selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
World  

Kenaikan suku bunga Amerika dan neo-proteksionisme

US President Joe Biden

Kenaikan suku bunga Amerika dan neo-proteksionisme

JAKERTA, GESAHKITA COM—Kekuatan yang diwarisi dari tahun 2022 membentuk perekonomian AS pada tahun 2023 – inflasi yang tinggi namun menurun, kenaikan suku bunga, kebijakan industri neo-proteksionis, konflik dengan Tiongkok, inisiatif perdagangan yang kosong, dan kebangkitan mantan presiden AS Donald Trump. Dari perspektif Asia, dampak makro dari kebijakan ekonomi AS tidak berbahaya dan dampak mikro merugikan, namun jaminan keamanan disambut baik.

Kemacetan politik di Washington, dengan jumlah anggota DPR dan Senat yang terpecah di Kongres, membayangi peristiwa ekonomi. Posisi ekstrem yang didukung oleh Partai Republik sayap kanan dan Partai Demokrat sayap kiri membuat kesepakatan mengenai undang-undang penting menjadi sulit. Baik Partai Demokrat maupun Partai Republik tidak bersedia menganjurkan pemotongan pengeluaran atau kenaikan pajak yang akan mengurangi tingginya defisit anggaran, yang saat ini mencapai 6–7 persen PDB. Amerika Serikat sedang menempuh jalur fiskal yang tidak berkelanjutan.

Diukur dengan Indeks Harga Konsumen, inflasi tahunan mencapai puncaknya sebesar 9,1 persen pada bulan Juni 2022, melambat menjadi 3,2 persen pada bulan November 2023. Karena invasi Rusia ke Ukraina, inflasi harga melonjak selama paruh pertama tahun 2022. Hal ini mendorong inflasi upah, mendorong oleh tingkat pengangguran di bawah 4 persen pada tahun 2023. Pada tahun 2024, keputusan terbesar Federal Reserve adalah berapa lama mempertahankan kondisi moneter yang ketat untuk memastikan bahwa inflasi kembali ke angka 2 persen yang diharapkan.

Ketua Jerome Powell menghentikan istilah ‘sementara’ dari deskripsi inflasi Federal Reserve pada bulan November 2021. Ia memulai kenaikan suku bunga dana federal secara berkelanjutan, dari 0 pada bulan Januari 2022 menjadi 5,25–5,5 persen pada bulan Juli 2023. Sasaran Powell adalah mencapai target inflasi sebesar 2 persen, bahkan dengan mengorbankan lebih banyak pengangguran. Namun, tidak ada perlambatan perekonomian AS selama tahun 2023.

Sebaliknya, Wall Street dan Main Street lebih menyukai skenario ‘soft landing’. Dengan inflasi di atas 2 persen, istilah untuk suku bunga menjadi ‘tinggi untuk waktu yang lebih lama’, dan imbal hasil obligasi Treasury AS bertenor 30 tahun mencapai 5 persen pada Oktober 2023 sebelum turun. Suku bunga tinggi yang berkelanjutan bertujuan untuk meredam inflasi, namun pihak yang skeptis memperkirakan resesi ringan akan terjadi pada tahun 2024.

Pada awal tahun 2023, beberapa bank daerah bangkrut karena kerugian signifikan yang belum direalisasi pada portofolio obligasi Treasury mereka seiring dengan kenaikan suku bunga. Bank Sentral AS (Federal Reserve) bertindak sebagai pemberi pinjaman pilihan terakhir (Lender of Last Resort), yang memungkinkan bank-bank yang bermasalah untuk meminjam sebesar nilai nominal obligasi Treasury, untuk mengatasi krisis tersebut. Namun, banyak bank regional kini bergulat dengan pinjaman real estate komersial yang mengalami kesulitan karena tren bekerja dari rumah akibat pandemi COVID-19 terus meningkatkan jumlah lowongan kantor. Hal ini dapat memicu krisis bank regional lainnya pada tahun 2024.

Kenaikan suku bunga AS mengapresiasi dolar terhadap sebagian besar mata uang sepanjang tahun 2023. Akibatnya, negara-negara Asia membayar lebih banyak, dalam mata uang lokal, untuk ekspor AS, namun mereka juga memperoleh lebih banyak pendapatan dari ekspor ke Amerika Serikat. Selain itu, pertumbuhan PDB AS yang berkelanjutan menarik impor dari Asia.

Beberapa bank sentral Asia menaikkan suku bunganya, namun pasar saham Asia tidak terlalu terpengaruh. Antara Desember 2022 dan Oktober 2023, ekuitas Jepang terapresiasi sebesar 18 persen, Korea Selatan 10 persen, dan Taiwan 16 persen, sementara saham Tiongkok, Singapura, dan Australia pada akhir tahun kurang lebih datar. Menjelang akhir tahun 2023, ekspektasi penurunan suku bunga AS pada tahun 2024 sedikit menurunkan nilai tukar dolar.

Dalam pidato kenegaraannya pada bulan Februari 2023, Presiden AS Joe Biden menyatakan Beli Amerika sebagai kebijakan inti tanpa memperhitungkan dampak kebijakan ini bagi pembayar pajak atau sekutu AS. Kenyataan baru ini menimpa negara-negara mitra di Asia pada tahun 2023 dengan penerapan kebijakan industri multi-tahun yang signifikan. Undang-Undang Infrastruktur Bipartisan tahun 2021 senilai US$1,2 triliun yang berdurasi lima tahun – mendanai jalan raya, jembatan, kereta api, internet berkecepatan tinggi, dan stasiun pengisian kendaraan listrik – mengamanatkan bahwa setiap dolar federal dapat digunakan untuk pengadaan barang dan jasa AS.

Undang-Undang CHIPS dan Sains tahun 2022 senilai US$278 miliar mensubsidi industri semikonduktor sebesar US$78 miliar selama lima tahun. Dana yang sama tersedia untuk perusahaan asing, menarik Samsung dan Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Taiwan untuk membangun pabrik fabrikasi besar di Amerika Serikat. Eropa dan Jepang kini terpaksa menawarkan subsidi agar tetap bersaing dalam persaingan semikonduktor.

Undang-Undang Pengurangan Inflasi tahun 2022 yang disalahartikan senilai US$394 miliar menambahkan neo-proteksionisme ke dalam inisiatif ramah iklim. Subsidi baterai dan kendaraan listrik bergantung pada produksinya di Amerika Serikat atau di negara mitra perjanjian perdagangan bebas. Menanggapi keluhan Jepang dan Korea Selatan, solusi khusus dirancang untuk mengakomodasi kepentingan ekspor mereka.

Pemisahan gerakan lambat adalah tema kebijakan tahun 2023 . Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan mencoba membedakan antara pengurangan risiko dan pemisahan (decoupling), namun hal tersebut hanyalah permainan kata di telinga Tiongkok. Semikonduktor tingkat lanjut – baik yang dibuat oleh perusahaan AS atau sekutunya di Asia – dilarang diekspor dan banyak perusahaan Tiongkok dimasukkan dalam ‘daftar entitas’ Departemen Perdagangan AS. KTT Biden-Xi pada bulan November 2023 berfokus pada penetapan pedoman untuk menghindari konflik militer tetapi tidak menghasilkan terobosan komersial. Karena negara-negara Asia lebih banyak berdagang dengan Tiongkok dibandingkan dengan Amerika Serikat, mereka akan mencoba untuk tidak melakukan apa-apa.

Terlepas dari dakwaan pidana dan persidangan perdata, jajak pendapat menempatkan Trump pada posisi yang kuat untuk pemilu 2024. Selain dampak geopolitik yang mengganggu dari masa jabatan Trump yang kedua, kebijakan ‘America First’ yang diperkuat – dimulai dengan tarif sebesar 10 persen – akan mencerminkan bencana tarif Smoot-Hawley pada tahun 1930an.

Gary Clyde Hufbauer adalah Senior Fellow non-residen di Peterson Institute of International Economics.  Artikel ini adalah bagian dari seri fitur khusus EAF pada tinjauan tahun 2023 dan tahun depan. 

Alih bahasa gesahkita