News, World  

Buku pelajaran Dengan Ilustrasi Tidak Pantas  Dikecam Medsos China

SHANDONG, GESAHKITA COM— Kementerian Pendidikan memerintahkan penerbit untuk memperbaiki ilustrasi anak-anak yang dianggap tidak pantas

Sebuah gambar dari buku yang menunjukkan seorang gadis dicengkeram oleh payudaranya

Dilaporkan The Guardian, Kementerian Pendidikan China telah memerintahkan penerbit milik negara untuk memperbaiki buku teks sekolah yang menjadi viral karena apa yang digambarkan oleh pengguna media sosial sebagai penggambaran anak-anak yang “sangat jorok” dan tidak pantas.

Buku-buku matematika yang diterbitkan oleh People’s Education Press memuat ilustrasi orang-orang dengan wajah terdistorsi dan celana menggembung.

Anak laki-laki terlihat memegang rok anak perempuan dan satu anak tampak memiliki tato di kaki.

Salah satu cover buku pelajaran dikecam masyarakat
Salah satu cover buku pelajaran dikecam masyarakat (credited The Guardian)

Buku-buku tersebut dilaporkan digunakan di sekolah dasar di seluruh negeri, dari provinsi Shandong di timur laut hingga Yunnan di selatan.

Foto-foto foto itu menjadi viral di media sosial China. Tagar terkait telah dilihat lebih dari 4 miliar kali pada hari Senin dan jutaan komentar ditinggalkan di bawah posting.

Gambar yang menunjukkan celana dalam gadis yang sedang melompat.

Beberapa pengguna media sosial sampai pada kesimpulan bahwa karya seni itu sengaja dibuat buruk dan provokatif.

Beberapa pengguna media sosial sampai pada kesimpulan bahwa karya seni itu sengaja dibuat buruk dan provokatif, mencatat bendera China terbalik dalam satu contoh dan beberapa pakaian dalam kombinasi warna bendera AS, menurut sebuah laporan di situs monitor media sosial What’s On Weibo .

Seorang komentator menggambarkan ilustrasi itu sebagai hal “jorok dan memperingatkan masa depan yang “mengkhawatirkan” di mana “departemen pendidikan disusupi oleh barat, dan buku pelajaran dimanipulasi oleh orang-orang yang telah menyusup ke sistem”.

Yang lain merasa sedih karena seniman yang lebih berbakat tidak dipekerjakan untuk pekerjaan itu.

Seorang komentator mengatakan buku teks itu berusia sekitar satu dekade dan keluhan telah diajukan sebelumnya, tetapi kurang perhatian diberikan pada masalah ini.

“Intinya [masalah] masih belum ada yang bertanggung jawab,” tulis mereka. “Ini adalah penghancuran budaya negara, kebangkitannya terlambat, dan biaya audit kejahatan terlalu rendah.”

Seorang guru dari sekolah distrik Qingpu di Shanghai memposting beberapa foto secara online dan mengatakan bahwa gambar tersebut gagal untuk menyampaikan “kepolosan, motivasi diri, dan sinar matahari anak-anak Tiongkok”.

Menanggapi protes tersebut, kementerian pendidikan mengatakan telah meluncurkan tinjauan semua buku teks untuk sekolah dasar dan menengah, dengan fokus pada konten dan ilustrasi, “untuk memastikan bahwa buku teks mematuhi arah politik dan orientasi nilai yang benar, mempromosikan keunggulan budaya Tionghoa, dan sesuai dengan kebiasaan estetika masyarakat”.

Dikatakan telah menginstruksikan penerbit untuk “segera memperbaiki” buku teks, dan mengundang masukan dari publik.

 

(Henafri)

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan