News  

Dialog Menteri Pertahanan Dengan Media Asing Di Singapore Terkait Keamanan di Asia-Pasifik

Menhan RI Prabowo Subianto
Menhan RI Prabowo Subianto

SINGAPORE, GESAHKITA COM – Saat para kepala pertahanan dari seluruh Asia-Pasifik berkumpul di Singapura untuk Dialog Shangri-La, sebagian besar fokusnya adalah pada meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

KTT keamanan tiga hari yang diselenggarakan oleh Institut Internasional untuk Studi Strategis yang berbasis di London dianggap sebagai konferensi terkait pertahanan paling penting di kawasan itu.

Tahun ini, lebih dari selusin kepala pertahanan dari seluruh dunia, termasuk AS, China, dan banyak lagi, hadir Minggu, 12 Juni 2022

Setelah jeda dua tahun, acara tersebut telah kembali dan menarik tamu-tamu terkenal, termasuk kepala pertahanan Indonesia dan mantan calon presiden Prabowo Subianto.

Mantan letnan jenderal itu bertemu dengan Jessica Washington dari Al Jazeera selama Dialog Shangri-La, berbagi pemikirannya tentang perang di Ukraina, dan memodernisasi persenjataan militer Indonesia.

Al Jazeera: Dalam pidato Anda di Dialog Shangri-La, Anda berbicara tentang “cara Asia”. Di mana Indonesia cocok dengan ide itu?

Subianto: Itu adalah budaya kami bahwa kami selalu berusaha menyelesaikan masalah dengan negosiasi, dengan interaksi, dengan keterlibatan, dan kami terus terlibat, kami terus berdiskusi sampai kami menemukan solusi yang damai dan saling menguntungkan. Itu adalah cara Asia.

Dan itu adalah cara Indonesia. Kami menyebutnya musyawarah mufakat dan kami menyebutnya gotong royong. Kami mencari kepentingan bersama; jika kita selalu berbicara tentang perbedaan, kita mungkin bahkan tidak bertemu.

Al Jazeera: Fokus besar selama KTT ini adalah pada ketegangan AS-China. Apa yang Anda lihat sebagai peran Indonesia dalam mengatasi ketegangan tersebut?

Subianto: Kami berada dalam posisi nyata dan aktual yang kami hormati dan kami bersahabat, dan kami adalah teman baik. Kami memiliki kerja sama yang baik dengan kedua kekuatan — saya telah mengatakan itu berkali-kali. Amerika Serikat telah membantu kami berkali-kali, di saat-saat kritis kami. Tetapi China juga telah membantu kami. China juga telah membela kami dan China sekarang menjadi mitra yang sangat dekat dengan Indonesia. Dan sebenarnya, China selalu menjadi peradaban terdepan di Asia. Banyak dari sultan, raja, pangeran kita pada masa itu, mereka akan menikahi putri dari Cina. Kami memiliki ratusan tahun hubungan.

Jadi itu alami. Jadi, Anda bertanya kepada saya, apa posisi kita, sebagai teman baik yang kita coba, mungkin jembatan umum yang baik. Jika tidak, maka kami menjaga hubungan baik.

Dan kami yakin bahwa kedua kekuatan akan memiliki kepemimpinan yang bijaksana. Saya optimis di depan itu, banyak orang, tentu saja, prihatin, dan ya ada bahaya. Tapi saya percaya pemimpin China akan bijaksana, dan pemimpin AS juga. Mereka adalah kekuatan besar. Dunia akan mengharapkan mereka memberi kita kepemimpinan yang baik.

Al Jazeera: Bagaimana dengan beberapa aspek hubungan Indonesia-China, di mana ada perbedaan pendapat… misalnya Laut China Selatan. Bagaimana Anda menavigasi tantangan tersebut?

Subianto: Seperti yang saya katakan dengan hubungan baik, komunikasi yang baik dengan kontak langsung, kita dapat mencapai pemahaman damai yang saling menguntungkan.

Al Jazeera: Menteri Pertahanan AS, sebelumnya dalam pidato itu menyebut Indonesia, khususnya latihan angkatan laut yang disebut Garuda Shield…

Prabowo: Garuda Shield sudah berjalan 14-15 tahun, tapi kita juga sudah latihan dengan negara lain. Kami juga berencana untuk melakukan latihan dengan China.

Al Jazeera: Sekretaris AS berbicara tentang situasi di Ukraina, dan Anda menyebutkan dalam pidato Anda, Anda mengatakan itu adalah situasi yang sangat menyedihkan. Apakah Anda memiliki hal lain untuk dikatakan tentang itu?

Prabowo: Secara historis, secara geopolitik, selalu ada dua versi untuk sebuah cerita. Indonesia, seperti yang Anda tahu, kami memilih dengan banyak negara barat dalam menentang invasi ke Ukraina — itulah posisi kami dalam invasi.

Tetapi sekali lagi, saya ingin mengatakan bahwa Rusia telah menjadi teman yang sangat baik bagi Indonesia selama ini. Kami memiliki hubungan baik dengan Rusia, mereka membantu kami juga ketika kami mengalami kesulitan dan seperti yang saya sebutkan, teman yang membutuhkan adalah teman. Jangan pernah melupakan teman-teman yang telah membantu Anda. Itu posisi kami.

Kami mengatakan semua kekuatan besar harus dihormati, dan keprihatinan mereka harus dihormati.

Al Jazeera: Anda telah membuat prioritas Anda untuk memodernisasi kemampuan pertahanan Indonesia, bagaimana?

Subianto: Itu berjalan dengan baik, tentu saja, semuanya membutuhkan apa yang saya sebut masa inkubasi, kita tidak bisa pergi ke supermarket dan membeli alutsista. Saya akan mengatakan itu berjalan dengan baik, tentu saja, saya cukup tidak sabar, saya berharap itu bisa berjalan lebih cepat, mungkin jika saya memiliki tongkat ajaib.

Al Jazeera: Setelah pidato Anda, Anda ditanya tentang wilayah tersebut dan Anda mengatakan setiap negara dapat membuat keputusan mereka sendiri. Ada lagi yang bisa dikatakan tentang itu?

Prabowo: Pada dasarnya itu hak setiap negara untuk menilai kebutuhan keamanan mereka sendiri. Jadi saya tidak bisa memberi tahu Australia atau Inggris apa yang harus mereka lakukan. Saya juga tidak ingin mereka memberi tahu kami apa yang harus dilakukan. Kami saling menghormati.

Al Jazeera: Bisakah saya meminta pandangan Anda tentang situasi di Myanmar?

Prabowo: Saya kira posisi Indonesia sangat jelas tidak mengakui rezim di Myanmar

Al Jazeera: Mari kita lihat masalah domestik di Indonesia. Ada diskusi tentang rencana pembentukan provinsi baru di Papua dan beberapa kelompok hak asasi manusia internasional telah menyuarakan keprihatinan tentang implikasi keamanan dan dampaknya terhadap hak asasi manusia.

Prabowo: Selalu ada ini, saya akan mengatakan standar ganda atau standar tiga, apa pun yang dilakukan negara seperti Indonesia. Mereka selalu berusaha untuk menekankan kemungkinan pelanggaran hak asasi manusia. Saya pikir kebutuhan kami, kami memiliki area yang luas dan itu telah didiskusikan dan direncanakan selama bertahun-tahun.

Al Jazeera: Politik luar negeri Indonesia sudah lama berpedoman pada ungkapan ‘bebas dan aktif’. Apakah Anda melihat Indonesia memiliki peran kepemimpinan di antara negara-negara yang mengambil sikap netral?

Prabowo: Kepemimpinan bukanlah sesuatu yang bisa kita berikan kepada diri kita sendiri. Saya pikir bentuk tata negara terbaik menurut saya adalah menata rumah sendiri. Jika kita merawat rumah kita sendiri dengan baik, orang akan melihat kepada kita.

Al Jazeera: Berbicara tentang kepemimpinan, rencana Anda untuk 2024 — Apakah Anda berencana mencalonkan diri sebagai presiden?

Jika saya dibutuhkan, jika ada dukungan kuat untuk saya, maka saya harus mengabdikan diri untuk rakyat dan negara saya.

SUMBER : AL JAZEERA

alih bahasa gesahkita

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

Tinggalkan Balasan