang yang percaya pada yang satu kemungkinan besar juga akan percaya pada yang lain.

Para peneliti pertama kali melakukan meta-analisis dari studi sebelumnya yang melaporkan hubungan antara pola pikir konspirasi dan religiusitas atau keyakinan konspirasi dan religiusitas tertentu.

Sementara sebagian besar sampel berbasis di Amerika Serikat, analisis juga mencakup sampel non-Kristen dari Iran dan Turki.

Temuan mengungkapkan korelasi positif yang signifikan antara religiusitas dan pola pikir konspirasi dan korelasi yang sedikit lebih kuat antara religiusitas dan kecenderungan untuk mendukung keyakinan konspirasi tertentu.

Selanjutnya, para peneliti melakukan serangkaian studi lanjutan.

Data dari dua sampel AS mengungkapkan korelasi positif kecil hingga menengah antara religiusitas dan pola pikir konspirasi dan religiusitas dan keyakinan konspirasi tertentu. Khususnya, efek ini menurun secara substansial ketika mengendalikan keyakinan politik, menunjukkan bahwa hubungan antara religiusitas dan keyakinan konspirasi sebagian besar didorong oleh ideologi politik bersama.

“Hubungan antara religiusitas dan dukungan teori konspirasi sarat dengan muatan politik,” kata Frenken kepada PsyPost. “

Banyak teori konspirasi berbicara tentang hak politik dan religiusitas di banyak negara juga lebih menonjol dalam spektrum politik yang tepat. Tumpang tindih dengan orientasi politik ini dapat menjelaskan mengapa religiusitas dan keyakinan konspirasi sering dikaitkan secara positif.”

Namun, analisis terpisah dari kumpulan data Jerman dan Polandia mengungkapkan korelasi negatif antara religiusitas dan mentalitas konspirasi.

Tetapi data Polandia mengungkapkan hubungan positif antara religiusitas dan kepercayaan pada teori konspirasi tertentu. Serupa dengan sampel AS, kekuatan hubungan menurun dan tidak lagi signifikan setelah mengontrol orientasi politik.

Para penulis mengatakan temuan ini sebagian besar sejalan dengan hipotesis bahwa religiusitas dan dukungan teori konspirasi memiliki fitur kognitif yang serupa.

“Korelasi positif menunjukkan bahwa kesamaan dalam gaya kognitif dan penjelasan—seperti mengasumsikan kekuatan tersembunyi di balik peristiwa—berbicara kepada orang yang sama dan mendominasi hubungan antara dukungan teori konspirasi dan religiusitas,” Frenken dan rekan menulis dalam studi mereka.

Hasilnya lebih lanjut menunjukkan bahwa ini terutama benar di AS, di mana religiositas dan kepercayaan konspirasi tampaknya sangat terkait dengan kepercayaan politik.

“Kami mengamati perbedaan budaya mengenai peran agama,” kata Frenken kepada PsyPost. “Meskipun ada kecenderungan umum untuk mencurigai adanya kekuatan jahat yang bermain di antara orang-orang beragama di Amerika Serikat, kecenderungan ini berkurang untuk religiusitas di negara-negara Eropa yang diperiksa.”

Tetapi “religiusitas tidak boleh dikacaukan dengan spiritualitas atau kepercayaan supernatural karena lebih dilembagakan dan lebih merupakan fenomena arus utama,” kata Frenken.

“Spiritualitas dan keyakinan supernatural sangat berkorelasi dengan keyakinan konspirasi tanpa tumpang tindih politik.”

Keterbatasan penelitian ini adalah bahwa penelitian ini terutama meneliti sampel Kristen, dan hasilnya mungkin tidak digeneralisasi untuk agama lain.

“Dan seperti biasa dalam studi korelasional, arah kausal dari asosiasi tersebut harus diteliti lebih lanjut,” kata Frenken.

Kajian “ Tentang Hubungan Religiusitas dan Pengesahan Teori Konspirasi: Peran Orientasi Politik ”, ditulis oleh Marius Frenken, Michał Bilewicz, dan Roland Imhoff.(PsyPost)

 

hari pahlawan hari pahlawan hari pahlawan bantuan hukum grand fondo, danau ranau grand fondo, danau ranau sumpah pemuda, dinas pu sumpah pemuda, bappeda sumpah pemuda, bpkad hut kabupaten pasuruan hari jadi ke 1093 kabupaten pasuruan hari kesaktian pancasila peringatan kesaktian pancasila

Jendela Sastra